Bisnis

Apa itu kewajiban lancar?

Kewajiban lancar adalah utang yang harus dibayar oleh perusahaan dalam waktu 12 bulan penuh. Bisnis mencatat kewajiban lancar di neraca mereka sebelum kewajiban jangka panjang (juga disebut sebagai kewajiban non-lancar). Kewajiban lancar muncul lebih dulu karena kewajiban jangka panjang jatuh tempo lebih dari 12 bulan. Beberapa contoh kewajiban lancar umum meliputi hutang usaha jangka pendek, pembayaran gaji yang belum dibayar, hutang jangka pendek, dividen yang harus dibayar, pajak yang harus dibayar, dan bagian lancar dari hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam satu tahun. Tergantung pada industri perusahaan, mungkin ada beberapa jenis kewajiban lancar yang tidak dimiliki. Sebagai contoh, kartu hadiah biasanya menjadi kewajiban lancar bagi restoran tetapi tidak begitu untuk bank.

Contoh

Mari kita tinjau kewajiban lancar Starbucks Corporation di neraca mereka untuk kuartal yang berakhir pada 3 Jul 2022:

Hutang usaha: $1.498 juta Hutang yang belum dibayar: $2.068 juta Gaji dan tunjangan yang belum dibayar: $706 juta Bagian lancar dari kewajiban sewa operasional: $1.214 juta Kewajiban kartu nilai toko dan bagian lancar dari pendapatan tertunda: $1.723 juta Hutang jangka pendek: $200 juta Bagian lancar dari hutang jangka panjang: $999 juta

Total kewajiban lancar: $8.402 juta

Apa itu kewajiban lancar?

Kewajiban lancar adalah utang yang harus dibayar oleh perusahaan dalam 12 bulan berikutnya. Juga disebut sebagai kewajiban jangka pendek, kewajiban lancar mewakili kewajiban keuangan masa depan yang akan jatuh tempo segera. Kewajiban lancar berbeda dari kewajiban jangka panjang karena kewajiban jangka panjang jatuh tempo lebih dari satu tahun. Oleh karena itu, kewajiban jangka panjang juga dikenal sebagai kewajiban non-lancar.

Perusahaan biasanya mencatat nilai dolar dari kewajiban lancar di neraca mereka, mencantumkan kewajiban lancar sebelum kewajiban jangka panjang. Beberapa contoh kewajiban lancar adalah hutang usaha, pendapatan yang belum dihasilkan (pembayaran pelanggan untuk pengiriman barang atau jasa di masa depan), surat berharga yang jatuh tempo, gaji dan tunjangan yang belum dibayar, hutang usaha, dan pajak yang harus dibayar.

Pemangku kepentingan perusahaan sering menggunakan kewajiban lancar dengan aset lancar — sumber daya perusahaan yang dapat diharapkan diubah menjadi uang dalam waktu satu tahun — dan item lain di neraca untuk mengevaluasi perusahaan dengan berbagai cara.

Penggunaan paling umum dari kewajiban lancar untuk analisis keuangan adalah perhitungan likuiditas perusahaan — kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban lancarnya dengan aset lancar yang dimilikinya.

Apa perbedaan antara kewajiban lancar dan kewajiban non-lancar?

Perbedaan utama antara kewajiban lancar dan kewajiban non-lancar (juga dikenal sebagai hutang jangka panjang) adalah waktu yang dimiliki oleh perusahaan untuk membayar utang tersebut. Sementara perusahaan memiliki waktu hingga satu tahun untuk membayar kewajiban lancar, perusahaan memiliki waktu lebih dari satu tahun untuk melunasi kewajiban jangka panjang.

Baca juga:  3 Hal penting yang harus dipertimbangkan sebelum memulai bisnis

Perbedaan lain adalah perlakuan akuntansi kewajiban lancar dan kewajiban non-lancar di neraca. Perusahaan mencantumkan kewajiban di neraca dengan menempatkan terlebih dahulu yang jatuh tempo dalam setahun (kewajiban lancar) dan kedua yang jatuh tempo dalam lebih dari satu tahun (kewajiban non-lancar atau jangka panjang).

Namun, bagian lancar dari kewajiban non-lancar dimasukkan dalam bagian kewajiban lancar neraca — misalnya, bagian tahun ini dari kewajiban sewa operasional selama 10 tahun (kontrak yang memberikan hak penggunaan aset tetapi tidak hak kepemilikan atas aset) atau bagian tahun ini dari pinjaman mobil selama lima tahun akan dicatat dalam kewajiban lancar.

Apa perbedaan antara kewajiban lancar dan aset lancar?

Kewajiban lancar adalah kewajiban keuangan perusahaan yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun (seperti surat berharga yang harus dibayar, gaji yang belum dibayar, dan hutang usaha). Sebaliknya, aset lancar adalah sumber daya perusahaan yang dapat diubah menjadi uang dalam waktu satu tahun (seperti surat berharga yang harus diterima, persediaan, dan investasi jangka pendek).

Mari tinjau perbedaan antara kewajiban lancar dan aset lancar menggunakan surat berharga yang harus dibayar dan surat berharga yang harus diterima.

  • Surat berharga yang harus dibayar adalah kewajiban lancar yang mencatat pinjaman yang harus dibayar oleh perusahaan kepada pihak lain. Tidak seperti hutang usaha, pinjaman ini tidak terkait dengan penjualan barang atau jasa. Perusahaan harus membayar kembali pinjaman tersebut dalam waktu satu tahun.
  • Surat berharga yang harus diterima adalah aset lancar yang melacak uang yang dipinjam oleh perusahaan kepada pihak lain untuk sesuatu selain penjualan barang atau jasa. Perusahaan berharap menerima uang dalam waktu satu tahun.

Kesamaan antara kewajiban lancar dan aset lancar adalah bahwa perusahaan mengharapkan arus kas dalam waktu satu tahun: arus kas keluar dengan kewajiban lancar dan arus kas masuk dengan aset lancar.

Apa yang termasuk dalam kewajiban lancar pada neraca?

Perusahaan mencatat kewajiban lancar pada neraca, sesuai dengan industri tempat perusahaan bekerja. Mari kita tinjau beberapa contoh kewajiban lancar yang akan Anda temukan pada neraca perusahaan.

Hutang usaha (Accounts payable)

Perusahaan mencatat setiap pembelian dari pemasok dengan kredit sebagai hutang usaha pada neraca perusahaan.

Hutang wesel (Notes payable)

Pinjaman jangka pendek yang diberikan oleh perusahaan kepada perusahaan atau individu lain. Seringkali melibatkan tanda wesel (dokumen) yang mengesahkan janji peminjam untuk mengembalikan kepada pemberi pinjaman.

Baca juga:  Siap untuk memulai usaha? Lakukan 3 langkah berikut ini terlebih dahulu

Kewajiban yang dibukukan (Accrued liabilities)

Kadang-kadang perusahaan mengalami pengeluaran yang belum dibayarkan segera. Contohnya adalah tagihan untuk penggunaan utilitas dan persiapan pajak penghasilan. Dalam akuntansi akrual, perusahaan melacak pengeluaran dan pendapatan pada periode yang sama ketika mereka terjadi, terlepas dari apakah ada pertukaran uang tunai. Kewajiban yang dibukukan mencatat jumlah yang harus dibayar oleh perusahaan untuk pengeluaran-pengeluaran tersebut.

Kewajiban gaji dan manfaat yang dibukukan (Accrued payroll and benefits)

Jenis kewajiban yang mencatat uang yang harus dibayar oleh perusahaan kepada karyawan untuk gaji, upah, dan manfaat. Perusahaan yang membayar karyawan setiap dua minggu atau bulanan biasanya perlu melacak kewajiban gaji dan manfaat yang dibukukan.

Pajak penghasilan yang harus dibayar (Income taxes payable)

Uang yang harus dibayar oleh perusahaan untuk pajak penghasilan yang berlaku pada tingkat federal, negara bagian, atau lokal.

Bagian lancar dari kewajiban sewa operasional (Current portion of operating lease liability)

Sewa operasional adalah kontrak yang memberikan hak kepada Anda untuk menggunakan aset (seperti peralatan manufaktur atau real estat) yang tidak Anda miliki dan berlangsung beberapa tahun. Bagian lancar dari kewajiban sewa operasional adalah uang yang harus Anda bayarkan untuk kontrak tersebut dalam waktu satu tahun.

Bagian lancar dari pendapatan tertunda (Current portion of deferred revenue)

Pendapatan tertunda adalah pembayaran di muka klien untuk barang atau jasa sehingga perusahaan memberikan barang atau jasa tersebut di masa depan. Pembayaran di muka adalah kewajiban keuangan perusahaan kepada klien dan muncul sebagai kewajiban pada neraca. Bagian lancar dari pendapatan tertunda mencatat nilai barang atau jasa yang harus diberikan oleh perusahaan dalam waktu satu tahun.

Kewajiban kartu nilai toko (Store value card liability)

Perusahaan yang menawarkan kartu hadiah menerima pembayaran di muka dari pelanggan tanpa memberikan barang atau jasa. Kewajiban kartu nilai toko hanyalah istilah akuntansi yang mewah untuk kartu hadiah dan merupakan item umum pada neraca berbagai jenis pengecer.

Bagian lancar dari utang jangka panjang (Current portion of long-term debt)

Bagian dari kewajiban keuangan jangka panjang (utang jangka panjang) yang harus dibayar oleh perusahaan dalam waktu satu tahun.

Di mana kewajiban lancar ditemukan pada neraca?

Anda dapat menemukan kewajiban lancar di bagian atas bagian kewajiban pada neraca perusahaan – sebuah gambaran posisi keuangan perusahaan pada suatu titik waktu.

Mengikuti prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) – kumpulan pedoman umum yang biasanya diikuti untuk pelaporan keuangan – perusahaan mencantumkan kewajiban lancarnya sebelum kewajiban jangka panjang pada neraca.

Baca juga:  Rahasia untuk mendapatkan pelanggan tetap

Bagaimana kewajiban lancar digunakan?

Salah satu penggunaan utama kewajiban lancar adalah untuk mendukung operasi perusahaan. Jika perusahaan hanya dapat menggunakan uang tunai yang dimilikinya untuk membeli persediaan, mempekerjakan staf, mengamankan utilitas, dan melakukan aktivitas lainnya, maka perusahaan biasanya akan sangat terbatas dalam pencapaian yang dapat dicapainya.

Dengan dapat mengambil hutang jangka pendek (seperti membeli persediaan dengan kredit yang jatuh tempo dalam 45 hari atau membayar gaji karyawan dalam dua minggu), perusahaan dapat menjalankan operasinya tanpa mengeluarkan uang tunai segera.

Penggunaan lain dari kewajiban lancar adalah untuk menilai likuiditas perusahaan – kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban lancarnya dengan aset lancar.

Pemilik perusahaan, analis keuangan, investor, kreditur, dan pemangku kepentingan perusahaan lainnya sering menggunakan rasio keuangan yang melibatkan kewajiban lancar untuk mengukur likuiditas perusahaan.

Tiga rasio keuangan umum yang menggunakan kewajiban lancar untuk mengukur likuiditas adalah:

  1. Rasio Lancar (Current Ratio) = Aset Lancar / Kewajiban Lancar

(Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar utang yang ada dengan aset lancar.)

  1. Rasio Cepat (Quick Ratio) = (Kas + Investasi Jangka Pendek yang Dapat Diperdagangkan + Piutang) / Kewajiban Lancar

Rasio cepat adalah rasio likuiditas yang lebih ketat daripada rasio lancar karena hanya mempertimbangkan aset yang paling likuid untuk membayar utang yang jatuh tempo dalam satu tahun.

  1. Rasio Kas (Cash Ratio) = (Kas + Investasi Jangka Pendek yang Dapat Diperdagangkan) / Kewajiban Lancar

Rasio kas mengukur likuiditas perusahaan selama skenario krisis – di mana tidak ada aliran kas lagi.

Bagaimana cara menghitung kewajiban lancar?

Rumus untuk menghitung total kewajiban lancar adalah:

Total kewajiban lancar = Hutang Usaha + Hutang Wesel + Kewajiban yang Dibukukan + Pendapatan Tertunda + Utang Jangka Pendek + Bagian Lancar dari Utang Jangka Panjang + Kewajiban Lancar Lainnya

Mari gunakan rumus ini untuk menghitung kewajiban lancar Tesla untuk kuartal yang berakhir pada 30 Juni 2022:

Hutang usaha: $11,21 miliar

Kewajiban yang dibukukan dan lainnya: $6,03 miliar

Pendapatan tertunda: $1,85 miliar

Setoran pelanggan: $1,18 miliar

Bagian lancar dari utang dan sewa keuangan jangka pendek: $1,53 miliar

Total kewajiban lancar: $21,82 miliar

Tesla memiliki kewajiban lancar sebesar lebih dari $21,82 miliar untuk kuartal yang berakhir pada 30 Juni 2022.

Perusahaan mencatat kewajiban lancar pada neraca mereka. Tergantung pada industri mereka, beberapa perusahaan mungkin tidak mencatat beberapa item dari rumus total kewajiban lancar.

Related Articles

Back to top button