Bisnis

Risiko sistematis adalah: Pengertian, jenis dan cara kerjanya

Struktur dan peristiwa pasar menentukan risiko dan imbalan yang terkait dengan investasi tertentu, dan memahami risiko ini dapat membantu Anda memperkuat portofolio investasi. Risiko sistematis adalah jenis risiko keuangan yang pada akhirnya dapat mempengaruhi investasi dan aset di hampir setiap industri. Jika Anda seorang profesional keuangan, mempelajari lebih lanjut tentang risiko sistematis dapat membantu Anda mempersiapkan dan melindungi organisasi atau klien Anda dari perubahan kondisi pasar.

Dalam artikel ini, kami menguraikan apa itu risiko sistematis, menjelaskan cara kerjanya, mendefinisikan berbagai jenisnya, berbagi kiat untuk menguranginya, dan mendiskusikan perbedaannya dengan risiko sistemik.

Apa itu risiko sistematis?

Risiko sistematis, juga disebut risiko agregat atau risiko pasar, mengacu pada risiko yang tidak dapat dihindari yang dapat mempengaruhi pasar keuangan dan menyebabkan nilai dan harga investasi berubah. Karena kondisi ekonomi bergantung pada berbagai faktor seperti politik, peraturan, daya beli dan lapangan kerja, para ekonom biasanya menyadari ancaman konstan terhadap semua sekuritas. Risiko sistematis adalah istilah yang digunakan para ekonom untuk menggambarkan kerentanan intrinsik pasar keuangan ini.

Tidak seperti jenis risiko keuangan lainnya, risiko sistematis bersifat luas, meresap, dan berkelanjutan. Selanjutnya, risiko sistematis berdampak pada pasar secara keseluruhan, sehingga sebagian besar individu dan organisasi yang berkepentingan dengan pasar melihat dampaknya. Faktor eksternal di luar kendali organisasi menyebabkan risiko sistematis daripada tindakan perusahaan atau individu tertentu.

Bagaimana cara kerja risiko sistematis?

Risiko sistematis bergantung pada struktur pasar dan dinamika yang dapat mengakibatkan guncangan atau ketidakpastian di seluruh pasar. Guncangan ini dapat berasal dari berbagai sumber seperti ekonomi internasional, mandat kebijakan pemerintah atau tindakan alam. Untuk memenuhi syarat sebagai sistematis, penting bahwa peristiwa ini berdampak pada seluruh pasar. Berikut adalah beberapa contoh kejadian yang dapat menyebabkan risiko sistematis:

  • Inflasi
  • Resesi
  • Perang atau keterlibatan militer asing
  • Gempa bumi, tsunami, angin topan atau tornado
  • Penyakit atau penyakit yang meluas
  • Kebangkrutan lembaga mana pun yang cukup besar untuk mempengaruhi seluruh sistem keuangan
  • Tindakan bank sentral seperti perubahan suku bunga kebijakan
  • Perubahan kebijakan ekonomi dan fiskal seperti undang-undang pajak baru
  • Mata uang atau perang dagang
Baca juga:  6 Cara pasti untuk meningkatkan penjualan

Misalnya, resesi berdampak pada semua individu yang terlibat dan berinvestasi di pasar, karena nilai setiap investasi berubah secara dramatis sebagai respons. Harga saham jatuh, banyak investor menjual investasi dan mengamankan aset menjadi lebih berharga. Variasi dalam aktivitas aset ini menunjukkan pentingnya strategi alokasi aset ketika mencoba untuk mengurangi risiko sistematis.

Jenis risiko sistematis

Ada berbagai variasi risiko yang berkontribusi dan mempengaruhi payung risiko sistematis, termasuk:

Risiko pasar

Risiko pasar mengacu pada kemungkinan aset mempengaruhi aset lain, menyebabkan perubahan status pasar secara keseluruhan. Karena investor sering meniru perilaku investor lain, harga sekuritas sering berubah sekaligus. Ketika harga saham yang menggelepar turun, saham yang sukses biasanya mengikuti. Risiko pasar adalah jenis risiko sistematis yang paling umum. Sangat umum sehingga banyak ekonom menggunakan kedua istilah tersebut secara bergantian, meskipun risiko pasar hanya menyumbang dua pertiga dari semua risiko sistematis. Mematuhi strategi jangka panjang dapat membantu Anda mengurangi risiko pasar.

Risiko suku bunga

Kenaikan suku bunga mengakibatkan kerugian untuk sekuritas pendapatan tetap seperti obligasi, menciptakan risiko suku bunga. Anda dapat membedah lebih lanjut jenis risiko ini menjadi dua subkategori: risiko harga dan risiko reinvestasi. Risiko harga mengacu pada perubahan harga karena kenaikan suku bunga, sedangkan risiko reinvestasi mengacu pada kerugian atau keuntungan karena bunga reinvestasi. Perubahan ini sangat berdampak pada obligasi jangka panjang, sehingga dapat bermanfaat untuk berinvestasi dalam obligasi dari berbagai usia.

Risiko daya beli

Ketika inflasi terjadi, hal itu menyebabkan risiko daya beli. Inflasi adalah ketika harga barang dan jasa meningkat sekaligus, menyebabkan individu dapat membeli lebih sedikit dengan jumlah pendapatan yang sama. Sementara investasi dapat mengembalikan jumlah nominal yang sama, ia memiliki daya beli yang lebih sedikit daripada sebelum inflasi terjadi. Anda mungkin dapat mengelola risiko ini dengan membeli saham ekuitas daripada aset pendapatan tetap, karena sekuritas ini kurang rentan terhadap inflasi.

Risiko nilai tukar

Nilai tukar antara mata uang yang berbeda dapat berfluktuasi, yang mengarah pada risiko nilai tukar. Sementara jenis risiko ini hanya mempengaruhi beberapa organisasi dan individu, ekonomi global dapat berubah karena nilai tukar. Adalah bijaksana bagi organisasi dan perusahaan global yang melakukan transaksi internasional untuk tetap mengetahui perubahan nilai mata uang.

Baca juga:  Apa itu vendor?

Tips untuk memitigasi risiko sistemik

Tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari risiko sistematis, tetapi berikut adalah strategi yang dapat Anda terapkan untuk mencoba mengendalikan efek risiko sistemik:

Variasikan kelas aset Anda

Banyak investor berusaha untuk mengurangi risiko sistematis dengan menyusun strategi alokasi aset mereka ke dalam berbagai kelas, seperti real estat, pendapatan tetap, ekuitas, dan uang tunai. Jenis alokasi aset ini memiliki tujuan, karena setiap jenis aset yang berbeda bereaksi secara berbeda terhadap pasar keseluruhan dan variasi sistemik. Secara keseluruhan, alokasi aset dapat membantu melawan volatilitas portofolio, karena beberapa kelas aset dapat meningkat karena variasi sementara yang lain akan menurun. Anda dapat mencoba memahami seberapa besar risiko sistematis yang dimiliki sekuritas, aset, atau portofolio tertentu dengan mengukur volatilitas spesifiknya dibandingkan dengan pasar secara keseluruhan.

Kembangkan rencana darurat

Organisasi yang siap menghadapi perubahan kondisi pasar mungkin dapat meminimalkan dampak perubahan ini. Mungkin bermanfaat bagi manajemen untuk melakukan brainstorming cara-cara untuk mengendalikan dampak krisis dan bahkan mungkin mendapat manfaat dari beberapa risiko sistematis. Memahami bagaimana masalah ini dapat memengaruhi investasi tim Anda dan mendiskusikan cara untuk bereaksi terhadap perubahan sebelum terjadi dapat membantu Anda mengembangkan rencana darurat yang kuat.

Tetap terinformasi tentang kondisi pasar

Langkah pertama untuk mengelola risiko sistematis adalah menyadari keberadaannya. Tetap mendapatkan informasi terbaru tentang kondisi keuangan regional, nasional, dan global dapat membantu Anda memprediksi peristiwa sebelumnya, memperkirakan dampaknya, dan menyusun strategi untuk melindungi investasi Anda. Ikuti berita dengan cermat dan analisis data untuk memahami keadaan aset Anda.

Risiko sistematis vs risiko sistemik

Beberapa orang mengacaukan risiko sistematis dan sistemik karena kesamaan istilah dan konsep, tetapi keduanya berbeda. Sementara risiko sistematis mengacu pada risiko berkelanjutan yang terlibat dengan pasar secara keseluruhan, risiko sistemik mengacu pada kemungkinan bahwa satu industri, sektor pasar, perusahaan, lembaga keuangan atau ekonomi dapat runtuh dan masalah ekonomi yang lebih luas seperti keruntuhan dapat menyebabkan. Pada dasarnya, jika satu peristiwa dapat memicu masalah ekonomi yang jauh lebih besar, itu adalah risiko sistemik. Jika risikonya konstan dan tersebar luas, itu sistematis.

Baca juga:  4 Teknik penjualan yang efektif berikut tips menggunakannya

Misalnya, jika satu perusahaan besar yang memiliki ikatan dengan bisnis dan individu di seluruh perekonomian menyatakan kebangkrutan, seluruh pasar keuangan mungkin mengalami tantangan, membuat kebangkrutan perusahaan menjadi risiko sistemik. Pasar mungkin bergantung pada keberhasilan perusahaan besar, dan runtuhnya salah satu perusahaan ini dapat menyebabkan rantai tantangan terkait risiko bagi semua yang terlibat. Dodd-Frank Act tahun 2010 memperkenalkan undang-undang baru untuk membantu mengurangi risiko sistemik dengan menempatkan batasan yang lebih ketat pada lembaga keuangan utama.

Related Articles

Back to top button