Bisnis

Kewajiban kontinjensi adalah: Tujuan dan contohnya

Ketika datang ke laporan keuangan, beberapa organisasi akuntansi mengharuskan perusahaan untuk membuat daftar potensi masalah atau masalah yang dapat mempengaruhi keuangan perusahaan mereka secara keseluruhan. Perusahaan sering mencantumkan ini sebagai kewajiban kontinjensi untuk membantu memastikan posisi ekonomi mereka realistis dan jujur. Jika Anda bertanggung jawab atas aktivitas akuntansi suatu organisasi, penting bagi Anda untuk memahami apa itu kewajiban kontinjensi dan apa yang menyertainya.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan kewajiban kontinjensi, membahas tujuan mereka pada dokumen keuangan dan memeriksa beberapa contoh untuk membantu memandu pemahaman Anda.

Apa itu kewajiban kontinjensi?

Kewajiban kontinjensi adalah masalah atau kekhawatiran yang mungkin terjadi sebagai akibat dari peristiwa tertentu, seperti tuntutan hukum, garansi, atau penarikan kembali. Keputusan perusahaan untuk mencatat kewajiban kontinjensi pada dokumen keuangannya seringkali bergantung pada kemungkinan kewajiban dan estimasi biaya yang akurat. Jika perusahaan tidak dapat memenuhi kedua persyaratan tersebut, perusahaan dapat menyebutkan situasinya dalam catatan kaki pada pernyataan tersebut atau tidak mengungkapkannya sama sekali.

Menurut prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), ada tiga kategori kemungkinan kewajiban kontinjensi, masing-masing dengan seperangkat pedoman kepatuhannya sendiri. Kategorinya adalah:

  • Probable: Kemungkinan kontinjensi yang mungkin terjadi dan dapat diperkirakan secara wajar. Mereka adalah inklusi yang diperlukan dalam dokumen keuangan.
  • Kemungkinan: Kemungkinan kontinjensi kecil kemungkinannya terjadi tetapi masih mungkin terjadi. Mereka harus terdaftar sebagai catatan kaki laporan keuangan.
  • Jarak Jauh: Kemungkinan jauh tidak mungkin terjadi. Mereka harus terdaftar sebagai catatan kaki keuangan.

Mengapa kewajiban kontinjensi dicatat?

Sebagian besar perusahaan di Amerika Serikat mengikuti pedoman yang ditetapkan dalam GAAP, yang mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan kewajiban kontinjensi mengikuti tiga prinsip akuntansi utama. Prinsip-prinsip itu adalah:

Pengungkapan penuh

Prinsip pengungkapan penuh mengatakan bahwa perusahaan harus melaporkan setiap kewajiban dan masalah relevan lainnya yang memengaruhi kinerja keuangannya secara keseluruhan. Kewajiban kontinjensi memenuhi kriteria itu, karena dapat berdampak negatif pada pendapatan dan laba perusahaan. Misalnya, jika garansi menyatakan bahwa perusahaan menjamin penggantian produk apa pun dalam serangkaian keadaan tertentu, perusahaan dapat mengharapkan setiap produk yang diganti menambah pengeluarannya tanpa menghasilkan keuntungan.

Baca juga:  Aset lancar vs Aset tidak lancar

Materialitas

Materialitas adalah fundamental akuntansi yang mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan semua masalah keuangan penting dalam laporan keuangan mereka. Kewajiban memenuhi syarat sebagai isu penting karena dapat mempengaruhi mereka yang membaca laporan, seperti calon investor atau investor perusahaan saat ini.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki beberapa kewajiban kontinjensi dalam berbagai bentuk, investor mungkin khawatir bahwa menginvestasikan uang mereka mungkin berisiko. Mengetahui hal ini memungkinkan mereka dan orang lain untuk membuat keputusan keuangan yang terinformasi dengan baik.

Kebijaksanaan

Kehati-hatian adalah prinsip akuntansi yang mengharuskan perusahaan untuk mematuhi praktik berikut untuk memberikan ringkasan realistis dari usaha keuangan mereka, termasuk:

  • Daftar beban dan kewajiban yang akurat dalam laporan keuangan
  • Tidak adanya pernyataan yang berlebihan tentang potensi pendapatan atau kesuksesan

Kewajiban kontinjensi hanya mungkin terjadi dan tidak dijamin, sehingga perusahaan melakukan yang terbaik untuk memperkirakan kemungkinan masalah tersebut. Seringkali, ketika sebuah perusahaan mencatat kewajiban kontinjensi, itu memberi label kewajiban sebagai probabilitas sedang atau tinggi. Jika probabilitasnya lebih tinggi dari 50% dan perusahaan dapat memperkirakan biayanya, liabilitas memiliki probabilitas tinggi. Jika perusahaan hanya dapat menentukan salah satu dari dua kualifikasi tersebut, kewajiban memiliki probabilitas sedang dan perusahaan umumnya menuliskannya sebagai catatan kaki.

Contoh kewajiban kontinjensi

Berikut adalah beberapa contoh kewajiban kontinjensi dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi perusahaan:

Contoh 1

Contoh berikut menyangkut biaya garansi yang terkait dengan produk perusahaan:

Perusahaan Burt’s Headphones memiliki kebijakan garansi yang menjamin penggantian gratis suatu produk jika tidak sengaja rusak. Perusahaan menerapkan kebijakan untuk meningkatkan kepuasan konsumen dan menghindari potensi tuntutan hukum sementara hanya meningkatkan biaya perusahaan sedikit. Peningkatan biaya masih dimungkinkan, sehingga perusahaan mencantumkan kebijakan garansinya sebagai kewajiban kontinjensi pada laporan keuangan.

Burt’s Headphones menyewa kantor akuntan profesional untuk menghitung berapa banyak garansi dapat menambah pengeluarannya dan menentukan apakah garansi benar-benar bermanfaat bagi bisnis. Perusahaan tersebut mengungkap bahwa garansi tersebut mungkin membebani Burt’s Headphones tambahan $80.000 tetapi menentukan bahwa itu masih bermanfaat. Oleh karena itu, perusahaan memutuskan untuk mencatatkannya sebagai kewajiban kontinjensi.

Baca juga:  3 Rahasia untuk membuat pelanggan Anda senang setiap saat

Contoh 2

Pelanggan Produk Kopi Ashlynn baru-baru ini mengajukan gugatan yang mengklaim teko kopi terbaru perusahaan terlalu panas dan dapat membakar tangan pengguna. Mereka menuntut perusahaan sebesar $300.000 sebagai ganti rugi. Meskipun perusahaan tidak dapat menentukan hasil gugatan, ia mengklaim $300.000 sebagai kewajiban kontinjensi. Jika gugatan tidak menguntungkan Ashlynn, perusahaan berkewajiban untuk membayar uang, yang menambah pengeluarannya.

Ini adalah informasi penting untuk diketahui investor dan orang lain, karena memungkinkan mereka membuat keputusan keuangan yang lebih baik. Ini juga dapat membantu Ashlynn Coffee Products untuk menentukan apakah bijaksana untuk memperbaiki produknya dan menyesuaikan inventarisnya. Jika perusahaan menghadapi beberapa tuntutan hukum setiap tahun untuk produk yang berbeda, ini dapat menghemat uang dengan menginvestasikan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk membuat barang berkualitas lebih tinggi.

Contoh 3

Kyoto’s Furniture adalah perusahaan besar yang menjual perabot rumah tangga. Baru-baru ini ditemukan bahwa salah satu pemasok terlarisnya membutuhkan bantuan keuangan untuk bertahan dalam bisnis. Perusahaan mengambil pinjaman bank sebesar $600.000 untuk diberikan kepada pemasoknya, dan pemasok setuju untuk membayar kembali pinjaman tersebut secara bertahap. Jika pemasok tidak dapat membayar kembali pinjamannya, Perabotan Kyoto bertanggung jawab atas pembayaran tersebut, yang akan menjadi pengeluaran yang sangat besar bagi perusahaan.

Biasanya, perusahaan akan mencantumkan biaya potensial ini sebagai kewajiban kontinjensi, tetapi akuntannya tidak dapat secara akurat memprediksi kemungkinan masalah tersebut. Karena Perabotan Kyoto mengetahui nilai kewajiban tetapi tidak mengetahui potensinya, maka Kyoto’s Furniture telah menetapkan masalah tersebut sebagai “probabilitas sedang” dan memasukkannya ke dalam catatan kaki laporan keuangan.

Related Articles

Back to top button