Karir

Jenis tes kerja

Tes kerja adalah perangkat yang menilai kecocokan antara pelamar dan persyaratan pekerjaan. Beberapa adalah tes tertulis, sementara yang lainnya adalah latihan yang mensimulasikan kondisi kerja.

Tes matematika untuk bookkeeper adalah contoh tes tertulis, dan tes akun eksekutif di Merrill Lynch adalah contoh tes simulasi.

Tes lebih sering digunakan untuk kandidat pekerjaan. Berbagai jenis tes digunakan untuk mengukur perbedaan ini.

Jenis tes kerja

Ada 10 jenis tes kerja:

  • Tes bakat kognitif.
  • Tes kemampuan psikomotor (Tes kemampuan motorik dan fisik).
  • Tes kepribadian.
  • Tes prestasi.
  • Miniatur kerja praktek dan evaluasi.
  • Tes pengambilan sampel kerja (Simulasi).
  • Tes kinerja.
  • Tes poligraf (Tes kejujuran).
  • Tes grafologi.
  • Tes narkoba dan alkohol.

tes kerja

Tes bakat kognitif

Tes kognitif meliputi tes kemampuan penalaran umum (kecerdasan) dan kemampuan mental khusus seperti memori dan penalaran induktif.

Ini mengukur kemampuan individu untuk belajar, serta untuk melakukan pekerjaan. Kemampuan yang berhubungan dengan pekerjaan dapat diklasifikasikan sebagai verbal, numerik, kecepatan persepsi, spasial, dan penalaran.

Tes kemampuan psikomotor (Tes kemampuan motorik dan fisik)

Jenis tes ini digunakan untuk mengukur keterampilan, kekuatan, koordinasi, kemampuan, dan ketangkasan. Ini mengukur kecepatan dan akurasi penilaian sederhana dan kecepatan gerakan jari, tangan, dan lengan.

Adalah layak untuk mengukur banyak kemampuan yang terlibat dalam banyak pekerjaan produksi rutin dan beberapa pekerjaan kantor.

Tes kepribadian

Motivasi dan keterampilan interpersonal juga penting. Seperti yang dikatakan seorang konsultan, kebanyakan orang dipekerjakan berdasarkan kualifikasi, tetapi sebagian besar dipecat karena tidak berkinerja.

Dan non-kinerja “biasanya merupakan hasil dari karakteristik pribadi seperti sikap, motivasi, dan terutama temperamen.” Ini adalah alat seleksi, dan tes kepribadian belum berguna seperti jenis tes lainnya.

Mereka sering dicirikan oleh keandalan yang rendah dan validitas yang rendah. Karena beberapa tes kepribadian menekankan interpretasi subjektif, layanan psikolog yang berkualitas diperlukan.

Tes prestasi

Tes prestasi mengukur apa yang telah dipelajari seseorang.

Sebagian besar tes yang kita ambil di sekolah adalah tes prestasi. Mereka mengukur “pengetahuan pekerjaan” kita di bidang-bidang seperti ekonomi, pemasaran, atau sumber daya manusia. Tes prestasi juga populer di tempat kerja.

Baca juga:  Keterampilan menulis adalah: Pengertian dan contohnya

Pelatihan dan evaluasi kerja miniatur

Pelatihan miniatur dan evaluasi pekerjaan berarti melatih kandidat untuk melakukan beberapa tugas pekerjaan dan kemudian mengevaluasi kinerja kandidat sebelum merekrut.

Pendekatan ini mengasumsikan bahwa seseorang yang menunjukkan bahwa dia dapat belajar dan melakukan contoh tugas akan belajar dan melakukan pekerjaan itu sendiri.

Tes pengambilan sampel kerja (Simulasi)

Work sampling adalah upaya membuat replika miniatur suatu pekerjaan. Pelamar menunjukkan bahwa mereka memiliki bakat yang diperlukan dengan benar-benar melakukan tugas.

Dengan hati-hati merancang sampel pekerjaan berdasarkan data analisis pekerjaan, pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dibutuhkan untuk setiap pekerjaan ditentukan. Kemudian setiap elemen sampel pekerjaan dicocokkan dengan elemen kinerja pekerjaan yang sesuai.

Tes kinerja

Tes kinerja mengukur kemampuan pelamar untuk melakukan beberapa bagian pekerjaan di mana mereka akan dipekerjakan, misalnya, tes mengetik untuk juru ketik.

Validitas sering diasumsikan ketika tes mencakup sampel yang representatif dari pekerjaan pelamar setelah dipekerjakan.

Tes poligraf (Tes Kejujuran)

Selama bertahun-tahun, cara lain untuk memverifikasi informasi latar belakang adalah poligraf atau tes pendeteksi kebohongan. Salah satu tujuan poligraf adalah untuk mengkonfirmasi atau membantah informasi yang terdapat dalam blanko lamaran.

Penggunaan pendeteksi kebohongan untuk memverifikasi informasi pada formulir aplikasi hanya dapat digunakan untuk pekerjaan tertentu, seperti petugas polisi atau agen federal, yang biasanya memerlukan izin keamanan.

Tes kejujuran adalah tes psikologi yang paling sering digunakan di industri ini. Tanggapan individu terhadap pernyataan tes menunjukkan sikap individu terhadap pencurian, penggelapan, dan praktik tidak jujur.

Tes kejujuran ini merupakan alat seleksi yang berharga untuk memilih karyawan yang akan menduduki posisi yang melibatkan penanganan uang perusahaan.

Tes grafologi

Dikatakan bahwa tulisan tangan seseorang dapat menunjukkan tingkat energi, hambatan, dan spontanitas yang dapat ditemukan pada penulis, mengungkapkan keanehan, keanehan, sifat, dan elemen keseimbangan dan kontrol yang darinya banyak karakteristik kepribadian dapat diwarisi.

Meskipun sebagian besar ilmuwan meragukan validitas analisis tulisan tangan, diperkirakan lebih dari 3.000 organisasi AS, termasuk Ford, General Electric, dan CIA, berkonsultasi dengan ahli grafologi untuk melengkapi prosedur HRM mereka yang biasa.

Baca juga:  5 Cara sederhana untuk meningkatkan peluang mendapatkan pekerjaan

Tes narkoba dan alkohol

Tes medis semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Melalui analisis sampel urin, rambut, atau darah, laboratorium dapat menyaring keberadaan obat-obatan.

Tujuan dasar dari program pengujian obat menyatakan bahwa perlu untuk memastikan keselamatan, keamanan, dan produktivitas di tempat kerja.

Related Articles

Back to top button