Karir

Mengapa tidak ada yang menelepon Anda setelah wawancara kerja?

Apakah Anda memiliki wawancara yang Anda pikir berjalan dengan baik, namun, Anda tidak pernah menerima panggilan telepon dengan tawaran pekerjaan sesudahnya? Berikut ini adalah beberapa alasan potensial mengapa wawancara yang Anda pikir luar biasa, tidak memberi Anda pekerjaan:

Rekrutmen dan ahli sumber daya manusia, Tim Collins dan Nadia Ciani, mengungkap lima kesalahan yang dibuat oleh kandidat yang diwawancarai. Tim Collins adalah Presiden StaffLink.ca dan memiliki sejarah sukses dalam mempersiapkan para pencari kerja untuk wawancara. Nadia Ciani adalah Wakil Presiden Sumber Daya Manusia di Man Power dan merupakan pewawancara berpengalaman yang telah mempekerjakan banyak individu untuk organisasinya.

Anda tidak mengkomunikasikan sikap positif dan kemampuan kerja tim

Pencari kerja mungkin menganggap pemberi kerja sedang mencari keterampilan yang diperoleh di sekolah atau lingkungan kerja sebelumnya, Ciani menyarankan bahwa pengusaha benar-benar mencari keterampilan yang tidak mudah diajarkan. Misalnya, Ciani menyatakan bahwa dia mencari kandidat yang dapat bekerja melalui situasi sulit. Dia mengamati ini dengan menanyakan seorang kandidat tentang situasi yang menantang dan bagaimana mereka menanganinya. Menurut Ciani, sebuah respon, dari sudut pandang positif atau negatif, dapat memberikan banyak informasi tentang sikap orang yang diwawancarai. Tanggapan semacam itu seringkali dapat memberikan wawasan yang lebih dalam, seperti, apakah kandidat menyalahkan orang lain atas kesulitan. Terakhir, Ciani menyatakan “Saya juga mendengarkan contoh kolaborasi dengan anggota tim… dan jika penggunaan ‘Saya dan mereka’ sering disebutkan.”

Anda tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan wawancara secara efektif dan mengkomunikasikan pencapaian

Untuk membangun keterampilan Anda dengan menjawab pertanyaan wawancara, Collins menyarankan untuk mengembangkan sound bites. Frasa pendek yang telah dilatih sebelumnya ini harus mengkomunikasikan pencapaian terbaik Anda dan jika memungkinkan, ukurlah. Misalnya, mengatakan Anda telah meningkatkan produktivitas sebesar 10% atau mencapai lebih dari $1 juta dalam penjualan selama tahun 2011. Untuk mengembangkan sound bites, Collins merekomendasikan untuk meninjau persyaratan pekerjaan untuk posisi yang Anda lamar dan mengembangkan frasa singkat yang telah dilatih sebelumnya untuk masing-masing keterampilan yang dibutuhkan. Jika pemberi  kerja meminta MS Excel tingkat lanjut, kembangkan frasa yang sudah dilatih sebelumnya yang mengkomunikasikan bagaimana Anda menggunakan MS Excel dan apa yang Anda capai dengan menggunakannya.

Baca juga:  Pekerjaan terbaik untuk jurusan keuangan

Anda tidak datang ke wawancara dengan persiapan

Ini berarti melakukan penelitian tentang perusahaan dan menyiapkan jawaban dari beberapa pertanyaan terkait dengan budaya internal perusahaan. Ciani menyatakan, “Ketika saya mewawancarai kandidat untuk melihat apakah mereka cocok, saya juga ingin kandidat tersebut mewawancarai saya untuk menentukan apakah mereka menyukai perusahaan dan apakah mereka ingin bekerja untuk kami.” Collins menyarankan, seorang kandidat harus selalu mengajukan dua pertanyaan kepada majikan: 1, untuk menggambarkan tim tempat mereka akan bekerja dan 2, tiga alasan mengapa orang suka bekerja untuk organisasi mereka.

Anda membuat kesan pertama yang buruk

Gagal mengembangkan hubungan baik dengan pewawancara sejak awal wawancara dapat menyebabkan kesan pertama yang buruk. Ciani menyatakan, “obrolan ringan memungkinkan kandidat dan pewawancara untuk mengenal satu sama lain, meruntuhkan hambatan dan menjadi lebih terbuka dan jujur ​​sejak awal wawancara. Bicara tentang cuaca, atau lokasi kantor di kota, atau bahkan bagaimana perjalanan menuju wawancara. Anda perlu melakukan percakapan di awal yang mungkin tidak ada kaitannya dengan pekerjaan yang dilamar dan lebih banyak berbicara tentang percakapan santai dengan pewawancara.

Anda tidak membuat kesan yang kuat kepada pewawancara

Jika Anda tidak menanyakan apa langkah selanjutnya dalam proses wawancara, dan kapan Anda mungkin mendengar kabar dari atasan, Anda tidak membuat kesan yang kuat dan bertahan lama. Collins menyarankan, hal pertama yang harus dilakukan seorang kandidat adalah berterima kasih kepada pewawancara atas wawancaranya, lalu ajukan dua pertanyaan di atas – tetapi jangan tanyakan apakah Anda mendapatkan pekerjaan itu dan jangan berasumsi bahwa Anda telah mendapatkan pekerjaan itu, terlalu percaya diri dapat menyebabkan persepsi negatif terhadap calon karyawan. Juga saya menyarankan Anda untuk melakukan follow up beberapa hari setelah wawancara.

Ikuti langkah-langkah ini dan Anda akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan wawancara yang bagus dan mendapatkan pekerjaan baru.

 

Related Articles