Karir

Cara mempertahankan karyawan terbaik Anda

Tidak masalah di sektor apa perusahaan Anda berada, tanpa karyawan yang tepat, Anda tidak bisa sukses. Dan bahkan jika Anda memilikinya, Anda tidak dapat mengontrol apakah mereka akhirnya meninggalkan organisasi Anda saat Anda sangat membutuhkannya. Beberapa dari mereka mungkin tetap berada di organisasi Anda selama Anda memberikan insentif yang tepat, dan yang lain mungkin membuat keputusan berdasarkan budaya perusahaan. Apa pun itu, satu hal yang pasti – pergantian karyawan adalah pengeluaran yang dapat dihindari ketika pendekatan yang benar diterapkan.

Sangat penting untuk memahami perlunya keseimbangan dalam hal karyawan Anda. Sementara pergantian karyawan bisa menjadi masalah besar bagi perusahaan, kompensasi yang berlebihan juga tidak menggantikan “tempat kerja yang buruk”. Berikut adalah beberapa tip bagi manajer SDM untuk mempertahankan karyawan terbaik mereka daripada mengambil risiko mengejar peluang kerja lain.

Memberikan gaji di atas rata-rata untuk produktivitas di atas rata-rata

Semua orang ingin dibayar dengan harga yang adil untuk pekerjaan mereka, apakah kita berbicara tentang jurnalis atau tukang. Salah satu cara yang jelas bagi perusahaan untuk mempertahankan karyawan terbaiknya adalah dengan membayar tarif industri di atas rata-rata untuk memastikan bahwa pekerja mereka produktif dan puas. Misalnya, jika Anda seorang CEO – Anda dapat mempertimbangkan “tarif standar” untuk karyawan di industri Anda – dan kemudian memutuskan untuk membayar mereka, misalnya, 20% di atas tarif tersebut untuk memastikan bahwa mereka tetap bertahan.

Tidak jarang karyawan akhirnya merasa dibayar rendah, apa pun industrinya, dan ada banyak situasi di mana loyalitas karyawan benar-benar dieksploitasi. Jika seorang karyawan secara bersamaan kurang dihargai dan dibayar rendah, mudah untuk melihat bagaimana hal ini dapat menyebabkan turnover karyawan yang tinggi. Namun, jika tarif Anda di atas standar, maka Anda dapat menghindari banyak sakit kepala dan mempertahankan banyak karyawan terbaik Anda. Jika Anda adalah perusahaan yang selalu berjanji untuk membayar dengan adil, ini dapat sangat membantu dalam hal retensi karyawan secara keseluruhan.

Mereka tidak berhenti dari pekerjaan mereka. Mereka berhenti dari bos mereka

Banyak orang meninggalkan pekerjaan mereka karena alasan sederhana: karena mereka tidak tahan dengan bos mereka. Ini mungkin juga bukan proses instan. Karyawan, dari waktu ke waktu, mungkin merasa seolah-olah atasan mereka menuntut terlalu banyak dari mereka, tidak menghargai mereka atau mendengarkan umpan balik, atau memiliki kekhawatiran lain tentang kepemimpinan eksekutif. Apa pun itu, salah satu cara jitu untuk memastikan bahwa karyawan Anda membenci Anda adalah dengan mengatur mereka secara mikro.

Inti dari delegasi adalah untuk membantu mengelola beban kerja organisasi secara keseluruhan. Logikanya, pekerjaan harus didelegasikan kepada karyawan yang dipercaya dan produktif. Namun, jika pekerjaan mereka terus-menerus terhambat, dipertanyakan, atau diragukan – produktivitas seluruh perusahaan Anda terpengaruh. Karyawan harus dapat mengajukan pertanyaan tentang pekerjaan tetapi harus dibiarkan seproduktif mungkin. Beberapa pemimpin terbaik memahami bahwa memberikan sejumlah otonomi kepada karyawan dapat menjadi keputusan bijak yang mengarah pada keuntungan dan pertumbuhan.

Bersih-bersih

Anda mungkin ingin mempertahankan setiap karyawan, tetapi kenyataannya adalah bahwa pemotongan biaya adalah kenyataan dalam berbisnis. Tentu saja, PHK bukan satu-satunya alasan untuk melepaskan seorang karyawan. Misalnya, Anda mungkin menyadari bahwa karyawan Anda toxic, menambah hal negatif di tempat kerja, atau tidak seproduktif yang Anda harapkan.

Ada profesional SDM yang perlu menyadari bahwa terkadang karyawan tidak cocok dengan perusahaan tertentu, dan jika Anda terus mempekerjakan mereka yang tidak menghargai pekerjaan mereka, itu mungkin mengirim pesan kepada karyawan lain bahwa organisasi benar-benar tidak menghargainya. menganggap dirinya serius, atau bahwa etos kerja tidak dihargai sebagaimana mestinya. Cara efektif untuk mempertahankan karyawan yang hebat adalah dengan menyingkirkan orang-orang yang menahan perusahaan.

Mendorong kreativitas

Ada banyak perusahaan sukses yang dapat secara konsisten menguntungkan setiap kuartal, namun, mereka tidak benar-benar berinovasi. Banyak perusahaan yang menguntungkan dalam jangka pendek dan kekurangan pendekatan kreatif jangka panjang untuk mendapatkan lebih banyak pangsa pasar. Bukan hal yang aneh bagi para profesional SDM untuk mengambil pendekatan “garis bawah” ke organisasi mereka, tetapi kreativitas bisa sangat membantu. Bahkan untuk perusahaan yang sangat sukses seperti Pepsico, strategi periklanan yang salah – yang bisa jadi karena kurangnya kreativitas – bisa merugikan.

Karyawan Anda mungkin memiliki ide dan perspektif segar yang menunggu untuk didengar, tetapi mereka tidak dapat diimplementasikan kecuali Anda mendorong mereka. Anda dapat mempertimbangkan pertemuan informal di mana karyawan dapat bertukar pikiran atau menawarkan solusi unik untuk beberapa masalah yang dihadapi perusahaan Anda. Banyak eksekutif mungkin berpikir memberikan waktu kepada karyawan untuk menjadi kreatif adalah pemborosan, tetapi hanya satu ide inovatif dapat mengarah pada pendekatan pemasaran dan aliran pendapatan yang mengangkat perusahaan ke tingkat yang sama sekali baru. Mendorong masukan karyawan juga memberi mereka rasa tujuan tambahan dalam organisasi Anda, yang telah ditunjukkan untuk membuat orang lebih bahagia di tempat kerja tanpa harus membayar mereka lebih banyak.

Related Articles