Karir

Apa definisi kewajiban dalam akuntansi?

Dalam urusan keuangan, orang dan organisasi sering berutang uang, barang atau jasa, yang dikenal sebagai kewajiban. Sebagai kewajiban, kewajiban ini diselesaikan atau dibayar dari waktu ke waktu dan merupakan bagian penting dari akuntansi keuangan dan neraca perusahaan. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa arti kewajiban dalam akuntansi keuangan, karir mana yang berurusan dengan kewajiban, bagaimana kewajiban berhubungan dengan aset dan perbedaan antara kewajiban saat ini versus kewajiban jangka panjang.

Apa yang dimaksud dengan kewajiban dalam akuntansi keuangan?

Liabilitas adalah kewajiban, keuangan atau layanan, antara dua pihak yang belum dipenuhi atau dibayar penuh. Ini adalah keadaan bertanggung jawab atau bertanggung jawab atas sesuatu. Beberapa kewajiban, seperti utang pajak penghasilan dan utang usaha, merupakan bagian dari operasi bisnis reguler. Kewajiban juga dapat menjadi alternatif ekuitas untuk pendanaan keuangan perusahaan.

Kewajiban dapat membantu membiayai operasi bisnis, membuat transaksi antar bisnis lebih efisien, dan membantu membayar ekspansi besar. Misalnya, pemasok daging untuk restoran kemungkinan menagih pembelian daripada meminta pembayaran pada saat pengiriman untuk membuat proses pembelian dan pengiriman lebih mudah bagi kedua belah pihak. Tagihan terutang adalah salah satu kewajiban restoran sampai dibayar.

Jenis kewajiban yang umum

Meskipun ada banyak jenis kewajiban yang mungkin ditanggung perusahaan, jenis kewajiban yang paling umum meliputi:

  • Hipotek atau sewa
  • Pinjaman
  • Obligasi
  • garansi
  • Biaya masih harus dibayar
  • Pendapatan ditangguhkan
  • Akun hutang
  • Hutang pajak penghasilan

Apa itu kewajiban lancar vs. jangka panjang?

Kewajiban dalam bisnis sering berpusat pada dua kategori, kewajiban lancar dan kewajiban jangka panjang. Kewajiban lancar adalah kewajiban keuangan jangka pendek yang jatuh tempo dalam waktu 12 bulan atau lebih cepat. Kewajiban jangka panjang, atau kewajiban tidak lancar, adalah kewajiban yang tidak jatuh tempo selama satu tahun atau lebih. Terkadang sebuah bisnis dapat memiliki satu kewajiban yang termasuk dalam kedua kategori tersebut. Misalnya, hipotek 30 tahun untuk ruang pabrik yang diambil oleh perusahaan adalah kewajiban jangka panjang, meskipun pembayaran hipotek bulanan yang jatuh tempo adalah kewajiban lancar.

Baca juga:  Cara untuk membatalkan interview

Analis bisnis yang meninjau catatan keuangan perusahaan sering ingin melihat bahwa perusahaan memiliki cukup kas atau aset likuid untuk membayar kewajiban lancarnya. Contoh kewajiban lancar meliputi:

  • Hutang: Pengeluaran seperti faktur vendor, bahan baku, utilitas, pajak, dan tagihan lainnya
  • Hutang upah: Jumlah upah yang diperoleh karyawan tetapi belum dibayarkan, seperti melalui cek gaji dua mingguan
  • Hutang bunga: Bunga apa pun yang terutang dari penggunaan kredit untuk pembelian jangka pendek
  • Hutang dividen: Jumlah yang terutang kepada pemegang saham setelah dividen diumumkan untuk perusahaan yang memiliki pemegang saham
  • Pendapatan diterima di muka: Jumlah barang dan jasa yang dipesan di muka yang belum dipenuhi
  • Kewajiban operasi yang dihentikan: Jumlah untuk setiap operasi, divisi, lini produk atau entitas yang telah dijual atau akan dijual

Contoh kewajiban jangka panjang, atau kewajiban tidak lancar, meliputi:

  • Hutang obligasi: Hutang jangka panjang perusahaan
  • Tanggung jawab garansi: Perkiraan jumlah waktu dan uang yang dihabiskan untuk memperbaiki item dalam garansi
  • Evaluasi kewajiban kontinjensi: Kewajiban yang bergantung pada hasil dari peristiwa masa depan yang tidak pasti
  • Kredit yang ditangguhkan: Jumlah pendapatan yang dikumpulkan sebelum diperoleh yang tercermin pada laporan laba rugi, seperti uang muka pelanggan
  • Imbalan pascakerja: Biaya imbalan kerja setelah perpisahan atau pensiun, seperti perawatan kesehatan dan kompensasi lainnya
  • Kredit pajak investasi yang belum diamortisasi (UITC): Perbedaan antara biaya historis aset perusahaan dan jumlah yang telah disusutkan

Bagaimana kewajiban berhubungan dengan aset?

Dalam akuntansi, kewajiban berlawanan dengan aset. Aset adalah hal-hal yang dimiliki perusahaan secara langsung atau sesuatu yang dimiliki oleh bisnis atau entitas lain. Aset dapat berwujud, seperti properti, bangunan, kendaraan, mesin atau peralatan, atau tidak berwujud, seperti kekayaan intelektual, paten, piutang atau bunga yang terutang. Anda menggunakan informasi tentang kewajiban dan aset perusahaan dalam kaitannya satu sama lain saat menghitung ekuitas pemegang saham, dengan mengurangkan jumlah kewajiban dari jumlah aset. Ini juga membantu membangun kesehatan dan kesejahteraan perusahaan secara keseluruhan. Anda sering dapat menemukan ini dinyatakan dalam dua versi rumus:

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda melebihi syarat untuk suatu pekerjaan?

Aset – kewajiban = ekuitas pemilik

Aset = kewajiban = ekuitas

Kewajiban dapat menjadi tantangan jika melebihi jumlah aset atau kemampuan Anda untuk mengejar tujuan keuangan lainnya, seperti membangun ekuitas atau memperluas bisnis Anda. Idealnya, Anda ingin jumlah total aset Anda lebih besar daripada jumlah total kewajiban Anda, bukan sebaliknya.

Apa yang dimaksud dengan beban vs. kewajiban?

Beban adalah biaya operasi perusahaan yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan, dan kewajibannya adalah kewajiban dan utang yang harus dibayar kepada orang lain. Anda dapat membayar biaya segera atau mereka dapat menjadi liabilitas jika perusahaan menunda pembayaran, seperti menggunakan pinjaman untuk tagihan dan aset, yang juga menimbulkan bunga sebagai liabilitas lain. Perbedaan lainnya adalah bahwa total biaya membantu menghitung laba bersih perusahaan dan dicantumkan pada laporan laba rugi perusahaan, sedangkan neraca mencantumkan kewajiban.

Apa saja pertanyaan yang sering diajukan tentang kewajiban?

Berikut adalah dua FAQ untuk kewajiban untuk membantu Anda lebih memahami definisi dan penggunaannya:

Karier profesional mana yang bekerja dengan tanggung jawab?

Ada profesional dan posisi di hampir setiap industri dan bidang yang bekerja dengan kewajiban dan aset untuk perusahaan dari berbagai ukuran. Mereka sering bekerja dengan keuangan bisnis, organisasi atau perusahaan dan beberapa peran khusus berfokus pada kewajiban. Berikut adalah beberapa judul pekerjaan umum untuk peran yang bekerja dengan tanggung jawab:

  • Akuntan
  • Konsultan
  • Manajer bisnis
  • Penasihat keuangan
  • Analis risiko pasar
  • Adjuster dan manajer asuransi
  • Manajer aset dan kewajiban
  • Manajer keuangan
  • Analis aktuaria
  • Spesialis klaim
  • Konsultan penjaminan
  • Analis dan ahli strategi investasi
  • Analis riset dan strategi
  • Kepala aset dan kewajiban
  • Chief Financial Officer (CFO)

Apa contoh kewajiban yang Anda miliki sebagai individu atau rumah tangga?

Karena kewajiban adalah hal-hal yang Anda berutang atau wajib diberikan kepada orang lain, individu dan rumah tangga dapat memiliki beberapa kewajiban. Berikut adalah beberapa contoh kewajiban pribadi:

  • Pajak
  • Pembayaran mobil
  • pinjaman mahasiswa
  • Hutang kartu kredit
  • Biaya bunga
  • Hipotek atau sewa
  • Pinjaman pribadi aman atau tidak aman
Baca juga:  Pertanyaan interview untuk manajer berikut jawabannya

Related Articles