Karir

Cara negosiasi gaji setelah mendapatkan tawaran kerja

Anda telah memberikan yang terbaik selama proses perekrutan dan wawancara, dan akhirnya Anda mendapatkan tawaran kerja. Selamat! Tapi apakah di situlah semuanya berakhir? Anda masih harus menerima tawaran tersebut.

Salah satu kesalahan umum yang banyak orang buat adalah tidak menegosiasikan gaji mereka. Sebagian besar perusahaan menyisipkan ruang untuk negosiasi dalam tawaran dan paket tunjangan mereka, tetapi kebanyakan orang bahkan tidak mencoba untuk menegosiasikannya. Anda bisa saja mendapatkan $5,000 atau $10,000 lebih banyak, tetapi karena Anda menerima tawaran apa adanya, itu menjadi kerugian bagi Anda.

Sebagian besar pemberi kerja tidak memberikan tawaran terbaik mereka pada awalnya, jadi menegosiasikan gaji Anda adalah hal yang penting. Tentu saja, ada tips yang harus Anda pertimbangkan saat menegosiasikan gaji Anda. Mari kita bahas lebih lanjut:

Tips 1: Penelitian

Satu aturan praktis, terutama bagi pencari kerja, adalah penelitian yang penting. Lakukan pekerjaan rumah Anda dan pelajari tentang perusahaan tempat Anda melamar. Selain itu, teliti posisi pekerjaan yang Anda lamar. Berapa banyak orang di kota dan negara bagian Anda dengan posisi yang sama mendapatkan gaji? Berapa kisaran gajinya? Apa saja keterampilan yang termasuk dalam daftar pekerjaan mereka? Ada banyak situs web di mana Anda dapat memperoleh informasi ini, seperti Glassdoor.

Tips 2: Jangan dengan mudah menerima tawaran pertama

Ketika sebuah perusahaan menyajikan tawaran kepada Anda, Anda mungkin begitu bersemangat sehingga merasa ingin menerimanya segera. Lagi pula, ini adalah sesuatu yang telah Anda usahakan. Tapi berhenti sejenak, pikirkanlah dengan cermat dan baca dengan teliti semua yang termasuk dalam tawaran itu.

Menerima tawaran pertama tanpa berpikir panjang adalah merugikan diri Anda sendiri. Sebagian besar perusahaan tidak mengharapkan kandidat untuk menerima tawaran pertama, jadi apa yang ditawarkan biasanya lebih rendah dari anggaran mereka. Setelah Anda meneliti kisaran gaji yang diharapkan untuk posisi dan tanggung jawab Anda, Anda sebaiknya menegosiasikan agar gaji yang Anda terima setara dengan angka tersebut.

Tips 3: Luangkan waktu untuk mempertimbangkan tawaran

Seperti yang telah kita bahas pada tip sebelumnya, Anda sebaiknya luangkan waktu untuk memikirkannya. Perhatikan gaji dan manfaatnya. Terkadang, gaji yang lebih rendah dengan manfaat lebih banyak lebih baik daripada gaji yang lebih tinggi dengan manfaat sedikit. Mengambil waktu untuk mempertimbangkan tawaran membantu Anda mengelola emosi dan mempersiapkan diri dengan benar.

Baca juga:  Apa itu manajemen berbasis kompetensi

Selain itu, saat mereka memberi Anda tawaran, artinya mereka menyukai Anda dan ingin Anda menjadi bagian dari perusahaan. Menegosiasikan dengan cara yang sopan dan menghormati tidak akan menimbulkan ketidaknyamanan. Bahkan, ini bisa membuat kesan positif pada mereka.

Selama Anda mempertimbangkan tawaran, Anda sebaiknya:

Tips 4: Pahami keterbatasan mereka

Saat Anda dengan cermat mempertimbangkan tawaran mereka dan berapa banyak Anda berencana untuk menegosiasikannya, Anda sebaiknya juga mempertimbangkan perusahaan itu sendiri. Ketahui di mana mereka fleksibel dan di mana mereka tidak. Misalnya, beberapa perusahaan besar mungkin menawarkan gaji lebih rendah karena mereka memiliki lebih banyak orang untuk direkrut, tetapi mereka dapat memberikan manfaat berupa waktu libur dan bonus pendaftaran. Keterbatasan mereka penting untuk dipahami sehingga Anda dapat menunjukkan rasa hormat kepada perusahaan dalam negosiasi Anda sambil tetap mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Tips 5: Percaya diri

Ingatlah: keyakinan adalah kunci. Percayalah pada keterampilan, pengalaman, dan kemampuan Anda. Anda tahu apa yang mampu Anda capai dan apa yang dapat Anda tawarkan. Jangan meremehkan keterampilan Anda dan sejajarkan itu dengan kompensasi yang Anda terima. Anda harus tahu nilai Anda dan membela dir

i sendiri. Perusahaan ingin orang yang tahu apa yang mereka lakukan dan seseorang yang memancarkan keyakinan dalam keterampilan yang mereka miliki. Namun, percaya diri dan sombong adalah dua hal yang berbeda, jadi berhati-hatilah agar tidak melampaui batas itu.

Tips 6: Jangan takut bertanya

Tidak ada salahnya untuk bertanya. Pencari kerja yang melamar pekerjaan pertama mereka mungkin merasa malu untuk bertanya, tetapi itulah alasan sebenarnya mengapa Anda harus menegosiasikan. Anda tidak boleh menjual diri Anda dengan harga murah hanya karena malu meminta bayaran yang lebih tinggi. Lagi pula, Anda akan berada dalam posisi pekerjaan ini selama beberapa bulan.

Dalam artikel Glassdoor tentang rahasia negosiasi, Josh Doody mengatakan bahwa meskipun negosiasi bisa membuat tidak nyaman, meminta maaf kepada perekrut bisa menunjukkan bahwa Anda siap mundur. Tidak ada manajer perekrutan yang ingin karyawan yang dengan cepat menarik diri.

Baca juga:  4 Tanda Anda akan segera dipecat

Tips 7: Bersikap fleksibel

Setelah menerima tawaran kerja, tanyakan kepada calon bos atau manajer perekrutan apakah mereka memiliki fleksibilitas. Sebagian besar perusahaan memiliki fleksibilitas, tetapi penting untuk bertanya sendiri daripada sekadar mengasumsikannya. Jika gaji tidak sesuai dengan yang Anda harapkan, Anda bisa bertanya apakah mereka bersedia memberikan lebih tinggi.

Beberapa perusahaan mungkin tidak dapat memberi Anda lebih dari yang mereka tawarkan dan itu tidak apa-apa. Mungkin Anda bisa menemukan aspek atau manfaat lain yang dapat mereka berikan, seperti tanggal mulai kerja, waktu libur, bonus, atau sesuatu lain. Ingatlah: bertanya!

Tips 8: Gaya negosiasi

Cara Anda menegosiasikan dengan perekrut atau calon bos sangat penting. Ingatlah untuk menjadikannya sebagai percakapan, bukan sebagai konfrontasi. Baik bahasa maupun nada bicara Anda sangat penting. Tunjukkan rasa hormat dan tetap rendah hati. Mereka dapat dengan mudah menarik tawaran mereka jika merasa Anda telah tidak menghormati perusahaan mereka.

Bersikap ramah dan pastikan Anda mengatasi kebutuhan dan tujuan perusahaan. Seperti yang kita bicarakan dalam tip sebelumnya, penting untuk memahami keterbatasan mereka. Miliki pola pikir saling menguntungkan. Yang penting adalah Anda menegosiasi dengan benar dan Anda dan perusahaan mencapai kesepakatan yang adil.

Tips 9: Justifikasi permintaan Anda

Menggoda untuk membenarkan permintaan Anda dengan menyebutkan tagihan dan hipotek, tetapi setiap orang memiliki masalahnya masing-masing. Benarkan permintaan Anda dengan menyebutkan penelitian Anda. Dukung permintaan Anda dengan mengutip standar industri dan mengulangi nilai yang Anda bawa ke perusahaan.

Anda bisa mengatakan sesuatu seperti, “Saya menghargai tawaran Anda, meskipun saya percaya bahwa dengan pengalaman saya dalam mengelola tim lebih dari 10 orang, kisaran gaji seharusnya sekitar ____.”

Tips 10: Latih respons Anda

Latihlah dengan seorang teman, anggota keluarga, atau penasihat. Mintalah mereka untuk membantu Anda dengan berbagai situasi negosiasi dan berikan umpan balik. Biarkan mereka mengamati bahasa tubuh Anda selama latihan dan catat apa yang tidak disengaja Anda lakukan, seperti menggigil, mengetuk-ngetukkan kaki, atau tanda lainnya. Persiapkan dan daftarkan pertanyaan-pertanyaan yang mungkin Anda ajukan kepada perusahaan untuk membuat proses negosiasi berjalan lancar.

Baca juga:  10 Tips untuk memberikan presentasi yang hebat

Selain mencatat pertanyaan, juga akan menjadi ide yang baik untuk membayangkan skenario dan menulis skrip berdasarkan apa yang Anda kira negosiator akan katakan kepada Anda.

Tips 11: Tawarlah pada waktunya

Sebagian besar orang mencoba untuk menegosiasikan gaji, tetapi sedikit yang berpikir untuk menawar waktu. Alih-alih meminta uang lebih banyak, mengapa tidak menawarkan untuk bekerja dengan waktu kerja lebih singkat (misalnya bekerja 32 jam per minggu)? Telah ditunjukkan dalam banyak studi bahwa beralih ke jam kerja 4 hari dalam seminggu tidak berdampak pada produktivitas. Jadi Anda masih bisa menyelesaikan pekerjaan yang sama seolah-olah Anda bekerja selama 5 hari. Jadi mengapa tidak mencobanya? Anda tidak ada yang kehilangan!

Contoh email tanggapan template

Kepada (Nama perekrut atau calon bos),

Terima kasih atas tawaran posisi (Nama Pekerjaan) kepada saya. Dengan keterampilan saya yang terkait dengan pekerjaan ini, saya yakin bahwa saya akan mencapai hasil yang luar biasa dengan (nama perusahaan).

Namun, sebelum menandatangani tawaran ini, saya ingin membahas gaji dasar dengan Anda. Saya telah melakukan penelitian dan melihat nilai pasar rata-rata untuk posisi ini. Sejalan dengan keterampilan dan persyaratan pekerjaan saya, saya ingin membahas kemungkinan untuk mendekatkan tawaran ini dengan (gaji yang diajukan).

Sekali lagi, terima kasih atas tawarannya. Saya berharap bisa berbicara dengan Anda lagi segera.

Hormat saya,

 

(Nama Anda)

 

Kesimpulan

Ingatlah bahwa berlatih dalam keterampilan negosiasi Anda adalah hal yang penting. Latih dan latihlah untuk meningkatkan kepercayaan diri Anda! Kami berharap kesuksesan bagi Anda.

Related Articles

Back to top button