Inspirasi

Apa itu rasio solvabilitas?

Rasio solvabilitas adalah alat analisis yang membantu investor mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk membayar hutang jangka panjangnya dan biaya bunga atas hutang tersebut. Solvabilitas mengevaluasi kapasitas perusahaan untuk melunasi hutang jangka panjang, sementara likuiditas mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya. Sebuah perusahaan berusaha untuk menjaga solvabilitas dan likuiditas yang baik untuk menunjukkan kesehatan keuangan yang baik dan operasi yang berkelanjutan secara finansial. Pemilik, investor, dan kreditur menggunakan data dari laporan keuangan perusahaan (misalnya, neraca, laporan laba rugi) untuk menghitung rasio solvabilitas dan memperkirakan solvabilitas perusahaan. Contoh rasio solvabilitas adalah rasio hutang terhadap ekuitas, rasio ekuitas, dan rasio hutang.

Contoh

Salah satu rasio solvabilitas adalah rasio hutang terhadap ekuitas:

Rasio hutang terhadap ekuitas = Total Liabilitas / Ekuitas Total

Mari kita gunakan neraca Tesla untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Desember 2021:

Total liabilitas: $30,548 Miliar Total ekuitas: $30,189 Miliar Rasio hutang terhadap ekuitas: 30,548 / 30,198 = 1,01

(Sumber: Laporan Tahunan Tesla 2021)

Rasio hutang terhadap ekuitas sebesar 1,01 berarti bahwa Tesla memiliki $1,01 hutang untuk setiap dolar ekuitas dan menunjukkan bahwa Tesla memiliki leverage yang tinggi – penggunaan modal dari sumber hutang untuk melakukan investasi dan mencari keuntungan.

Apa itu rasio solvabilitas?

Rasio solvabilitas membantu Anda memahami kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka panjangnya — kewajiban hutang yang jatuh tempo dalam waktu lebih dari satu tahun.

Rasio solvabilitas menggunakan data akuntansi dari laporan keuangan perusahaan, termasuk:

  • Total hutang dari neraca — gambaran umum tentang aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan.
  • Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) dari laporan laba rugi — gambaran singkat tentang pendapatan dan pengeluaran perusahaan.

Contoh rasio solvabilitas termasuk rasio hutang (Total Liabilitas / Total Aset), dan rasio cakupan bunga (Laba Sebelum Bunga & Pajak) / (Biaya Bunga).

Apa jenis rasio solvabilitas?

Ada dua jenis rasio solvabilitas: rasio hutang dan rasio cakupan.

Rasio solvabilitas hutang

Rasio solvabilitas hutang berfokus pada item dari neraca (aset, kewajiban, ekuitas pemegang saham) untuk memberikan gambaran tentang seberapa besar hutang yang digunakan oleh perusahaan untuk mendanai operasinya.

Beberapa rasio solvabilitas hutang yang umum digunakan adalah:

  • Rasio Hutang terhadap Aset (juga disebut rasio hutang) = Total Hutang / Total Aset
  • Rasio Hutang terhadap Modal = Total Hutang / (Total Hutang + Total Ekuitas Pemegang Saham)
  • Rasio Hutang terhadap Ekuitas = Total Hutang / Total Ekuitas Pemegang Saham

Rasio solvabilitas cakupan

Rasio solvabilitas cakupan menggunakan data dari laporan laba rugi untuk mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk melunasi hutangnya.

Dua rasio solvabilitas cakupan yang paling umum adalah:

  • Cakupan Bunga = (Laba Sebelum Bunga & Pajak) / Biaya Bunga
  • Cakupan Biaya Tetap = (EBIT + Pembayaran Sewa) / (Pembayaran Bunga + Pembayaran Sewa)
Baca juga:  4 Cara untuk menghadapi ketakutan akan kegagalan

Apa itu rasio solvabilitas jangka pendek dan jangka panjang?

Rasio solvabilitas jangka pendek mendefinisikan total hutang sebagai jumlah kewajiban jangka pendek perusahaan — kewajiban hutang perusahaan yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari 12 bulan. Contoh kewajiban jangka pendek adalah hutang usaha, pendapatan yang belum diterima, pajak yang harus dibayar, dan gaji serta manfaat yang belum dibayar.

Sebaliknya, rasio solvabilitas jangka panjang mendefinisikan total hutang sebagai jumlah kewajiban jangka panjang perusahaan — hutang perusahaan yang jatuh tempo dalam waktu lebih dari 12 bulan. Kewajiban jangka panjang juga disebut sebagai kewajiban tidak lancar. Contoh kewajiban jangka panjang adalah sewa operasional multi-tahun, hipotek 30 tahun atau 15 tahun, dan pendapatan yang ditangguhkan.

Kesimpulan dari evaluasi solvabilitas perusahaan melalui rasio solvabilitas jangka pendek dan jangka panjang biasanya tidak bervariasi banyak. Jika temuan tersebut sangat bervariasi, Anda harus menyelidiki lebih lanjut tentang penyebab variasi tersebut.

Apa rumus-rumus untuk rasio solvabilitas?

Rumus-rumus untuk rasio solvabilitas yang paling umum digunakan adalah:

Rasio hutang terhadap aset (juga dikenal sebagai Rasio Hutang)

Rasio hutang terhadap aset = Total Hutang / Total Aset

Rasio hutang terhadap modal

Rasio Hutang terhadap Modal = Total Hutang / (Total Hutang + Total Ekuitas Pemegang Saham)

Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio Hutang terhadap Ekuitas = Total Hutang / Total Ekuitas Pemegang Saham

Rasio leverage keuangan

Rasio Leverage Keuangan = Rata-rata Total Aset / Rata-rata Total Ekuitas

Rasio cakupan bunga

Cakupan Bunga = (Laba Sebelum Bunga & Pajak) / Biaya Bunga

Rasio cakupan biaya tetap

Cakupan Biaya Tetap = (EBIT + Pembayaran Sewa) / (Pembayaran Bunga + Pembayaran Sewa)

Bagaimana cara menghitung rasio solvabilitas?

Mari kita hitung masing-masing dari rasio solvabilitas ini. Untuk setiap contoh ini, kita akan merujuk kepada neraca Paypal untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Desember 2021.

Rasio hutang terhadap aset

Rasio hutang terhadap aset = Total Hutang / Total Aset

Total hutang: $34,40 Miliar Total aset: $51,33 Miliar Rasio hutang terhadap aset: 34,40 / 51,33 = 0,67 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio hutang terhadap aset sebesar 0,67 mengindikasikan bahwa Paypal memiliki 67 sen hutang untuk setiap dolar aset.

Rasio hutang terhadap modal

Rasio Hutang terhadap Modal = Total Hutang / (Total Hutang + Total Ekuitas Pemegang Saham)

Total hutang: $34,40 Miliar Total hutang + ekuitas pemegang saham: $34,40 Miliar + $16,93 Miliar = $51,33 Miliar Rasio hutang terhadap modal: 34,40 / 51,33 = 0,67 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio hutang terhadap modal sebesar 0,67 mengindikasikan bahwa Paypal memiliki 67 sen hutang untuk setiap dolar modal dari sumber hutang dan ekuitas.

Baca juga:  Cara mengucapkan selamat kepada seseorang

Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio Hutang terhadap Ekuitas = Total Hutang / Total Ekuitas Pemegang Saham

Total hutang: $34,40 Miliar Total ekuitas pemegang saham: $16,93 Miliar Rasio hutang terhadap ekuitas: 34,40 / 16,93 = 2,03 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio hutang terhadap ekuitas sebesar 2,03 mengindikasikan bahwa Paypal memiliki $2,03 hutang untuk setiap dolar ekuitas.

Rasio leverage keuangan

Rasio Leverage Keuangan = Rata-rata Total Aset / Rata-rata Total Ekuitas

Rata-rata total aset: ($51,33 Miliar + $43,33) / 2 = $47,33 Miliar Rata-rata total ekuitas: ($16,93 Miliar + $15,39) / 2 = $16,16 Miliar Rasio leverage keuangan: 47,33 / 16,16 = 2,93 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio leverage keuangan sebesar 2,93 mengindikasikan bahwa setiap $2,93 aset Paypal mendukung satu dolar ekuitas.

Rasio cakupan bunga

Cakupan Bunga = (Laba Sebelum Bunga & Pajak) / Biaya Bunga

Laba sebelum bunga & pajak (EBIT): $2,72 Miliar Biaya bunga: $0,12 Miliar Rasio cakupan bunga: 2,72 / 0,12 = 22,67 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio cakupan bunga sebesar 22,67 mengindikasikan bahwa Paypal memiliki $22,67 EBIT untuk setiap dolar biaya bunga.

Rasio cakupan biaya tetap

Cakupan Biaya Tetap = (EBIT + Pembayaran Sewa) / (Pembayaran Bunga + Pembayaran Sewa)

EBIT + Pembayaran sewa: $2,72 Miliar + $0,13 Miliar = $2,85 Miliar Pembayaran bunga + pembayaran sewa: $0,12 Miliar + $0,13 Miliar = $0,25 Miliar Rasio cakupan biaya tetap: 2,85 / 0,25 = 11,4 (Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2019)

Rasio cakupan biaya tetap sebesar 11,4 mengindikasikan bahwa Paypal memiliki $11,4 EBIT untuk setiap dolar biaya bunga dan sewa.

Apa yang dapat diungkapkan oleh rasio solvabilitas?

Rasio solvabilitas memberi informasi tentang kemampuan perusahaan untuk membayar hutang jangka panjangnya.

Rasio solvabilitas hutang seperti rasio hutang terhadap ekuitas dan rasio hutang terhadap modal memberikan wawasan lebih lanjut tentang struktur modal perusahaan (berapa banyak modal yang berasal dari sumber hutang dan berapa banyak dari sumber ekuitas).

Rasio solvabilitas cakupan seperti cakupan bunga dan cakupan biaya tetap memberikan detail lebih lanjut tentang kemampuan perusahaan untuk menutupi pembayaran hutangnya.

Apa yang merupakan rasio solvabilitas yang baik?

Definisi rasio solvabilitas yang baik tidaklah tetap.

Sebaliknya, Anda harus menginterpretasikan rasio solvabilitas dalam konteks:

  • Perubahan dari waktu ke waktu: Cari tren selama periode kuartal atau tahun berturut-turut.
  • Tujuan perusahaan: Saat sebuah perusahaan berusaha mencapai tujuan tertentu, rasio solvabilitas dapat tidak mengalami perubahan, atau sebaliknya, mengalami perubahan dramatis.
  • Perbandingan dengan industri: Rentang nilai untuk rasio solvabilitas bervariasi di berbagai industri. Bandingkan rasio solvabilitas perusahaan dengan rata-rata industri dan standar industri.

Apa perbedaan antara solvabilitas dan insolvensi?

Solvabilitas mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi hutang jangka panjangnya. Sebuah perusahaan tetap solvent selama nilai dari semua sumber dayanya (aset) lebih tinggi dari nilai semua hutangnya (kewajiban).

Baca juga:  Tujuan keuangan adalah: Pengertian dan mengapa itu penting

Insolvensi terjadi ketika nilai total hutang melebihi nilai total aset. Jika sebuah perusahaan tetap insolven untuk jangka waktu yang lama, perusahaan tersebut mungkin akan bangkrut dan harus mencari cara untuk melunasi semua hutangnya.

Apa perbedaan antara solvabilitas dan likuiditas?

Solvabilitas berfokus pada kemampuan perusahaan untuk membayar hutang jangka panjang (yang jatuh tempo dalam waktu lebih dari satu tahun), sementara likuiditas berfokus pada kemampuan perusahaan untuk membayar hutang jangka pendek (yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari satu tahun).

Selain itu, likuiditas mengacu pada kemampuan perusahaan untuk mengubah asetnya menjadi uang tunai. Sebuah perusahaan dengan aset lancar (sumber daya seperti surat berharga yang dapat dengan wajar diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun) memiliki likuiditas lebih tinggi daripada perusahaan lain dengan aset tidak lancar (sumber daya seperti real estat yang memerlukan waktu lebih dari satu tahun untuk diubah menjadi uang tunai).

Apa contoh penggunaan rasio solvabilitas?

Mari bandingkan solvabilitas dua perusahaan fintech, Paypal dan Block (dulunya dikenal sebagai Square), menggunakan rasio hutang terhadap aset.

Untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Desember 2021, Paypal memiliki rasio hutang terhadap aset sebesar 0,71 ($54,08 Miliar / $75,80 Miliar), dan Block memiliki rasio sebesar 0,76 ($10,61 Miliar / $13,92 Miliar).

(Sumber: Laporan Tahunan Paypal 2021 dan Laporan Tahunan Block 2021)

Dalam kondisi lain yang sama, rasio hutang terhadap aset yang serupa antara Paypal dan Block menunjukkan bahwa kedua perusahaan memiliki kemampuan yang serupa untuk menjaga hutang jangka panjang mereka.

Apa batasan-batasan dalam menggunakan rasio solvabilitas?

Batasan utama dalam menggunakan rasio solvabilitas adalah bahwa ini tidak memperhitungkan arus kas. Dalam kondisi lain yang sama, sebuah perusahaan dengan arus kas yang stabil atau meningkat lebih mampu mengatasi peningkatan hutang jangka panjang daripada perusahaan dengan arus kas yang menurun. Analis sering melengkapi rasio solvabilitas dengan analisis laporan arus kas — laporan keuangan yang menunjukkan arus masuk dan keluar uang.

Batasan lain dalam menggunakan rasio solvabilitas adalah bahwa perusahaan dengan keunggulan kompetitif yang signifikan (sesuatu yang memberikan keunggulan bagi bisnis dibandingkan dengan pesaing seperti paten) atau hambatan masuk (sesuatu yang membuat sulit bagi bisnis baru untuk masuk ke pasar seperti oligopoli) mungkin dapat mempertahankan tingkat hutang yang lebih tinggi.

Related Articles

Back to top button