Inspirasi

Apa itu CAGR?

Tingkat Pertumbuhan Tahunan Gabungan (Compound Annual Growth Rate atau CAGR) biasanya digunakan sebagai alat untuk mengevaluasi kinerja saham atau investasi selama sejumlah waktu di masa lalu. Ini adalah salah satu cara untuk menghitung tingkat pertumbuhan saham atau cara seorang investor modal ventura dapat mengevaluasi kinerja perusahaan rintisan — ini adalah rata-rata seberapa banyak investasi mendapatkan atau kehilangan pada basis tahunan (atau lainnya secara teratur). Untuk menghitungnya, ambil nilai akhir investasi, dibagi oleh nilai awal, dinaikkan ke pangkat dari waktu investasi yang terbalik, dan kemudian kurangkan 1. Ini mengasumsikan bahwa semua keuntungan yang diperoleh oleh investor diinvestasikan kembali pada setiap interval dalam jangka waktu yang ditentukan (disebut juga “pembungaannya”). Dengan kata lain, itu adalah tingkat pertumbuhan konstan hipotetis yang diperlukan agar bunga majemuk membantu mengubah nilai awal investasi menjadi nilai masa depan dalam jangka waktu tertentu. Penting untuk dicatat: CAGR menghitung tingkat pertumbuhan konstan hipotetis, tetapi tidak pernah menjamin bahwa tingkat tersebut akan terjadi dalam kehidupan nyata.

Contoh

Kita akan melihat bagaimana tingkat pertumbuhan tahunan gabungan dapat menjadi alat yang membantu dalam menilai kinerja investasi selama periode waktu di masa lalu, seperti saham.

Menilai kinerja saham:

Bayangkan seorang investor membeli 200 saham saham fiktif dengan harga $100 per saham pada bulan Januari 2015, dengan nilai awal $20.000. Setelah empat tahun, pada bulan Januari 2019, harga saham naik menjadi $150 per saham, dan investasi investor ini bernilai $30.000.

Untuk menghitung tingkat pertumbuhan tahunan gabungan, kita membutuhkan nilai akhir, nilai awal, dan periode waktu, dalam hal ini, jumlah tahun.

Nilai akhir investasi, dibagi oleh nilai awal, dinaikkan ke pangkat terbalik dari durasi waktu investasi, dalam hal ini, adalah 4 tahun:

(($30.000 / $20.000) ^ ¼ )

Kemudian kita kurangkan 1, dan kalikan dengan 100% untuk melihat nilainya sebagai persentase:

(($30.000 / $20.000) ^ ¼ ) – 1 = 0,1066

0,1066 x 100% = 10,66%

Tingkat pertumbuhan tahunan gabungan untuk saham ini adalah 10,66%.

Catatan penting – CAGR juga bisa negatif. Ini terjadi ketika nilai akhir saham lebih rendah dari nilai awal saham. Contoh hipotetis: Bayangkan bahwa 200 saham dalam saham di atas turun menjadi $50 per saham pada bulan Januari 2019, turun dari $100 per saham pada bulan Januari 2015. CAGR saham ini akan menjadi:

($50 x 200)/ ($100 x 200) ^ ¼ – 1 = -0,875

Bagaimana CAGR dihitung?

CAGR dihitung dengan membagi nilai akhir investasi dengan nilai awalnya, lalu mengangkat nilai ini ke pangkat terbalik jumlah periode yang dipegang oleh investasi tersebut, yang bisa berupa bulan, tahun, dan sebagainya. Terakhir, Anda mengurangkan 1. Untuk melihat CAGR sebagai persentase, Anda akan mengalikan nilai ini dengan 100%.

Baca juga:  12 Cara untuk meningkatkan konsentrasi di tempat kerja

Jika investasi seperti saham membayar dividen kepada investor selama periode waktu ini, dividen apa pun akan dimasukkan dalam nilai akhir.

Bagaimana CAGR dapat digunakan untuk menilai kinerja saham?

Salah satu aplikasi utama dari CAGR adalah sebagai alat untuk menilai kinerja saham selama periode waktu di masa lalu.

Bayangkan seorang investor membeli 200 saham saham fiktif dengan harga $100 per saham pada bulan Januari 2015, dengan nilai awal $20.000. Setelah empat tahun, pada bulan Januari 2019, harga saham naik menjadi $150 per saham, dan investasi investor ini bernilai $30.000.

Untuk menghitung tingkat pertumbuhan tahunan gabungan, kita membutuhkan nilai akhir, nilai awal, dan periode waktu, dalam hal ini, jumlah tahun.

Nilai akhir investasi, dibagi oleh nilai awal, dinaikkan ke pangkat terbalik dari durasi waktu investasi, dalam hal ini, adalah 4 tahun:

(($30.000 / $20.000) ^ ¼ )

Kemudian kita kurangkan 1, dan kalikan dengan 100% untuk melihat nilainya sebagai persentase:

(($30.000 / $20.000) ^ ¼ ) – 1 = 0,1066

0,1066 x 100% = 10,66%

Tingkat pertumbuhan tahunan gabungan untuk saham ini adalah 10,66%.

Setelah seorang investor mengetahui CAGR saham selama periode waktu tertentu, dia bisa menggunakan CAGR tersebut untuk membandingkan kinerja saham itu dengan investasi lainnya, misalnya, atau dengan kinerja indeks saham atau tolak ukur investasi lainnya.

Bagaimana CAGR dapat digunakan untuk membantu seorang investor menentukan berapa banyak yang harus diinvestasikan untuk mencapai tujuan investasi?

Selain sebagai alat untuk mengukur kinerja investasi selama periode waktu di masa lalu, CAGR juga dapat digunakan untuk membantu seorang investor menentukan berapa banyak yang harus diinvestasikan saat ini untuk mencapai tujuan investasi tertentu dalam jangka waktu tertentu.

Bayangkan seorang investor ingin menentukan tingkat CAGR rata-rata, atau tingkat pengembalian, yang dibutuhkan untuk memastikan bahwa $20.000 yang dapat mereka investasikan hari ini untuk pendidikan anak tertua mereka dapat berubah menjadi $60.000 dalam 10 tahun, dengan asumsi bahwa semua keuntungan diinvestasikan kembali pada akhir setiap tahun umur investasi.

Tingkat pertumbuhan tahunan yang dibutuhkan oleh pasangan ini adalah:

($40.000/ $20.000) ^ 1/10 – 1 = 0,866

0,866 x 100% = 8,66%

Untuk memastikan bahwa investasi pasangan ini dapat mencapai tujuan mereka mencapai $60.000 dalam 10 tahun, mereka mungkin mempertimbangkan untuk menginvestasikan lebih banyak dana di awal untuk memperhitungkan kenyataan bahwa mereka tidak akan dijamin mencapai $60.000 dalam 10 tahun.

Ingatlah bahwa ini adalah contoh hipotetis dan tidak mencerminkan kinerja investasi apa pun. Investasi melibatkan risiko – artinya Anda bisa kehilangan uang Anda.

Bagaimana CAGR berbeda dari tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata?

CAGR mengukur tingkat pertumbuhan investasi selama serangkaian interval waktu (dan mengasumsikan pembungkusan selama periode itu). Ini dapat menjadi investor ritel mengukur pengembalian saham atau dapat menjadi modal ventura mengukur tingkat pertumbuhan investasi potensial. Sebaliknya, tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata (Average Annual Growth Rate atau AAGR) mengukur rata-rata kenaikan nilai investasi atau aset selama periode satu tahun – para pecinta matematika menyebutnya sebagai rerata aritmetika dari serangkaian tingkat pertumbuhan.

Baca juga:  Pergudangan adalah: Pengertian, jenis, kelebihan, dan kekurangannya

AAGR dihitung dengan mengambil jumlah tingkat pertumbuhan rata-rata dalam serangkaian periode, dibagi oleh total jumlah periode. Dalam kata lain, itu adalah rata-rata dari serangkaian tingkat pertumbuhan pengembalian periodik. Penting untuk dicatat bahwa AAGR harus dihitung menggunakan periode dengan panjang yang sama, baik itu minggu, bulan, atau tahun, dll.

CAGR

AAGR adalah standar untuk mengukur nilai rata-rata pengembalian selama beberapa periode waktu. Misalnya, dana investasi biasanya melaporkan AAGR dalam prospektus mereka, dan perusahaan pialang biasanya mengungkapkan nilai ini dalam laporan keuangannya.

Meskipun AAGR dapat membantu seorang investor memahami bagaimana kinerja investasi dari satu tahun ke tahun berikutnya, itu tidak memberikan gambaran yang baik kepada investor tentang sejauh mana investasi tersebut mungkin telah turun nilainya selama periode waktu tersebut.

Sebagai contoh, jika sebuah dana dimulai dari $10.000, dan turun menjadi $7.500 pada akhir tahun pertama, maka itu telah turun 25% dalam tahun itu. Jika pada tahun ke-2, dana tersebut tumbuh kembali menjadi $10.000, maka itu telah tumbuh 33% tahun itu ($10.000 – $7.500 / $7.500).

Tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata akan menjadi 4% = ((-25% + 33%) / 2)

Sementara itu, CAGR akan menjadi 0%: ($10.000/$10.000) ^ ½ – 1

Dalam kasus ini, CAGR memberikan gambaran yang lebih jelas bahwa investasi telah turun nilainya selama serangkaian periode waktu, sementara AAGR mungkin membuatnya terlihat bahwa investasi hanya meningkat nilainya selama periode waktu ini, yang tidak benar.

Apa keterbatasan CAGR?

Meskipun CAGR dapat menjadi cara yang sederhana untuk membantu mengukur kinerja saham di masa lalu tanpa spreadsheet yang rumit, ia memiliki keterbatasan. Karena CAGR mewakili tingkat pertumbuhan konstan hipotetis untuk jangka waktu tertentu, itu dapat mengaburkan lonjakan atau penurunan yang tidak teratur dalam nilai investasi selama periode waktu tersebut. Dalam jangka waktu lima tahun, misalnya, saham atau investasi lain yang secara keseluruhan telah naik mungkin telah turun secara dramatis nilainya antara tahun ke-3 dan tahun ke-4, atau sebaliknya.

Hal ini penting untuk dicatat karena sebagian besar investasi memiliki pengembalian yang tidak merata dari waktu ke waktu. Karena CAGR hanya membandingkan nilai akhir investasi selama periode waktu dengan nilai awalnya, itu tidak selalu memberikan indikasi yang sangat baik kepada investor tentang bagaimana saham atau investasi sebenarnya berkinerja dari waktu ke waktu dalam setiap interval waktu, yang bisa berupa bulan, kuartal, atau tahun, misalnya. Penting bagi investor untuk tidak membiarkan CAGR membawa mereka untuk menganggap pengembalian akan lebih dapat diprediksi daripada yang sebenarnya.

Baca juga:  7 Cara untuk meningkatkan keuntungan online

CAGR juga sering digunakan untuk membantu mengukur pertumbuhan pendapatan perusahaan swasta. Pendapatan tahunan dari sebuah perusahaan rintisan yang berusia 6 tahun mungkin tidak fluktuatif setiap hari sebanyak saham di pasar bergerak — jadi CAGR bisa menjadi alat yang membantu yang dapat digunakan oleh investor modal ventura untuk membandingkan pertumbuhan antara beberapa pilihan investasi yang berbeda.

Juga penting untuk dicatat bahwa meskipun CAGR dapat digunakan untuk membandingkan bagaimana satu saham dibandingkan dengan saham lainnya dalam kelompok sebaya, atau terhadap indeks saham, itu tidak dapat diandalkan sebagai sinyal untuk risiko investasi, atau sebagai indikator tentang bagaimana saham akan berkinerja di masa depan. CAGR juga tidak memperhitungkan dana yang mungkin ditambahkan atau dihapus selama periode yang diukur.

Bagaimana CAGR berbeda dari tingkat pengembalian internal?

Tingkat pengembalian internal (Internal Rate of Return atau IRR) biasanya digunakan oleh perusahaan dalam perencanaan anggaran untuk memperkirakan profitabilitas investasi potensial. Sementara CAGR biasanya digunakan sebagai alat untuk membantu menilai kinerja investasi di masa lalu, atau menentukan tingkat bunga yang diperlukan oleh investasi untuk mencapai nilai akhir selama jangka waktu tertentu, IRR biasanya digunakan untuk perencanaan internal perusahaan pertumbuhan dan ekspansi di masa depan.

Apa itu bunga majemuk?

Bunga majemuk adalah fenomena di mana keuntungan yang diperoleh dari sebuah investasi diinvestasikan kembali bersama dengan investasi awal. Ketika hal ini terjadi, bunga masa depan dibuat tidak hanya dari investasi awal, tetapi juga dari bunga yang diinvestasikan kembali, yang dapat mengarah pada efek bola salju dari waktu ke waktu. Dalam kata lain, ini adalah bunga yang dibuat dari investasi, ditambah bunga yang dibuat dari bunga yang telah dikapitalisasi sebelumnya. Bagi saham yang membayar dividen, ini mungkin termasuk dividen yang dibayarkan oleh saham selama tahun tersebut, yang dapat diinvestasikan kembali oleh investor.

Bunga majemuk adalah prinsip kunci dalam investasi jangka panjang — Ini juga membantu menjelaskan aspek kunci dari tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR), yang menunjukkan tingkat pertumbuhan rata-rata dari investasi selama periode waktu tertentu, dengan mengasumsikan bahwa semua bunga dari investasi itu diinvestasikan kembali pada setiap interval dalam jangka waktu tersebut.

Related Articles

Back to top button