Inspirasi

Apa itu exchange rate?

Dolar AS adalah mata uang Amerika Serikat, pound adalah mata uang Britania Raya. Jika Anda ingin berdagang dari dolar ke pound, ada harga pasar untuk berapa banyak yang akan Anda dapatkan. Dengan kata lain, exchange rate adalah harga yang akan orang tawarkan dalam pound untuk dolar Anda. Pasar valuta asing ini adalah pasar terbesar di dunia dengan jauh, di mana seorang trader dapat menukar mata uang satu negara dengan yang lain. Estimasi Bank for International Settlements (BIS) menempatkannya di atas $6,6 triliun per hari secara global (https://www.bis.org/statistics/rpfx19_fx.pdf). Sebagian besar perdagangan valuta asing (forex) dilakukan untuk mencoba memperoleh keuntungan dari ketidakcocokan harga (ini yang disebut “arbitrase”), dan pergerakan harga (ini yang disebut “spekulasi”), dan hanya sebagian kecil orang yang memerlukan mata uang asing itu untuk membeli barang dunia nyata.

Contoh

Katakanlah Anda sedang bepergian dari AS ke Inggris. Anda memiliki dolar AS yang ingin ditukarkan dengan pound Inggris. Mata uang lokal adalah pound, dan itulah yang harus Anda belanjakan di toko-toko. Anda memiliki dolar AS, jadi Anda perlu menukar beberapa dolar menjadi pound. Tingkat di mana semua orang senang melakukan pertukaran itu adalah exchange rate saat ini. Katakanlah, sebagai contoh, 1 pound biaya 1,24 dolar (benar pada 12/09/2019). Exchange ratenya adalah £1:$1,24, atau 1,24. Kami juga dapat membalikkan ini untuk mendapatkan rasio $/£, yaitu 0,81 pada tanggal yang sama.

Apa itu exchange rate?

Exchange rate hanyalah harga di mana Anda dapat menukar satu hal dengan hal lainnya. Ini bisa berupa nilai dolar AS ke pound Inggris, atau Euro ke Yen, atau Naira Nigeria ke Taka Bangladesh.

Ini hanyalah rasio dari satu mata uang ke mata uang lainnya, yang mewakili berapa banyak unit (dolar, pound, dll.) yang dapat Anda beli dari mata uang asing dengan satu unit mata uang Anda sendiri.

Bagaimana exchange rate dihitung?

Exchange rate adalah harga dari satu mata uang dibandingkan dengan mata uang lainnya — Ini adalah rasio berapa banyak yang bisa Anda dapatkan dari yang lain. Dalam satu pengertian, tidak ada perhitungan exchange rate — Ini sama seperti harga apel.

Pada tingkat lain, exchange rate selalu dihitung dalam mata uang lokal negara lain. Itulah harga itu sendiri: tingkat di mana mata uang lokal dapat ditukar dengan dolar AS, misalnya.

Baca juga:  Apa itu subsidi?

Standarnya adalah menggunakan mata uang lokal sebagai acuan. Misalnya, nilai dolar AS terhadap pound sterling adalah satu dolar membeli 0,81 pound (tingkat 12/09/2019). Bagi seseorang yang memiliki Pound, exchange ratenya dihitung secara terbalik dan akan menjadi 1,24, yang berarti dibutuhkan $1,24 untuk membeli satu GBP.

Dengan kata lain, $100 membeli 81 pound ($100 * 0,81 = £81) dan 100 pound membeli 124 dolar (£100 * 1,24 = $124). Sangat masuk akal untuk menggunakan 1 dari mata uang lokal, lalu lihat apa yang diperoleh dalam mata uang asing. Harganya sama; ungkapan, bagaimanapun, berbeda tergantung pada mata uang yang dipegang seseorang dan apa yang ingin ditukar.

Bagaimana exchange rate ditentukan?

Bagaimana harga itu dicapai? Itu adalah interaksi ribuan broker yang berdagang di pasar valuta asing. Mereka beroperasi atas nama ratusan ribu, mungkin jutaan, importir, eksportir, wisatawan, spekulan, dan sebagainya. Melalui pasar, kami mencatat transaksi orang yang membeli dan menjual, seringkali secara real-time. Harga tersebut adalah rata-rata exchange rate valuta asing di mana mereka melakukannya. Dan ketika cukup banyak orang melakukan perdagangan pada tingkat yang berbeda dari rata-rata saat ini, tingkatnya berubah.

Satu-satunya penentuan exchange rate adalah pencatatan harga di mana orang benar-benar melakukan perdagangan mata uang. Exchange rate valuta asing, oleh karena itu, adalah hasil dari aktivitas pasar, tidak ada yang lain.

Apa saja jenis exchange rate yang berbeda?

Dunia dahulu memiliki exchange rate tetap secara mayoritas. Tingkat £/$, misalnya, adalah 2,40 (atau -.4166 untuk $/£) selama sekitar tiga dekade. Ini adalah bagian dari perencanaan umum dari ekonomi internasional setelah Perang Dunia II yang dikenal sebagai sistem Bretton Woods.

Sebelumnya, sebagian besar mata uang terikat pada nilai emas. Ini dikenal sebagai “standar emas”. Sejak tahun 1970-an, sebagian besar negara kaya memiliki exchange rate mengambang. Ini berarti nilai hanyalah harga di mana orang bersedia membeli dan menjual hari ini.

Beberapa negara masih memiliki exchange rate tetap — Dolar Hong Kong “terikat” pada dolar AS dengan exchange rate HK$7,83 / US$1. Ini berarti pemerintah Hong Kong setuju untuk membeli dan/atau menjual sejumlah besar mata uang negara mereka sendiri dengan exchange rate tersebut.

Baca juga:  8 Cara untuk menghasilkan uang dari TikTok

Jika semua orang percaya bahwa pemerintah akan selalu membeli dan menjual pada tingkat ini, maka itu harus menjadi exchange rate untuk semua orang. Tidak ada yang akan membayar lebih mahal untuk dolar Hong Kong, tahu bahwa mereka bisa mendapatkannya dari pemerintah dengan harga lebih murah.

Namun, kepercayaan itu penting. Tidak ada pemerintah yang memiliki jumlah uang yang tidak terbatas, dan, secara keseluruhan, pasar selalu memiliki lebih banyak. Jadi, memiliki pemerintah (atau bank sentralnya) di pasar sebagai pembeli dan penjual dengan harga tetap berfungsi untuk menstabilkan harga. Tetapi hanya selama semua orang percaya bahwa mereka akan terus membeli dan menjual dengan harga tersebut. Begitu kepercayaan hilang, gelombang besar kekuatan pasar yang lebih besar akan mengatasi kemampuan pemerintah atau bank sentral untuk menetapkan arah.

Inilah bagaimana George Soros, seorang pengusaha Amerika, menghancurkan Bank of England — Dengan menjual lebih banyak pound daripada yang bisa dibeli oleh bank tersebut. Dia menghasilkan miliaran dolar dari hal itu.

Apa perbedaan antara exchange rate nominal dan kekuatan beli?

Exchange rate nominal adalah harga pound dalam dolar, atau €/$ dan sebagainya. Ini adalah harga di mana kita bisa membeli mata uang suatu negara dalam mata uang negara lain. Ada konsep lain yang bisa kita gunakan untuk membandingkan mata uang — exchange rate kekuatan beli atau exchange rate paritas daya beli (disebut juga PPP).

Ide di sini adalah membandingkan jumlah barang fisik atau layanan yang bisa Anda beli di suatu negara dengan satu unit mata uang lokal. Bukan nilai uang, tetapi berapa banyak hamburger (salah satu perkiraan dari The Economist benar-benar menggunakan Big Mac McDonald’s untuk membandingkan PPP), atau mobil, buku, dll., yang bisa Anda dapatkan dengan satu unit mata uang lokal? Exchange rate kekuatan beli ini sering kali berbeda dari exchange rate nominal.

Teori ekonomi memberi tahu kita bahwa exchange rate nominal harus bergerak menuju “paritas daya beli,” di mana satu unit mata uang membeli jumlah barang yang sama di setiap negara.

Teorinya adalah bahwa hal-hal yang dapat diperdagangkan seharusnya memiliki biaya yang sama di mana saja, jika Anda menghilangkan biaya transportasi barang ke tempat-tempat yang berbeda. Bayangkan bahwa Big Mac dibuat dari daging lokal, selada lokal, roti lokal, di mana-mana. Mengasumsikan mereka sama di mana saja, dan biaya transportasi sama di mana saja, maka Big Mac seharusnya selalu memiliki harga yang sama. Jadi, dalam teori ini, jika sebuah Big Mac biaya £3 di London dan $5 di NYC, maka exchange rate haruslah $5 = £3 atau $5/£3 yang adalah $1 = 60 p, atau £1 = $1,66.

Baca juga:  Cara mengetahui bakat diri sendiri

Meskipun teorinya masuk akal, memang telah berlangsung dalam waktu yang sangat lama. Karena exchange rate nominal dan exchange rate kekuatan beli bisa berbeda dengan puluhan persen selama bertahun-tahun. Jarang ada situasi di mana barang-benda benar-benar identik, dan biaya transportasi sama persis. Oleh karena itu, antara lain (seperti masalah pasokan dan permintaan lokal) Anda jarang melihat exchange rate paritas nominal dan kekuatan beli yang sama.

Bagaimana suku bunga mempengaruhi exchange rate?

Salah satu konsep dasar dalam teori ekonomi adalah bahwa exchange rate nominal akan bergerak untuk mencocokkan perbedaan suku bunga. Misalnya, katakanlah suku bunga rata-rata dari bank-bank AS pada dolar AS lebih tinggi daripada Euro. Dalam skenario ini, Anda sebagai investor mungkin ingin menjual euro Anda dan membeli dolar, sehingga Anda dapat mendapatkan suku bunga yang lebih tinggi untuk tabungan Anda.

Namun, menjual banyak sesuatu biasanya menekan harga turun, sama seperti membeli banyak sesuatu umumnya mendorong harga naik. Yang berarti jika semua orang menjual euro mereka untuk dolar, harga euro harus turun dibandingkan dengan dolar.

Hal ini terjadi selama beberapa tahun terakhir. Faktanya, ini adalah salah satu alasan mengapa bank sentral mengubah suku bunga. Dengan menurunkan suku bunga, bank sentral dapat mengurangi nilai mata uangnya, sehingga lebih menarik bagi perusahaan dan negara asing.

Tentu saja, Bank Sentral Eropa telah paling vokal dalam mengklaim bahwa suku bunga zona euro yang rendah dimaksudkan untuk menurunkan nilai euro. Ini dimaksudkan, dalam teori, untuk membuat ekonomi lokal berkembang. Exchange rate yang lebih rendah membuat ekspor lebih murah dan impor lebih mahal, yang seharusnya merangsang produksi dan bisnis lokal.

Related Articles

Back to top button