Inspirasi

Anggaran berimbang adalah: Pengertian dan pentingnya

Anggaran berimbang adalah ketika pengeluaran pemerintah sama dengan pendapatannya. Jadi, tidak ada surplus atau defisit. Jadi, pemerintah tidak perlu meminjam untuk menutupi pengeluarannya. Jadi, tidak ada penambahan pemerintah. Namun, sulit untuk mencapainya secara konsisten dari tahun ke tahun karena ekonomi yang bergejolak, memengaruhi pengeluaran dan pendapatan pemerintah.

Mengapa fiskal pemerintah harus mengarah pada anggaran berimbang?

Beberapa ekonom percaya anggaran berimbang harus dicapai rata-rata selama siklus bisnis. Misalnya pada tahun-tahun tertentu pemerintah mengalami defisit anggaran, namun pada tahun-tahun lainnya pemerintah mengalami surplus anggaran. Jadi, kalau dirata-ratakan, itu mengarah ke anggaran berimbang.

Apa alasan argumennya? Di satu sisi, penerimaan pajak cenderung meningkat seiring dengan tumbuhnya kegiatan ekonomi dan bisnis pada masa ekspansi. Dan pemerintah dapat mengumpulkan lebih banyak pajak karena pendapatan rumah tangga dan keuntungan bisnis meningkat.

Di sisi lain, pengeluaran pemerintah cenderung turun karena pengeluaran pemerintah lebih sedikit untuk barang-barang tertentu. Misalnya, pemerintah membelanjakan lebih sedikit untuk tunjangan pengangguran karena pengangguran menurun selama periode ini. Begitu juga dengan program kesejahteraan lainnya akan menurun karena wajib pajak lebih sejahtera pada periode ini.

Selain itu, mengurangi pengeluaran penting untuk mencegah ekonomi dari overheating. Selama ekspansi, ekonomi makmur. Permintaan agregat meningkat karena konsumsi rumah tangga yang kuat dan investasi bisnis. Dan tingkat harga merayap naik. Jika pemerintah meningkatkan pengeluarannya, itu akan meningkatkan permintaan agregat lebih lanjut, menghasilkan tekanan ke atas yang lebih kuat pada inflasi. Inflasi yang naik terlalu tajam tidak sehat bagi perekonomian karena daya beli uang cepat menguap.

Karena itu, anggaran cenderung surplus selama ekspansi. Akibatnya, penerimaan pajak meningkat di satu sisi. Dan di sisi lain, pengeluaran pemerintah menurun.

Sedangkan saat resesi, pemerintah mengalami defisit anggaran. Selain karena kebijakan diskresioner pemerintah untuk mendorong kegiatan ekonomi, defisit juga terjadi karena faktor siklikal. Selama periode ini, penerimaan pajak menurun karena prospek pendapatan rumah tangga dan keuntungan bisnis memburuk. Dengan demikian, pemerintah memungut pajak lebih sedikit.

Baca juga:  Ekonomi komando adalah: Karakteristik, keuntungan dan kerugian

Selain itu, pengeluaran untuk program kesejahteraan dan sosial meningkat karena kondisi ekonomi yang memburuk. Misalnya, pemerintah membelanjakan lebih banyak untuk tunjangan pengangguran karena tingginya tingkat pengangguran.

Bagaimana para ekonom memandang anggaran berimbang?

Ekonom klasik berpendapat bahwa anggaran berimbang harus menjadi tujuan kebijakan pemerintah. Dengan demikian, pemerintah tidak perlu meminjam dan menambah utang.

Utang dapat membebani kesinambungan fiskal karena pemerintah harus membayar pokok dan bunga, yang mungkin sulit selama ekonomi lesu seperti resesi.

Ketika pemerintah terus mengalami defisit anggaran, beban utang menumpuk, meningkatkan risiko gagal bayar. Selain itu, akumulasi hutang berkontribusi pada tingkat suku bunga yang tinggi dalam perekonomian. Dan suku bunga yang tinggi menghambat investasi swasta karena mereka harus menanggung biaya pembiayaan yang tinggi.

Selain itu, mengambil langkah-langkah penghematan untuk melunasi utang dapat merugikan perekonomian. Pemerintah harus menaikkan pajak, mengurangi pengeluaran atau memilih untuk menggabungkan kedua pilihan tersebut. Kedua opsi tersebut merugikan permintaan agregat dan pertumbuhan ekonomi jangka pendek. Warga negara harus menghadapi kenaikan pajak dan, pada saat yang sama, menghadapi penurunan pelayanan publik karena berkurangnya anggaran.

Sementara itu, para ekonom Keynesian berpendapat bahwa menjalankan defisit merupakan pilihan penting untuk merangsang perekonomian. Oleh karena itu, pemerintah perlu mengadopsinya untuk mengeluarkan ekonomi dari resesi.

Selama resesi, sulit mendorong rumah tangga untuk meningkatkan konsumsi dan bisnis untuk meningkatkan investasi. Sebaliknya, mereka cenderung mengambil langkah-langkah efisiensi. Rumah tangga enggan membelanjakan lebih banyak karena prospek pekerjaan dan pendapatan mereka memburuk. Bisnis melihat permintaan rumah tangga yang lemah, memaksa mereka untuk memangkas produksi dan mengejar efisiensi. Akibatnya, ekonomi bergantung pada pemerintah untuk keluar dari resesi. Untuk alasan ini, menjalankan defisit anggaran adalah pilihan.

Sementara itu, pemerintah dapat menjalankan surplus ketika ekonomi sedang berkembang. Ini karena pengeluaran pemerintah lebih sedikit daripada pendapatannya. Dengan cara ini, pemerintah dapat mencapai keseimbangan dalam jangka panjang.

Apa itu pengganda anggaran berimbang?

Pengganda anggaran berimbang mengacu pada perubahan output agregat ketika pemerintah mengubah pengeluaran dan pajaknya pada tingkat yang sama. Di sini, keseimbangan tidak harus terjadi ketika pemerintah menjalankan anggaran berimbang, atau pendapatan sama dengan pengeluarannya. Sebaliknya, pemerintah mengubah pendapatan dan pengeluarannya pada tingkat yang sama. Jadi, jika sebelumnya pemerintah menjalankan surplus atau defisit anggaran, tidak akan berubah dari sebelumnya.

Baca juga:  Cara Anda membunuh kreativitas Anda sendiri

Misalkan pemerintah mengalami surplus dalam anggaran sebelumnya sebesar $100, yang berasal dari pendapatan pajak sebesar $700 dikurangi pengeluaran sebesar $600. Namun, karena ekonomi lesu, pemerintah menaikkan pajak dan pengeluaran sebesar $200. Jadi, pendapatan pemerintah adalah $900, dan pengeluaran adalah $800, mempertahankan surplus sebesar $100.

Jadi bagaimana perubahan anggaran ini menciptakan efek pengganda pada perekonomian? Efek pengganda terjadi karena penurunan permintaan agregat akibat kenaikan pajak lebih rendah daripada kenaikan permintaan agregat akibat kenaikan pengeluaran pemerintah.

Ketika pemerintah meningkatkan pengeluaran sebesar $100, pemerintah meningkatkan permintaan agregat sebesar $100. Ingat rumus permintaan agregat untuk menjawabnya.

Permintaan agregat = Konsumsi rumah tangga + Investasi bisnis + Pengeluaran pemerintah + Ekspor bersih

Sebaliknya, kenaikan pajak sebesar $100 akan menyebabkan penurunan permintaan agregat sebesar kurang dari $100. Ini karena kenaikan tersebut hanya menurunkan pendapatan sekali pakai pribadi sebesar $100. Namun, pengaruhnya terhadap konsumsi dan investasi bisa lebih kecil tergantung pada seberapa sensitif rumah tangga dan sektor bisnis.

Untuk menyederhanakan ilustrasi, katakanlah kenaikan pajak diteruskan ke sektor rumah tangga. Mari kita ingat kecenderungan mengkonsumsi marjinal (MPC). Para ekonom mendefinisikannya sebagai:

MPC = Konsumsi / Penghasilan sekali pakai = Konsumsi / (Penghasilan – Pajak)

atau

Konsumsi = MPC x Pendapatan sekali pakai = MPC x (Pendapatan – Pajak)

Asumsikan bahwa MPC sektor rumah tangga adalah 0,8. Ini menunjukkan konsumsi rumah tangga akan turun sebesar $0,8 ketika ada penurunan pendapatan sebesar $1. Sisanya, sebesar $0,2, menunjukkan penurunan tabungan. Dengan kata lain, rumah tangga akan mengurangi konsumsi sebesar $0,8 dan menabung sebesar $0,2 ketika pendapatan mereka turun sebesar $1.

Kembali ke kasus di atas. Saat pajak meningkat sebesar $100, pendapatan sekali pakai akan berkurang sebesar $100. Karena tidak semua pendapatan dialokasikan untuk dibelanjakan – tetapi juga untuk ditabung – kenaikan pajak mengurangi konsumsi rumah tangga sebesar:

∆Konsumsi = 0,8 x (-$100) = -80.

Secara bersih, permintaan agregat akan meningkat sebesar $20 ketika pemerintah menaikkan pajak rumah tangga dan pengeluarannya sebesar $100.

Related Articles

Back to top button