Inspirasi

Apa itu Consumer Price Index (CPI)?

Ada berbagai metrik yang dapat dilacak perusahaan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang perubahan yang akan datang dalam pasar ekonomi. Misalnya, indeks harga konsumen, atau CPI, adalah pengukuran yang melacak perubahan harga kelompok barang dan jasa yang dipilih dari waktu ke waktu. Memahami sumber daya ini dapat membantu organisasi menganalisis dan mengantisipasi perubahan ekonomi yang penting. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu indeks harga konsumen, mengulas mengapa indeks itu penting, menjelajahi apa yang termasuk di dalamnya, dan mendiskusikan cara penggunaannya.

Apa itu CPI?

Indeks harga konsumen adalah metrik yang melacak pilihan tetap barang dan jasa (sekeranjang barang), untuk menentukan fluktuasi harga dari waktu ke waktu. Perusahaan dapat menggunakan ukuran ini untuk menganalisis perubahan biaya hidup secara keseluruhan dan untuk mengukur inflasi dalam pasar tertentu. Bisnis dapat membandingkan CPI, yang berfokus pada jumlah yang dibayar konsumen, dengan indeks harga produsen (PPI) yang mengevaluasi input yang dibayarkan perusahaan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih holistik tentang harga pasar.

Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) menghitung dan merilis CPI setiap bulan, dan indeks ini mengevaluasi daya beli unit mata uang suatu negara dengan menilai tingkat harga agregat dalam suatu perekonomian. Tingkat harga agregat adalah harga rata-rata barang dan jasa dalam perekonomian tertentu.

Mengapa CPI penting?

CPI adalah ukuran penting untuk dilacak karena mengevaluasi keseluruhan harga barang dalam pasar tertentu, yang dapat menjadi cerminan dari kesehatan ekonomi secara keseluruhan. Artinya, perusahaan dan individu dapat menjadi acuan CPI saat mengambil keputusan keuangan, terutama saat menyimpan atau membelanjakan dananya. Kadang-kadang disebut sebagai indeks biaya hidup, CPI adalah metrik yang berharga untuk mengevaluasi inflasi dan memahami bagaimana biaya barang dan jasa berfluktuasi. Ini dapat membantu bisnis melacak pengeluaran mereka dan memungkinkan para profesional menganggarkan pendapatan mereka sesuai dengan CPI saat ini.

Apa yang termasuk dalam CPI?

Layanan dan barang yang termasuk dalam CPI dapat bervariasi berdasarkan tren konsumen, tetapi berikut ini adalah delapan kategori yang ditentukan:

  • Makanan dan minuman
  • Pakaian
  • Perumahan
  • Angkutan
  • Kesehatan
  • Pendidikan dan komunikasi
  • Kegiatan hiburan dan rekreasi
  • Barang dan jasa lainnya
Baca juga:  Sosialisme adalah: Pengertian, ciri-ciri, jenis, kelebihan dan kekurangannya

Untuk menghitung CPI, para profesional fokus pada kebiasaan belanja kelompok orang tertentu. Mereka dapat menggunakan kelompok-kelompok ini untuk menentukan rata-rata nasional tertimbang. Saat ini, CPI mencakup dua kelompok berikut:

  • Konsumen perkotaan: CPI-U mengukur CPI untuk semua konsumen perkotaan, termasuk wiraswasta profesional, pensiunan profesional, dan konsumen yang menganggur. Ini berfokus pada daerah perkotaan tertentu.
  • Penerima upah perkotaan dan pekerja administrasi: CPI-W melacak CPI untuk profesional perkotaan yang dipekerjakan.

Bagaimana CPI digunakan?

Individu dan perusahaan dapat mengambil manfaat dari meninjau dan memahami CPI, dan menggunakan informasi ini untuk menginformasikan keputusan keuangan mereka. Berikut adalah beberapa cara umum mereka dapat menggunakan CPI:

Indikator ekonomi

CPI juga dapat mengukur perubahan ekonomi tertentu, sehingga ekonom dapat menggunakan informasi ini untuk mengevaluasi pasar dan membuat keputusan keuangan yang penting. Misalnya, ekonom dapat menggunakan CPI untuk menentukan efektivitas kebijakan baru. Mereka dapat melacak CPI sebelum dan selama perubahan kebijakan dan menganalisis perubahan untuk mengevaluasi keberhasilannya.

Penyesuaian biaya hidup

CPI dapat mempengaruhi biaya hidup, dan profesional dapat menggunakan CPI untuk menentukan penyesuaian biaya hidup. Penyesuaian ini mengubah pendapatan atau manfaat agar sesuai dengan biaya hidup saat ini. Penyesuaian ini dapat membantu memastikan bahwa individu mampu membeli perumahan, perawatan kesehatan, dan kebutuhan penting lainnya.

Bisnis atau lembaga pemerintah dapat membuat penyesuaian biaya hidup di bidang-bidang berikut:

  • Manfaat pensiun: Perusahaan atau lembaga pemerintah dapat menggunakan CPI untuk menentukan paket pensiun. Misalnya, saat CPI naik, pensiunan profesional mungkin membutuhkan lebih banyak uang untuk membayar barang-barang penting. Sebuah bisnis dapat meningkatkan rencana pensiunnya untuk memastikan pensiunan profesional mendapatkan penghasilan yang cukup untuk membeli barang-barang ini.
  • Paket serikat pekerja: Beberapa industri memiliki serikat pekerja atau organisasi yang dikendalikan. Pemimpin serikat pekerja dapat menggunakan CPI untuk menegosiasikan perubahan gaji atau tunjangan.
  • Kenaikan gaji: Perusahaan dan karyawan dapat menggunakan CPI untuk menentukan penyesuaian biaya hidup untuk kontrak tahunan mereka. Misalnya, ketika CPI naik, para profesional membutuhkan penghasilan yang lebih tinggi untuk membayar rumah dan makanan mereka. Mereka mungkin meminta kenaikan biaya hidup untuk mengimbangi inflasi.
  • Gaji pegawai pemerintah: Beberapa instansi pemerintah mungkin menggunakan CPI untuk menetapkan gaji tahunan untuk kontrak berikutnya.
Baca juga:  3 Trik manajemen waktu yang tidak berhasil

Perubahan harga

Profesional di banyak industri menggunakan CPI untuk membuat perubahan harga yang penting. Beberapa area yang dapat berubah tergantung pada CPI antara lain sebagai berikut:

  • Harga eceran: Pemilik bisnis dan profesional eceran dapat menggunakan CPI untuk menetapkan harga yang wajar. Saat CPI berubah, mereka dapat meninjau harga mereka saat ini dan menyesuaikannya untuk mengikuti harga dolar. Misalnya, pemilik toko eceran dapat menaikkan harga kemeja setelah melihat kenaikan CPI.
  • Harga rumah: Seorang tuan tanah mungkin menggunakan CPI untuk menentukan harga sewa tahun depan. Di kota-kota tertentu, Anda dapat melacak CPI untuk lokasi tertentu tersebut. Ini dapat membantu menentukan biaya sewa di suatu area.
  • Upah per jam: Pengusaha dapat menggunakan CPI untuk menyesuaikan upah per jam. Ketika CPI meningkat, biaya hidup biasanya meningkat, yang berarti para profesional mungkin membutuhkan lebih banyak uang untuk membayar kebutuhan esensial mereka. Majikan dapat menaikkan upah per jam karena harga ini meningkat. Demikian pula, karyawan mungkin meminta upah per jam yang lebih tinggi karena CPI meningkat.
  • Pembelian: Konsumen dapat menggunakan CPI untuk menentukan seberapa besar daya beli dolar mereka. Saat CPI meningkat, item yang dapat Anda beli dengan dolar berubah. Konsumen dapat menggunakan jumlah ini untuk membuat keputusan pembelian.

Related Articles

Back to top button