Pemasaran

Apa itu AMP? (Kegunaan, manfaat dan kekurangannya)

Banyak bisnis menggunakan AMP karena banyak manfaat yang diberikannya saat mendesain situs web dan aplikasi. Misalnya, AMP dapat mengurangi waktu pemuatan, meningkatkan rasio konversi, dan meningkatkan keamanan situs web. Mempelajari AMP dapat membantu Anda memutuskan apakah menerapkannya dalam situs web atau aplikasi Anda adalah pilihan yang tepat untuk tim Anda. Dalam artikel ini, kami membahas definisi AMP, menjelaskan siapa yang biasanya menggunakannya, dan mencantumkan beberapa keuntungan dan kerugian menggunakannya.

Apa itu AMP?

AMP, atau Accelerated Mobile Pages, adalah pustaka kode yang dapat diakses dan diterapkan oleh programmer mana pun di situs web mereka. Pustaka AMP memungkinkan konten halaman seluler dimuat lebih cepat dan menggunakan lebih sedikit data daripada halaman seluler biasa. AMP adalah bentuk HTML yang disederhanakan yang menyediakan halaman web dengan waktu muat yang cepat melalui teknologi streaming yang mengambil konten dari server online.

Siapa yang menggunakan AMP?

Berikut daftar posisi yang biasa menggunakan AMP:

Insinyur perangkat lunak

Insinyur perangkat lunak biasanya menggunakan AMP untuk mengembangkan situs web dan aplikasi seluler. Seorang insinyur perangkat lunak dapat memindai halaman di situs atau aplikasi mereka untuk blok kode HTML yang dapat mereka buat lebih efisien. Mereka kemudian dapat membuat perubahan pada blok kode ini atau menulis ulang seluruh halaman dengan AMP. Misalnya, mereka mungkin menggunakan AMP jika mencoba mengompresi ukuran file setiap halaman atau jika mereka mencari peluang untuk meningkatkan rasio konversi dengan membuat situs mereka dimuat lebih cepat.

Pengembang situs web

Pengembang situs web biasanya menambahkan AMP ke tautan di beranda situs web. Mereka melakukannya dengan menerapkan segmen kode yang disediakan AMP di dalam library-nya. Kehadiran tautan ini dapat menghasilkan peringkat yang lebih tinggi di mesin telusur karena meningkatkan visibilitas halaman AMP.

Blogger

Blogger sering menggunakan AMP saat membuat posting blog baru, terutama jika mereka memposting konten mereka sendiri atau situs media sosial lain. Hal ini terutama berlaku untuk blogger afiliasi yang bekerja dengan jaringan afiliasi untuk memposting tautan kembali ke pengiklan. Misalnya, jika blogger afiliasi memposting posting blog bersponsor, mereka dapat menautkan kembali ke pengiklan menggunakan AMP. Hal ini dapat memungkinkan posting pengiklan muncul di blog blogger sendiri dengan peringkat tinggi, berpotensi menghasilkan pendapatan tambahan untuk afiliasi.

Baca juga:  11 Jenis pemasaran langsung

Pemasar digital

Pemasar digital dapat menggunakan halaman AMP untuk membantu mengamankan alamat email klien mereka dan melacak tindakan pengunjung dalam situs web mereka. Mereka juga menggunakannya untuk merekam data yang relevan untuk pembuatan laporan. Misalnya, pemasar dapat menggunakan halaman AMP untuk melacak kinerja tombol yang diklik pengguna dalam bagian situs web yang relevan.

Pemilik usaha kecil

Pemilik usaha kecil sering menemukan AMP berguna untuk meningkatkan visibilitas pada halaman hasil mesin pencari (SERP), terutama SERP lokal. Mesin pencari sering mengindeks halaman AMP lebih cepat daripada halaman seluler biasa, meningkatkan visibilitas umum mereka di SERP. AMP juga mengindeksnya di perangkat seluler lebih cepat daripada halaman seluler biasa, yang meningkatkan rasio klik-tayang (RKT) dan meningkatkan rasio konversi untuk perangkat seluler.

Manfaat menggunakan AMP

Berikut adalah beberapa manfaat umum menggunakan AMP:

Waktu muat halaman lebih cepat

Halaman AMP sering kali secara signifikan lebih cepat memuat daripada halaman seluler biasa. AMP mengurangi waktu pemuatan halaman web dengan menggunakan server online untuk mengirimkan konten. Ini bekerja dengan menyimpan konten secara lokal di perangkat pengguna akhir, yang meningkatkan kecepatan halaman dan membuat perangkat lebih efisien saat memuat.

UX yang lebih baik

Manfaat utama lainnya menggunakan AMP adalah peningkatan pengalaman pengguna (UX) karena kecepatan pemuatan halaman yang lebih cepat. Dalam penjelajahan web, orang cenderung kembali jika halaman web dimuat dengan cepat. Ini dapat meningkatkan kepuasan dan loyalitas pengunjung ke situs web.

Mengurangi penggunaan data

Halaman AMP menyimpan data dengan menggunakan server online untuk men-cache konten untuk pengguna akhir. Karena server tidak mengunduh konten ini sampai pengguna membutuhkannya, ini dapat mengurangi penggunaan data untuk pengguna akhir. Ini memungkinkan bisnis membuat situs web dan aplikasi untuk semua pengguna terlepas dari kecepatan koneksi internet mereka.

Peningkatan peringkat

Mesin telusur sering kali mengindeks laman AMP lebih cepat daripada laman seluler biasa, yang memungkinkan laman tersebut berperingkat lebih tinggi di SERP dan meningkatkan seberapa terlihat laman tersebut di hasil penelusuran. AMP dapat mencapai peningkatan substansial dalam visibilitas karena algoritme AMP mendukung pemuatan halaman yang lebih cepat. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan RKT dan tingkat konversi.

Baca juga:  14 Cara efektif menumbuhkan kehadiran media sosial Anda

Implementasi yang mudah

AMP relatif mudah diterapkan bagi mereka yang memiliki keterampilan pengkodean dasar, dan ada banyak plugin dan ekstensi yang tersedia untuk membuat prosesnya lebih mudah. Misalnya, bisnis dapat menempatkan plugin di beranda situs webnya dan menautkan kembali ke situs selulernya menggunakan ekstensi AMP untuk penayang. Hal ini memungkinkan pembuat kode yang kurang berpengalaman menggunakan AMP untuk membuat halaman web dan aplikasi seluler.

Peningkatan keamanan

Halaman AMP aman karena tidak dapat diakses di luar server online. Ini bisa menjadi manfaat yang signifikan bagi mereka yang menjalankan toko e-niaga dan perlu mengamankan konten dan data mereka. Misalnya, bisnis mungkin perlu mengamankan data sensitifnya dari situs web eksternal.

Efisiensi biaya yang lebih baik

Halaman AMP sering kali menggunakan bandwidth yang lebih sedikit daripada halaman seluler biasa, yang dapat menghasilkan biaya hosting web yang lebih rendah. Biaya transfer data juga cenderung lebih rendah dan dapat menekan biaya hosting bagi pemilik bisnis. Hal ini memungkinkan bisnis untuk membelanjakan uang untuk layanan penting lainnya.

Kekurangan menggunakan AMP

Berikut adalah beberapa potensi kelemahan menggunakan AMP:

Mungkin tidak meningkatkan lalu lintas situs

AMP mungkin tidak meningkatkan lalu lintas situs, karena visibilitas yang lebih tinggi di mesin telusur tidak secara otomatis menjamin lebih banyak pengguna mengunjungi halaman. Pengguna dapat memutuskan untuk mengunjungi halaman karena alasan lain selain melihatnya di hasil mesin pencari mereka. Namun, pengembang AMP sedang berupaya meningkatkan RKT situs web yang terus menggunakan AMP.

Penurunan waktu pemuatan untuk beberapa konten situs web

Konten situs web yang tidak menggunakan AMP dapat dimuat lebih lambat daripada konten yang menggunakan AMP. Ini dapat menyebabkan masalah UX karena waktu pemuatan yang tidak merata untuk konten di halaman web yang sama. Dengan membuat lebih banyak konten menggunakan AMP, Anda dapat menormalkan waktu pemuatan untuk semua konten di halaman web.

Related Articles

Back to top button