Bisnis

Rasio profitabilitas adalah: Rumus, jenis, dan contohnya

Rasio profitabilitas merupakan rasio keuangan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba. Rasio profitabilitas adalah pendorong utama nilai perusahaan dan karenanya, merupakan faktor penting untuk menilai harga sahamnya. Akibatnya, banyak analis saham menjadikan profitabilitas sebagai fokus mereka.

Mengapa rasio profitabilitas penting?

Kami dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut dengan menganalisis rasio profitabilitas.

  • Apakah perusahaan menghasilkan uang?
  • Apakah keuntungan perusahaan menjadi lebih baik atau lebih buruk selama bertahun-tahun?
  • Seberapa baik perusahaan mengubah pendapatan menjadi laba?
  • Seberapa baik perusahaan menggunakan aset dan modalnya untuk menghasilkan keuntungan?
  • Apakah perusahaan lebih menguntungkan daripada pesaingnya?

Rasio profitabilitas adalah rasio keuangan penting lainnya selain rasio aktivitas, likuiditas, dan profitabilitas. Analis saham, kreditur, pemegang saham sangat memperhatikan rasio ini. Peningkatan laba biasanya diidentifikasi dengan menghasilkan lebih banyak uang (harap dicatat, laba tidak selalu sama dengan uang tunai di bawah akuntansi akrual).

Peningkatan laba dapat disebabkan oleh peningkatan pendapatan, penurunan biaya, atau kombinasi keduanya. Pasar menyukainya ketika sebuah perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan, yang mengarah pada peningkatan harga sahamnya. Sedangkan bagi kreditur, artinya perusahaan dapat membayar kewajibannya tanpa ada masalah. Dan, kemudian, pemegang saham berharap perusahaan membayar lebih banyak dividen ketika membukukan lebih banyak keuntungan.

Bagaimana cara menghitung rasio profitabilitas?

Menghitung rasio profitabilitas relatif mudah karena hanya membutuhkan operasi aritmatika. Datanya bisa dilihat di laporan laba rugi. Selain itu, kita juga perlu melihat data pada neraca untuk menghitung return on profit, seperti total aset. Sebelum membahas rumus, mari luangkan waktu sejenak untuk membahas apa saja jenis rasio profitabilitas.

Apa saja jenis rasio profitabilitas?

Kami mengukur rasio profitabilitas dari dua perspektif:

  • Seberapa mampu perusahaan mengubah pendapatan menjadi laba bersih (laba bersih).
  • Seberapa mampu perusahaan menghasilkan laba dengan menggunakan aset yang dimilikinya.

Poin pertama mengevaluasi margin keuntungan. Untuk mendapatkan angkanya, kami membandingkan ukuran keuntungan dengan penjualan/pendapatan, yang menggarisbawahi seberapa baik perusahaan mengubah penjualan menjadi keuntungan. Beberapa margin keuntungan yang umum digunakan adalah:

  • Margin laba kotor
  • Margin laba operasi
  • Margin laba bersih

Selain ketiga ukuran di atas, terdapat beberapa variasi margin laba, antara lain EBIT margin, EBITDA margin, pre-tax margin, dan NOPAT margin. Dan, perhitungannya juga sama, dimana EBIT, EBITDA, NOPAT kita bagi dengan revenue. Jadi, inferensi dari mereka juga sama, di mana rasio yang lebih tinggi lebih disukai.

Kembali lagi ke dua poin sebelumnya.

Poin kedua mengevaluasi pengembalian yang dihasilkan oleh perusahaan. Kami mengukurnya dengan membandingkan laba bersih dengan pos-pos di neraca, termasuk total aset, total modal yang diinvestasikan, dan total ekuitas. Ukuran pengembalian yang umum digunakan adalah:

  • Pengembalian aset (ROA)
  • Pengembalian ekuitas (ROE)
  • Pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC)

Bagaimana rumus rasio profitabilitas?

Sekarang mari kita bahas contoh rasio profitabilitas di atas satu per satu. Pertama, bagian awal membahas margin profitabilitas. Kemudian, kita akan berbicara tentang pengembalian keuntungan.

Baca juga:  Apa fungsi manajemen keuangan?

Margin laba kotor

Margin kotor atau margin laba kotor menunjukkan persentase dolar yang tersisa setelah membayar input langsung untuk menghasilkan pendapatan. Laba kotor setara dengan pendapatan dikurangi harga pokok penjualan (HPP), yaitu biaya yang terkait langsung dengan produksi barang atau pengiriman layanan. Angka-angka tersebut ditemukan dalam laporan laba rugi.

Kami menghitung margin laba kotor dengan membagi laba kotor dengan pendapatan. Persamaan matematika adalah sebagai berikut:

Margin laba kotor = Laba kotor / Pendapatan

Margin laba kotor yang lebih tinggi lebih disukai karena lebih banyak dolar yang tersedia untuk membayar biaya lain seperti biaya operasional, bunga, dan pajak. Sebaliknya, kesimpulan sebaliknya berlaku jika lebih rendah.

Tapi ingat, margin laba kotor akan sangat bervariasi antar industri. Beberapa industri memiliki margin yang lebih tinggi sementara yang lain lebih rendah.

Selain itu, strategi bersaing yang berbeda dapat menghasilkan margin keuntungan yang berbeda pula. Misalnya, strategi diferensiasi biasanya menghasilkan margin yang lebih tinggi karena perusahaan menjual produknya dengan harga premium. Dengan demikian, keuntungan per unit yang terjual akan tinggi.

Sebaliknya, strategi kepemimpinan biaya cenderung memiliki margin kotor yang lebih rendah karena perusahaan menjual produknya dengan harga rata-rata industri. Akibatnya, laba per unit lebih rendah daripada di bawah strategi diferensiasi. Untuk mencapai laba yang ditargetkan, perusahaan berusaha untuk meningkatkan volume penjualan.

Margin laba operasi

Laba operasi sama dengan selisih antara laba kotor dan biaya operasi, termasuk biaya penjualan, umum dan administrasi. Untuk menghitung margin, kami membaginya dengan pendapatan.

Margin laba operasi mengukur profitabilitas perusahaan dari bisnis intinya. Ini memberi kita wawasan tentang berapa banyak dolar yang dihasilkan perusahaan dari operasinya, dinyatakan sebagai persentase. Selain itu, memberikan gambaran kinerja keuangan yang lebih dalam karena memperhitungkan semua biaya operasional, baik biaya langsung maupun tidak langsung.

Biaya penjualan, umum dan administrasi merupakan biaya tetap. Oleh karena itu, perusahaan harus membayarnya terlepas dari apakah itu berproduksi atau tidak.

Berikut rumus perhitungannya:

Margin laba operasi = Laba operasi / Pendapatan

Margin laba operasi yang lebih tinggi lebih baik karena menunjukkan lebih banyak dolar yang tersedia untuk membayar biaya non-operasional seperti bunga dan pajak. Kemudian, perusahaan dapat membagikan sebagian sebagai dividen dan sisanya disimpan sebagai modal internal.

Selanjutnya misalkan marjin laba usaha meningkat dari tahun ke tahun, dan persentase kenaikannya lebih tinggi dari kenaikan marjin laba kotor. Dalam hal ini mengindikasikan perusahaan berhasil mengendalikan biaya operasional.

Margin laba bersih

Margin laba bersih atau margin pendapatan bersih mengungkapkan berapa banyak dolar yang dihasilkan perusahaan setelah menutupi semua biaya operasional dan non-operasionalnya. Kita dapat menemukan angka laba bersih di bagian bawah laporan laba rugi. Untuk mendapatkan angka margin, kita membaginya dengan pendapatan.

Baca juga:  7 Model harga

Margin laba bersih = Laba bersih / Pendapatan

Seperti halnya margin laba kotor dan margin laba operasi, margin laba bersih yang lebih tinggi lebih baik karena perusahaan menghasilkan lebih banyak laba setelah membayar semua tagihannya. Perusahaan dapat menyimpannya sebagai modal internal untuk mendukung pertumbuhan di masa depan. Dan, sebagian dapat dibagikan sebagai dividen kepada pemegang saham.

Margin laba bersih umumnya rentan terhadap lonjakan pendapatan/beban non-operasional. Misalnya, ketika sebuah perusahaan membukukan hasil divestasi, itu akan meningkatkan laba bersih tetapi bukan laba operasi. Dengan demikian, marjin laba bersih terlihat meningkat signifikan dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun tidak demikian halnya dengan marjin laba usaha.

Untuk itu, penting untuk mengkaji alasan mengapa terjadi peningkatan laba bersih, baik karena peningkatan laba operasional maupun non operasional. Apalagi peningkatan tersebut hanya terjadi satu kali dan tidak berlanjut pada periode-periode berikutnya. Akibatnya, margin laba bersih terlihat fluktuatif.

Pengembalian Aset (ROA)

ROA membandingkan laba bersih dengan total aset. Biasanya, sebagai penyebut, kami menggunakan rata-rata total aset dalam dua tahun terakhir, bukan satu titik waktu.

ROA menggambarkan berapa banyak pengembalian untuk setiap aset yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan. Idealnya, perusahaan mengumpulkan aset untuk menghasilkan lebih banyak penjualan dan keuntungan. Peningkatan aset menunjukkan skala ekonomi yang lebih tinggi, yang membantu menurunkan biaya, meningkatkan margin keuntungan, dan meningkatkan keuntungan lebih cepat daripada aset, meningkatkan ROA.

Berikut adalah rumus matematika untuk ROA:

ROA = Laba bersih / Total aset rata-rata

ROA yang lebih tinggi lebih baik, menunjukkan perusahaan menghasilkan lebih banyak keuntungan untuk setiap aset yang digunakan. Di sisi lain, rasio yang lebih rendah kurang disukai.

Pengembalian Ekuitas (ROE)

ROE memberi kita wawasan tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pengembalian kepada pemegang saham atas investasi ekuitas mereka. Kami menghitungnya dengan membagi laba bersih dengan total ekuitas.

Beberapa perusahaan mungkin membiayai aset mereka dengan utang, bukan ekuitas. Kemudian, ketika dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan dan laba, ROE akan meningkat seiring dengan peningkatan laba bersih sementara total ekuitas tetap tidak berubah.

Namun, perusahaan juga tidak bisa mengambil terlalu banyak hutang untuk meningkatkan ROE. Hutang yang berlebihan meningkatkan risiko keuangan dan melemahkan kemampuan perusahaan untuk membayar hutang. Selain itu, perusahaan harus terus membayar hutang terlepas dari apakah menghasilkan pendapatan atau tidak.

Rumus matematika untuk ROE adalah sebagai berikut:

ROE = Laba bersih / Rata-rata total ekuitas

Angka ROE yang lebih tinggi lebih diinginkan karena lebih banyak keuntungan tersedia bagi pemegang saham.

Variasi lain dari ROE adalah return on common equity (ROCE). ROCE hanya memperhitungkan keuntungan yang tersedia bagi pemegang saham biasa. Jadi, pertama, kita kurangi laba bersih dengan dividen pemegang saham preferen untuk menghitungnya. Kemudian, kami membaginya dengan total ekuitas bersama, bukan total ekuitas.

Baca juga:  Proses produksi adalah: Definisi dan jenis bisnis yang digunakan

Pengembalian ekuitas biasa (ROCE) = (Laba bersih – Dividen pilihan) / Ekuitas umum rata-rata

Pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC)

ROIC mengukur berapa banyak dolar yang dihasilkan untuk setiap uang yang diinvestasikan. Modal yang diinvestasikan, secara garis besar, dibagi menjadi dua: modal ekuitas dan modal utang. Jadi, kami menghitung modal yang diinvestasikan dengan menambahkan total utang ditambah total ekuitas.

Kemudian, untuk mendapatkan ROIC, kita membagi EBIT dengan total investasi.

ROIC = EBIT / Rata-rata total investasi

Kami menggunakan EBIT untuk memperhitungkan semua laba yang tercatat sebelum membayar sebagai bunga atau pajak. Ini lebih informatif daripada menggunakan laba bersih sebagai pembilang karena memasukkan kembali bunga, yang merupakan pengembalian kepada kreditur. Alternatif lain untuk EBIT adalah Laba Operasional Bersih Setelah Pajak (NOPAT).

ROIC yang lebih tinggi lebih baik, menunjukkan perusahaan secara efektif menggunakan modalnya untuk menghasilkan keuntungan. Jika lebih tinggi dari biaya modal – biasanya diukur dengan biaya modal rata-rata tertimbang (WACC) –, perusahaan menciptakan nilai.

Bagaimana cara menggunakan rasio ini?

Membandingkan rasio-rasio di atas dari tahun ke tahun memberikan gambaran seberapa baik kinerja keuangan suatu perusahaan dibandingkan dengan kemampuannya menghasilkan laba. Dan, disertai dengan rasio efisiensi, kita bisa mendapatkan gambaran yang lebih dalam tentang seberapa efisien sebuah perusahaan menggunakan asetnya secara internal untuk menghasilkan keuntungan.

Selain membandingkan angka-angka secara historis, rasio-rasio ini akan memberi kita lebih banyak informasi jika kita membandingkannya dengan rata-rata rekan atau industri. Angka yang lebih tinggi relatif terhadap pesaing atau rata-rata industri menunjukkan bahwa kinerja perusahaan lebih baik dalam membukukan laba.

Kemudian, kita juga harus memahami karakteristik industri dimana perusahaan tersebut beroperasi. Ambil kasus perusahaan ritel atau perusahaan perhotelan. Margin laba dapat naik dan turun dari kuartal ke kuartal karena pendapatan mereka biasanya cenderung musiman, di mana kuartal terakhir mungkin menjadi puncaknya. Pengecer membukukan margin yang lebih rendah di kuartal awal dan akan meningkat di kuartal terakhir menyusul kenaikan pendapatan yang lebih tinggi selama musim liburan.

Jadi, kalau kita bandingkan gross profit margin untuk kuartal dalam satu tahun, bisa jadi bias. Hal ini dikarenakan gross profit margin akan terlihat membaik di tahun tersebut (walaupun kenyataannya tidak jika dibandingkan dengan periode sebelumnya). Oleh karena itu, kita harus membandingkannya dengan triwulan yang sama tahun sebelumnya karena akan lebih informatif.

Related Articles

Back to top button