Bisnis

Apa itu vendor?

Banyak bisnis membutuhkan barang untuk beroperasi dan memastikan kesuksesan. Vendor memainkan peran penting dalam proses rantai pasokan untuk bisnis yang menjual barang. Mengetahui apa itu vendor dan bagaimana vendor bekerja dapat membantu Anda lebih memahami proses rantai pasokan.

Dalam artikel ini, kami membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang vendor, termasuk apa itu vendor, berbagai jenis vendor, dan cara kerjanya.

Apa itu vendor?

Vendor adalah individu atau perusahaan yang memasok barang dan jasa ke bisnis atau konsumen. Vendor membeli produk atau jasa dari distributor dan menjualnya kembali kepada orang lain, biasanya konsumen individu. Tujuan utama mereka adalah untuk memantau minat pelanggan dan memiliki persediaan barang yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Anda juga dapat mempertimbangkan pengecer sebagai vendor karena mereka memasok produk langsung ke konsumen. Namun, istilah vendor biasanya hanya digunakan untuk menggambarkan penjual langsung barang atau jasa.

5 Jenis vendor

Ada beberapa jenis vendor yang memiliki peran berbeda dalam proses rantai pasok. Berikut adalah lima jenis vendor dan perannya:

Produsen

Produsen adalah individu atau perusahaan yang meneliti, mengembangkan dan memproduksi barang dari bahan mentah untuk dijual. Produsen biasanya mendistribusikan barang yang mereka buat ke grosir atau pengecer, yang kemudian menjual barang tersebut ke konsumen. Konsumen ini menjadi pengguna akhir produk.

Pedagang grosir

Pedagang grosir adalah individu atau perusahaan yang menjual barang ke bisnis lain. Pedagang grosir membeli barang dalam jumlah besar dalam jumlah besar langsung dari produsen. Pedagang grosir kemudian menyimpan barang dan menjualnya ke pengecer dengan harga diskon.

Pengecer

Pengecer adalah individu atau perusahaan yang menjual barang kepada konsumen perorangan yang menjadi pengguna akhir produk tersebut. Pengecer dapat membeli barang mereka langsung dari produsen atau dari grosir. Pengecer kemudian melakukan mark up harga barang yang dijualnya kepada konsumen sehingga pengecer dapat memperoleh keuntungan dari penjualan tersebut.

Penyedia layanan dan pemeliharaan

Penyedia layanan dan pemeliharaan menjual kinerja layanan atau pemeliharaan ke bisnis. Layanan ini biasanya berhubungan dengan tugas sehari-hari bisnis yang memungkinkannya berjalan dengan lancar. Contoh layanan yang mungkin ditawarkan oleh penyedia layanan atau pemeliharaan mencakup layanan akuntansi, pertamanan, pembersihan, perbankan, konsultasi, asuransi, dan transportasi.

Baca juga:  Apa definisi liabilitas dalam akuntansi?

Vendor independen dan perwakilan pameran dagang

Vendor independen adalah individu atau bisnis yang menjual barang ke konsumen individu secara langsung. Perwakilan pameran dagang adalah individu yang menciptakan kerajinan atau produk yang mereka jual kepada konsumen di pameran dagang. Pameran dagang adalah acara di mana individu dan bisnis menunjukkan barang dan jasa yang tersedia untuk dibeli.

Bagaimana cara kerja vendor?

Jenis vendor yang berbeda memiliki peran yang berbeda dalam proses supply chain, sehingga proses cara kerja vendor berbeda-beda tergantung dari jenis vendornya. Berikut adalah proses khas vendor yang merupakan produsen atau grosir, pembeli yang merupakan pengecer dan konsumen individu:

Pembeli mengirimkan pesanan pembelian

Langkah pertama dalam proses pemasokan vendor adalah pembeli yang membeli barang vendor untuk mengajukan pesanan pembelian ke vendor. Pesanan pembelian memiliki informasi tentang barang atau jasa yang ingin dibeli pembeli dari vendor, termasuk harga, informasi pengiriman, tanggal pengiriman, dan syarat pembelian lainnya. Seorang pembeli biasanya menempatkan pesanan pembelian dengan vendor melalui telepon, fax atau internet.

Vendor mengirimkan pesanan dan faktur

Langkah selanjutnya adalah vendor memenuhi pesanan pembelian. Vendor mengumpulkan barang yang telah dipesan pembeli dan menyerahkan barang atau jasa kepada pembeli sesuai dengan persyaratan yang diuraikan dalam pesanan pembelian. Biasanya, vendor mengirimkan faktur kepada pembeli pada saat yang sama mereka mengirimkan barang atau jasa yang dipesan.

Pembeli meninjau dan membayar faktur

Setelah pembeli menerima barang atau jasa yang mereka pesan dan faktur pesanan, mereka membandingkan faktur dengan pesanan pembelian dan laporan penerimaan. Pembeli kemudian membayar faktur setelah mereka mengonfirmasi bahwa detail dalam faktur semuanya akurat. Faktur dapat mencakup detail seperti produk yang dipesan, jumlah, dan harganya.

Pembeli menggunakan atau menjual barang atau jasa

Pembeli kemudian menggunakan barang atau jasa yang mereka pesan dari vendor untuk bisnis mereka sendiri atau menjual barang atau jasa kepada konsumen individu, yang merupakan pengguna akhir produk.

Misalnya, pembeli ritel dapat menggunakan vendor untuk membeli perlengkapan kantor untuk digunakan di dalam tokonya, tetapi mungkin menggunakan vendor terpisah untuk membeli barang atau jasa untuk dijual kepada konsumen melalui toko ritel. Jika pembeli menjual barang atau jasa kepada individu atau perusahaan lain, maka pembeli asli dapat menjadi vendor.

Baca juga:  Pasar duopoli adalah: Pengertian, contoh, karakteristik, dan implikasinya

Mengapa vendor penting?

Vendor penting karena mereka memasok bisnis dengan barang yang mereka gunakan dalam bisnis mereka dan barang yang mereka jual kepada konsumen. Banyak pengecer besar bekerja dengan beberapa vendor yang berbeda.

Karena ada vendor yang termasuk dalam kategori rantai pasokan yang berbeda, penting bagi bisnis untuk mengetahui siapa vendor mereka dan menjaga hubungan kerja yang baik dengan mereka. Hubungan vendor yang kuat dapat membantu bisnis menjadi sukses dengan membuat proses rantai pasokan lebih efisien dan hemat biaya bagi pembeli.

Contoh vendor

Berikut adalah beberapa contoh vendor:

Contoh vendor produsen

Sebuah pabrik di industri farmasi menggunakan bahan baku untuk memproduksi barang-barang seperti sirup obat batuk, antibiotik dan obat pereda nyeri. Pabrikan mendistribusikan barang-barang ini ke pengecer seperti apotek eceran dan toko obat. Pengecer kemudian menjual obat kepada konsumen, yang merupakan pengguna akhir.

Contoh vendor grosir

Pedagang grosir khusus di industri makanan menjual makanan yang dipanggang seperti roti, kue kering, dan kue ke pengecer. Bisnis ini membeli produk makanan dari beberapa produsen makanan. Ini kemudian menjual berbagai jenis makanan ke pengecer dalam jumlah besar dengan harga lebih rendah.

Contoh vendor pengecer

Rantai toko diskon eceran besar menjual makanan, pakaian, dekorasi rumah, dan barang-barang pribadi lainnya langsung ke konsumen. Rantai menyimpan inventarisnya dengan membeli barang dalam jumlah besar dari produsen dan grosir. Ini menjual barang-barang ini kepada pelanggan melalui toko langsung dan toko online-nya.

Contoh vendor penyedia layanan atau pemeliharaan

Vendor pembersih menawarkan layanan kebersihan untuk bisnis yang ingin memelihara fasilitas mereka. Sebuah kantor akuntan mempekerjakan vendor pembersih untuk menjaga kebersihan kantornya bagi klien dan karyawan. Vendor menangani pembersihan kamar mandi, mengepel lantai dan menyedot debu kantor untuk memungkinkan perusahaan melanjutkan tugas sehari-harinya.

Contoh vendor independen

Stand pasar petani mandiri menjual buah dan sayuran segar langsung ke pelanggan. Stand menjual makanannya ke banyak pemilik usaha kecil, seperti restoran lokal dan toko roti. Ini juga menjual produk kepada konsumen individu yang mengunjungi pasar petani.

Related Articles

Back to top button