Bisnis

Alasan usaha kecil gagal

Banyak bisnis baru bermunculan. Tapi, kebanyakan dari mereka gagal tumbuh lebih besar. Misalnya, di Amerika Serikat, 30% bisnis baru gagal selama dua tahun pertama operasinya, 50% selama lima tahun pertama, dan 66% selama 10 tahun pertama.

Alasan bisnis kecil gagal

Berbagai alasan menjelaskan mengapa usaha kecil gagal. Modal dan sumber daya yang tidak memadai menjadi salah satunya, yang menyebabkan daya saing mereka menjadi rendah. Selain itu, masalah produksi, lokasi yang tidak strategis, dan pengelolaan arus kas yang buruk menjadi penyebab lainnya. Itu semua berasal dari faktor internal.

Kemudian, kegagalan dapat terjadi karena faktor eksternal. Misalnya, guncangan ekonomi seperti resesi, suku bunga tinggi, perubahan teknologi, serta selera dan preferensi konsumen juga dapat mengancam bisnis dan menyebabkan kegagalan. Faktor eksternal lainnya adalah tekanan persaingan, dimana usaha kecil harus menghadapi pesaing yang sudah mapan.

Akses terbatas ke pendanaan

Semua bisnis membutuhkan dana, terutama untuk aset tetap, seperti gedung, mesin, dan peralatan. Mereka berkontribusi pada tingginya biaya produksi awal bisnis.

Namun, membeli aset tersebut membutuhkan dana yang cukup besar. Dan, sebagian besar usaha kecil akan mengandalkan pendanaan eksternal, seperti melalui pinjaman bank.

Masalahnya, tidak semuanya memiliki akses pendanaan eksternal. Bisnis baru tidak memiliki rekam jejak meyakinkan bank untuk memberikan pinjaman.

Meskipun bisnis dapat meminjam uang, mereka menanggung biaya bunga yang relatif tinggi. Itu, tentu saja, mempengaruhi posisi arus kas mereka. Seringkali, pemilik bisnis baru harus menggadaikan properti mereka sendiri sebagai jaminan untuk pinjaman.

Produksi tidak sinkron dengan permintaan

Bisnis baru lebih mungkin mengalami kelebihan atau kekurangan produksi. Mereka biasanya mengalami kesulitan memperkirakan tingkat permintaan secara akurat.

Bisnis dapat menghasilkan lebih banyak produk daripada yang diminta pelanggan. Itu menghasilkan kelebihan produksi dan mengarah pada penimbunan, pemborosan, dan peningkatan biaya.

Sebaliknya, produksi yang rendah menyebabkan ketidakpuasan pelanggan. Mereka tidak bisa mendapatkan produk tepat waktu. Ujung-ujungnya penjualan tidak maksimal.

Lokasi kurang strategis

Bisnis sering menghadapi dilema dalam keputusan mereka tentang tempat untuk beroperasi. Idealnya, mereka beroperasi di lokasi yang strategis, dekat dengan pelanggan. Dengan begitu, mereka memiliki akses ke sejumlah besar pelanggan potensial.

Namun, lokasi strategis seperti di pusat kota harganya mahal. Biaya tetap, seperti pembayaran sewa atau hipotek, merupakan persentase yang signifikan dari total biaya bisnis.

Untuk alasan tersebut, banyak pengusaha mendirikan usaha kecil dan beroperasi awalnya dari rumah mereka sendiri. Ini menghemat biaya dan manfaat tetap dalam hal perpajakan. Biaya tetap yang kecil memungkinkan mereka untuk segera mencapai titik impas.

Baca juga:  Cara memaksimalkan strategi penjualan Anda

Masalah arus kas

Manajemen arus kas adalah masalah lain bagi banyak bisnis baru. Mereka sering mengalami kesulitan menghasilkan arus masuk yang cukup. Jika berlanjut dari waktu ke waktu, itu menyebabkan masalah likuiditas.

Bisnis baru mungkin memiliki terlalu banyak persediaan di gudang mereka, seperti bahan mentah atau barang setengah jadi. Mereka menyimpannya untuk mengantisipasi peningkatan permintaan yang tiba-tiba karena respons positif pelanggan terhadap penjualan pertama mereka. Akibatnya, lebih banyak uang terikat dalam persediaan, dan butuh beberapa waktu untuk mengubahnya menjadi uang tunai.

Selanjutnya, pelanggan juga dapat meminta perpanjangan jangka waktu kredit. Itu berarti bisnis tidak akan menerima pembayaran tunai sampai periode kredit berakhir (biasanya antara 30 dan 60 hari). Pada saat yang sama, bisnis harus membayar biaya operasional seperti upah, sewa, utilitas, pajak, dan pembayaran bunga.

Pengetahuan pasar dan pemasaran yang rendah

Bisnis baru memiliki pengetahuan yang cukup tentang pasar. Mereka mungkin salah mengidentifikasi segmen pasar yang dipilih.

Atau, segmen tersebut mungkin menguntungkan dan cukup besar. Tapi, pelaku bisnis baru tidak tahu tentang pemasaran dan bagaimana menarik pelanggan untuk membeli produk.

Akibatnya, bisnis baru gagal memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan. Mereka menawarkan produk dengan fitur menarik, tetapi harganya terlalu tinggi. Atau sebaliknya. Mereka menawarkan harga rendah, tetapi fitur produk tidak sesuai dengan preferensi konsumen. Pada akhirnya, ini mengarah pada penjualan yang rendah.

Tidak memiliki basis pelanggan

Membangun basis pelanggan adalah tugas pertama. Sangat penting untuk memastikan penjualan ke depan.

Dan, membangun basis pelanggan adalah tugas yang sulit. Bisnis harus mendidik konsumen untuk meningkatkan kesadaran mereka akan produk. Pada saat yang sama, mereka juga harus menetapkan harga yang tepat dan menawarkan kualitas yang tepat untuk menarik pelanggan.

Beberapa bisnis baru mungkin memilih untuk menetapkan harga penetrasi pasar. Mereka menjual produk baru dengan harga murah untuk menarik pelanggan untuk mencoba dan membeli. Menawarkan harga rendah lebih mudah daripada membedakan produk.

Kesulitan muncul karena bisnis baru harus menghadapi beberapa pesaing yang sudah mapan. Pelanggan mungkin setia pada produk pesaing dan enggan beralih ke produk baru.

Meskipun dapat mengalihkan beberapa pelanggan dari pesaing, loyalitas pelanggan biasanya rendah. Mereka mungkin membelinya karena mereka hanya ingin mengambil keuntungan dari harga rendah.

Manajemen sumber daya manusia yang lemah

Bisnis baru mungkin kurang berpengalaman dalam merekrut staf yang tepat dengan keterampilan yang tepat. Itu dapat menyebabkan tingkat layanan pelanggan yang rendah dan operasi yang tidak efisien. Selain itu, bisnis baru mungkin tidak memiliki struktur organisasi yang ideal dan fleksibel yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Baca juga:  3 Bisnis kecil yang dapat Anda mulai saat ini juga

Masalah legalitas

Bisnis harus mematuhi semua undang-undang yang diwajibkan. Contohnya adalah prosedur pendaftaran bisnis, perlindungan asuransi untuk staf dan bangunan, undang-undang perlindungan konsumen, dan undang-undang hak cipta.

Dokumen dan persyaratan hukum untuk mendirikan bisnis baru bisa jadi membosankan, membingungkan, memakan waktu, dan mahal. Pengawasan apa pun dapat mengakibatkan bisnis harus menanggung hukuman.

Biaya produksi tinggi

Bisnis baru memiliki biaya produksi yang tinggi. Mereka menanggung biaya tetap yang sangat besar, seperti membayar peralatan, mesin, dan sewa.

Pada saat yang sama, penjualan rendah karena mereka masih membangun basis pelanggan. Akibatnya, mereka belum mencapai skala ekonomi. Dan, itu menyebabkan biaya unit yang tinggi pada awal operasi bisnis baru.

Perubahan lingkungan eksternal

Terlepas dari seberapa besar mereka dan berapa lama mereka telah beroperasi, semua bisnis rentan terhadap perubahan di lingkungan eksternal. Itu bisa datang dari berbagai sumber, termasuk perubahan teknologi, guncangan ekonomi (seperti resesi), suku bunga tinggi, dan perubahan selera dan preferensi konsumen. Perubahan tersebut menimbulkan ancaman dan mengganggu bisnis, yang dapat menyebabkan kegagalan.

Bisnis baru lebih rentan terhadap tekanan eksternal seperti itu. Ini karena mereka tidak memiliki sumber daya dan kemampuan yang memadai untuk menghadapi ancaman eksternal. Dengan demikian, mereka lebih rentan untuk gagal menghadapi ancaman eksternal daripada pesaing mereka yang sudah mapan.

Keterampilan dan pengalaman manajemen yang tidak memadai

Manajemen yang buruk menjelaskan mengapa usaha kecil gagal. Pemilik seringkali tidak memiliki keahlian yang memadai di bidang fungsional seperti pembelian, pemasaran, keuangan, produksi, dan manajemen karyawan.

Kekurangan seperti itu sering melekat pada kepemilikan tunggal, di mana pemilik bertanggung jawab atas seluruh operasi. Organisasi bisnis ini juga kesulitan untuk merekrut staf yang berpengalaman karena mereka lebih suka bekerja di perusahaan yang sudah mapan.

Ancaman persaingan

Usaha kecil memiliki daya saing yang rendah. Mereka memiliki sumber daya dan pengetahuan pasar yang lebih terbatas daripada perusahaan yang lebih mapan. Mereka beroperasi pada skala ekonomi rendah dengan modal terbatas.

Memperluas, juga sulit untuk mengumpulkan dana karena penyedia modal enggan, mengingat tingkat kegagalan mereka yang tinggi.

Akibatnya, ketika perusahaan mapan mengejar strategi kompetitif yang agresif, mereka merasa sulit untuk bertahan di pasar.

Investasi berlebihan dalam aset tetap

Aset tetap menghabiskan biaya. Bisnis harus menghabiskan banyak uang untuk membelinya.

Baca juga:  Cara membangun eCommerce

Kemudian, untuk mencapai titik impas dan mengoperasikannya secara optimal, bisnis harus menjual lebih banyak output. Jika tidak, bisnis menanggung biaya tinggi, yang menyebabkan kerugian dan kegagalan bisnis.

Manajemen utang yang buruk

Usaha kecil dikenakan biaya dana yang tinggi karena bank dan pemberi pinjaman lainnya biasanya mengenakan suku bunga tinggi. Dan manajemen kredit yang buruk dapat mengakibatkan mereka mengambil terlalu banyak utang.

Akibatnya, bisnis harus mengeluarkan uang reguler untuk membayar bunga. Mereka harus tetap membayarnya bahkan ketika pendapatan mereka sama dengan nol. Kegagalan membayar dapat mendorong kreditur untuk mengajukan kebangkrutan.

Menggunakan uang bisnis untuk keperluan pribadi

Di bawah kepemilikan tunggal, uang bisnis adalah uang pemilik. Pemilik tidak hanya bertanggung jawab atas semua operasi tetapi juga berhak atas semua keuntungan bisnis. Tidak ada pemisahan untuk aset bisnis dan kekayaan pribadi pemilik.

Dengan demikian, pemilik lebih cenderung menggunakan uang bisnis untuk keperluan pribadi. Jika itu terjadi, bisa menyebabkan bisnis kehabisan uang.

Pembukuan yang buruk

Pembukuan merupakan aspek kunci untuk berbagai tujuan. Misalnya, ini berfungsi sebagai pengingat tentang pembayaran bunga dan utang, penagihan pembayaran dari pelanggan, dan pembayaran pemasok. Menganalisis keuangan dan menyusun laporan keuangan juga memerlukan pencatatan transaksi keuangan bisnis.

Pembukuan yang tidak tepat dapat menyebabkan keputusan yang salah atau bahkan denda. Misalnya, pemerintah memberikan sanksi jika pelaku usaha terlambat membayar pajak. Pemasok enggan menjual input ke bisnis jika mereka terus terlambat membayar. Pelanggan lebih suka menunda pembayaran karena bisnis tidak segera menagihnya saat mendekati jatuh tempo. Contoh-contoh seperti itu dapat menyebabkan manajemen arus kas yang buruk.

Penargetan yang salah

Menargetkan pasar yang salah dapat mengakibatkan usaha kecil tidak dapat menjual produk. Mereka mungkin menargetkan semua orang karena mereka tergoda oleh ukuran pasar yang besar. Itu tidak berjalan dengan baik karena pasar seperti itu memiliki banyak pesaing yang mapan.

Atau, pemilik mungkin menargetkan ceruk pasar yang sempit. Tetapi, karena kegagalan penelitian, mereka tidak tahu apa yang diinginkan pelanggan. Mereka hanya optimis dan berpikir produk mereka laris manis dan gagal menyadari bahwa tidak ada yang menginginkan produk mereka.

Related Articles

Back to top button