Bisnis

Quick ratio adalah: Pengertian, cara menghitung, dan contohnya

Ketika bank atau perusahaan mengevaluasi bisnis untuk pinjaman, mereka biasanya menghitung kemampuan bisnis untuk melunasi hutang saat ini. Quick ratio dapat digunakan untuk menunjukkan apakah bisnis memiliki aset lancar yang cukup untuk melunasi kewajiban jangka pendek saat ini. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu quick ratio dan bagaimana cara menghitungnya serta bagaimana hasilnya diinterpretasikan dengan contoh.

Apa itu quick ratio?

Quick ratio adalah rasio likuiditas yang mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban lancarnya dengan aset lancar. Ini disebut rasio “cepat” karena hanya melihat aset paling likuid yang dimiliki perusahaan. Aset ini dapat dengan cepat dikonversi menjadi uang tunai biasanya dalam waktu 90 hari.

Aset lancar umumnya dianggap sebagai kas, setara kas, investasi jangka pendek dan piutang yang dimiliki perusahaan. Itu tidak termasuk inventaris perusahaan. Quick ratio sering disebut sebagai “rasio uji asam.”

Semakin tinggi rasionya, semakin besar kemungkinan perusahaan menjadi sehat secara finansial dan mampu membayar kewajiban lancarnya. Rasio yang lebih rendah berarti perusahaan mungkin berjuang untuk membayar hutang.

Quick ratio merupakan salah satu dari beberapa rasio likuiditas yang digunakan untuk menilai kemampuan melunasi hutang. Yang lainnya adalah:

  • Current ratio
  • Cash ratio

Cara menghitung quick ratio

Rumus berikut digunakan untuk menghitung quick ratio:

Quick ratio = (kas + setara kas + investasi jangka pendek + piutang) dibagi (kewajiban lancar)

Jika aset lancar perusahaan tidak tercatat di neraca, rumus berikut dapat digunakan untuk menghitung quick ratio:

Quick ratio = (total aset lancar – inventaris – biaya dibayar di muka) dibagi (kewajiban lancar)

Cara menghitung quick ratio

Panduan berikut mengilustrasikan cara menghitung quick ratio:

Identifikasi setiap elemen dalam rumus rasio

Mulailah dengan meninjau neraca Anda untuk menemukan informasi yang dibutuhkan agar sesuai dengan rumus. Temukan jumlah total kas dan setara kas, investasi jangka pendek, dan piutang giro Anda. Salin jumlahnya ke posisi yang sesuai dalam rumus rasio.

Tambahkan setiap jumlah ke dalam rumus

Setelah mengidentifikasi aset Anda saat ini, tambahkan jumlahnya ke posisi yang sesuai dalam rumus rasio. Misalnya, jika jumlah piutang Anda saat ini sama dengan $5.000, masukkan ke dalam rumus untuk jumlah piutang usaha. Setelah Anda memasukkan jumlah Anda ke dalam rumus, Anda kemudian dapat menghitung quick ratio.

Baca juga:  Mengapa anda tidak boleh mengirim bisnis plan kepada investor

Contoh: Quick ratio = (kas + setara kas + investasi jangka pendek + $5.000) dibagi (kewajiban lancar)

Hitung quick ratio

Setelah Anda menambahkan elemen ke rumus rasio, Anda dapat menghitung quick ratio. Pertama, jumlahkan semua jumlah untuk aset Anda saat ini, lalu bagi totalnya dengan jumlah kewajiban Anda saat ini.

Contoh: Jika Anda memiliki total aset sebesar $14.000 dan jumlah kewajiban lancar sebesar $12.000, bagilah $14.000 dengan $12.000. Rasio yang dihasilkan adalah 1,17.

$14,000 dibagi $12,000 = 1,17

Menafsirkan hasil quick ratio

Karena quick ratio digunakan untuk menghitung likuiditas bisnis Anda, ini dapat membantu menentukan kemampuan perusahaan Anda untuk melunasi setiap kewajiban lancar menggunakan aset lancar. Semakin tinggi rasionya, semakin besar kemungkinan perusahaan Anda memiliki aset lancar yang cukup untuk membayar total kewajiban lancarnya tanpa menjual modal atau aset jangka panjang.

Memiliki quick ratio kurang dari 1 berarti perusahaan Anda tidak memiliki aset lancar yang cukup untuk melunasi kewajiban lancar dalam waktu singkat. Mungkin perlu menjual aset modal untuk membantu melunasi kewajiban ini. Sebaliknya, quick ratio antara 1 dan 2 menunjukkan Anda memiliki aset lancar yang cukup untuk membayar kewajiban Anda saat ini.

Quick ratio tepat 1 berarti aset Anda saat ini dan kewajiban Anda saat ini sama. Rasio 2 menunjukkan bahwa aset Anda saat ini menggandakan jumlah kewajiban Anda saat ini.

Menafsirkan hasil ini dapat memberi Anda gambaran tentang posisi bisnis Anda saat melunasi kewajiban tertentu. Seringkali, aset jangka panjang dan modal perusahaan digunakan untuk menghasilkan pendapatan. Jika suatu bisnis harus menggunakan aset modal untuk melunasi kewajiban, hal itu tidak hanya merugikan perusahaan tetapi juga menunjukkan kepada investor bahwa bisnis tersebut tidak menghasilkan cukup keuntungan untuk dapat melunasi kewajibannya.

Contoh quick ratio

Contoh berikut mengilustrasikan bagaimana menghitung quick ratio menggunakan semua aset lancar bersama dengan formula sekunder ketika aset lancar tidak ditentukan di neraca.

Contoh 1

Pemilik Pet Palace LLC ingin mengajukan pinjaman untuk membantu merombak etalase. Bank meminta pemilik untuk menyerahkan neraca bisnis untuk menghitung quick ratio. Aset saat ini Pet Palace LLC adalah:

  • Uang tunai: $12.000
  • Piutang: $5.500
  • Persediaan: $7.000
  • Investasi saham: $2,500
  • Pajak dibayar di muka: $750
  • Kewajiban saat ini: $15.000
Baca juga:  Apa itu manajemen operasional?

Meskipun Pet Palace memiliki inventaris dan pajak dibayar di muka yang terdaftar, satu-satunya jumlah yang digunakan dalam formula pertama adalah uang tunai, piutang, dan investasi saham. Bank kemudian menggunakan jumlah ini untuk menghitung quick ratio.

Jadi quick ratio dihitung dengan ($12.000 + $5.500 + $2.500) / ($15.000) yang menghasilkan ($20.000) / ($15.000) = 1,3.

Quick ratio ini dapat diterima karena lebih tinggi dari 1, menunjukkan Pet Palace LLC memiliki aset lancar yang cukup untuk melunasi kewajiban lancarnya tanpa menjual aset jangka panjangnya.

Juga, quick ratio Pet Palace LLC sebesar 1,3 juga menunjukkan bahwa aset cepatnya lebih besar daripada kewajiban, yang berarti bank kemungkinan akan menyetujui pinjaman karena kemampuan bisnis untuk melunasi kewajiban saat ini dan masih menghasilkan keuntungan.

Contoh 2

Dalam contoh ini, Pet Palace LLC telah menyerahkan neracanya ke bank. Namun, perincian aset lancar tidak mencantumkan kas dan setara kas, investasi jangka pendek, atau piutang. Neraca tidak termasuk jumlah total aset lancar, ditambah persediaan dan jumlah pajak dibayar di muka:

  • Persediaan: $7.000
  • Pajak dibayar di muka: $750
  • Total aset lancar: $21.500
  • Kewajiban saat ini: $15.000

Dalam hal ini, bank akan menghitung quick ratio menggunakan rumus sekunder:

(Total aset – inventaris – pajak dibayar di muka) / (kewajiban lancar)

Jadi, bank menghitung quick ratio Pet Palace seperti ini:

($21.500 – $7.000 – $750) / ($15.000) = ($13.750) / ($15.000) = 0,91

Quick ratio ini menunjukkan bahwa Pet Palace LLC memiliki aset lancar yang lebih sedikit daripada utangnya dalam kewajiban lancar. Bank mungkin tidak menyetujui pinjaman karena tampaknya bisnis tidak menghasilkan keuntungan yang cukup untuk melunasi kewajiban lancar. Selanjutnya, Pet Palace LLC mungkin harus menjual beberapa aset modalnya untuk melunasi kewajiban lancarnya.

Related Articles

Back to top button