Bisnis

Apa itu aset lancar? Pengertian dan contoh

Aset lancar adalah komponen penting dari neraca perusahaan secara keseluruhan. Mereka juga dapat menjadi bagian dari apa yang menentukan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan. Aset lancar dapat mencakup uang tunai, inventaris, dan piutang apa pun yang dimiliki bisnis. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu aset lancar, jenisnya, cara menghitungnya, dan memberikan contoh apa yang diwakili aset lancar dalam bisnis.

Apa itu aset lancar?

Aset lancar mewakili kas bisnis dan aset lain yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun sejak tanggal yang muncul di neraca. Jika bisnis memiliki siklus operasi yang lebih lama dari satu tahun, aset apa pun yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam siklus operasi tersebut dapat dianggap sebagai aset lancar.

Juga, aset lancar biasanya disajikan sebagai item pertama di neraca bisnis, diatur dalam urutan likuiditasnya. Aset lancar perusahaan juga dapat menjadi bagian penting dari modal kerja dan rasio lancar. Aset lancar berbeda dari aset jangka panjang, yang menguraikan aset perusahaan yang tidak dapat diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun neraca. Aset jangka panjang dapat mencakup properti dan bangunan, peralatan atau hak cipta.

Komponen utama aset lancar

Umumnya, aset lancar bisnis dapat mencakup uang tunai, investasi jangka pendek, piutang lancar, atau ekuitas pemegang saham. Beberapa komponen yang membentuk aset lancar:

Kas dan setara kas

Kas dan setara kas adalah komitmen jangka pendek yang mudah diubah menjadi jumlah kas yang diketahui. Contohnya meliputi:

  • Uang tunai
  • Saldo rekening
  • Treasury bills
  • Undeposited receipt
  • Wesel

Investasi sementara atau jangka pendek

Investasi sementara dan jangka pendek, juga dikenal sebagai “surat berharga,” adalah aset lancar yang diharapkan akan dilikuidasi dalam waktu satu tahun. Contohnya meliputi:

  • Sertifikat deposito
  • Akun pasar uang
  • Rekening tabungan hasil tinggi
  • Reksa dana
  • Saham dan obligasi

Piutang lancar

Aset piutang lancar merupakan uang yang terutang kepada perusahaan untuk barang atau jasa yang dikirimkan. Akun ini, juga dikenal sebagai “rekening kredit”, adalah setara kas yang belum dibayar pelanggan. Contohnya meliputi:

  • Layanan berlangganan
  • Penarikan berulang untuk pengiriman produk
  • Biaya dua tahunan
Baca juga:  Apa itu corporate social responsibility (CSR)?

Inventory

Inventory meliputi bahan mentah, suku cadang produk, dan produk jadi atau jasa. Sementara inventory dapat menjadi aset penting saat ini, likuiditasnya mungkin bergantung pada produk dan industri. Misalnya, bisnis yang menjual alat berat mungkin memiliki sedikit jaminan bahwa setiap mesin dapat terjual dalam satu tahun dibandingkan dengan perusahaan pakaian renang dengan kemungkinan besar menjual pakaian renang kualitas besar selama musim panas.

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka merupakan pembayaran uang muka perusahaan untuk produk atau jasa yang akan diterima di masa depan. Contohnya meliputi:

  • Sewa dibayar di muka
  • Pembayaran asuransi

Cara menghitung aset lancar

Menghitung aset Anda saat ini bisa relatif sederhana dan dicapai dalam beberapa langkah utama:

Jumlahkan semua kas dan setara kas

Langkah pertama dalam menghitung total aset lancar Anda adalah menjumlahkan semua kas kecil dan mata uang yang disimpan dalam rekening giro. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki $35.000 dalam kas kecil dan $112.500 disimpan dalam rekening giro, jumlah totalnya dalam kas dan setara kas sama dengan $147.500.

Gabungkan semua investasi jangka pendek

Selanjutnya, cari total semua investasi sementara dan jangka pendek. Misalnya, jika perusahaan Anda memiliki $50.000 dalam bentuk saham, ini akan mewakili jumlah total dalam investasi jangka pendek.

Temukan total piutang lancar

Setelah menggabungkan kas dan investasi jangka pendek, hitung total piutang lancar. Tambahkan jumlah yang terutang ke bisnis oleh pelanggan. Misalnya, jika sebuah merek majalah menghitung $67.000 dalam biaya berlangganan dan biaya keanggotaan dua tahunan sebesar $93.200 terutang kepada mereka, total piutang perusahaan majalah akan menjadi $160.200.

Tambahkan semua inventaris, persediaan, dan biaya dibayar di muka

Langkah terakhir sebelum menghitung total aset lancar adalah menjumlahkan semua aset berwujud seperti inventaris perusahaan, perlengkapan, dan biaya dibayar di muka. Misalnya, penyedia layanan konten online mungkin tidak memiliki inventaris yang nyata, sehingga perusahaan menghitung sumber daya seperti hak cipta atau domain situs web dan biaya prabayar seperti hosting dan langganan domain.

Baca juga:  5 Ketakutan yang harus Anda hadapi sebelum membuka bisnis

Rasio keuangan yang menggunakan aset lancar

Operasi bisnis seringkali mengandung berbagai aspek yang berbeda, metode akuntansi dan siklus pembayaran yang berbeda. Karena itu, terkadang sulit untuk secara tepat mengkategorikan aset mana yang dapat dianggap lancar selama periode tertentu. Rasio keuangan berikut dapat digunakan untuk mengukur likuiditas bisnis dan setiap rasio dapat menggunakan jumlah elemen aset lancar yang berbeda untuk mengukur kewajiban lancar bisnis.

  • Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban jangka pendek dengan mempertimbangkan aset lancar relatif terhadap kewajiban lancar perusahaan. Untuk menemukan rasio lancar, bagilah aset lancar dengan kewajiban lancar.
  • Rasio cepat mengukur kemungkinan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek dengan uang tunai, setara kas, piutang, dan surat berharga apa pun. Untuk menghitung rasio cepat, tambahkan semua aset lancar dan jangka panjang dan bagi dengan total kewajiban.
  • Rasio kas mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kembali semua kewajiban jangka pendeknya, umumnya dalam waktu dekat. Untuk mencari rasio kas, jumlahkan hanya kas dan setara kas, lalu bagi dengan kewajiban lancar.

Rasio keuangan ini dapat digunakan untuk mengevaluasi kemampuan bisnis untuk memenuhi kewajiban, hutang, dan kemampuannya untuk menutupi kewajiban lancar dan biaya apa pun tanpa harus menjual aset tetapnya.

Contoh aset lancar

Saat mengevaluasi aset lancar, akan sangat membantu untuk mempertimbangkan contoh untuk mengilustrasikan detail aset lancar perusahaan dalam neraca. Untuk contoh ini, pabrikan fiksi akan digunakan.

Natural Green, produsen produk rumah daur ulang dan komposit, telah menerima neraca untuk siklus sepanjang tahun. Neracanya mencakup tiga baris: aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham. Bagian aset mencantumkan dua jenis aset: aset lancar dan aset jangka panjang. Bagian aset lancar merinci informasi berikut untuk perusahaan:

Nature Green Balance Sheet
June 30, 2020
Assets
Current Assets
Cash and cash equivalents
Petty cash $157,500
Checking account funds $678,000
U.S. Treasury bill $250,000
Short-term investments
Total short-term investments $125,000
Accounts receivable
Membership fees (per month) $340,000
Yearly subscriptions $789,000
Product discount club fees $325,000
Inventory and tangible goods
Product inventory $174,000
Tangible goods (operational materials) $62,000
Prepaid expenses
Product inventory $125,500
Prepaid taxes $75,250
Total Current Assets $3,101,250

Related Articles

Back to top button