Bisnis

Apa itu modal dalam bisnis?

Pemilik bisnis, manajer, dan analis mencari indikator untuk memutuskan apakah sebuah perusahaan sehat dan dikelola dengan baik. Modal adalah elemen fundamental dari neraca, memberi Anda wawasan tentang manajemen perusahaan dan sangat penting untuk memulai bisnis. Apakah Anda bekerja di posisi keuangan atau ingin memulai perusahaan Anda sendiri, Anda bisa mendapatkan keuntungan dari memahami konsep modal. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan modal dan menjelaskan pentingnya dalam bisnis.

Apa itu modal dalam bisnis?

Modal adalah aset dan uang yang dibutuhkan perusahaan untuk mendanai operasi mereka yang biasa dan menghasilkan pendapatan. Modal memungkinkan bisnis untuk menutupi biaya penggajian dan menghasilkan produk atau layanan mereka. Produk dan layanan memberikan keuntungan, yang kemudian dapat digunakan bisnis sebagai modal.

Meskipun modal mungkin termasuk uang, istilahnya tidak sama. Uang adalah instrumen keuangan yang dapat Anda gunakan untuk membeli atau menjual aset yang menjadi modal dan meningkatkan nilai perusahaan, sedangkan modal mencakup berbagai hal yang dapat Anda gunakan untuk menghasilkan pendapatan.

Berikut adalah tiga kategori utama modal:

  • Modal finansial. Modal keuangan terdiri dari semua jenis pendanaan yang digunakan perusahaan untuk menciptakan kekayaan. Contoh modal keuangan termasuk investasi, ekuitas dan utang.
  • Modal manusia. Modal manusia sebagian besar mencakup keterampilan dan modal intelektual. Modal intelektual adalah kecerdasan orang yang bekerja untuk perusahaan, termasuk kemampuan mereka untuk memecahkan masalah dan membuat strategi. Keterampilan dan bakat juga memungkinkan orang yang bekerja di perusahaan untuk menjalankan bisnis dan menghasilkan pendapatan. Berbeda dengan modal intelektual, keterampilan tidak melibatkan kapasitas mental, seperti pengaruh sosial atau kerja manual.
  • Modal alam. Bisnis dapat menggunakan modal alam untuk meningkatkan produksi dan menghasilkan pendapatan. Mereka mungkin atau mungkin tidak memiliki sumber daya alam yang memungkinkan mereka untuk beroperasi. Modal alam termasuk hewan, angin, air, cahaya matahari dan tanaman.

Jenis modal usaha lainnya

Ada jenis modal lain yang dapat digunakan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan:

Modal kerja

Modal kerja terdiri dari aset likuid yang dapat digunakan perusahaan untuk beroperasi dan memenuhi tugas sehari-hari. Ini mengukur kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya, yang berarti jatuh tempo dalam waktu satu tahun. Anda dapat menghitungnya dengan rumus di bawah ini:

Baca juga:  Penyusutan adalah: Pengertian dan cara menghitungnya

Aset Lancar – Kewajiban Lancar

Piutang + Persediaan – Hutang

Modal khusus

Modal khusus adalah sarana yang dapat digunakan perusahaan untuk menciptakan modal dan mengembangkan bisnis mereka. Misalnya, pembiayaan rantai pasokan terdiri dari penyerahan pembayaran faktur ke bank dengan perjanjian untuk membayar bank nanti. Teknik ini memungkinkan perusahaan memiliki lebih banyak waktu untuk fokus menghasilkan pendapatan sementara bank melunasi tagihan perusahaan. Contoh lain dari modal khusus melibatkan negosiasi dengan pemasok atau vendor untuk menunda faktur. Perusahaan kemudian dapat menggunakan waktu ekstra itu sebagai modal usaha.

Modal perdagangan

Modal perdagangan adalah jumlah uang yang didedikasikan perusahaan atau individu untuk membeli dan menjual sekuritas.

Bagaimana cara kerja modal usaha?

Modal usaha sangat penting untuk menjalankan usaha dan membiayai aset modalnya. Anda dapat menemukan daftar aset modal di neraca perusahaan, baik pada bagian jangka panjang atau saat ini. Aset tersebut dapat berupa peralatan, uang tunai atau fasilitas produksi. Perusahaan memiliki struktur modal yang mencakup berbagai jenis modal, dan cara mereka mengelolanya mempengaruhi laba atas investasi dan pertumbuhan mereka.

Perusahaan dapat menggunakan modal untuk membeli peralatan dan peralatan yang mereka butuhkan untuk membuat produk mereka atau untuk membeli pabrik dan kantor yang akan membantu menghasilkan pendapatan. Manajer menggunakan modal untuk meningkatkan potensi keuntungan perusahaan atau untuk menciptakan kekayaan masa depan. Mereka perlu memutuskan bagaimana mereka membiayai modal kerja mereka dan bagaimana menginvestasikan apa yang mereka peroleh.

Pentingnya modal usaha

Modal usaha sangat vital bagi operasional perusahaan. Ini mewakili pendanaan yang memungkinkan perusahaan untuk membeli aset yang diperlukan untuk berfungsi dan tetap kompetitif. Pendanaan yang memadai adalah salah satu aspek bisnis yang dipelajari oleh analis keuangan untuk menilai seberapa efisiennya dan seberapa baik hal itu dapat menghasilkan pengembalian bagi investornya.

Tujuan manajer bisnis adalah menjaga agar operasi tetap berjalan secara efisien dan menghasilkan potensi pengembalian tertinggi bagi investor. Analis dan manajer menggunakan rasio keuangan untuk mengukur kinerja perusahaan. Sebagai contoh:

Baca juga:  Apa itu kuota?

Return of investment atau ROI

ROI memberi tahu Anda seberapa baik perusahaan menggunakan uang modalnya untuk menghasilkan pengembalian.

ROI = (laba bersih – dividen) / (utang + ekuitas)

Return of equity atau ROE

ROE memberi tahu Anda seberapa baik perusahaan menginvestasikan kembali pembiayaan dari ekuitas untuk mengembangkan bisnis. Ini juga menunjukkan bagaimana perusahaan menghasilkan nilai pemegang saham.

ROE = laba bersih / ekuitas pemegang saham

Return of asset atau ROA

ROA memberi tahu Anda seberapa baik perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.

ROA = rata-rata total aset/pendapatan bersih

Modal ekuitas vs. modal utang

Ekuitas dan hutang adalah modal finansial yang dapat Anda gunakan untuk mendanai perusahaan karena mereka membawa uang tunai ke bisnis, memungkinkannya membeli aset yang menghasilkan pendapatan. Ekuitas dan hutang keduanya dilaporkan dalam neraca perusahaan, tetapi istilah tersebut memiliki arti yang berbeda.

Hutang adalah pinjaman, jalur kredit atau kartu kredit yang harus Anda bayar di masa depan. Ini memberikan modal tunai dan dikaitkan dengan beban bunga, biaya yang Anda bayar untuk meminjam uang. Persyaratan pembayaran biasanya ketat.

Ekuitas adalah bagian kepemilikan dalam perusahaan pemilik bisnis menjual dengan imbalan uang tunai. Investor yang membeli saham ekuitas menerima uang sesuai dengan nilai sisa perusahaan saat pemiliknya menjualnya. Ekuitas tidak terkait dengan beban bunga, dan Anda tidak perlu membayarnya kembali di masa depan. Contoh modal ekuitas adalah modal ventura: Seorang pemilik bisnis menjual saham perusahaan kepada investor dan menerima uang tunai untuk mendanai operasi bisnis. Investor mengharapkan nilai saham mereka meningkat nanti seiring dengan pertumbuhan bisnis.

Bagaimana modal membantu bisnis tumbuh?

Modal membantu bisnis tumbuh dengan menyediakan aset yang dibutuhkan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan. Sebuah perusahaan yang berkembang secara fisik, menambahkan teknologi baru atau pindah mungkin memerlukan uang tunai tambahan untuk membeli fasilitas baru atau mempekerjakan personel baru. Untuk membawa uang tunai itu ke dalam perusahaan, manajer dapat menggunakan hutang atau modal ekuitas dan meminjam uang atau meminta investor untuk menyuntikkan uang tunai ke dalam bisnis. Uang yang dipinjam perusahaan untuk mencapai rencana pertumbuhan mereka juga disebut sebagai modal pertumbuhan dan dapat berfungsi untuk:

  • Membeli peralatan. Sebuah perusahaan mungkin perlu meningkatkan produksinya untuk tumbuh. Untuk melakukannya, mungkin harus membeli mesin baru.
  • Pekerjakan karyawan baru. Ketika perusahaan meningkatkan produksinya, mungkin memerlukan karyawan tambahan untuk menggunakan peralatan terbaru dan memenuhi permintaan yang baru dibuat.
  • Masuki pasar baru. Sebuah perusahaan dapat tumbuh dengan menyediakan layanan di lokasi geografis baru atau membuka cabang baru di area baru.
  • Akuisisi sebuah perusahaan. Sebuah perusahaan dapat tumbuh dengan membeli perusahaan lain dan menggabungkan bisnisnya.
Baca juga:  Finance adalah: Jenis finance dan instrumen finance

Untuk menumbuhkan bisnis juga membutuhkan investasi strategis di bidang yang mendorong ekspansi. Misalnya, jika perusahaan yang menjual produk berinvestasi di gedung ritel baru, perusahaan tersebut perlu menutupi biaya pemasaran yang dapat membawa pelanggan ke tempat baru ini dan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Bagaimana cara perusahaan mengelola modal usahanya?

Perusahaan mengelola modal bisnis mereka dengan menjaganya agar tetap seimbang. Untuk memastikan selalu ada likuiditas modal yang cukup pada setiap tahap pertumbuhan bisnis Anda, Anda dapat menggunakan rasio utama yang mengukur keseimbangan antara aset dan kewajiban atau menunjukkan arus kas. Anda juga dapat menginvestasikan uang Anda untuk mendapatkan pengembalian bunga.

Perusahaan menumbuhkan modal mereka secara konstan seiring pertumbuhan bisnis mereka. Ketika bisnis Anda tumbuh, biasanya membutuhkan lebih banyak modal karena Anda perlu berinvestasi dalam lebih banyak personel, pemasaran, atau pengembangan produk baru. Untuk meningkatkan modal Anda, Anda dapat bermitra dengan investor yang mungkin memiliki keahlian untuk membawa ke bisnis Anda dan uang tambahan. Anda juga dapat mengontrak pinjaman atau jenis kredit lainnya.

Related Articles

Back to top button