Bisnis

Bagaimana melakukan penilaian risiko

Penilaian risiko adalah bagian penting dari operasi bisnis karena melindungi karyawan dengan memastikan mereka beroperasi dengan aman. Baik Anda bekerja di industri berisiko tinggi, seperti manufaktur, atau kantor biasa, pemberi kerja harus melakukan penilaian risiko untuk menyadari potensi bahaya. Dokumen penilaian risiko harus disimpan dan ditinjau secara rutin untuk hasil yang optimal.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari cara melakukan penilaian risiko yang dapat melindungi karyawan dan bisnis Anda.

Apa itu penilaian risiko?

Penilaian risiko adalah evaluasi terstruktur dan menyeluruh di tempat kerja untuk mengidentifikasi dan mengatasi risiko dan bahaya. Tujuan utamanya adalah untuk menyediakan lingkungan kerja yang aman bagi semua karyawan.

Penilaian risiko menguntungkan tempat kerja dalam beberapa cara. Pertama, mereka membantu memastikan karyawan tidak berada dalam bahaya langsung yang dapat dihindari dalam melakukan tugas sehari-hari mereka. Di beberapa industri, seperti konstruksi, di mana tugas sehari-hari berbahaya dan cedera terkait pekerjaan sering terjadi, penilaian risiko membantu karyawan tetap beroperasi dengan lebih aman dan melindungi bisnis dari kewajiban dan kekurangan tenaga kerja.

Sebuah penilaian risiko memiliki tiga bagian utama:

  • Mengidentifikasi risiko dan bahaya di tempat kerja
  • Menganalisis risiko dan bahaya tersebut
  • Merekam temuan dan menerapkan solusi

Tidak ada jawaban yang jelas untuk seberapa sering melakukan penilaian risiko. Itu tergantung pada variabel seperti pertimbangan industri, perubahan di tempat kerja, memperkenalkan bahaya baru dan faktor lainnya. Seorang karyawan yang berdedikasi harus ditugaskan untuk manajemen risiko untuk menentukan kebutuhan dan frekuensi praktik penting ini.

Bagaimana melakukan penilaian risiko

Sebelum Anda memulai penilaian risiko, pastikan Anda memahami perbedaan antara bahaya dan risiko. Hazard mengacu pada segala sesuatu di lingkungan kerja yang dapat membahayakan seseorang.

Risiko adalah kesempatan untuk cedera karena bahaya. Misalnya, jika tempat kerja Anda memiliki bahan kimia yang tidak berlabel dalam botol plastik di bawah wastafel, bahan kimia tersebut adalah bahaya dan risikonya adalah kemungkinan karyawan melakukan kontak kulit dengan bahan kimia yang tidak diketahui.

Baca juga:  Cash ratio adalah: Pengertian, kapan menggunakannya, dan cara menghitungnya

Dalam langkah-langkah berikut, Anda akan mempelajari cara melakukan penilaian risiko:

Berjalan di tempat kerja mengidentifikasi bahaya dan risiko

Sebuah walk-through penilaian risiko memungkinkan kesempatan untuk mengidentifikasi bahaya di tempat kerja. Saat Anda melakukan walk-through, periksa semua area lingkungan kerja untuk potensi bahaya, termasuk ruang merangkak, di bawah bak cuci, pemeriksaan peralatan, dan banyak lagi.

Umumnya, bahaya di tempat kerja dapat dibagi menjadi empat kategori. Ini adalah:

  • Mental: Bahaya mental adalah hal-hal seperti pelecehan, intimidasi, dan stres. Apa pun yang dapat menyebabkan tempat kerja menjadi lingkungan yang sangat stres atau tidak bersahabat mungkin termasuk dalam kategori ini.
  • Fisik: Bahaya fisik adalah bahaya yang berat pada tubuh atau dapat menyebabkan cedera tubuh yang tidak tercakup dalam dua kategori berikutnya. Hal-hal seperti alat berat dan mesin dapat menyebabkan bahaya fisik.
  • Biohazards: Biohazards termasuk paparan penyakit menular, cairan tubuh atau limbah biologis. Ini sering terjadi di bidang medis dalam profesi seperti keperawatan dan perawatan kesehatan di rumah.
  • Bahan kimia: Paparan bahan kimia pada kulit, paru-paru atau organ lain bisa sangat berbahaya dan oleh karena itu bahan kimia menimbulkan bahaya yang unik di lingkungan kerja.

Di lingkungan kantor, bahaya dapat ditemukan dengan memeriksa kabel dan kabel yang terbuka, sedangkan di toko ritel Anda mungkin memiliki bahaya unik seperti gantungan di rak dan rak inventaris yang tinggi. Bahaya ada di banyak lingkungan kerja, jadi melakukan langkah-langkah penilaian risiko harus disesuaikan dengan industri Anda dan persyaratan khusus.

Survei karyawan dan tentukan siapa yang bisa dirugikan

Untuk menentukan siapa yang berisiko, Anda perlu fokus pada semua karyawan penuh dan paruh waktu dalam organisasi.

Beberapa karyawan mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi daripada yang lain, jadi Anda harus mempertimbangkan bahaya unik bagi pekerja yang masih muda, hamil atau menyusui, pekerja shift, terutama mereka yang bekerja semalaman, dan penyandang disabilitas.

Selama bagian penilaian ini, Anda juga harus meninjau jadwal kerja dan rutinitas semua pekerja. Salah satu cara untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang siapa yang paling berisiko terpapar bahaya yang ada adalah dengan mensurvei karyawan. Dengan menanyakan kepada karyawan bahaya apa yang mereka lihat di tempat kerja, Anda dapat mempelajari tentang bahaya yang mungkin terlewatkan dalam penelusuran Anda dan lebih memahami siapa yang mungkin secara teratur berhubungan dengan bahaya.

Baca juga:  Apa itu bisnis startup?

Evaluasi risiko dan catat kemungkinan tindakan dan hasil

Setelah bahaya diidentifikasi dan Anda tahu siapa yang paling terpengaruh olehnya, analisis kemungkinan terjadinya setiap risiko.

Untuk melakukan ini, tinjau temuan Anda dan tentukan risiko yang ditimbulkan oleh setiap bahaya. Misalnya, sepotong alat berat di properti dapat menimbulkan risiko fisik cedera tubuh, sementara kekurangan staf dapat menempatkan karyawan pada risiko mental yang lebih tinggi untuk kewalahan.

Buat daftar yang mengatur solusi dan kontrol yang dapat diterapkan untuk mengurangi risiko yang sebelumnya Anda temukan. Misalnya, jika Anda menemukan kebocoran di atap di atas ruang istirahat menciptakan genangan air berulang di lantai yang menimbulkan risiko terpeleset dan jatuh, solusi untuk daftar Anda adalah meminta pemeliharaan gedung untuk memperbaiki atap.

Catat temuan Anda

Untuk melengkapi temuan Anda, catatlah dalam dokumen yang dapat dibagikan yang menawarkan transparansi tentang bahaya dan risiko karyawan. Taktik pencatatan yang umum membutuhkan pembelajaran bagaimana melakukan matriks penilaian risiko. Matriks penilaian risiko membantu Anda memprioritaskan risiko, secara sistematis, menggunakan kategori seperti “dampak” dan “kemungkinan” pada skala sangat rendah hingga sangat tinggi.

Dalam matriks penilaian risiko, baris dapat disusun sebagai berikut:

  • Catastrophic: Dampak yang menghancurkan pada posisi keuangan, operasi bisnis atau orang-orang di tempat kerja.
  • Kritis: Dampak besar pada posisi keuangan, operasi bisnis, atau orang-orang di tempat kerja.
  • Sedang: Dampak yang sangat nyata pada posisi keuangan, operasi bisnis, atau orang-orang di tempat kerja.
  • Kecil: Beberapa berdampak pada posisi keuangan, operasi bisnis, atau orang-orang di tempat kerja.
  • Tidak signifikan: Sedikit atau tidak berdampak sama sekali pada posisi keuangan, operasi bisnis, atau orang-orang di tempat kerja.

Kolom dapat disusun seperti ini:

  • Pasti: Bahaya paling mungkin terjadi.
  • Kemungkinan: Bahaya agak mungkin terjadi.
  • Sesekali: Bahaya mungkin terjadi
  • Jarang: Bahaya bisa terjadi, tapi kecil kemungkinannya.
  • Tidak mungkin: Bahaya bisa terjadi, tetapi tidak mungkin terjadi dalam keadaan biasa.

Menggunakan matriks penilaian risiko menawarkan komunikasi yang jelas yang dapat dibagikan dengan karyawan dan mereka yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan bahaya.

Baca juga:  Tiga hal yang harus dilakukan sebelum Anda mulai berinvestasi

Tinjau dan perbarui penilaian risiko Anda

Bahaya di tempat kerja selalu berubah sehingga penting untuk meninjau penilaian risiko Anda sesuai kebutuhan. Perubahan pada praktik dan rutinitas kerja karyawan, memperkenalkan peralatan atau zat baru, dan variabel lain, semuanya dapat mendorong peninjauan dokumen penilaian risiko Anda.

Meninjau dokumen juga memungkinkan Anda untuk memastikan bahwa semua praktik keselamatan yang disepakati digunakan dalam operasi sehari-hari oleh semua karyawan penuh waktu dan paruh waktu. Ketika risiko baru diidentifikasi, dokumen penilaian risiko harus diperbarui untuk mencerminkannya.

Related Articles

Back to top button