Bisnis

Apa itu perusahaan afiliasi?

Ada banyak cara bagi perusahaan untuk memasuki pasar baru. Perusahaan afiliasi dapat membentuk dasar hubungan bisnis dan menawarkan akses ke pasar melalui kepemilikan, kontrol, dan pembagian fasilitas. Adalah umum bagi perusahaan internasional untuk beroperasi di luar negeri dengan mendirikan afiliasi dan anak perusahaan tanpa mempertaruhkan nama atau saham mereka. Dalam artikel ini, kami memahami apa itu perusahaan terafiliasi, mempelajari perbedaan antara perusahaan terafiliasi dan anak perusahaan, dan menemukan keuntungan berafiliasi dengan sebuah perusahaan.

Apa itu perusahaan afiliasi?

Memahami jawaban untuk “Apa itu perusahaan afiliasi?” dapat membantu Anda mempelajari tentang hubungan hukum antar perusahaan sebagai strategi bisnis. Dalam perusahaan afiliasi, satu perusahaan memiliki kurang dari 50% dari perusahaan lain atau perusahaan ketiga memiliki saham minoritas, yaitu kurang dari 50% di kedua perusahaan tersebut. Perusahaan induk dari perusahaan terafiliasi adalah pemegang saham minoritas. Meskipun perusahaan memiliki kendali kurang dari 50%, ia dapat mempengaruhi keputusan afiliasinya, meskipun ia tidak dapat menjalankan kendali manajemen sehari-hari.

Perusahaan induk tidak memiliki pengaruh atas manajemen atau keputusan bisnis perusahaan afiliasi, juga tidak dapat memilih dewan direksi. Namun, mereka dapat memberikan pengaruh dengan cara tertentu. Misalnya, Perusahaan A di satu negara ingin memiliki kendali atas rantai pasokan di negara lain. Oleh karena itu, perusahaan pertama mengakuisisi 20% saham di Perusahaan B yang terletak di negara itu. Dengan demikian, Perusahaan A memiliki kontrol yang lebih baik atas rantai pasokan di Perusahaan B dengan memanfaatkan keuntungan modalnya dengan menjadi afiliasinya.

Persyaratan yang terkait dengan perusahaan afiliasi

Berikut adalah istilah yang dapat Anda temui terkait dengan perusahaan afiliasi:

Perusahaan induk

Perusahaan induk memiliki badan hukum lain. Perusahaan induk dapat membuat entitas sendiri atau membeli mayoritas saham berhak suara. Saham dengan hak suara juga mempengaruhi manajemen dan operasi entitas lain, yang kadang-kadang disebut kepentingan pengendali. Status kepemilikan perusahaan induk dapat berubah jika mereka membeli atau menjual saham tambahan. Adalah mungkin bagi perusahaan induk untuk secara aktif melibatkan diri dalam keputusan anak perusahaannya atau mengambil pendekatan yang lebih lepas tangan.

Perusahaan induk tidak melibatkan diri dalam memproduksi, menjual, atau terlibat dalam aktivitas bisnis lainnya. Mereka biasanya korporasi atau perseroan terbatas (LLC). Tujuannya adalah untuk memiliki saham atau kepentingan keanggotaan di perusahaan lain. Anak perusahaannya, juga dikenal sebagai perusahaan operasi, dapat menjalankan bisnis sebagai produsen atau penjual. Perbedaan utama antara perusahaan induk dan perusahaan induk adalah bahwa, berbeda dengan perusahaan induk, perusahaan induk tidak memiliki kendali langsung atas anak perusahaannya.

Baca juga:  4 Aturan dalam menentukan harga produk

Perusahaan asosiasi

Entitas yang memiliki saham minoritas dalam bisnis lain disebut perusahaan asosiasi. Usaha patungan adalah contoh umum dari hubungan perusahaan asosiasi. Perusahaan induk biasanya mencatat nilai perusahaan asosiasi mereka sebagai aset di neraca mereka. Misalnya, di antara tiga mitra, satu perusahaan dapat menyediakan fasilitas produksi, perusahaan kedua dapat menyediakan teknologi yang diperlukan untuk produk baru dan perusahaan ketiga dapat menyediakan pembiayaan. Dengan cara ini, ketiga perusahaan dapat memulai usaha patungan baru yang merupakan asosiasi dari ketiganya tanpa menjadi afiliasi salah satu dari mereka.

Ketika pemegang saham memegang mayoritas saham berhak suara perusahaan, itu disebut kepentingan pengendali. Pemegang hak suara menentukan struktur manajemen perusahaan, terutama dewan direksinya. Sebuah perusahaan dengan kepentingan pengendali dapat secara signifikan mempengaruhi keputusan operasional dan strategis organisasi.

Perusahaan saudara

Perusahaan saudara adalah anak perusahaan dari perusahaan induk yang sama. Perusahaan kembar dapat beroperasi secara independen dengan lini produk yang tidak terkait dan tidak memiliki koneksi kecuali bahwa mereka berbagi perusahaan induk yang sama. Perusahaan sejenis mungkin merupakan pesaing langsung dalam industri yang sama. Dalam situasi ini, setelah menjadi perusahaan saudara, perusahaan induk menerapkan strategi merek terpisah untuk memastikan mereka dapat dibedakan.

Anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya

Perusahaan-perusahaan yang 100% dimiliki oleh bisnis lain adalah anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya. Anak perusahaan yang dimiliki mayoritas adalah perusahaan di mana perusahaan induk memiliki 51% hingga 99% saham biasa mereka. Sebaliknya, perusahaan induk dapat mendirikan afiliasi atau perusahaan asosiasi di mana ia akan memiliki saham minoritas ketika diinginkan untuk menurunkan biaya dan risiko.

Perbedaan antara perusahaan afiliasi dan anak perusahaan

Baik anak perusahaan maupun afiliasi mengacu pada perusahaan yang sebagian sahamnya dikendalikan oleh perusahaan induk, namun ada perbedaan tertentu antara kedua istilah tersebut. Istilah anak perusahaan mengacu pada perusahaan yang dimiliki atau dikendalikan oleh perusahaan induknya. Biasanya, perusahaan induk memiliki lebih dari 50% anak perusahaan. Dengan menjadi pemegang saham mayoritas, suatu perusahaan dapat memperoleh kendali maksimal atas perusahaan lain. Anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya adalah perusahaan di mana organisasi induk memiliki semua saham biasa.

Baca juga:  Ingin memulai sebuah bisnis? Anda butuh 3 hal dasar ini

Penting untuk dipahami bahwa beberapa perusahaan afiliasi tidak secara langsung berada di bawah perusahaan induk tetapi merupakan mitra independen yang hanya berbagi saham mereka dengan perusahaan induk. Selain itu, perusahaan afiliasi dapat memiliki anak perusahaan di mana mereka memiliki mayoritas atau seratus persen saham.

Manfaat dari perusahaan afiliasi

Perusahaan afiliasi menawarkan keuntungan sebagai berikut:

Masuk pasar baru

Dalam banyak kasus, perusahaan induk menggunakan afiliasi mereka untuk memasuki pasar luar negeri dan mempertahankan saham minoritas di perusahaan. Untuk perusahaan induk yang berencana untuk menjual saham mayoritas mereka di afiliasi, ini sangat penting. Perusahaan yang memilih strategi ini sering meminimalkan penelitian dan biaya substansial yang terkait dengan memasuki pasar baru.

Misalnya, perusahaan multinasional dapat mendirikan perusahaan afiliasi untuk mengakses pasar internasional. Hal ini memungkinkan untuk melindungi nama perusahaan induk jika afiliasi tidak berhasil atau jika persepsi perusahaan induk ternyata negatif karena asalnya dari luar negeri. Dengan mengetahui perbedaan antara afiliasi dan perjanjian bisnis lainnya, perusahaan dapat memahami hutang dan kewajiban hukum lainnya.

Sub-merek terpisah

Sebuah perusahaan dapat memutuskan untuk melakukan pembelian atau mengambil alih perusahaan lain atau mungkin memutuskan untuk membentuk perusahaan independen baru dengan spin-off perusahaan menjadi afiliasi baru. Memisahkan operasi perusahaan induk dari operasi afiliasi adalah praktik umum. Kedua perusahaan memiliki tim manajemen yang terpisah karena induknya hanya memegang saham minoritas.

Keuntungan dalam bentuk uang

Berinvestasi di perusahaan sebagai afiliasi adalah proposisi yang menarik bagi banyak perusahaan. Investasi semacam itu dapat menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada yang lain dalam portofolio investasi. Perusahaan terafiliasi juga mendapatkan keuntungan modal yang besar dalam kasus kepemilikan minoritas aktif, di mana sebuah perusahaan memiliki 21% hingga 49% dari perusahaan lain.

Keunggulan kompetitif

Perusahaan dengan keunggulan kompetitif dapat menghasilkan barang dan jasa lebih efisien atau hemat biaya daripada pesaing mereka. Entitas dengan faktor-faktor ini menghasilkan penjualan yang lebih tinggi atau margin yang lebih tinggi daripada para pesaingnya di pasar. Faktor-faktor yang berkontribusi pada keunggulan kompetitif sering kali mencakup struktur biaya, pengenalan merek, kekayaan intelektual, dan jaringan distribusi.

Baca juga:  Contoh etika bisnis

Sebuah perusahaan yang membeli bahan mentah dari perusahaan lain mungkin mendapat manfaat dari mengendalikan pemasoknya dan menjadi afiliasinya untuk mendapatkan kendali yang lebih baik atas biayanya. Dalam kasus seperti itu, perusahaan induk dapat memiliki keunggulan kompetitif yang lebih tinggi jika terjadi peningkatan biaya material.

Sinergi

Sinergi adalah gagasan bahwa nilai gabungan dan kinerja dua perusahaan dari merger bisa lebih tinggi daripada jumlah bagian masing-masing. Misalnya, dalam merger dan akuisisi (M&A), dua perusahaan dapat membuat satu entitas untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan, merampingkan operasi, dan mengurangi biaya. Sebagai perusahaan affiliasi dapat menjadi investasi yang baik, tidak menutup kemungkinan perusahaan terafiliasi juga dapat bersinergi. Dengan demikian, perusahaan afiliasi dapat meningkatkan nilainya bila digabungkan. Perusahaan dapat memperoleh manfaat dari bisnis dan sumber daya yang saling melengkapi.

Perusahaan afiliasi dapat memperoleh manfaat dari sinergi berikut:

  • Sinergi pemasaran: Dua perusahaan dalam merger dan akuisisi dapat memanfaatkan manfaat pemasaran dan mempromosikan produk dan layanan satu sama lain. Personil pemasaran, kampanye pemasaran, alat pemasaran dan penelitian dan pengembangan semuanya berkontribusi pada sinergi di bidang ini.
  • Sinergi keuangan: Entitas gabungan dapat memperoleh manfaat dari sinergi keuangan antara dua perusahaan dalam bentuk ketersediaan utang, penghematan pajak, dan arus kas. Sebagai hasil dari merger, sebuah perusahaan mewarisi aset yang kuat dari perusahaan sebelumnya, memungkinkannya untuk mengakses kredit dan mengamankan pinjaman.
  • Sinergi pendapatan: Perusahaan afiliasi dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan dengan sinergi daripada yang dapat dihasilkan oleh dua perusahaan independen sendiri. Melalui jaringan distribusi perusahaan hasil merger, kedua perusahaan dapat memiliki akses ke produk dan layanan yang lebih luas.

Related Articles

Back to top button