Bisnis

Bagaimana persamaan akuntansi dalam ekuitas, kewajiban dan aset

Menentukan kesehatan keuangan perusahaan memerlukan neraca yang akurat dan ringkasan umum tentang bagaimana bisnis menghasilkan, membelanjakan, meminjam, dan menawarkan uang kepada pemegang saham. Dengan menggunakan persamaan yang tepat, seorang akuntan dapat menentukan nilai total perusahaan. Persamaan akuntansi mengeksplorasi aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan untuk memberikan gambaran lengkap tentang posisi keuangan bisnis. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa yang dimaksud dengan ekuitas, kewajiban, dan aset, bagaimana persamaan akuntansi berlaku untuk bisnis dan memberikan dua contoh persamaan akuntansi dalam tindakan.

Mengapa ekuitas dan kewajiban sama dengan aset?

Aset perusahaan, atau total semua barang yang dimiliki perusahaan, telah dibeli dengan modal perusahaan saat ini, atau ekuitas, dan hutang, atau kewajiban. Hubungan ini dikenal sebagai persamaan akuntansi:

Aset = kewajiban + ekuitas

Penting untuk memahami mengapa total ekuitas dan kewajiban perusahaan sama dengan asetnya sehingga Anda dapat lebih memahami bagaimana sumber daya keuangan bergerak melalui perusahaan dan bagaimana perusahaan mengukurnya. Ini membutuhkan pemahaman tentang setiap istilah: kewajiban, ekuitas, dan aset. Berikut adalah perbedaan utama antara ketiganya:

Ekuitas pemegang saham

Ekuitas pemegang saham perusahaan mewakili jumlah modal yang dapat dikembalikan perusahaan kepada pemegang sahamnya jika perusahaan harus melikuidasi semua asetnya. Perusahaan dapat menentukan nilai ekuitas pemegang saham dengan mengurangkan total kewajiban perusahaan dari total asetnya. Bisnis mengukur ekuitas pemegang saham untuk memberikan informasi kepada pemegang saham tentang berapa nilai saham mereka di perusahaan dalam hal modal. Pemegang saham dapat memutuskan untuk mengubah atau mempertahankan posisi mereka berdasarkan jumlah nilai yang ditawarkan perusahaan.

Kewajiban

Kewajiban perusahaan adalah biaya utamanya untuk menjaga agar bisnis tetap beroperasi dalam industrinya. Kewajiban perusahaan dapat menunjukkan berapa banyak hutang yang dimiliki bisnis, profitabilitas produk atau layanannya, dan berapa biaya tenaga kerja perusahaan. Berikut adalah beberapa contoh umum kewajiban bisnis yang dapat Anda sertakan dalam ekuitas akuntansi:

  • Hutang jangka panjang dan pendek
  • Sewa atau pembayaran sewa
  • Pembayaran dan perawatan kendaraan
  • Peralatan dan alat produksi
  • Gaji dan upah
  • Pembayaran pajak atau hutang
  • Biaya utilitas
Baca juga:  Laba operasi adalah: Definisi dan cara menghitung

Aktiva

Aset perusahaan adalah kas atau setara kas dan aset likuid lainnya yang mungkin dimiliki perusahaan. Misalnya, gudang pengiriman besar mungkin menganggap persediaan totalnya sebagai aset, karena memiliki nilai moneter dan perusahaan dapat melikuidasinya untuk modal jika perlu. Setiap tagihan perbendaharaan, investasi dan kepemilikan lainnya juga merupakan aset. Perusahaan mengukur aset mereka untuk menentukan margin keuntungan, gaji dan untuk mengalokasikan dana dalam bisnis. Mereka juga menggunakan aset untuk membuktikan profitabilitas perusahaan kepada pemegang saham atau investor lain.

Aset juga dapat berupa modal apa pun yang dimiliki pelanggan perusahaan untuk layanan yang diberikan atau barang yang dijual. Ini dapat mencakup piutang dan faktur terutang yang dikonversi perusahaan menjadi uang tunai setelah pelanggan menyelesaikan pembayaran mereka.

Tujuan dari persamaan akuntansi

Persamaan akuntansi penting untuk menentukan nilai keuangan penuh dari suatu bisnis. Di mana pengukuran keuangan lainnya, seperti laporan laba rugi, menunjukkan kesehatan keuangan dan pendapatan perusahaan, neraca menunjukkan kinerja keuangan bisnis sepanjang tahun. Persamaan akuntansi menggunakan semua informasi keuangan bisnis dari tahun tersebut untuk membuat satu ringkasan yang mencakup semua untuk referensi cepat. Banyak bisnis menggunakannya untuk melengkapi neraca dan menarik investor baru.

Bagaimana menggunakan persamaan akuntansi

Untuk menggunakan persamaan akuntansi, ada beberapa langkah yang harus diikuti. Berikut adalah cara menggunakan persamaan ini dalam akuntansi bisnis Anda:

Hitung pendapatan, pengeluaran, dan data lainnya

Langkah pertama untuk menggunakan persamaan akuntansi adalah mengumpulkan informasi keuangan Anda untuk tahun atau periode waktu yang Anda perhitungkan. Ini termasuk lembar pendapatan, kuitansi, laporan bank, dan dokumen fisik atau digital lainnya tempat perusahaan menyimpan data keuangan. Banyak bisnis modern menggunakan perangkat lunak atau spreadsheet akuntansi atau pembukuan untuk melacak pengeluaran dan aset, membuat prosesnya lebih efisien.

Hitung semua pengeluaran perusahaan untuk tahun ini, termasuk pengeluaran jangka panjang seperti pembayaran utang. Penting untuk memasukkan utang ke dalam persamaan akuntansi karena ini adalah salah satu kewajiban utama yang dimiliki sebagian besar perusahaan dan investor biasanya ingin mengetahui seberapa besar utang suatu bisnis sebelum berinvestasi. Anda juga dapat menghitung pendapatan bisnis, termasuk penjualan dan keuntungan dari pembayaran bunga, investasi, dan pendapatan non-bisnis lainnya. Perhatikan juga aset likuid perusahaan, termasuk total kas di tangan.

Baca juga:  6 Cara untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang tak terlupakan

Tinjau neraca dan perbaiki kesalahan

Neraca merangkum kesehatan keuangan perusahaan, tetapi tidak selalu sepenuhnya akurat. Sangat penting untuk memverifikasi sebanyak mungkin data di neraca sebelum menggunakan persamaan akuntansi untuk menentukan aset perusahaan. Bandingkan kuitansi dan laporan bank dengan neraca untuk memverifikasi keakuratannya. Perbaiki kesalahan yang Anda temukan dan verifikasi perbedaan dengan laporan keuangan atau individu dalam bisnis.

Gunakan persamaan untuk membuat subtotal

Dengan menggunakan persamaan akuntansi, Anda dapat menghasilkan subtotal untuk total aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan dan memastikan kedua angka tersebut cocok. Jika Anda menghasilkan angka yang berbeda di setiap sisi persamaan, mungkin ada kesalahan di suatu tempat di neraca atau perbedaan dalam laporan. Setelah Anda membuat dan meninjau subtotal Anda, Anda dapat menambah atau mengurangi informasi berikut ulasan Anda untuk angka yang lebih akurat.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki aset $1.000.000 tetapi ekuitas dan kewajibannya sama dengan $1.200.000, mungkin ada kesalahan dalam melacak pendapatan atau pengeluaran.

Gunakan angka untuk membuat perubahan positif

Langkah selanjutnya dalam menggunakan persamaan akuntansi adalah membuat perubahan di dalam perusahaan untuk menyelaraskan aset, kewajiban, dan ekuitas. Sekarang Anda mengerti berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan, dari mana asalnya, utangnya, dan siapa yang berinvestasi. Anda dapat menentukan apakah bisnis dapat memperluas atau memperkenalkan produk atau layanan baru. Anda juga dapat melihat bagaimana utang jangka panjang mencegah bisnis berkembang atau meningkatkan biaya dan menentukan apakah sudah waktunya untuk membiayai kembali pinjaman atau mengurangi jumlah total utang.

Menggunakan persamaan akuntansi

Menggunakan persamaan akuntansi lebih mudah ketika Anda memahami seperti apa bentuknya. Berikut adalah dua contoh cara menggunakan persamaan akuntansi:

Contoh: Groundwork Construction, LLC, menghitung total asetnya sebesar $575.000 tahun ini, dengan biaya tahunan sekitar $85.000. Perusahaan ingin mengetahui apa yang mungkin menjadi ekuitas bagi pemegang saham sebelum penawaran umum perdana. Jadi, akuntan menggunakan persamaan akuntansi, memasukkan nilai-nilai perusahaan:

$575.000 = $85.000 + X

X adalah singkatan dari ekuitas perusahaan. Untuk menyelesaikan persamaan ini, akuntan akan mengurangi $85.000 kewajiban dari $575.000 aset perusahaan. Selisihnya adalah $490.000, jadi perusahaan memiliki total ekuitas $490.000.

Baca juga:  Cara menjadi tak tergantikan bagi pelanggan Anda

Contoh: Bearings Tech, Inc. meluncurkan tiga produk baru pada tahun 2020. Perusahaan ingin mempelajari total kewajiban yang dimilikinya untuk tahun sebelumnya, untuk dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Ini menentukan berapa banyak kewajiban yang ditambahkan perusahaan untuk meluncurkan tiga produk baru. Perusahaan membuat persamaan akuntansinya:

$1,850.000 = X + $800.000

Perusahaan mengurangi $800.000 dalam ekuitas dari total aset perusahaan sebesar $1.850.000 untuk menentukan total kewajiban sebesar $1.050.000. Dengan menggunakan total kewajiban tahun sebelumnya sebesar $750.000, perusahaan menentukan bahwa total kewajibannya naik $300.000.

Related Articles

Back to top button