Bisnis

Apa itu perang dagang?

Memahami perang dagang

Perdagangan internasional adalah bagian penting dari ekonomi banyak negara. Misalnya, Amerika Serikat mengimpor barang senilai $2,16 triliun pada tahun 2017. Karena impor dan ekspor penting bagi banyak negara, pembatasan perdagangan dapat menjadi alat yang kuat untuk politik internasional. Jika suatu pemerintah ingin mempengaruhi negara lain untuk bertindak berbeda, pemerintah dapat meningkatkan tarif pada impor dari negara tersebut atau menghentikan impor sama sekali. Hal ini dapat merusak ekonomi negara lain dan memengaruhi perilakunya tanpa perlu kekerasan fisik.

Contoh

Contoh yang relatif baru adalah perang dagang tahun 1987 antara Amerika Serikat dan Jepang. Presiden Ronald Reagan memberlakukan tarif tambahan dan pembatasan pada impor elektronik dari Jepang, menggandakan harga hampir $300 juta dari barang impor. Dia melakukan ini sebagai respons terhadap kegagalan Jepang yang tampaknya tidak mematuhi kesepakatan untuk mengimpor lebih banyak produk dari Amerika Serikat dan menghentikan pemangkasan harga elektronik Amerika. Jepang tidak membalas, dan perang dagang akhirnya tidak memiliki dampak signifikan pada perdagangan antara kedua negara.

Apa itu perang dagang?

Perang dagang adalah konflik keuangan antara dua negara. Ekonomi modern mengimpor dan mengekspor jumlah besar barang. Amerika Serikat sendiri mengimpor lebih dari $2 triliun produk setiap tahun. Hal ini membuat pembatasan impor dan ekspor menjadi alat politik yang kuat.

Ketika dua atau lebih negara tidak sepakat tentang sesuatu (seperti bagaimana melindungi kekayaan intelektual), biasanya masing-masing negara berusaha meyakinkan negara lain tentang pandangannya. Jika perbedaan pendapat memanas tetapi pemerintah tidak siap atau tidak ingin terlibat dalam konflik bersenjata, mereka dapat menggunakan alat ekonomi untuk memberikan tekanan pada negara lain yang terlibat. Ketika dua atau lebih negara mulai memberlakukan sanksi ekonomi satu sama lain karena perbedaan pendapat, itu disebut perang dagang.

Apa yang terjadi selama perang dagang?

Selama perang dagang, satu negara memberlakukan tarif atau pembatasan pada impor dan ekspor dari negara lain. Biasanya, negara lain tersebut merespons dengan pajak dan batasan perdagangan mereka sendiri.

Misalnya, jika negara A tidak puas dengan negara B, maka negara A mungkin menolak untuk mengimpor gandum dari negara B, merugikan petani B. Negara B merespons dengan memberlakukan tarif pada ekspor wortel dari A, membuatnya lebih sulit (lebih mahal) bagi A untuk menjual wortelnya kepada warga negara B.

Baca juga:  Pengertian anjak piutang

Jika ketegangan antara kedua negara tersebut meningkat, mereka dapat menambahkan lebih banyak tarif dan pembatasan perdagangan, eskalasi perang dagang. Dalam beberapa kasus, perang dagang bisa berubah menjadi konflik bersenjata. Jika ketegangan mereda, negara-negara tersebut dapat mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan tarif untuk mengembalikan perdagangan ke kondisi normal.

Apa itu tarif?

Tarif adalah jenis pajak yang dikenakan pada barang-barang impor. Terkadang, tarif juga disebut bea masuk.

Pemerintah dapat memberlakukan tarif pada semua barang yang diekspor oleh suatu negara tertentu, semua produk dari jenis tertentu, atau mengarahkannya ke industri tertentu di negara-negara tertentu. Pada akhirnya, tarif meningkatkan biaya barang impor dan membatasi jumlah barang tersebut yang diimpor.

Siapa yang membayar tarif?

Ketika sebuah bisnis mengimpor barang, bisnis tersebut harus membayar tarif yang diperlukan untuk mengimpor barang tersebut. Namun, biaya pajak cenderung jatuh pada konsumen. Ketika seorang importir membayar tarif, biasanya harga produk dinaikkan untuk mengkompensasi biaya pajak. Jika pajak menambah $5 pada biaya sebuah produk yang biasanya dijual oleh importir seharga $100, maka importir tersebut mungkin akan mengenakan harga $105 kepada pembeli untuk menutupi biaya tarif. Pembeli produk tersebut kemudian menaikkan harga produknya untuk mengkompensasi biaya pasokan yang meningkat, sehingga konsumen harus menanggung beban tarif tersebut.

Apa sejarah perang dagang?

Perang dagang memiliki sejarah panjang, yang bermula sejak negara-negara mulai melakukan perdagangan satu sama lain.

Perang Opium adalah contoh perang dagang yang menghasilkan konflik bersenjata nyata. Pada akhir tahun 1830-an, pemerintah Tiongkok melarang impor opium oleh Perusahaan India Timur Inggris. Inggris merespons sanksi tersebut dengan kekuatan militer, yang mengarah ke dua perang — satu dari tahun 1839 hingga 1842 dan yang kedua dari tahun 1856 hingga 1860.

Salah satu perang dagang awal Amerika dimulai dengan Undang-Undang Smoot-Hawley tahun 1930. Saat Depresi Besar dimulai, Kongres memberlakukan tarif pada impor dari negara-negara lain dengan harapan melindungi industri Amerika dari Depresi dan mendorong pertumbuhan. Rencana tersebut gagal dan sebagian besar negara lain merespons dengan tarif terhadap barang-barang Amerika.

Juga pada tahun 1930-an, Inggris terlibat dalam perang dagang dengan Irlandia yang baru merdeka. Irlandia menerapkan banyak kebijakan proteksionis dengan membebankan pajak dan pembatasan impor dari Inggris, dengan harapan mendorong pertumbuhan bisnis dalam negeri. Inggris merespons dengan tarif mereka sendiri, termasuk tarif 20% untuk mendapatkan kembali uang yang dibayarkan kepada petani Irlandia. Ketegangan mereda pada tahun 1935 dan kedua negara mengurangi (namun tidak menghilangkan) pembatasan perdagangan.

Baca juga:  Apa itu konglomerat?

Lebih baru, pada tahun 1993, Uni Eropa memberikan perlakuan istimewa kepada produsen pisang di negara-negara Karibia yang dulunya adalah koloni negara-negara Eropa. Ini dilakukan dengan meningkatkan tarif pada impor pisang dari Amerika Latin. Banyak perusahaan Amerika memiliki kebun pisang di Amerika Latin dan melibatkan politisi Amerika Serikat dalam situasi tersebut, yang mengarah pada beberapa kasus yang diajukan ke Organisasi Perdagangan Dunia. Uni Eropa akhirnya menyerah, setuju untuk menghapus tarif selama delapan tahun, mulai tahun 2009.

Apa yang terjadi selama perang dagang Trump dengan Tiongkok?

Salah satu perang dagang paling baru adalah perang dagang Trump dengan Tiongkok.

Perang dagang dimulai karena Presiden Donald Trump percaya bahwa Tiongkok menggunakan praktik-praktik yang tidak adil dalam perdagangan internasional, seperti memanipulasi nilai mata uangnya dan tidak menghormati hukum kekayaan intelektual. Beijing berpendapat bahwa tujuan sebenarnya dari Amerika Serikat adalah untuk mengendalikan kekuatan ekonominya yang semakin berkembang.

Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jinping bertemu pada April 2017 untuk membuat rencana perundingan perdagangan, setuju untuk rencana 100 hari untuk perundingan tersebut. Pada 14 Agustus, perundingan tersebut selesai dan kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan.

Pada Januari 2018, Trump mengeluarkan perintah penyelidikan tentang pencurian kekayaan intelektual Tiongkok dan mengancam akan memberlakukan denda pada negara tersebut. Dia memberlakukan tarif pada impor Tiongkok pada Maret dan April, mempengaruhi impor mesin cuci, panel surya, dan baja dari semua negara, bukan hanya Tiongkok.

Pada April tahun itu, Tiongkok merespons dengan memberlakukan tarif pada 128 impor yang berbeda dari Amerika Serikat. Keesokan harinya, Gedung Putih mengumumkan rencana untuk membalas dengan tarif pada $50 miliar barang Tiongkok. Tiongkok menanggapi ancaman tersebut pada bulan Juni.

Pada Juli 2018, kumpulan pertama tarif mulai berlaku dan masing-masing negara menambahkan tarif tambahan antara Juli dan Desember tahun itu. Pada 1 Desember, negara-negara tersebut sepakat untuk tidak memberlakukan tarif baru selama 90 hari.

Pada Mei 2019, Trump mengumumkan rencana untuk tarif baru, dan perang dagang dimulai lagi. Pada Juni, kedua belah pihak bertemu dalam pertemuan G20 dan sepakat untuk memulai kembali perundingan perdagangan. Trump menambahkan lebih banyak tarif setelah dua hari perundingan yang gagal dan Tiongkok merespons dengan menghentikan semua pembelian ekspor pertanian Amerika.

Baca juga:  Apa itu tujuan operasional?

Perang dagang terus berkembang dengan tarif tambahan hingga kedua belah pihak mencapai kesepakatan pada Januari 2020. Tiongkok setuju untuk meningkatkan jumlah impor dari AS dan memperkuat hukum seputar kekayaan intelektual. Sebagai gantinya, pemerintahan Trump setuju untuk mengurangi beberapa tarif baru pada barang-barang Tiongkok.

Apa pro dan kontra dari perang dagang?

Salah satu manfaat utama dari perang dagang adalah bahwa hal ini memungkinkan negara-negara mempengaruhi negara lain tanpa menggunakan kekerasan fisik. Sanksi ekonomi dapat memiliki efek buruk yang signifikan pada suatu negara tetapi tidak akan menyebabkan kematian dan penghancuran besar seperti perang sebenarnya.

Perang dagang juga dapat bermanfaat bagi industri dalam negeri. Dengan memberlakukan tarif pada barang-barang tertentu, pemerintah dapat mendorong bisnis lokal untuk meningkatkan produksi suatu produk dan melindungi mereka dari persaingan internasional.

Salah satu kerugian signifikan dari perang dagang adalah bahwa cenderung meningkatkan harga yang dibayar konsumen untuk suatu produk. Ketika impor menjadi lebih mahal, penjual cenderung menaikkan harga untuk mengkompensasi kenaikan biaya.

Hal ini juga dapat berdampak negatif pada beberapa bisnis dalam negeri. Jika suatu bisnis mengandalkan impor bahan baku, biaya yang meningkat dapat mengurangi keuntungannya atau membuatnya tidak layak, yang dapat mengakibatkan hilangnya pekerjaan.

Bagaimana saham dipengaruhi selama perang dagang?

Biasanya, perang dagang berdampak negatif pada saham. Dalam ekonomi yang terglobalisasi seperti saat ini, sebagian besar bisnis mengimpor setidaknya beberapa produk mereka dan menghadapi peningkatan biaya ketika sebuah negara memberlakukan tarif dan pembatasan perdagangan. Pasar saham juga cenderung merespons negatif terhadap ketidakpastian, sehingga ketidakjelasan apakah suatu pemerintah akan memberlakukan lebih banyak tarif dapat menyebabkan penurunan harga saham.

Related Articles

Back to top button