Bisnis

Cara menganalisis risiko: Langkah dan manfaat

Menilai potensi risiko dan dampaknya terhadap operasi bisnis membantu memastikan keberhasilan proyek dan strategi organisasi. Manajer risiko dan profesional analisis menggunakan statika, teknik evaluasi, dan perhitungan untuk menentukan kemungkinan risiko dan membuat rencana respons untuk meminimalkan dampaknya. Memahami prinsip-prinsip utama analisis risiko dan teknik untuk mengendalikan dan mengelola risiko dapat membantu memastikan keberhasilan proyek atau organisasi Anda.

Dalam artikel ini, kami membahas apa artinya menganalisis risiko, menawarkan daftar manfaat dan situasi di mana Anda harus menggunakan analisis risiko dan memberikan langkah-langkah untuk membantu Anda berhasil menganalisis risiko dalam bisnis.

Apa yang dimaksud dengan menganalisis risiko?

Menganalisis risiko adalah proses memperkirakan kemungkinan dan dampak potensial dari peristiwa negatif pada proyek atau operasi bisnis. Profesional menganalisis risiko untuk mengelola proyek dengan lebih baik, menyusun strategi rencana bisnis, membuat protokol keselamatan, dan mengurangi biaya dalam suatu organisasi. Proses ini sering melibatkan tiga aspek utama:

Analisis resiko

Analisis risiko menentukan seberapa besar kemungkinan peristiwa negatif akan muncul selama proyek atau operasi bisnis berlangsung. Ini menilai ketidakpastian, kemungkinan peristiwa yang tidak pasti dan dampak potensial mereka pada proyek atau strategi dalam hal keberhasilan. Biasanya, analisis risiko mencakup penelitian, statistik, skala dan proyeksi kualitatif dan kuantitatif. Bisnis mungkin memiliki staf yang didedikasikan untuk analisis risiko, menggunakan perangkat lunak analisis risiko atau meminta bantuan konsultan analisis risiko untuk menyelesaikan proses ini.

Identifikasi resiko

Identifikasi risiko menggunakan informasi dari proses analisis untuk mengkategorikan risiko potensial berdasarkan probabilitas dan dampak yang ditentukan. Identifikasi risiko juga menggambarkan kemungkinan hasil dari ketidakpastian dan memberikan detail tentang bagaimana mereka akan mempengaruhi keberhasilan proyek atau operasi bisnis. Seringkali, organisasi menyimpan informasi ini dalam daftar risiko untuk penggunaan dan referensi yang berkelanjutan.

Manajemen risiko

Manajemen risiko adalah penerapan informasi dari tahap analisis risiko untuk membuat keputusan yang mengurangi risiko. Manajemen risiko berfokus pada pencegahan risiko, prosedur respons risiko, dan pengendalian respons risiko.

Kapan sebaiknya Anda menggunakan analisis risiko?

Analisis risiko berguna dalam berbagai situasi, beberapa di antaranya meliputi:

  • Merencanakan proyek: Menganalisis risiko sebelum menyelesaikan proyek dapat membantu Anda mengantisipasi risiko dan merespons secara efektif.
  • Memutuskan strategi bisnis: Melakukan analisis risiko dapat memberi Anda wawasan berharga tentang pro dan kontra dari berbagai strategi bisnis dan membantu Anda memutuskan mana yang terbaik untuk organisasi Anda.
  • Meningkatkan keselamatan: Saat meningkatkan protokol keselamatan, penilaian risiko dapat menjadi indikator penting tentang rencana respons mana yang paling memastikan keselamatan karyawan dan bisnis Anda.
  • Mempersiapkan ketidakpastian: Analisis risiko dapat membantu Anda lebih memahami cara mempersiapkan dan merespons peristiwa yang tidak terduga seperti kegagalan teknologi, bencana alam, atau pelanggaran keamanan.
  • Merencanakan perubahan: Menganalisis risiko sebelum undang-undang baru atau jika ada pesaing baru dapat membantu Anda menentukan mana yang paling mungkin berhasil.
Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda kehilangan klien

Manfaat menganalisis risiko

Bisnis dan organisasi dapat memperoleh manfaat dalam beberapa cara dari menganalisis risiko, beberapa di antaranya meliputi:

Mengidentifikasi ancaman

Menganalisis risiko dapat membantu Anda mengungkap ancaman terhadap keberhasilan proyek atau operasi bisnis Anda, seperti:

  • Kerentanan dalam keamanan
  • Potensi litigasi, penalti, dan masalah ketidakpatuhan
  • Kesalahan dalam anggaran atau penjadwalan
  • Kesalahan dalam rencana tanggap darurat dan keselamatan
  • Eskalasi anggaran
  • Kekeliruan dalam komunikasi
  • Kegagalan teknologi
  • Meminimalkan dampak

Analisis risiko bertujuan untuk mencegah atau menghilangkan risiko dari proyek dan operasi bisnis, tetapi beberapa risiko mungkin tidak dapat dihindari. Menganalisis risiko dapat membantu Anda memahami cara menyesuaikan strategi dan rencana respons Anda untuk meminimalkan dampak risiko yang diperlukan dan merespons secara lebih efektif saat risiko itu terjadi.

Membenarkan pengeluaran

Wawasan yang diperoleh para profesional dari menganalisis risiko dapat membantu bisnis dan organisasi menganggarkan dengan tepat dan melakukan pembelian berdasarkan informasi yang meminimalkan kemungkinan atau dampak risiko, seperti langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan, perangkat lunak yang diperbarui, atau layanan konsultasi risiko. Analisis risiko juga dapat menghemat uang organisasi dan bisnis dengan mencegah dampak negatif yang dapat mengakibatkan biaya tak terduga.

Meningkatkan proyek masa depan

Seringkali, informasi dan rencana yang dikembangkan oleh para profesional dari analisis risiko sangat bermanfaat bila diterapkan pada proyek atau operasi masa depan. Dengan memahami risiko umum dalam suatu organisasi dan mencatat teknik respons yang berhasil, bisnis dapat mengelola risiko secara lebih efisien dengan menerapkan prosedur proaktif.

Bagaimana menganalisis risiko dalam bisnis

Memahami prinsip dasar analisis risiko dapat membantu mempersiapkan proyek atau operasi bisnis Anda untuk merespons ketidakpastian dengan lebih baik. Ikuti langkah-langkah ini untuk berhasil menganalisis risiko:

Identifikasi ketidakpastian

Saat memahami risiko, penting untuk mengidentifikasi area ketidakpastian dan menentukan kemungkinan terjadinya risiko. Menggunakan data dan alat penilaian risiko, seperti perangkat lunak komputer dan profesional manajemen risiko, dapat membantu Anda mengidentifikasi dan menentukan kemungkinan ketidakpastian.

Manajer risiko dan perangkat lunak analisis risiko sering mengukur probabilitas pada skala dari 0 hingga 1 dan mengubah angka-angka ini menjadi persentase. Misalnya, jika kemungkinan suatu peristiwa adalah 0,2, ia memiliki peluang 20% ​​untuk terjadi.

Baca juga:  Bagaimana menjelaskan rasio dalam bisnis

Tentukan dampak ketidakpastian

Setelah memahami area ketidakpastian dan memprioritaskannya berdasarkan kemungkinan, pertimbangkan untuk menyelesaikan analisis kuantitatif untuk menentukan potensi dampak risiko. Untuk menentukan dampak suatu peristiwa, Anda dapat menggunakan skala dampak untuk menghitung tingkat keparahan. Skala ini biasanya berkisar dari 1 hingga 5, dengan 5 sebagai dampak terbesar.

Seringkali, perangkat lunak analisis risiko dan profesional manajemen risiko menggunakan data statistik untuk menentukan dampak ketidakpastian pada aspek proyek atau bisnis berikut:

  • Jadwal
  • Perkiraan biaya
  • Anggaran
  • Kualitas
  • Pengadaan
  • Perkiraan durasi aktivitas
  • Perkiraan sumber daya aktivitas

Buat rencana tanggapan

Setelah mengidentifikasi dan mengkategorikan risiko berdasarkan probabilitas dan dampak, langkah selanjutnya adalah membuat rencana respons yang komprehensif jika risiko tersebut terjadi. Biasanya, ada empat tindakan utama saat merespons risiko:

  • Hentikan: Pengakhiran melibatkan penghapusan langkah proyek, rencana, atau strategi karena risiko yang tidak dapat dihindari atau kemungkinan besar risiko yang secara signifikan berimplikasi pada tujuan Anda terkait dengan langkah tersebut.
  • Transfer: Mentransfer risiko adalah proses pendelegasian langkah atau langkah terkait ke departemen atau tim lain yang lebih siap untuk merespons risiko.
  • Perlakukan: Mengobati mengacu pada mengambil tindakan segera untuk menghilangkan risiko sebelum terjadi selama proyek, rencana atau strategi.
  • Tolerate: Menoleransi berarti melanjutkan proyek, rencana atau strategi tanpa menyesuaikan untuk menghindari atau menghilangkan risiko karena manfaat dari hasil lebih besar daripada negatif dari risiko.

Menentukan teknik mana yang paling tepat selama setiap langkah rencana respons Anda sangat bergantung pada informasi yang Anda kumpulkan dari menganalisis kemungkinan dan dampak risiko. Pertimbangkan untuk menggunakan beberapa teknik ini secara mandiri atau dalam kombinasi selama rencana respons Anda.

Menerapkan pemantauan dan pengendalian risiko

Setelah Anda menyelesaikan analisis risiko dan menerapkan rencana respons, pantau keberhasilan teknik yang Anda pilih. Pertimbangkan untuk menilai kembali risiko pada saat-saat kritis selama proyek, rencana, atau strategi untuk memastikan rencana respons berfungsi sebagaimana dimaksud dan untuk mengukur efektivitas rencana Anda terhadap kemungkinan dan dampak risiko. Terus mengevaluasi dan mengendalikan risiko juga dapat membantu Anda bereaksi secara efektif terhadap ketidakpastian baru atau kejadian tak terduga dan mencegah hasil negatif.

Related Articles

Back to top button