Bisnis

Apa perbedaan antara pendapatan dan laba?

Memahami pendapatan dan keuntungan sangat penting untuk berhasil menjalankan bisnis. Pendapatan adalah jumlah total pendapatan yang dihasilkan perusahaan melalui aktivitas bisnis utamanya. Laba, juga dikenal sebagai garis bawah atau laba bersih, adalah jumlah yang tersisa setelah semua hutang, pengeluaran, pajak, dan pengurangan lainnya dikeluarkan dari pendapatan. Pada artikel ini, kita melihat perbedaan antara keduanya dan mengapa keduanya memainkan peran penting dalam prospek keuangan suatu perusahaan.

Apa itu pendapatan?

Pendapatan adalah uang yang dikumpulkan dari penjualan aktivitas bisnis utama. Ini juga termasuk diskon atau potongan dari barang dagangan yang dikembalikan. Angka ini dikenal sebagai baris teratas karena merupakan angka pertama yang dimasukkan ke dalam neraca dan dari mana semua pemotongan dilakukan ke depan. Pendapatan juga dikenal sebagai penjualan karena pendapatan yang diterima sebagai bagian dari operasi bisnis normal.

Semua bisnis memiliki aktivitas bisnis utama yang menjadi alasan utama mereka untuk beroperasi. Toko kain dalam bisnis untuk menjual kain dan barang-barang yang berhubungan dengan pembuatan kain menjadi potongan jadi. Itu dianggap sebagai aktivitas bisnis utama toko kain karena setidaknya 50% dari aktivitas toko. Jika toko kain memiliki investasi kecil yang menyumbang 5% dari pendapatan usaha, investasi tersebut tidak dianggap sebagai bagian dari kegiatan usaha utama. Toko kain tidak beroperasi sebagai perusahaan investasi atau perantara dan aktivitasnya kurang dari 50% dari aktivitas bisnis toko.

Kegiatan usaha non-utama harus dipisahkan dari garis atas neraca dan diberi entri sendiri untuk tujuan akuntansi dan perpajakan. Memasukkan angka ini ke dalam pendapatan yang dihasilkan oleh aktivitas bisnis utama dapat menjadi masalah di kemudian hari jika hal itu dipertanyakan selama audit atau diperlukan rekonsiliasi.

Jenis pendapatan

Pendapatan dapat dihitung melalui salah satu dari dua metode akuntansi: akrual dan tunai. Mereka didefinisikan sebagai berikut:

  • Akuntansi akrual mencakup penjualan yang dilakukan secara kredit. Itu berarti bisnis menjual barang kepada pelanggan secara kredit dan tidak segera menerima pembayaran untuk barang tersebut. Namun, item tersebut dimasukkan ke dalam neraca karena dijual dengan pembayaran untuk ditagih di kemudian hari.
  • Akuntansi kas mengkredit penjualan sebagai pendapatan saat pembayaran dilakukan. Jika penjualan tertunda, tetapi barang tidak terkirim, penjualan tidak akan dimasukkan ke dalam neraca sebagai penjualan sampai pembayaran telah dilakukan.
Baca juga:  Rahasia untuk menutup penjualan: kurangi bicara

Pendapatan dapat dibagi menurut departemen yang menghasilkan penjualan. Ini juga dapat diklasifikasikan sebagai pendapatan operasional dan pendapatan non-operasional:

  • Pendapatan operasional adalah pendapatan yang berasal dari aktivitas bisnis utama perusahaan, yang juga dikenal sebagai pendapatan berulang.
  • Pendapatan non-operasional adalah pendapatan yang tidak dapat diandalkan yang merupakan hasil dari rejeki nomplok finansial dari investasi atau penjualan satu kali aset. Jenis pendapatan ini dapat ditambahkan ke baris teratas, tetapi dianggap sebagai keuntungan satu kali dan tidak akan dianggap sebagai aktivitas bisnis utama.

Rumus untuk menentukan pendapatan adalah: Pendapatan penjualan = harga jual x jumlah unit yang terjual

Apa itu laba?

Laba, juga dikenal sebagai garis bawah karena posisinya di bagian bawah neraca, adalah jumlah yang tersisa setelah pengeluaran, biaya, pajak, sewa atau hipotek, penggajian, utilitas dan biaya operasional lainnya dikurangkan dari pendapatan. Angka terakhir di bagian bawah lembar adalah laba bersih yang diklaim oleh pemilik bisnis. Keuntungan dapat digunakan untuk membayar dividen atau dimasukkan kembali ke dalam bisnis untuk membantunya tumbuh.

Angka di garis bawah menunjukkan seberapa menguntungkan suatu bisnis untuk jangka waktu tertentu. Karena tujuan utama bisnis adalah menghasilkan uang, bisnis perlu mengukur kinerjanya dengan menentukan pendapatan dan mengurangi biaya untuk mencapai keuntungan. Pendapatan dimasukkan di baris atas, biaya operasional dimasukkan di bawah bagian atas dan biaya-biaya dikurangkan dari baris atas untuk mencapai laba di bagian bawah.

Jenis keuntungan

Laba datang dalam tiga jenis utama untuk akuntansi:

  • Kotor: Laba kotor adalah jumlah total pendapatan yang dihasilkan perusahaan setelah dikurangi biaya produksi atau biaya layanan.
  • Operasi: Laba operasi adalah laba yang dihasilkan perusahaan dari aktivitas bisnis utamanya tanpa dikurangi pajak, bunga yang dibayarkan, dan laba dari investasi sampingan.
  • Bersih: Laba bersih adalah total keuntungan yang dihasilkan oleh operasi setelah semua pengurangan telah diambil.

Setiap jenis keuntungan mengurangi jumlah keuntungan keseluruhan dengan mengurangi kategori pengeluaran yang berbeda dalam kelompok.

Contoh jenis keuntungan

Laba kotor ditentukan dengan mengurangkan biaya dari pendapatan. Misalnya, sebuah perusahaan menjual barang senilai $50.000 dan memiliki biaya $35.000. Jumlah yang dihasilkan dari $15.000 adalah laba kotor.

Baca juga:  Keunggulan kompetitif adalah: Pengertian dan cara mengukurnya

Laba operasional, juga dikenal sebagai profitabilitas tingkat kedua, ditentukan dengan mengambil jumlah laba kotor dan mengurangi biaya operasional. Dengan menggunakan contoh di atas sebagai titik awal, jika sebuah perusahaan memiliki biaya operasional sebesar $5.000, maka biaya tersebut dikurangkan dari $15.000 dan menyisakan $10.000 untuk laba operasi.

Laba bersih adalah tingkat profitabilitas ketiga, atau pendapatan yang tersisa setelah pajak dan bunga pinjaman dibayar. Jika pajak $1.000 dan bunga $300, jumlah laba akhir adalah $8.700.

Related Articles