Inspirasi

Tarif Impor adalah: Tujuan, jenis, kelebihan, dan kekurangan

Tarif impor adalah pajak yang dikenakan pada harga barang impor. Pemerintah biasanya membebankan tarif sebagai persentase dari harga barang impor. Atau, tarif dikenakan sebagai biaya tetap untuk setiap unit barang impor, misalnya, $500 per ton baja impor.

Alasan utama untuk membebankan tarif termasuk:

  • Membatasi impor barang dan jasa dengan menaikkan harga
  • Melindungi produsen dalam negeri
  • Balasan atas praktik perdagangan tidak adil dari negara mitra.

Tarif impor memiliki keuntungan dan kerugian. Ini menguntungkan negara-negara importir karena tarif menghasilkan pendapatan bagi pemerintah. Tarif juga dapat menjadi titik awal untuk negosiasi antara dua negara dan instrumen untuk menciptakan lingkungan kompetitif yang ramah bagi perusahaan domestik.

Namun, bagi konsumen dalam negeri, tarif mengurangi manfaat mereka. Harga barang impor menjadi lebih mahal.

Tujuan tarif impor

Tujuan tarif adalah meningkatkan biaya impor untuk barang tertentu. Bagi konsumen dalam negeri, ini mengurangi permintaan akan barang impor karena harganya lebih mahal. Bagi eksportir, tarif membuat produk mereka tidak kompetitif di pasar negara tujuan.

Pemerintah juga memberlakukan tarif yang lebih tinggi sebagai reaksi balasan. Mitra perdagangan mungkin mencoba menggunakan praktik kompetitif yang tidak adil seperti dumping, yang merugikan produsen dalam negeri.

Tarif meningkatkan harga barang impor. Itu membuatnya kurang menarik bagi konsumen dalam negeri. Bagi produsen dalam negeri, tarif mengurangi tekanan kompetitif di pasar. Harapannya adalah konsumen akan beralih ke produk dalam negeri.

Peralihan dari produk impor ke produk dalam negeri seharusnya mendorong industri dalam negeri untuk berkembang. Ini menguntungkan ekonomi secara keseluruhan karena menciptakan lebih banyak pekerjaan dan pendapatan.

Baiklah, saya akan menjelaskan secara detail beberapa alasan atau tujuan pemerintah untuk memberlakukan tarif impor yang lebih tinggi.

  • Melindungi konsumen dalam negeri. Beberapa barang impor murah tetapi mungkin berbahaya bagi konsumen dan lingkungan. Dengan membuat barang lebih mahal, pemerintah berusaha mengurangi konsumsi barang tersebut.
  • Melindungi produsen dalam negeri. Peningkatan impor telah meningkatkan tekanan pada produsen dalam negeri. Tekanan tersebut akan lebih besar jika produk impor dihargai lebih rendah daripada harga pasar dalam negeri. Dengan meningkatkan tarif impor, pemerintah berusaha mengurangi tekanan tersebut. Itu seharusnya mendorong industri dalam negeri untuk berkembang dan menciptakan lebih banyak pekerjaan.
  • Melindungi keamanan nasional. Beberapa produk mungkin dianggap mengancam keamanan nasional karena merupakan cara untuk memperoleh informasi politik dan militer. Misalnya, pemerintahan Donald Trump memulai investigasi impor ke dalam jaringan listrik yang diduga membahayakan keamanan nasional pada awal tahun 2020.
  • Melindungi industri baru. Tarif dapat melindungi industri baru. Pemerintah mungkin telah melonggarkan tarif jika industri tersebut telah tumbuh dan lebih kompetitif. Alasan semacam ini dikenal sebagai argumen industri baru.
  • Balasan. Pemerintah memberlakukan tarif pada negara mitra karena terlibat dalam praktik perdagangan tidak adil, seperti dumping. Produsen asing dengan sengaja menjual dengan harga lebih rendah daripada di pasar mereka. Praktik seperti itu, tentu saja, merugikan produsen dalam negeri karena melanggar prinsip persaingan yang adil.
Baca juga:  Apa itu account balance?

Perbedaan antara tarif impor dan kuota impor

Tarif membatasi impor dengan menaikkan harga barang impor. Katakanlah, jika pemerintah menetapkan tarif 10%, harga barang impor akan naik 10% dari harga asli ketika memasuki pasar dalam negeri.

Sementara itu, kuota membatasi jumlah barang impor. Misalnya, pemerintah mengurangi jumlah impor dari 400 ton menjadi 300 ton. Ini mengurangi pasokan di pasar dalam negeri, sehingga mendorong harga domestik naik, kecuali produsen dalam negeri dapat memenuhi selisih yang hilang akibat kuota (100 ton = 400 ton – 300 ton).

Berbeda dengan tarif, kuota impor tidak menghasilkan pendapatan bagi pemerintah. Namun, ini bisa efektif karena tidak terpengaruh oleh pergerakan nilai tukar.

Misalnya, jika nilai tukar menguat sekitar 10%. Itu membuat barang impor lebih murah. Dan, jika pemerintah meningkatkan tarif impor sebesar 10%, itu tidak akan mempengaruhi harga jual produk impor di pasar dalam negeri.

Selain itu, pemerintah mungkin menggabungkan tarif dan kuota untuk membatasi impor (tarif kuota). Dalam hal itu, pemerintah menetapkan batas jumlah barang impor. Pemerintah masih mengizinkan jumlah impor yang lebih tinggi, tetapi memberlakukan tarif yang lebih tinggi untuk setiap impor tambahan.

Jenis-jenis tarif impor

Ada dua jenis tarif impor:

  1. Tarif ad valorem – perhitungannya didasarkan pada persentase tetap dari harga produk impor. Oleh karena itu, tarif nominal yang dibayarkan akan bervariasi sesuai dengan tren harga produk impor di pasar internasional.
  2. Tarif spesifik – perhitungannya didasarkan pada jumlah uang tetap dan tidak bervariasi dengan harga barang.

Misalnya, Perusahaan ABC mengimpor minyak kedelai dari Tiongkok dan membelinya dengan harga $100 per ton. Katakanlah, pemerintah Indonesia menetapkan tarif ad valorem sekitar 20%. Dalam hal itu, perusahaan harus membayar pemerintah $20 per ton. Jika harganya turun menjadi $80 per ton, perusahaan akan membayar nilai nominal yang lebih rendah, $16 per ton.

Sementara itu, tarif spesifik melibatkan nilai nominal tetap. Misalnya, pemerintah memberlakukan tarif impor sebesar $25 per ton. Terlepas dari harga minyak kedelai, $100 atau $80 per ton, perusahaan tetap membayar $25 per ton kepada pemerintah.

Baca juga:  5 Tips untuk belajar lebih cepat

Kelebihan tarif impor

Beberapa keuntungan dari tarif impor adalah:

  • Sumber pendapatan bagi pemerintah. Tarif terutama menguntungkan pemerintah di negara-negara importir. Tentu saja, dengan memberlakukannya, mereka mendapatkan pendapatan selain dari pajak.
  • Memaksa persaingan yang lebih adil. Tarif adalah cara untuk mencegah persaingan yang tidak adil dalam perdagangan internasional.
  • Titik awal negosiasi dan perjanjian internasional. Tarif mungkin menjadi pilihan terakhir. Pemerintah kemungkinan akan bernegosiasi dengan negara mitra langkah terbaik bagi kedua belah pihak. Itu membuka ruang perjanjian perdagangan lainnya.
  • Mendorong pertumbuhan produksi dalam negeri. Impor meningkatkan harga dan seharusnya mengurangi permintaan akan barang impor. Konsumen beralih permintaan ke barang dalam negeri. Permintaan yang meningkat mendorong produsen dalam negeri untuk meningkatkan produksi. Ini pada akhirnya akan menciptakan lebih banyak pendapatan dan pekerjaan bagi ekonomi dalam negeri. Dukungan semacam itu penting, terutama dalam industri strategis dan baru muncul.

Kekurangan tarif impor

Penganut perdagangan bebas mengkritik tarif impor karena memiliki beberapa kelemahan, termasuk:

  • Konsumen membayar harga yang lebih tinggi. Tarif meningkatkan harga jual produk impor di pasar dalam negeri. Itu membuat konsumen harus membayar harga yang lebih tinggi untuk produk impor.
  • Menimbulkan kerugian yang sia-sia. Tarif menciptakan ketidakefisienan di sisi konsumsi dan produksi. Di sisi produksi, produsen dalam negeri yang tidak efisien masih dapat beroperasi meskipun biaya produksi mereka lebih tinggi daripada barang impor. Di sisi lain, konsumen tidak lagi dapat menikmati harga yang rendah.
  • Memancing balasan dari negara mitra. Negara mitra memiliki kepentingan dalam industri mereka karena memberikan lapangan kerja dan pendapatan. Tarif menekan kinerja industri mereka, mendorong negara mitra untuk membalas. Situasi tersebut bisa memicu perang dagang.

Memulai perang dagang

Upaya untuk menekan negara mitra melalui tarif dapat berubah menjadi siklus balasan yang tidak produktif, yang dikenal sebagai perang dagang.

Perang dagang terbaru antara Amerika Serikat dan Tiongkok adalah contoh yang baik. Presiden Donald Trump, pada tahun 2018, mulai memberlakukan tarif dan hambatan perdagangan lainnya pada Tiongkok untuk memaksa mereka melakukan perubahan mendasar terhadap apa yang dikatakan AS sebagai praktik perdagangan yang tidak adil.

Baca juga:  Apa itu Pro Bono?

Pada Januari 2018, Trump mengumumkan tarif pada panel surya dan mesin cuci. Selanjutnya, pada Maret 2018, Trump mengumumkan tarif pada baja dan aluminium untuk impor dari semua negara.

Trump menyatakan bahwa Amerika Serikat akan mengenakan tarif 25% pada ekspor Tiongkok senilai $50 miliar. Total $34 miliar akan dimulai pada 6 Juli 2018, dengan $16 miliar sisanya dimulai kemudian.

Tiongkok kemudian menjadi marah. Pada Agustus 2018, Tiongkok mengumumkan tarif 25% pada barang-barang AS senilai $16 miliar, termasuk kendaraan dan minyak mentah, sebagai respons terhadap kebijakan AS.

Related Articles

Back to top button