Bisnis

Apa itu metrik keuangan?

Saat memahami kinerja bisnis, penting bagi profesional keuangan untuk memiliki standar khusus untuk digunakan dalam penilaian mereka. Metrik keuangan berfungsi sebagai indikator kinerja utama yang membantu organisasi mengevaluasi status keuangan dan kemampuannya untuk memenuhi tujuannya. Memahami apa itu metrik keuangan dapat membantu Anda mengevaluasi kemajuan Anda sendiri dan menganalisis operasi seluruh perusahaan. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu metrik keuangan, membahas pentingnya menggunakannya, dan memberikan daftar terperinci dari 30 metrik keuangan yang perlu diketahui.

Apa itu metrik keuangan?

Metrik keuangan adalah indikator kinerja utama (KPI) yang membantu profesional keuangan dan tim manajemen mengukur kemajuan mereka menuju tujuan tertentu. Organisasi sering menggunakan metrik keuangan untuk menganalisis status keuangan perusahaan. Sebuah bisnis dapat mengkategorikan metrik keuangan yang mereka gunakan ke dalam kategori seperti profitabilitas, efisiensi, penilaian, likuiditas dan leverage. Metrik keuangan seringkali berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lain, karena setiap bisnis menentukan KPI yang paling efektif untuk operasinya.

Pentingnya menggunakan metrik keuangan

Bisnis menggunakan metrik keuangan untuk memantau kesuksesan dan pertumbuhan mereka. Mereka dapat menggunakan pengetahuan ini untuk lebih memahami bagaimana berkontribusi pada tujuan strategis mereka. Metrik keuangan juga penting untuk memastikan keakuratan tujuan tim. Misalnya, jika sebuah departemen berjuang untuk mencapai tujuannya, tim manajemen dapat memutuskan untuk menyesuaikan metrik keuangannya agar lebih realistis dan dapat dicapai.

Perusahaan dapat menggunakan metrik keuangan untuk mengidentifikasi masalah apa pun dengan operasi mereka. Mereka mungkin mengandalkan informasi ini untuk mengembangkan solusi sebelum masalah mereka berkembang lebih jauh. Metrik keuangan membantu organisasi memahami kapan operasi mereka efisien.

10 Metrik keuangan yang perlu diketahui

Tinjau daftar 10 metrik keuangan penting ini untuk diketahui oleh profesional keuangan mana pun:

Margin laba kotor

Margin laba kotor adalah metrik keuangan yang mengukur profitabilitas dan efisiensi operasi bisnis organisasi. Anda dapat menggunakan KPI ini untuk mengidentifikasi persentase pendapatan yang tersisa setelah memperhitungkan biaya produksi barang yang dijual. Ini memungkinkan Anda untuk menganalisis tren profitabilitas perusahaan dari waktu ke waktu dan membandingkannya dengan profitabilitas bisnis serupa. Berikut rumus untuk menghitung margin laba kotor:

Baca juga:  Apa itu capital?

Margin laba kotor = (penjualan bersih – harga pokok penjualan) / penjualan bersih x 100

Margin laba bersih

Margin laba bersih adalah metrik keuangan yang mengukur profitabilitas. Ini menganalisis persentase pendapatan dan pendapatan lain yang tersisa setelah mengurangi semua biaya perusahaan. Ini termasuk harga pokok penjualan, bunga, biaya operasional dan pajak. Anda dapat menggunakan rumus ini untuk menghitung margin laba bersih:

Margin laba bersih = laba bersih / pendapatan x 100

Pengembalian penjualan

Pengembalian penjualan adalah metrik keuangan yang mengukur jumlah laba operasi yang dihasilkan perusahaan dari setiap dolar pendapatan penjualannya. Anda dapat menghitungnya dengan membagi pendapatan bisnis sebelum bunga dan pajak dengan pendapatan penjualan bersihnya. Profesional keuangan sering menggunakan metrik ini untuk menentukan seberapa efisien perusahaan mengubah pendapatannya menjadi laba. Berikut rumus laba atas penjualan:

Pengembalian penjualan = (laba sebelum bunga dan pajak / penjualan bersih) x 100

Rasio arus kas operasi

Metrik keuangan ini mengukur kemampuan organisasi untuk membayar pengeluaran jangka pendek dengan keuntungan yang dihasilkan oleh operasi utamanya. Perhitungan ini menggunakan informasi dari laporan arus kas perusahaan. Anda dapat menghitung rasio arus kas operasi dengan membagi arus kas operasi bisnis dengan kewajiban lancarnya. Gunakan rumus ini untuk menemukan rasio arus kas operasi organisasi:

Rasio arus kas operasi = arus kas operasi / kewajiban lancar

Rasio saat ini

Rasio lancar mengacu pada metrik keuangan yang memungkinkan bisnis mengukur likuiditas jangka pendeknya. Ini berfungsi sebagai rasio aset lancar organisasi dengan kewajiban lancarnya. Aset lancar mencakup semua yang dapat diubah perusahaan menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun, seperti inventaris dan piutangnya. Kewajiban lancar mengacu pada kewajiban bisnis apa pun yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, seperti hutang dagangnya. Rasio lancar di atas satu biasanya menunjukkan bahwa suatu organisasi memiliki cukup aset yang dapat dikonversi untuk membayar kewajiban jangka pendeknya. Rumus untuk menghitung rasio lancar adalah:

Rasio lancar = aset lancar / kewajiban lancar

Modal kerja

Modal kerja adalah metrik keuangan yang membandingkan aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya. Ini berbeda dari rasio saat ini karena mengungkapkan hasil dalam dolar, bukan sebagai rasio. Profesional keuangan sering menggunakan KPI ini bersama dengan metrik likuiditas lainnya. Hal ini memungkinkan mereka untuk memahami apakah perusahaan mungkin mengalami kesulitan memenuhi kewajiban keuangannya atau jika asetnya memerlukan penyesuaian untuk mendapatkan penggunaan yang optimal. Anda dapat menggunakan rumus ini untuk menghitung modal kerja:

Baca juga:  Apa itu neraca?

Modal kerja = aset lancar – kewajiban lancar

Rasio cepat

Rasio cepat adalah metrik keuangan yang mengukur likuiditas bisnis. Ini menganalisis kemampuan perusahaan untuk mengelola kewajiban jangka pendeknya dengan mengubah aset cepat menjadi uang tunai. Aset cepat mengacu pada aset yang dapat diubah organisasi menjadi uang tunai tanpa mengurangi nilainya. Ini termasuk piutang dan surat berharga. Bisnis sering berharap untuk menghitung rasio cepat yang lebih besar dari satu. Berikut rumus untuk menghitung rasio cepat:

Rasio cepat = (aset lancar – persediaan) / kewajiban lancar

Rasio piutang lancar

Rasio piutang bisnis saat ini mengukur sejauh mana pelanggannya membayar faktur mereka tepat waktu. Ini menganalisis nilai total penjualan yang belum dibayar dalam persyaratan penagihan organisasi dalam kaitannya dengan saldo total semua piutang. Perusahaan sering mengharapkan rasio yang lebih tinggi, karena mencerminkan lebih sedikit faktur yang belum dibayar. Anda dapat menggunakan rumus ini untuk menghitung rasio piutang usaha saat ini:

Rasio piutang lancar = (total piutang – piutang yang telah jatuh tempo) / total piutang

Biaya pemrosesan faktur rata-rata

Biaya pemrosesan faktur rata-rata adalah metrik keuangan yang mengukur efisiensi perusahaan. Ini berfungsi sebagai perkiraan biaya rata-rata yang dibayarkan bisnis untuk setiap tagihan yang harus dibayar kepada pemasoknya. Ini biasanya termasuk tenaga kerja, biaya pengiriman, sistem dan biaya bank. Biaya rendah sering kali menunjukkan bahwa suatu organisasi memiliki proses yang efisien dalam membayar tagihannya. Rumus untuk biaya pemrosesan faktur rata-rata adalah:

Biaya pemrosesan faktur rata-rata = total biaya pemrosesan hutang dagang / jumlah faktur yang diproses untuk periode

Perputaran persediaan

Perputaran persediaan adalah metrik keuangan yang mengukur efisiensi operasi bisnis. Ini memungkinkan Anda untuk menentukan berapa kali per periode akuntansi perusahaan menjual seluruh persediaan persediaannya. Para profesional sering menggunakan KPI ini untuk menganalisis apakah suatu organisasi memiliki persediaan yang berlebihan atau persediaan yang tidak mencukupi untuk memenuhi permintaan pelanggan. Berikut rumus untuk membantu Anda menghitung perputaran persediaan:

Perputaran persediaan = harga pokok penjualan / saldo persediaan rata-rata selama satu periode

Baca juga:  Software untuk akuntansi: Apa itu dan bagaimana memilihnya

20 Metrik keuangan lainnya

Berikut daftar 20 metrik keuangan lainnya yang mungkin ingin Anda pelajari lebih lanjut:

  • Margin kontribusi
  • Rasio likuiditas
  • Penutup bunga
  • Nilai tambah ekonomi (EVA)
  • Arus kas bersih
  • Tingkat kesalahan transaksi
  • Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT)
  • Tingkat pembakaran kotor
  • Rasio penjualan, umum dan administrasi
  • Rasio hutang lancar
  • Omset hutang dagang
  • Perputaran piutang usaha
  • Hutang hari terutang
  • Penjualan hari yang luar biasa
  • Persediaan hari beredar
  • Siklus konversi tunai
  • Varian anggaran
  • Tingkat pertumbuhan penjualan
  • Rasio perputaran aset tetap
  • Pengembalian aset

Related Articles

Back to top button