Bisnis

Industrialisasi adalah: Pengertian, penyebab, dan dampaknya

Industrialisasi muncul, misalnya, selama revolusi industri di Amerika Serikat dan Eropa pada pertengahan abad ke-18 hingga ke-19. Kegiatan ekonomi di sektor manufaktur berkembang pesat seiring dengan penemuan-penemuan teknologi baru. Ini meningkatkan hasil ekonomi secara signifikan, membawa urbanisasi dari pedesaan ke kawasan industri, mendorong investasi keuangan, dan memunculkan kelas baru dalam masyarakat: kelas pekerja dan pemodal.

Mungkin Anda mengasosiasikan industrialisasi dengan revolusi industri. Keduanya memiliki kesamaan; Namun, revolusi industri lebih banyak digunakan untuk menyebut industrialisasi di beberapa negara maju di masa lalu. Contohnya adalah:

Revolusi industri pertama dimulai antara tahun 1760-an dan 1840-an di Inggris. Dimulai setelah ditemukannya mesin uap, dimana mesin-mesin di pabrik mulai menggantikan tenaga kerja manual.

Revolusi industri kedua dimulai ketika listrik dan mesin pembakaran dalam digunakan secara luas pada tahun 1870. Hal itu kemudian melahirkan kapitalisme yang tumbuh subur di negara-negara barat.

Revolusi industri ketiga disebabkan oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi seperti komputer, digital, nuklir, dan antariksa. Itu terjadi setelah Perang Dunia II dan mengubah masyarakat informasi modern.

Pengertian industrialisasi

Industrialisasi adalah proses di mana ekonomi bertransisi dari basis pertanian ke basis manufaktur. Investasi dalam fasilitas produksi meningkat pesat. Itu kemudian mengarah pada produksi barang dan jasa dalam skala besar.

Tenaga kerja ditransfer dari pertanian ke pabrik di mana peralatan modal terkonsentrasi. Orang-orang berpindah dari pedesaan ke perkotaan, tempat kegiatan manufaktur berada. Produktivitas dan output meningkat pesat untuk mengimbangi peningkatan permintaan barang.

Kemudian, ekonomi menjadi lebih modern. Mesin menggantikan pekerjaan manusia. Metode produksi yang lebih canggih, seperti lean production dan agile manufacturing, juga mendukung output yang lebih besar dan bervariasi. Produksi massal mekanis menggantikan tenaga kerja manual individu, dan jalur perakitan menggantikan pengrajin.

Akibatnya, sektor manufaktur berkembang pesat. Akibatnya, kontribusinya terhadap perekonomian meningkat – diukur dengan persentase hasil akhir terhadap produk domestik bruto (PDB). Demikian pula, sektor ini juga menciptakan lebih banyak lapangan kerja, sehingga penyerapan tenaga kerja meningkat lebih cepat dibandingkan sektor lainnya.

Baca juga:  Apa itu rasio keuangan?

Setelah beberapa waktu industrialisasi, lapangan kerja di sektor jasa meningkat lebih cepat daripada manufaktur. Akibatnya, perekonomian mulai bergerak dari berbasis manufaktur ke berbasis jasa. Yang kemudian mengarah pada deindustrialisasi.

Berikut ciri-ciri industrialisasi:

  • Meningkatkan tingkat pertumbuhan ekonomi.
  • Peningkatan taraf hidup.
  • Meningkatnya urbanisasi.
  • Pertumbuhan penduduk yang lebih tinggi.
  • Inovasi teknologi yang berkelanjutan.
  • Pergeseran budaya.
  • Pembagian kerja yang lebih efisien.
  • Produktivitas tenaga kerja lebih tinggi.

Faktor penyebab industrialisasi

Industrialisasi biasanya terjadi pada bagian awal pembangunan ekonomi. Di negara kurang berkembang, sektor primer seperti pertanian dan pertambangan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap output dan kesempatan kerja.

Belakangan, ekonomi berkembang, dan sektor manufaktur (sektor sekunder) mulai memberikan kontribusi ekonomi yang lebih signifikan selama industrialisasi.

Tahap selanjutnya adalah transisi dari ekonomi berbasis manufaktur ke ekonomi berbasis jasa (sektor tersier dan kuaterner), seperti di negara maju seperti Amerika Serikat. Hal itu kemudian mengarah pada deindustrialisasi, di mana persentase kontribusi manufaktur mulai berkurang.

Kembali ke industrialisasi. Kebutuhan untuk menciptakan nilai tambah yang lebih tinggi pada output sektor primer mendorong investasi besar-besaran di sektor manufaktur. Hal tersebut juga didukung oleh berbagai aspek lain, antara lain infrastruktur, inovasi teknologi dan teknik produksi, regulasi dan kebijakan pemerintah, serta pasar keuangan yang maju.

Peningkatan nilai tambah membawa lebih banyak pendapatan bagi perekonomian. Output sektor primer memiliki nilai tambah yang rendah dibandingkan dengan sektor sekunder. Bijih besi, misalnya, tidak hanya murah tetapi juga mudah menguap. Namun, jika mengolahnya menjadi pelat baja, harganya akan menjadi dua kali lipat.

Lantas, apa saja faktor penyebab industrialisasi? Berikut beberapa di antaranya:

  • Metode dan teknologi produksi lebih canggih. Ini memungkinkan produktivitas yang lebih tinggi dan produk yang lebih beragam.
  • Pasokan energi – seperti minyak dan batu bara – melimpah. Oleh karena itu, membuat biaya energi dan transportasi lebih murah.
  • Infrastruktur yang dibangun seperti jalan, rel kereta api, pelabuhan, dan komunikasi, menurunkan biaya logistik dan mempermudah akses ke sumber bahan baku dan pelanggan.
  • Pembagian kerja dan spesialisasi diperkenalkan. Perusahaan membagi sistem produksi yang kompleks menjadi tugas dan pekerjaan tertentu. Dikombinasikan dengan mekanisasi, ini memungkinkan peningkatan produktivitas pekerja yang signifikan.
  • Pemerintah memperkenalkan kebijakan dan peraturan yang ramah investasi untuk menarik lebih banyak investasi di sektor manufaktur oleh investor domestik dan asing. Contohnya termasuk memberikan subsidi, menawarkan keringanan pajak, mengurangi birokrasi untuk memfasilitasi investasi asing langsung, dan mendorong pasar tenaga kerja yang lebih fleksibel.
  • Pasar keuangan semakin berkembang. Pengusaha merasa lebih mudah untuk mengumpulkan dana yang dibutuhkan untuk mendirikan perusahaan atau memperluas bisnis. Mereka dapat mengakses dana yang lebih murah dan melimpah dibandingkan hanya mengandalkan pinjaman bank atau tabungan pribadi.
Baca juga:  4 Tips untuk menghindari kegagalan pada startup

Efek industrialisasi

Industrialisasi baik untuk membawa lebih banyak output, pekerjaan, dan pendapatan ke dalam perekonomian. Selain itu, juga mendorong tumbuhnya berbagai industri pendukung, khususnya jasa.

Tapi, itu juga menimbulkan masalah lain. Degradasi lingkungan dan masalah sosial di perkotaan adalah contohnya. Lainnya adalah praktik kerja yang buruk untuk mengejar keuntungan.

Dampak positif industrialisasi

Berikut dampak positif industrialisasi:

  • Pasokan barang dan jasa dalam perekonomian meningkat secara signifikan.
  • Barang dan jasa semakin beragam dan memiliki nilai tambah yang lebih tinggi.
  • Orang memiliki lebih banyak pilihan untuk barang yang lebih murah.
  • Kesempatan kerja meningkat, dan upah lebih tinggi dari upah di sektor primer.
  • Produktivitas tenaga kerja lebih tinggi karena adanya spesialisasi, dibantu dengan mesin yang lebih canggih.
  • Pendapatan nasional meningkat karena nilai tambah yang lebih tinggi dan berbagai industri pendukung berkembang, menciptakan lebih banyak pekerjaan dan pendapatan dalam perekonomian.
  • Perekonomian mengekspor lebih banyak barang bernilai lebih tinggi, meningkatkan pendapatan ekspor dan cadangan devisa.
  • Sektor ekonomi lainnya berkembang, terutama sektor jasa, seiring dengan ekonomi yang lebih sejahtera.
  • Neraca perdagangan membaik karena ekspor meningkat dan, pada saat yang sama, impor menurun karena pasokan domestik dapat memenuhi permintaan domestik dengan lebih baik.
  • Standar hidup meningkat karena akses yang lebih baik ke barang dan jasa yang lebih mudah dan beragam seperti kesehatan dan pendidikan.
  • Tenaga kerja berkualitas lebih tersedia dalam upaya peningkatan produktivitas melalui pelatihan dan pendidikan.

Berikut ini merupakan dampak negatif industrialisasi:

  • Praktik kerja yang buruk muncul, seperti upah rendah, kondisi kerja yang buruk, dan pekerja anak karena produsen mengejar hasil dan keuntungan.
  • Penduduk perkotaan menghadapi kondisi kehidupan yang buruk dimana urbanisasi menimbulkan berbagai masalah, misalnya terkait akses perumahan dan kriminalitas.
  • Pencemaran lingkungan meningkat melalui polusi, akumulasi limbah perkotaan, dan emisi gas rumah kaca.
  • Sumber daya alam semakin menipis karena dieksploitasi untuk memenuhi peningkatan permintaan bahan baku untuk sektor manufaktur.
  • Ekspansi manufaktur mempersulit usaha untuk merekrut tenaga kerja baru, apalagi jika tidak didukung oleh sistem pendidikan dan pelatihan yang memadai.
  • Pemilik modal semakin kaya, tetapi para pekerja berjuang untuk mendapatkan lebih banyak uang, menciptakan jurang kekayaan yang semakin lebar.
  • Mekanisasi di sektor pertanian menyebabkan pengangguran struktural yang lebih tinggi di sektor ini karena beberapa pekerja pertanian tidak dapat meningkatkan keterampilan mereka sesuai permintaan pasar.
  • Impor bahan baku dan barang modal yang lebih besar, terutama jika sumber daya alam dalam negeri tidak mencukupi dan industrialisasi tidak diarahkan untuk membangun rantai pasokan yang terintegrasi di pasar domestik.
  • Ekonomi domestik lebih rentan terhadap guncangan eksternal dan nilai tukar karena semakin terhubung dengan ekonomi luar negeri melalui perdagangan dan investasi internasional.

Related Articles

Back to top button