Bisnis

Apa itu faktor kualitatif?

Keberhasilan perusahaan bergantung pada seberapa baik mereka dapat menganalisis informasi yang relevan untuk membuat keputusan bisnis yang mengarah pada pertumbuhan. Mereka dapat menggunakan faktor kualitatif dan kuantitatif untuk membantu membuat keputusan penting tersebut. Memahami faktor kuantitatif dapat membantu Anda menganalisis dengan lebih baik faktor-faktor yang berkontribusi terhadap keberhasilannya, yang mengarah pada pertumbuhan yang lebih kuat dan lebih stabil secara keseluruhan.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu faktor kualitatif, beberapa contoh faktor ini, bagaimana mereka berbeda dari faktor kuantitatif dan bagaimana melakukan analisis kualitatif.

Apa itu faktor kualitatif?

Faktor kualitatif adalah hasil yang tidak dapat Anda ukur dengan data keras. Meskipun data numerik tidak digunakan untuk mengukurnya, faktor kualitatif masih sangat berpengaruh karena mewakili cara masyarakat memandang bisnis dan operasinya dan bagaimana persepsi itu dapat memengaruhi laba.

Misalnya, meskipun pengaruh logo baru—faktor kualitatif—pada laba perusahaan selama kuartal tertentu mungkin tidak langsung terlihat, Anda dapat dengan jelas mengharapkan bagaimana peningkatan pengeluaran tenaga kerja dapat memengaruhi laba dan pendapatan. Logo baru mungkin menarik demografi pembeli potensial yang sama sekali baru, meningkatkan keuntungan dan merangsang pertumbuhan, seperti halnya peningkatan pengeluaran tenaga kerja akan memungkinkan lebih banyak penjualan yang dilakukan.

Contoh faktor kualitatif

Ada banyak faktor kualitatif yang, meskipun sulit diukur dengan angka, dapat memiliki pengaruh yang kuat terhadap bisnis dan keuntungannya, termasuk:

Reputasi merek

Merek bisnis atau perusahaan membuatnya menonjol, baik melalui desain visual yang kreatif, ideologi yang menentukan, atau campuran keduanya. Keputusan yang dibuat oleh bisnis memengaruhi reputasi mereka di mata publik dan audiens target mereka sebagai bisnis atau organisasi. Membuat keputusan yang mencerminkan secara positif suatu merek dapat meningkatkan kepercayaan pada produk atau layanannya dan mendorong pertumbuhan. Sebuah organisasi yang memperbarui gaya visualnya, misalnya, mungkin menemukan bahwa pelanggan merasakan rasa percaya diri dan kepercayaan yang diperbarui pada produk mereka sebagai hasilnya.

Semangat kerja karyawan

Semangat kerja karyawan menggambarkan pandangan keseluruhan karyawan di tempat kerja mereka. Tergantung pada tingkat semangat kerja karyawan dalam suatu pekerjaan, produktivitas mereka dapat berfluktuasi, yang mempengaruhi hasil dan kinerja secara keseluruhan. Semangat lebih tinggi ketika karyawan merasa terdorong dan termotivasi di tempat kerja, yang mengarah ke produktivitas yang lebih tinggi dan kinerja kerja yang lebih baik.

Misalnya, jika Anda mempertimbangkan untuk memperluas ruang kantor Anda, mungkin tampak intuitif untuk menggunakan paket paling ekonomis yang tersedia. Namun, mempertimbangkan kebutuhan karyawan dan memenuhi beberapa keputusan Anda untuk apa yang akan meningkatkan moral mereka pada akhirnya dapat memiliki pengaruh yang lebih positif pada produktivitas.

Baca juga:  5 Cara meningkatkan komunikasi Anda dalam bisnis

Kualitas produk

Kualitas produk mencerminkan bahan yang dipilih bisnis untuk dikerjakan dan proses kreatif yang masuk ke produk akhir. Semakin tinggi kualitas suatu produk, semakin besar kemungkinan untuk menarik perhatian pelanggan potensial. Mempertimbangkan kualitas bahan yang Anda beli—dan kualitas produk jadi yang diinginkan—dapat membantu Anda membuat keputusan yang terbaik untuk kepentingan bisnis dan pendapatan yang diharapkan.

Penjual sepatu yang mencari kulit baru, misalnya, mungkin harus memutuskan antara kulit berkualitas tinggi yang lebih mahal atau kulit berkualitas rendah yang lebih murah. Memilih kulit berkualitas tinggi membuat sepatu mereka lebih kuat dan kokoh, yang dapat meningkatkan penjualan dan merangsang minat pada produk mereka.

Kepuasan pelanggan

Kepuasan pelanggan adalah kepuasan keseluruhan yang dirasakan pelanggan tentang suatu produk atau jasa. Pendapat pelanggan—dan kemampuan untuk membuat mereka tetap tertarik pada suatu produk—dapat memiliki pengaruh positif pada kelangsungan dan penjualan bisnis atau organisasi. Semakin bisnis dapat memuaskan kebutuhan pelanggannya, semakin besar kemungkinan mereka untuk kembali untuk produk atau layanan di masa depan dan merasa setia pada apa yang mereka hasilkan.

Menerapkan program yang ditargetkan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, baik melalui tim dukungan pelanggan yang diperluas atau program penghargaan baru yang mempromosikan loyalitas merek, dapat menginspirasi pelanggan untuk merasa lebih terhubung dan puas dengan perusahaan atau produk, dan oleh karena itu, dapat membantu meningkatkan penjualan .

Investor

Karena investor adalah beberapa pemangku kepentingan yang paling berpengaruh dalam mempertahankan bisnis, pendapat mereka mengenai bisnis atau produk dapat membantu memandu arah pertumbuhan organisasi. Siapa mereka, apa latar belakang bisnis mereka, dan bagaimana perasaan mereka tentang keputusan bisnis dapat memengaruhi arah organisasi tumbuh.

Misalnya, jika bisnis ingin memperluas ke pasar baru, mereka dapat fokus pada pasar yang lebih mudah diterima investor, yang dapat meningkatkan kepuasan dan loyalitas mereka.

Keunggulan kompetitif

Sebuah produk atau jasa yang memiliki keunggulan kompetitif telah membedakan dirinya dalam industrinya dan lebih menarik bagi konsumen. Menyesuaikan diri dengan teknologi baru dan merangkul perubahan untuk suatu produk dapat meningkatkan keunggulan kompetitif perusahaan di pasar dan memikat pelanggan baru.

Menjaga produk tetap modern membantunya menonjol sebagai produk atau layanan unik yang dibutuhkan konsumen. Misalnya, bisnis dry cleaning mungkin memutuskan untuk membuat aplikasi online yang membantu pelanggan melacak pakaian mereka dan memberikan peringatan dan pemberitahuan untuk pengambilan, meningkatkan kenyamanan dan kemudahan. Ini memberi bisnis dry cleaning keunggulan kompetitif yang tidak akan mereka miliki sebaliknya, dan bisnis mereka kemungkinan akan melihat pertumbuhan.

Baca juga:  Cara membuat neraca

Masyarakat

Bergantung pada lokasi bisnis, apa yang dilakukan bisnis, dan cara beroperasi, dampak pilihan individu terhadap komunitas sekitar dapat memengaruhi persepsi mereka tentang organisasi dan reputasinya secara keseluruhan. Bagaimana keputusan individu mencerminkan komunitas bisnis atau organisasi dapat membantu karyawan membuat posisi yang paling menguntungkan sehubungan dengan operasi lokal dan menemukan cara untuk melayani masyarakat.

Misalnya, sebuah organisasi dapat mengizinkan karyawan untuk mencurahkan waktu untuk mengambil bagian dalam upaya sukarela dalam masyarakat. Hal ini dapat memberikan dampak yang semakin positif dengan menunjukkan komitmen bisnis dan mendorong anggota masyarakat untuk belajar lebih banyak tentang apa yang dilakukannya.

Pengelolaan

Tergantung pada struktur organisasi, tim manajemen cenderung sangat berpengaruh dalam hubungan mereka dengan karyawan dan pelanggan lain. Menjaga hubungan yang sehat antara manajemen dan karyawan serta antara manajemen dan konsumen dapat membantu memastikan bahwa target demografi mempercayai kepemimpinan perusahaan sama seperti mereka mempercayai produk atau layanan perusahaan.

Sebuah bisnis dengan tim kepemimpinan yang stabil, misalnya, mungkin menemukan bahwa perubahan dalam kebijakan internal lebih mudah dilakukan karena kepercayaan yang telah mereka bangun. Menjaga faktor-faktor ini dalam pikiran ketika membuat keputusan bisnis dapat menyebabkan perubahan positif bagi bisnis.

Hubungan

Hubungan yang Anda bina dengan bisnis, vendor, atau pemangku kepentingan lain dapat memperkuat jaringan profesional perusahaan dan meningkatkan reputasinya di antara individu yang berpikiran sama. Pengaruh keputusan manajer atau eksekutif pada hubungan profesional mereka dapat memandu keputusan yang mereka buat dan mendorong pertumbuhan bisnis dalam jangka panjang.

Misalnya, pemilik usaha kecil yang terutama menjual produk mereka di pasar petani mungkin menemukan bahwa memelihara hubungan positif dengan vendor lain memperkuat bisnis dan visibilitas mereka. Hal ini dapat mempengaruhi mereka untuk terus memfokuskan upaya mereka pada penjualan di area itu dan oleh karena itu memperkuat hubungan tersebut, yang mengarah ke peluang lain dengan kontak profesional tersebut seiring berjalannya waktu.

Relevansi

Memprioritaskan relevansi membantu menjaga perusahaan dan produk atau layanan di benak konsumennya. Mempertahankan relevansi juga dapat membantu Anda menetapkan produk atau layanan dengan kuat di antara audiens target, yang mengarahkan konsumen dengan andal pergi ke bisnis itu kapan pun mereka membutuhkan produk atau layanan tertentu.

Sebuah bisnis yang secara teratur memperbarui materi iklan mereka, misalnya, mungkin menemukan bahwa jangkauan mereka konsisten dengan produk baru apa pun, sehingga meningkatkan relevansinya dan menetapkan nilainya.

Faktor kualitatif vs kuantitatif

Faktor kuantitatif dan kualitatif keduanya digunakan untuk menganalisis risiko yang terkait dengan keputusan bisnis dan berpengaruh untuk memprediksi dan menganalisis pertumbuhan bisnis. Namun, ada beberapa perbedaan utama di antara keduanya.

Baca juga:  Kartel adalah: Pengertian, tujuan, contoh, karakteristik dan efeknya

Faktor kualitatif adalah faktor yang tidak dapat diukur atau diukur dengan mudah oleh data. Faktor-faktor ini bergantung pada pengetahuan subjektif yang datang dengan memahami seluk beluk bisnis dan bagaimana variabel luar dapat mempengaruhi mereka.

Faktor kuantitatif, seperti analisis biaya-manfaat atau tren, memberikan bukti terukur untuk memandu akuntan manajerial dalam mengembangkan strategi mereka. Metode ini mengandalkan data keras dan persamaan formula untuk menghitung banyak cara di mana keputusan bisnis dapat menguntungkan.

Bagaimana melakukan analisis kualitatif

Melakukan analisis kualitatif dapat membantu bisnis menentukan peluang strategis untuk pertumbuhan. Ikuti langkah-langkah ini untuk melakukan analisis kualitatif:

Buatlah daftar faktor-faktor yang mempengaruhi perusahaan

Mulailah analisis kualitatif Anda dengan membuat daftar faktor-faktor yang memengaruhi bisnis. Meskipun tampaknya sebagian besar faktor kualitatif yang telah kita bahas memengaruhi bisnis, buatlah daftar faktor-faktor tersebut dalam urutan prioritas, tergantung pada seberapa besar pengaruhnya, untuk membantu Anda mempersempit di mana seharusnya fokus Anda untuk mendapatkan hasil yang Anda inginkan. kembali mencari.

Misalnya, bisnis berbagi tumpangan mungkin mencantumkan reputasi komunitas lebih rendah daripada reputasi pelanggan karena pelanggan mereka lebih cenderung memengaruhi persepsi publik.

Beri peringkat setiap faktor dalam hal pengaruh positif atau negatif

Memberi peringkat setiap faktor dalam hal seberapa positif atau negatifnya mempengaruhi bisnis dapat membantu memandu Anda dalam membuat keputusan. Tentukan pengaruh positif atau negatif keputusan Anda terhadap setiap faktor, dan beri peringkat berdasarkan seberapa kuat pengaruh yang Anda harapkan.

Misalnya, sebuah bisnis sedang mempertimbangkan kemitraan dengan perusahaan baru. Keputusan ini akan mempengaruhi kepentingan publik secara positif sementara memiliki efek netral pada reputasi merek. Jika bisnis telah menentukan peringkat faktor kualitatif yang berbeda dan memutuskan bahwa kepentingan publik saat ini lebih diprioritaskan daripada memperbarui citra merek mereka, mereka dapat memutuskan untuk melanjutkan kemitraan.

Pada akhirnya, peringkat bergantung pada kebutuhan unik bisnis serta apa tujuan organisasi.

Analisis faktor dan evaluasi langkah selanjutnya

Setelah Anda menentukan pengaruh potensial dari keputusan bisnis pada setiap faktor kualitatif, analisis semua faktor secara bersamaan. Gunakan daftar prioritas untuk membantu Anda menentukan seberapa besar keputusan Anda dapat memengaruhi setiap faktor. Menggunakan tujuan bisnis sebagai panduan, pertimbangkan apakah apa yang Anda rencanakan dapat mengarah pada hasil yang diinginkan.

Related Articles

Back to top button