Bisnis

Contoh neraca keuangan

Neraca keuangan adalah salah satu dari tiga laporan keuangan yang digunakan bisnis untuk melacak pertumbuhannya dalam jangka panjang. Dokumen ini membantu mengukur kinerja sambil membantu organisasi menemukan cara untuk meningkatkan keuangan mereka, memahami peluang untuk peningkatan, dan menarik investor. Pada artikel ini, kita membahas apa itu neraca keuangan, apa yang menjadi satu dan bagaimana menyiapkan dokumen keuangan.

Apa itu neraca keuangan?

Neraca keuangan adalah laporan keuangan yang menawarkan informasi tentang kewajiban perusahaan pada periode tertentu.

Neraca keuangan, bersama dengan laporan laba rugi dan laporan arus kas, adalah tiga dokumen keuangan yang diwajibkan oleh undang-undang agar tersedia untuk umum untuk ditinjau. Mereka digunakan bersama untuk mengevaluasi bisnis dan mencerminkan keadaan keuangannya dibandingkan dengan periode sebelumnya seperti triwulanan atau tahunan.

Apa saja yang termasuk dalam neraca keuangan?

Isi neraca keuangan bervariasi menurut bisnis dan industri. Dokumen tersebut biasanya dibagi menjadi tiga kategori dengan aset di satu sisi dan kewajiban dan ekuitas di sisi lain.

Aktiva

Aset adalah sumber daya apa pun yang dimiliki dan digunakan bisnis untuk menghasilkan nilai ekonomi positif. Ini juga mengacu pada biaya dan biaya prabayar yang tidak digunakan atau belum kedaluwarsa dengan nilai masa depan. Rumusnya adalah: Aset = Kewajiban + Ekuitas.

Aset dapat bersifat “cair”, yang berarti dapat diubah menjadi uang tunai, dan “tidak likuid”, yang berarti tidak dapat diubah menjadi uang tunai.

Ada dua jenis aset utama: berwujud dan tidak berwujud

Aset berwujud memiliki dua subklasifikasi: lancar dan tetap. Aset lancar biasanya adalah aset jangka pendek—seperti uang tunai atau persediaan—yang bertahan kurang dari satu tahun. Aset tetap termasuk investasi jangka panjang, properti, peralatan dan aset lainnya yang tidak berubah menjadi uang tunai atau dikonsumsi dalam waktu satu tahun.

Aset tidak berwujud adalah barang nonfisik yang memberikan keuntungan bisnis di pasar. Contohnya meliputi:

  • Hak cipta
  • Paten
  • Perjanjian waralaba
  • Merek Dagang
  • Niat baik di pasar
  • saham
  • Obligasi
  • Piutang

Pedoman pencatatan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP) hanya mengizinkan bisnis untuk membuat daftar aset tak berwujud yang diperoleh yang memiliki nilai pasar wajar dan masa hidup yang teridentifikasi di neraca keuangan. Mereka terdaftar di neraca keuangan dengan biaya asli dengan penyusutan dikurangi dari itu.

Baca juga:  Mengapa outsourcing merupakan cara terbaik untuk mengembangkan startup Anda

Kewajiban

Kewajiban adalah dana yang terutang oleh bisnis. Mereka dikategorikan sebagai kewajiban lancar dan jangka panjang.

Kewajiban lancar adalah kewajiban yang harus dibayar dalam waktu satu tahun. Mereka termasuk barang-barang seperti:

  • Upah
  • Pembayaran paket medis
  • Pengurangan pajak penghasilan
  • Faktur pemasok (utang usaha)
  • Utilitas kontribusi program pensiun
  • Sewa peralatan dan gedung
  • Pembayaran di muka oleh pelanggan untuk pengiriman barang atau jasa
  • Cerukan
  • Pinjaman sementara yang diambil oleh bisnis
  • Hutang jatuh tempo
  • Minat
  • Pajak Penjualan

Kewajiban jangka panjang adalah dana yang jatuh tempo untuk pembayaran setelah satu tahun. Contohnya adalah:

  • Pensiun
  • Kewajiban pajak tangguhan
  • Hutang jangka panjang seperti pokok obligasi

Ekuitas

Ekuitas juga disebut “ekuitas pemegang saham”, “ekuitas pemilik” atau “aset bersih”. Jumlah aset yang terdaftar di neraca keuangan harus sama dengan total kewajiban dan akun ekuitas neraca keuangan.

Ekuitas pemegang saham mencerminkan jumlah uang yang akan tersisa jika semua aset perusahaan dijual dan kewajiban dibayar. Rumus untuk menghitung ekuitas pemegang saham adalah: Ekuitas = Aset – Kewajiban.

Manfaat neraca keuangan

Neraca keuangan memberikan beberapa manfaat bagi bisnis termasuk bahwa mereka dapat:

  • Ilustrasikan kekayaan bersih atau kesehatan keuangan bisnis
  • Menganalisis aktivitas keuangan selama dua tahun berturut-turut
  • Lacak dan ukur kinerja dan temukan area untuk perbaikan
  • Tentukan cara untuk memenuhi kewajiban keuangan
  • Membantu memahami cara menggunakan kredit untuk membiayai operasi
  • Memenuhi pedoman untuk listing di bursa efek sebagai neraca keuangan diharapkan dalam laporan keuangan kepada pemegang saham dan otoritas pengatur lainnya.
  • Menerima pembiayaan utang atau ekuitas karena neraca keuangan terkini diperlukan untuk proses semacam itu.

Bagaimana mempersiapkan neraca keuangan

Berikut adalah langkah-langkah umum untuk membuat neraca keuangan untuk bisnis Anda:

Pilih tanggal dan periode pelaporan

Neraca keuangan dimaksudkan untuk menunjukkan total aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham suatu bisnis pada tanggal tertentu, yang disebut sebagai tanggal pelaporan. Biasanya, hari terakhir periode pelaporan adalah tanggal pelaporan.

Sebagian besar perusahaan publik akan memberikan laporan triwulanan dan tanggal pelaporan akan jatuh pada hari terakhir triwulan tersebut. Sebagai contoh:

  • Kuartal 1: 31 Maret
  • Kuartal 2: 30 Juni
  • Kuartal 3: 30 September
  • Kuartal 4: 31 Desember
Baca juga:  Jangan menjalankan bisnis tanpa data

Laporan tahunan perusahaan publik biasanya memiliki tanggal pelaporan 31 Desember.

Verifikasi aset Anda

Selanjutnya, Anda harus mengidentifikasi aset perusahaan Anda pada tanggal pelaporan. Biasanya, neraca keuangan mencantumkan aset sebagai item baris terpisah dan kemudian, sebagai total aset. Saat Anda mencantumkan aset sebagai item baris terpisah, akan lebih mudah untuk mengidentifikasi apa aset Anda dan dari mana asalnya.

Berikut ini menunjukkan bagaimana aset saat ini dan jangka panjang dibagi menjadi item baris terpisah:

Sample Balance Sheet
Current Assets
– Inventory
– Accounts receivable
– Short-term marketable securities
– Cash and cash equivalents
– Other current assets
Noncurrent Assets
– Property
– Long-term marketable securities
– Goodwill
– Intangible assets

Neraca keuangan harus seimbang, sehingga perlu membandingkan total aset dengan total kewajiban ditambah ekuitas.

Contoh neraca keuangan

Iron Edge Hardware, LLC
Balance Sheet
As of March 31, 2019
Assets Liabilities
Current Assets Current Liabilities
Bank accounts $3,470.00 Accounts payable $1,800.00
Petty cash $50.00
Total current assets $3,520.00 Total current liabilities $1,800.00
Fixed Assets Long-term Liabilities
Vehicles $4,500.00 Equipment loan $4,500.00 $4,500.00
Equipment $1,800.00 Total long-term liabilities $4,500.00
Total fixed assets $6,300.00 Total liabilities $6,300.00
Inventory Equity
Stock in hand $1,500.00 Added funds $5,000.00
Total inventory $1,500.00 Drawings $ -130.00
Total assets $11,320.00 Current earnings $150.00
Equity $5,020.00
Total equity $5,020.00
Total Assets = Total liabilities + Total equity $11,320.00 = $6,300.00 + $5,020.00

 

Related Articles

Back to top button