Kepemimpinan

Model pengambilan keputusan: Panduan pengambilan keputusan

Banyak posisi kepemimpinan di tempat kerja mengharuskan Anda membuat keputusan dengan batasan tertentu seperti informasi yang terbatas. Model pengambilan keputusan dapat membantu Anda menciptakan solusi yang berhasil terlepas dari keterbatasan ini. Sangat berguna untuk memahami detail dari berbagai model pengambilan keputusan saat mencoba memilih yang terbaik untuk tim dan situasi Anda.

Dalam artikel ini, kita membahas model pengambilan keputusan, mengapa model ini penting bagi pengambil keputusan dan contoh model umum untuk membantu Anda membuat keputusan yang menguntungkan tim dan tempat kerja Anda.

Apa itu model pengambilan keputusan?

Model pengambilan keputusan adalah proses terstruktur yang digunakan untuk memandu tim membuat keputusan. Setiap model pembuat keputusan menggunakan metode yang berbeda untuk membantu Anda menganalisis dan mengatasi tantangan tertentu. Karena model pengambil keputusan mengambil pendekatan yang berbeda, model ini berguna untuk orang dengan gaya belajar atau batasan waktu yang berbeda.

Pentingnya model bagi pengambil keputusan

Model pengambilan keputusan dapat membantu tim menyederhanakan proses pengambilan keputusan dan berkolaborasi secara lebih efektif. Model memberikan langkah-langkah yang berguna untuk diikuti oleh tim untuk menciptakan solusi dan menjelaskan proses mereka dengan jelas kepada anggota tim lainnya.

Ketika semua orang dalam tim memahami model pengambilan keputusan yang digunakan, mereka dapat dengan lebih mudah berkontribusi pada proses berpikir dan bersama-sama, mencapai solusi yang seimbang dan sukses.

Contoh model pengambilan keputusan

Sebagai pembuat keputusan, untuk membantu Anda memahami kapan harus menggunakan beberapa model pengambilan keputusan umum, periksa definisi dan langkah-langkah di bawah ini:

Model keputusan rasional

Model pengambilan keputusan rasional berfokus pada penggunaan langkah-langkah logis untuk mendapatkan solusi terbaik. Ini sering melibatkan analisis beberapa solusi sekaligus untuk memilih salah satu yang menawarkan hasil kualitas terbaik.

Tim biasanya menggunakan model keputusan rasional ketika mereka memiliki waktu untuk rapat dan penelitian, yang memungkinkan mereka membuat daftar solusi potensial dan mendiskusikan pro dan kontra dari masing-masing. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti ketika menggunakan model pengambilan keputusan yang rasional:

  • Tentukan tujuan atau rintangan Anda: Pertama, Anda harus menentukan tujuan atau rintangan yang ingin Anda capai atau atasi. Mendefinisikan ini membantu Anda memahami dengan tepat hasil apa yang harus dihasilkan oleh solusi Anda.
  • Tentukan informasi yang relevan: Untuk langkah ini, pertimbangkan untuk mendelegasikan tugas penelitian ke tim Anda atau bertukar pikiran selama rapat tim. Tentukan informasi apa tentang tujuan atau hambatan Anda yang relevan untuk menemukan solusi.
  • Buat daftar opsi: Dengan menggunakan informasi yang relevan, tim Anda dapat membuat daftar opsi potensial untuk solusi. Cobalah untuk mendukung pilihan Anda dengan bukti mengapa mereka akan memecahkan mencapai tujuan Anda atau mengatasi hambatan Anda.
  • Atur opsi berdasarkan nilainya: Setelah membuat daftar opsi, aturlah berdasarkan kemungkinan keberhasilannya. Opsi yang memiliki peluang sukses yang lebih tinggi juga memiliki nilai yang lebih tinggi, sedangkan opsi dengan sedikit bukti mungkin memiliki nilai yang lebih rendah.
  • Pilih opsi terbaik: Pertimbangkan nilai setiap opsi dan bagaimana hal itu dapat membantu kesuksesan perusahaan Anda. Dengan tim Anda, dapatkan konsensus tentang opsi terbaik untuk solusi menggunakan informasi yang Anda kumpulkan.
  • Selesaikan keputusan Anda dan ambil tindakan: Setelah tim Anda memutuskan solusi terbaik, nyatakan dengan jelas komitmen Anda terhadap solusi tersebut dan tanyakan apakah ada anggota tim yang memiliki kekhawatiran. Setelah ini, Anda dapat menerapkan solusi Anda di perusahaan Anda.
Baca juga:  Peran kepemimpinan (Dengan contoh dan fungsi kepemimpinan)

Model keputusan intuitif

Daripada penalaran logis, model keputusan intuitif menggunakan perasaan dan naluri untuk membuat keputusan. Seringkali, pemimpin tim atau manajer menggunakan model ini untuk membuat keputusan cepat ketika mereka tidak memiliki banyak waktu untuk penelitian atau perencanaan.

Proses keputusan intuitif kurang terstruktur dan mungkin menggunakan pengetahuan sebelumnya tentang tujuan atau hambatan serupa untuk menentukan solusi yang bermanfaat. Pertimbangkan langkah-langkah berikut untuk membantu Anda menggunakan model pengambilan keputusan intuitif:

  • Tentukan tujuan atau hambatan Anda: Bahkan dengan sedikit waktu, penting untuk mendefinisikan tujuan atau hambatan Anda dengan jelas, terutama jika Anda membuat keputusan tanpa tim Anda. Ini dapat membantu Anda menjelaskan keputusan dan dampaknya nanti.
  • Identifikasi tujuan atau hambatan serupa: Lakukan brainstorming tujuan atau hambatan serupa yang pernah Anda temui sebelumnya dan bagaimana Anda menyelesaikannya. Gunakan informasi ini sebagai dasar untuk membuat solusi Anda sendiri.
  • Kenali kemungkinan bias: Mengenali bias Anda sangat penting ketika Anda tidak mendapat masukan dari tim Anda. Pertimbangkan bagaimana keputusan Anda dapat memengaruhi diri Anda, tim Anda, dan perusahaan Anda saat Anda memikirkan solusi potensial.
  • Tentukan solusi yang dapat digunakan: Tentukan solusi terbaik menggunakan pengalaman Anda sebelumnya dan nilai-nilai perusahaan Anda. Solusi ideal membantu perusahaan Anda mencapai tujuannya atau mengatasi hambatan sekaligus memberi manfaat bagi tim Anda dan karyawan lainnya.
  • Selesaikan keputusan Anda dan ambil tindakan: Setelah memilih solusi yang dapat digunakan, Anda dapat mengingatkan perusahaan dan tim Anda tentang keputusan Anda. Jika Anda harus membuat keputusan dengan cepat, Anda mungkin harus melakukannya tanpa berdiskusi dengan tim Anda.

Model keputusan berbasis pengakuan

Model keputusan berbasis pengakuan, dibuat oleh Gary A. Klein dalam bukunya “Sources of Power,” menggunakan pemikiran cepat dan pengalaman sebelumnya untuk membuat keputusan, seringkali dalam lingkungan yang serba cepat.

Pemimpin tim dapat menggunakan model ini untuk menilai dasar-dasar situasi dan menciptakan solusi potensial dan kemudian memikirkan solusi untuk menentukan apakah itu dapat digunakan. Ini mungkin mengharuskan Anda untuk memiliki banyak pengalaman dengan tujuan atau hambatan bagi Anda untuk membuat solusi yang sesuai. Langkah-langkah berikut dapat membantu Anda menggunakan model keputusan berbasis pengenalan:

  • Tentukan tujuan atau hambatan Anda: Tentukan dengan jelas tujuan atau hambatan yang ingin dicapai atau diatasi oleh tim Anda untuk memudahkan Anda membuat solusi dengan cepat. Meskipun idenya bisa luas, cobalah untuk mengidentifikasi hal terpenting yang perlu Anda putuskan.
  • Pertimbangkan informasi yang relevan dan situasi serupa: Menggunakan pengalaman Anda sebelumnya, menilai situasi dengan cepat dan menentukan informasi atau situasi sebelumnya apa yang dapat membantu Anda membuat solusi yang dapat digunakan. Jika Anda punya waktu, lakukan lebih banyak penelitian tentang bagaimana memecahkan tujuan atau hambatan Anda.
  • Buat solusi potensial: Buat setidaknya satu solusi potensial menggunakan pengalaman Anda sebelumnya atau pengetahuan tambahan tentang situasi tersebut. Untuk mempercepat proses pengambilan keputusan Anda, cobalah untuk membuat solusi umum sehingga Anda dapat mengubah atau menambahkan detail saat Anda memikirkannya.
  • Pertimbangkan apakah solusinya berhasil: Pikirkan solusi Anda untuk menentukan apakah itu benar-benar dapat menyelesaikan tantangan Anda. Mulailah dengan mempertimbangkan masalah yang paling jelas dan kemudian pertimbangkan detail solusi yang lebih kecil.
  • Jika perlu, ubah solusinya: Solusi pertama Anda mungkin tidak memberikan hasil terbaik, jadi ubah detailnya jika perlu. Ini mungkin melibatkan penambahan tindakan baru ke solusi Anda, membuatnya lebih spesifik atau mengubahnya sama sekali.
  • Selesaikan keputusan Anda dan ambil tindakan: Setelah Anda yakin dengan solusi Anda, selesaikan keputusan dengan tim Anda dan ambil tindakan. Dalam situasi yang serba cepat, Anda mungkin harus mengubah solusi Anda lagi jika Anda mempelajari informasi baru saat mengambil tindakan.
Baca juga:  3 Hal yang tidak pernah dilakukan oleh tim produktif

Model keputusan kreatif

Model keputusan kreatif menggunakan ide-ide orisinal untuk menciptakan solusi inovatif yang mencapai tujuan atau mengatasi hambatan. Ini melibatkan pemikiran melalui situasi dan menemukan solusi tanpa merujuk situasi serupa.

Seringkali, Anda dapat menggunakan model ini untuk situasi yang belum pernah Anda alami sebelumnya, seperti proyek baru atau masalah produksi. Menggunakan model keputusan kreatif biasanya membutuhkan pemikiran yang fleksibel untuk menciptakan solusi yang unik dan sukses. Anda dapat mengikuti langkah-langkah ini saat menggunakan model pengambilan keputusan kreatif:

  • Tentukan tujuan atau hambatan Anda: Anda mungkin tidak memiliki pengalaman dengan tujuan atau hambatan Anda, jadi akan berguna untuk mendefinisikannya sejelas mungkin untuk membantu Anda memahami apa yang perlu Anda lakukan. Ini mungkin melibatkan pertemuan dengan tim Anda atau kolega lain, seperti mitra bisnis atau manajer.
  • Pertimbangkan informasi yang relevan: Lakukan riset tentang tantangan yang perlu Anda pecahkan untuk mempelajari semua yang Anda bisa tentangnya. Ini termasuk mencoba menemukan proyek, laporan, atau perusahaan serupa yang dapat menginspirasi ide Anda.
  • Pertimbangkan informasi dari waktu ke waktu: Anda dapat memilih berapa lama untuk mempertimbangkan informasi tersebut, tetapi akan sangat membantu untuk mengambil setidaknya satu hari untuk memikirkan tantangan Anda secara pasif. Untuk melakukan ini, Anda dapat melakukan brainstorming ide, berbicara dengan rekan kerja atau membuat daftar kata-asosiasi.
  • Ciptakan solusi yang dapat digunakan: Dengan model keputusan kreatif, ide Anda mungkin muncul secara alami setelah beberapa saat memikirkan tujuan atau hambatan Anda dan informasi yang relevan dengannya. Pikirkan solusi Anda secara logis untuk memastikannya dapat digunakan untuk situasi Anda.
  • Menyelesaikan keputusan Anda dan mengambil tindakan: Setelah mempertimbangkan rincian solusi Anda, Anda dapat menyelesaikan keputusan Anda dengan tim Anda dan mengambil tindakan untuk memecahkan tantangan Anda. Sangat membantu untuk memiliki draf atau presentasi solusi kreatif Anda untuk menjelaskannya kepada tim Anda dengan lebih mudah.

Related Articles

Back to top button