Karir

Mengapa orang-orang meninggalkan pekerjaan mereka?

Profesional di semua karir dan industri kemungkinan akan berganti pekerjaan atau meninggalkan karir mereka di beberapa titik dalam hidup mereka. Ini adalah kejadian biasa, dan seberapa sering seseorang meninggalkan posisi mereka akan tergantung pada individu tertentu dan kebutuhan serta keinginan mereka dalam hal karier mereka. Di sini kami mengeksplorasi mengapa karyawan meninggalkan pekerjaan mereka dan 20 alasan mengapa karyawan dapat meninggalkan posisi mereka.

Mengapa karyawan meninggalkan pekerjaan mereka?

Ada beberapa alasan mengapa seseorang dapat meninggalkan posisinya saat ini. Alasan-alasan ini termasuk memiliki anak, mengikuti pasangan mereka ke lokasi lain atau mengubah karier mereka sama sekali. Hanya karena seseorang meninggalkan atau mengubah pekerjaan mereka tidak berarti mereka adalah karyawan yang buruk atau organisasi tempat mereka bekerja adalah tempat yang negatif. Seringkali, itu hanya bagian alami dari proses kerja atau terkait langsung dengan peristiwa kehidupan.

Selain itu, karyawan dapat meninggalkan pekerjaan mereka karena mereka tidak cocok dengan budaya atau lingkungan perusahaan mereka saat ini. Ini selalu merupakan komponen alami dari pekerjaan, karena orang sering kali tidak bekerja dengan baik di setiap lingkungan.

Meninggalkan pekerjaan untuk mengejar karir lain atau menangani peristiwa kehidupan bukanlah hal yang memalukan. Yang paling penting adalah bekerja di posisi yang Anda sukai dan nikmati dan Anda adalah bagian dari budaya perusahaan tempat Anda bekerja dengan baik.

20 alasan mengapa orang meninggalkan pekerjaan

Berikut ini adalah 20 alasan paling umum mengapa karyawan yang baik meninggalkan posisi mereka:

Benturan dengan budaya perusahaan

Budaya perusahaan membuat perbedaan yang signifikan dalam pengalaman karyawan bekerja dengan organisasi itu. Setiap perusahaan memiliki budaya yang unik, dan tidak semua orang cocok untuk bekerja dalam budaya tertentu. Ini terutama benar jika perusahaan tidak menghargai karyawannya atau bekerja untuk memastikan kepuasan karyawan. Sebagian besar karyawan berkembang di tempat di mana mereka dihargai dan yang mempraktikkan komunikasi yang baik, jadi jika itu kurang dalam sebuah organisasi, ini bisa menjadi alasan bagi karyawan yang baik untuk pergi.

Tidak ada pengakuan atau penghargaan dari perusahaan

Sedikit atau tidak ada pengakuan atau penghargaan bagi karyawan adalah alasan utama mengapa karyawan yang baik meninggalkan tempat kerja. Bahkan penghargaan kecil atau program pengakuan bisa sangat membantu dalam mempertahankan karyawan dan akan meningkatkan kepuasan kerja.

Baca juga:  20 Pekerjaan untuk orang yang suka traveling

Tidak ada kesempatan untuk berkembang

Beberapa karyawan meninggalkan posisi mereka saat ini karena ada sedikit atau tidak ada kesempatan atau pertumbuhan dan pengembangan profesional dalam organisasi mereka. Hal ini terutama berlaku untuk karyawan yang menandatangani kontrak dengan perusahaan dengan harapan untuk maju, hanya untuk mengetahui bahwa ini bukan pilihan atau tidak akan menjadi pilihan untuk sementara waktu.

Manajemen yang buruk

Banyak karyawan yang baik meninggalkan posisi mereka karena manajemen yang buruk. Hal ini dapat diakibatkan oleh kurangnya sumber daya, kurangnya pengalaman atas nama manajer, atau sedikit atau tidak ada pengakuan atau kesempatan untuk naik dalam perusahaan. Ketika seorang karyawan merasa bahwa mereka memiliki hubungan yang menantang dengan manajer mereka atau bahwa manajer mereka tidak peduli, mereka sering mencari peluang di tempat lain.

Kurangnya keseimbangan kehidupan kerja

Beberapa pekerjaan mengharuskan karyawan untuk bekerja berjam-jam atau membawa pekerjaan mereka ke rumah. Meskipun ini berhasil atau bahkan lebih disukai bagi sebagian orang, tidak semua karyawan menikmati keseimbangan kehidupan kerja yang terbatas. Seorang karyawan dapat memilih untuk meninggalkan posisinya saat ini untuk mengejar pekerjaan yang menawarkan jadwal kerja yang lebih seimbang sehingga mereka dapat menikmati waktu mereka di luar pekerjaan.

Sedikit atau tidak ada dukungan di tempat kerja

Karyawan yang baik senang bekerja di lingkungan berkinerja tinggi dengan rekan kerja dan manajer yang mendukung. Jika mereka merasa tidak menerima dukungan yang mereka butuhkan untuk melakukan yang terbaik di tempat kerja, mereka dapat keluar dari perusahaan dan mencari organisasi yang lebih mendukung.

Memiliki atau membesarkan anak

Beberapa karyawan memilih untuk berhenti bekerja ketika mereka memiliki anak. Ini terutama benar jika pasangan mereka dapat menghidupi keluarga dengan gaji mereka sendiri. Karyawan yang meninggalkan angkatan kerja untuk membesarkan anak-anak dapat pergi untuk selamanya atau mungkin hanya tetap menganggur sampai anak-anak mereka cukup umur untuk pergi ke sekolah.

Untuk mengikuti pasangan ke lokasi lain

Mengikuti pasangan ke lokasi lain untuk mengejar karir mereka sendiri adalah alasan umum lain karyawan meninggalkan pekerjaan mereka.

Baca juga:  Jenis pekerjaan restoran

Untuk pindah ke lokasi lain

Beberapa karyawan mungkin meninggalkan posisinya karena ingin tinggal di tempat yang berbeda. Ini sering tidak ada hubungannya dengan organisasi aktual tempat mereka bekerja dan lebih berkaitan dengan keinginan karyawan untuk memulai kehidupan di tempat lain.

Volume pekerjaan yang berlebihan

Jika seorang karyawan terus-menerus diberikan jumlah pekerjaan yang berlebihan untuk diselesaikan dan tidak memiliki waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya dengan sukses dan efisien, mereka dapat menjadi kelelahan dan memilih untuk mengejar pekerjaan di mana volume pekerjaan lebih sesuai dengan kemampuan mereka.

Terlalu banyak stres yang terkait dengan pekerjaan

Ketika seseorang mengalami stres yang berlebihan karena pekerjaan mereka, mereka mungkin ingin mengejar karir yang berbeda yang menawarkan beban kerja dan lingkungan yang kurang stres. Stres di tempat kerja dapat berhubungan dengan perasaan kewalahan, kehilangan kepercayaan pada kemampuan seseorang, dan perasaan cemas ketika akan bekerja atau ketika melakukan tugas pekerjaan.

Beberapa orang hanya melampaui perusahaan. Hal ini sering terjadi sebagai akibat dari perusahaan tidak lagi memenuhi kebutuhan atau tujuan pribadi atau profesional karyawan. Ketika seorang karyawan pergi karena organisasi tidak lagi selaras dengan atau memenuhi tujuan mereka, ini biasanya bukan akibat langsung dari perusahaan itu sendiri, melainkan sebagai akibat dari orang yang berubah dari waktu ke waktu. Namun, kadang-kadang bisa karena peran yang tidak cocok atau tidak cocok untuk orang tersebut.

Hubungan dengan rekan kerja

Menjalin hubungan dengan rekan kerja bisa menjadi situasi yang rumit dan sering kali tidak disukai, tetapi itu memang terjadi. Jika hubungan itu berakhir buruk dan lingkungan kerja menjadi canggung, karyawan yang baik mungkin memutuskan untuk mengejar pekerjaan di tempat lain.

Bosan dengan posisi mereka saat ini

Karyawan ingin menikmati posisi mereka, karena mereka menghabiskan sebagian besar hari mereka untuk melakukan tugas pekerjaan mereka. Ketika karyawan menjadi bosan atau merasa tidak tertantang dengan pekerjaan mereka, mereka dapat memilih untuk mencari pekerjaan baru yang memberikan peluang yang menarik dan menarik yang selaras dengan minat dan keterampilan karyawan.

Sedikit kesempatan untuk menggunakan kemampuan dan keterampilan

Karyawan berkembang dalam lingkungan di mana mereka dapat menggunakan keterampilan dan kemampuan mereka secara teratur. Ketika seorang karyawan merasa bahwa mereka hanya melakukan tugas-tugas hafalan atau berulang yang tidak memanfaatkan keterampilan mereka dan memberikan rasa pencapaian, mereka sering pergi untuk mencari peluang yang lebih menantang dan menarik.

Baca juga:  Pertanyaan Interview: "Tantangan apa yang Anda cari dalam pekerjaan ini?"

Keterbatasan otonomi atau kemandirian dalam pekerjaan saat ini

Banyak karyawan menikmati memiliki beberapa tingkat otonomi dan kemandirian dalam peran mereka. Ini memberikan rasa pencapaian dan tanggung jawab yang mendorong peningkatan kepuasan kerja. Ketika karyawan merasa terkekang oleh manajemen, mereka mungkin mengejar posisi atau karir lain.

Ketidakstabilan keuangan perusahaan

Jika perusahaan tidak stabil secara finansial dan karyawan menyadari situasi ini, mereka dapat memilih untuk pergi untuk mencari lingkungan yang lebih stabil dan menghindari PHK, pengurangan jam kerja, ketidakstabilan pekerjaan atau pembekuan gaji.

Untuk menerima posisi baru dengan gaji lebih tinggi

Meninggalkan pekerjaan untuk menerima posisi baru yang menawarkan gaji lebih tinggi atau tunjangan yang lebih baik adalah alasan umum mengapa karyawan yang baik berganti pekerjaan atau karier.

Untuk mengejar posisi penuh waktu

Jika seorang karyawan saat ini bekerja dalam pekerjaan yang merupakan posisi paruh waktu dan tidak ada kesempatan untuk memperluas posisi ini menjadi pekerjaan penuh waktu, mereka dapat pergi untuk mengejar karir di mana mereka dapat bekerja penuh waktu. Hal ini sangat umum ketika seorang karyawan memiliki kebutuhan keuangan yang meningkat atau hanya ingin mengambil keuntungan dari tunjangan dan gaji tetap yang terkait dengan posisi penuh waktu.

Untuk mencari pekerjaan dengan jadwal yang lebih fleksibel

Semakin banyak perusahaan yang menawarkan karyawan kesempatan untuk memiliki jadwal kerja yang fleksibel. Jadwal yang fleksibel memungkinkan karyawan untuk mengakomodasi kebutuhan mereka di luar pekerjaan, seperti keluarga atau tanggung jawab lainnya. Seseorang dapat memilih untuk meninggalkan posisi saat ini yang tidak menawarkan jam kerja yang fleksibel untuk mengejar pekerjaan yang memungkinkan.

Related Articles

Back to top button