Karir

Mengapa Anda terus dipecat?

Kebanyakan orang mungkin pernah dipecat setidaknya sekali selama karir mereka, tetapi ketika hal itu terjadi berulang kali, mengetahui alasannya secara pribadi dan profesional dapat bermanfaat untuk diri kita sendiri. Evaluasi diri Anda secara jujur, dan pertimbangkan apa yang bisa Anda lakukan secara berbeda untuk mempertahankan pekerjaan Anda. Mengenali kejatuhan dan kebiasaan kerja Anda yang dapat menyebabkan kehilangan pekerjaan berulang kali adalah langkah pertama untuk mengubah pola dan meningkatkan pengalaman kerja Anda.

Performa kerja yang buruk

Anda harus bangga dengan pekerjaan Anda, daripada terburu-buru mengerjakan item dalam daftar tugas Anda. Jika menyelesaikan tugas secepat mungkin lebih penting daripada menyerahkan pekerjaan yang unggul, Anda mungkin baru saja menemukan akar masalah Anda. Mungkin tergoda untuk menghilangkan beban kerja yang besar dengan mengorbankan kualitas, dan bahkan mungkin untuk sementara membuat atasan Anda terkesan. Tapi kesan itu tidak akan bertahan lama. Saat mereka meninjau pekerjaan Anda, bos akan dapat menentukan kualitas pekerjaan Anda, bukan hanya kuantitas. Jika Anda terburu-buru menjalani hari kerja Anda, pekerjaan Anda bisa jadi dipertaruhkan.

Jangan mengambil jalan pintas dalam proyek. Selalu periksa kembali pekerjaan Anda. Jika Anda tidak berusaha untuk menjadi yang terbaik, Anda tidak dapat mengharapkan atasan Anda untuk menghargai Anda sebagai seorang karyawan. Jika pekerjaan Anda ceroboh atau Anda membuat banyak kesalahan, sangat penting untuk meningkatkan etos kerja Anda. Jika tidak, bos Anda akan menemukan orang lain yang bersedia melakukannya.

Ketidakmampuan untuk melakukan tugas dasar

Keterampilan teknis yang memungkinkan Anda untuk melakukan pekerjaan Anda mungkin patut dicontoh, tetapi jika Anda tidak tahu bagaimana melakukan tugas-tugas dasar, maka masalah mungkin ada di depan mata. Atasan memiliki hak untuk menganggap pekerja mereka dapat melakukan hal-hal sederhana seperti menjawab telepon dengan benar, membuat perkenalan yang tepat, dan menulis email profesional.

Jika ini masalah Anda, jangan berkecil hati. Ini mudah diperbaiki. Setiap orang harus mempelajari dasar-dasar profesionalisme di beberapa titik, Anda mungkin berada di belakang kurva, tetapi Anda masih bisa mengejar. Mintalah departemen sumber daya manusia atau manajer HRD untuk membantu Anda meningkatkan kemampuan tersebut. Jika Anda menginginkan pengalaman belajar yang mendalam, daftarlah untuk kelas online atau community college yang mengajarkan dasar-dasar tempat kerja.

Baca juga:  5 Tips untuk menemukan pekerjaan impian Anda

Gagal memenuhi tenggat waktu

Jika Anda tidak dapat menyelesaikan pekerjaan secepat yang dibutuhkan pekerjaan Anda, itu akan berdampak negatif pada karier Anda. Tenggat waktu yang terlewat dapat menjadi mahal dan memalukan bagi atasan Anda. Klien tidak suka terus menunggu. Untungnya, meningkatkan keterampilan manajemen waktu Anda dapat membantu memecahkan masalah ini. Pelajari cara memprioritaskan pekerjaan Anda dan berkomunikasi dengan supervisor Anda segera setelah Anda merasa diri Anda mulai tertinggal. Berkomunikasi secara proaktif dapat menunjukkan upaya itikad baik untuk mencapai tenggat waktu Anda, dan Anda mungkin bisa mendapatkan bantuan dari rekan kerja sebelum terlambat.

Terakhir, tetapi tentu tidak kalah pentingnya: Hindari menunda-nunda. Menunda pekerjaan tidak akan membantu siapa pun. Anda harus melakukannya pada akhirnya, dan sebaiknya Anda melakukannya sekarang.

Ketidakmampuan untuk bergaul dengan rekan kerja

Ketika karyawan tidak rukun satu sama lain, bisnis akan mendapatkan dampaknya. Masalah interpersonal akan mengganggu kinerja, dan jika dibiarkan terlalu lama, produktivitas menurun. Itu sebabnya bos akan menyingkirkan karyawan yang terus-menerus terlibat dalam drama. Jika Anda terus-menerus berdebat dengan rekan kerja, itu bisa jadi penyebab mengapa Anda terus menerus dipecat, bahkan jika Anda tidak merasa bahwa Andalah yang memulai masalah.

Anda tidak harus mencintai semua orang di tempat kerja Anda—Anda bahkan tidak harus menyukainya—tetapi Anda harus berusaha membangun hubungan kerja yang baik dengan semua rekan kerja Anda. Itu kadang-kadang mungkin termasuk menelan harga diri Anda, mengabaikan perilaku kasar, atau menolak untuk berpartisipasi dalam gosip.

Masalah manajemen kemarahan

Demikian pula, masalah manajemen kemarahan dapat menyebabkan atasan Anda melihat Anda sebagai kewajiban, bukan sebagai karyawan yang berharga. Kemarahan yang tidak terkendali dapat (dan sayangnya sering terjadi) meningkat menjadi kekerasan fisik. Menurut Administrasi Kesehatan dan Keselamatan Kerja AS (OSHA), hampir 2 juta orang Amerika melaporkan menjadi korban kekerasan di tempat kerja setiap tahun. Lebih banyak kasus tidak dilaporkan, menurut laporan Kekerasan di Tempat Kerja OSHA.

Jika Anda tidak dapat mengendalikan amarah Anda, atasan Anda mungkin takut bahwa Anda akan bertanggung jawab atas contoh kekerasan di tempat kerja berikutnya. Mereka memiliki tanggung jawab untuk memastikan keselamatan karyawan mereka, jadi jika Anda mengalami banyak ledakan, Anda benar-benar tidak dapat menyalahkan mereka karena memecat Anda sebagai tindakan pencegahan. Untungnya, ada sumber daya di luar sana untuk membantu mengelola kemarahan. Jika alat online tidak berhasil, cari bantuan profesional dari terapis atau kelas manajemen kemarahan.

Baca juga:  7 Alasan mengapa Anda tidak mendapatkan kenaikan gaji

Sikap negatif

Kemarahan dan masalah interpersonal adalah dua bentuk negatif, tetapi bukan satu-satunya. Bahkan jika Anda bergaul dengan rekan kerja dan tidak meledak-ledak, Anda masih dapat menyebarkan hal-hal negatif hanya dengan menjadi seorang downer. Sikap negatif dapat mencakup keluhan terus-menerus, perilaku lamban, dan pandangan pesimis.

Atasan tidak menyukai hal-hal negatif di tempat kerja karena cenderung menular. Ini menyebar dengan cepat dari satu karyawan ke karyawan lain dan merusak moral tempat kerja. Anda mungkin menemukan beberapa tingkat kepuasan dalam mengeluh tentang pekerjaan dengan seorang karyawan, tetapi itu adalah sebuah hal yang dapat membentuk kebiasaan buruk dengan selalu memberikan komentar negatif yang konstan. Sekalipun keluhan Anda wajar, jangan terus-menerus mengeluh. Alih-alih, temukan cara khusus untuk memperbaiki kondisi di tempat kerja Anda, dan jangan membawa orang lain ke dalam masalah Anda kecuali Anda mengusulkan solusi yang akan membuat Anda berdua lebih bahagia. Jika Anda tidak dapat memikirkan solusi, sampaikan keluhan dengan hemat dan tepat, seperti dengan menghubungi departemen SDM.

Keengganan untuk mengambil proyek yang sulit

Anda mendapatkan beberapa poin simpati yang satu ini, mengambil tugas-tugas yang menantang bisa menakutkan. Namun, jika Anda tidak menerima tugas yang sulit, Anda kehilangan kesempatan untuk membuktikan nilai Anda kepada organisasi. Menolak proyek berulang kali akan memberi kesan kepada atasan Anda bahwa Anda tidak tertarik dengan pekerjaan Anda, tidak mau mempelajari hal-hal baru, atau sekadar malas.

Ada sedikit tindakan penyeimbangan sampai saat ini. Anda jelas tidak ingin mengambil proyek yang Anda tidak memenuhi syarat. Alih-alih, lakukan tugas-tugas sulit yang memamerkan kekuatan Anda sambil membangunnya. Tunjukkan bagaimana Anda menghadapi tantangan secara langsung dan merangkul peluang untuk memperluas keahlian Anda. Ketika Anda memang harus menolak tugas, pelajari cara yang benar untuk mengatakan tidak kepada atasan Anda. Misalnya, Anda mungkin harus menjelaskan bahwa beban kerja Anda sudah terlalu penuh. Atau, jika proyek membutuhkan keterampilan yang tidak Anda miliki, beri tahu atasan Anda bahwa Anda sedang bekerja untuk membangun keterampilan itu dan Anda belum sampai di sana.

Baca juga:  Cara menjual diri Anda secara efektif saat interview

Jika Anda mendapati diri Anda terus-menerus menolak peluang, anggap itu sebagai petunjuk bahwa Anda berada di karier yang salah.

Related Articles