Karir

8 Pertanyaan interview untuk posisi marketing

Perusahaan pemasaran mencari kualitas dan keterampilan yang berbeda dalam kandidat interview, tergantung pada posisi, kualifikasi, dan tujuan perusahaan. Setelah mengirimkan aplikasi, resume dan surat lamaran, interview adalah kesempatan Anda untuk lebih menunjukkan kemampuan Anda, selain kepribadian Anda. Anda juga dapat menggunakan interview untuk lebih memahami harapan calon atasan Anda untuk peran tersebut dan bagaimana Anda dapat menyesuaikan diri dengan tim mereka.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi beberapa pertanyaan interviewpemasaran yang umum dan memberikan contoh untuk membantu Anda menyiapkan jawaban yang efektif.

Pertanyaan dan jawaban interview pemasaran umum

Berikut adalah delapan pertanyaan teratas yang diharapkan dalam interview pemasaran.

  • Mengapa Anda mengejar karir di bidang pemasaran?
  • Platform media sosial mana yang Anda kenal?
  • Apa tiga keterampilan paling penting untuk karier pemasaran?
  • Seberapa akrab Anda dengan target pasar perusahaan kami?
  • Jika pelanggan menulis ulasan negatif tentang produk yang kami pasarkan, bagaimana tanggapan Anda?
  • Bagaimana Anda mengelola peluncuran produk baru?
  • Bagaimana Anda tetap up-to-date dengan tren dan teknik pemasaran terbaru?
  • Apa yang membuat Anda menonjol dari kandidat lain yang melamar posisi ini?

Mengapa Anda mengejar karir di bidang pemasaran?

Pertanyaan ini dirancang untuk menjadi terbuka sehingga pewawancara dapat mengetahui gairah industri Anda dan menemukan bagaimana Anda menjadi tertarik pada pemasaran. Untuk jawaban yang efektif, jelaskan secara singkat apa yang mengarahkan Anda ke pemasaran, seperti:

  • Mata pelajaran atau kegiatan yang menarik minat Anda saat Anda berada di sekolah
  • Pekerjaan sebelumnya yang memaparkan Anda pada pemasaran
  • Sertifikasi yang Anda peroleh
  • Riwayat pekerjaan terkait pemasaran
  • Mentor atau tokoh industri yang menginspirasi Anda

Contoh: “Saya selalu memiliki sisi kreatif, dan saya menemukan hasrat saya untuk pemasaran saat masih sekolah. Saya mulai membuat materi promosi dan situs web sebagai hobi profesional. Kemudian saya menyelesaikan magang dengan perusahaan pemasaran, yang memberi saya pengalaman dunia nyata yang berharga dalam pengembangan dan kampanye kreatif. Selain itu, saya telah belajar banyak tentang pemasaran dengan membaca tentang pemasar terkenal seperti Seth Godin, Neil Patel, dan Gary Vaynerchuk.”

Platform media sosial mana yang Anda kenal?

Bergantung pada peran dan perusahaan yang Anda wawancarai, calon atasan Anda mungkin mengharapkan Anda kompeten dalam menggunakan semua platform media sosial utama. Jika Anda sudah familiar dengan platform niche, Anda harus berbicara tentang kemahiran Anda dengan mereka juga. Menampilkan pengetahuan Anda tentang media sosial dan bagaimana pengaruhnya terhadap pekerjaan Anda menunjukkan bahwa Anda dapat menggunakan alat ini untuk meningkatkan keterlibatan audiens dan kesadaran merek.

Contoh: “Saya secara teratur menggunakan media sosial dalam kehidupan pribadi saya dan memiliki profil profesional secara online. Dalam magang saya, saya belajar menggunakan berbagai fungsi yang berlaku untuk pemasaran, seperti berkomunikasi dan berkolaborasi dengan pengguna lain, menjadwalkan posting, menggunakan alat pemantauan dan analitik, dan mengintegrasikan berbagai platform media sosial untuk meningkatkan kesadaran merek dan kehadiran online.”

Baca juga:  Rahasia sukses interview: Tinggalkan sesuatu

Apa tiga keterampilan terpenting untuk karier pemasaran?

Ini adalah kesempatan Anda untuk mendiskusikan keterampilan dan pengalaman berharga Anda. Ini membantu untuk referensi keterampilan yang disebutkan dalam daftar pekerjaan yang juga Anda miliki. Beberapa keterampilan yang perlu dipertimbangkan untuk didiskusikan meliputi:

  • Program analitik dan laporan data
  • Optimisasi mesin pencari (SEO)
  • Bercerita dan kampanye

Contoh: “Saya pikir seorang pemasar harus memiliki pengetahuan tentang SEO karena ini adalah salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan lalu lintas organik. Kemampuan untuk menceritakan kisah yang menarik dan mengelola kampanye juga merupakan keterampilan yang berharga. Ini memungkinkan pemasar untuk terhubung dengan audiens target pada tingkat yang lebih dalam dan menggunakan strategi yang tepat untuk memenuhi kebutuhan dan preferensi spesifik mereka. Terakhir, analitik dan pelaporan data sangat diperlukan di era digital karena memungkinkan pemasar untuk mengevaluasi dan memahami perilaku luas konsumen yang lebih cerdas saat ini.”

Seberapa akrab Anda dengan target pasar perusahaan kami?

Pertanyaan ini biasanya muncul dalam interview manajer pemasaran dan membantu calon pemberi kerja memutuskan apakah seorang kandidat memiliki hasrat, keterampilan, dan dorongan untuk memasarkan ke audiens target mereka.

Jika Anda tidak memiliki pengalaman sebelumnya berurusan dengan target pasar calon majikan Anda, teliti situs web perusahaan, rilis berita terbaru, dan media sosial untuk lebih memahami produk, layanan, dan audiens targetnya. Kemudian, cari tahu strategi apa yang digunakan perusahaan untuk menjangkau pasar tersebut. Jika Anda akrab dengan audiens target, beri tahu pewawancara bahwa Anda memiliki pengalaman menjangkau segmen itu dan menerapkan beberapa strategi yang digunakan perusahaan. Sebutkan informasi target audiens berikut dalam jawaban Anda:

  • Lokasi
  • Usia
  • Jenis kelamin
  • Latar belakang etnis
  • tingkat pendapatan
  • Status pernikahan
  • Saluran pilihan

Contoh: “Saya melihat bahwa target pasar perusahaan Anda sebagian besar terdiri dari wanita lajang berusia 12 hingga 25 tahun yang tinggal di Atlanta, Georgia. Mereka termasuk dalam kelompok berpenghasilan rendah dan kelompok etnis yang berbeda. Merek Anda berfokus pada penyediaan pengalaman berbelanja yang unik dan nyaman bagi pelanggan selain produk berkualitas. Audiens target Anda sangat tertarik dengan influencer Instagram, dan Anda dapat terlibat dalam percakapan yang menyenangkan dan membangkitkan semangat melalui media sosial.”

Jika pelanggan menulis ulasan negatif tentang produk yang kami pasarkan, bagaimana tanggapan Anda?

Anda dapat menggunakan pertanyaan ini untuk menunjukkan pemikiran kritis dan keterampilan pemecahan masalah Anda, di samping komunikasi yang efektif saat melibatkan pelanggan. Untuk menjawab pertanyaan ini dengan baik, jelaskan saat Anda mengubah pengalaman pelanggan yang kurang memuaskan menjadi pengalaman yang positif.

Baca juga:  11 Keuntungan menjadi akuntan

Untuk pertanyaan situasional ini dan lainnya, pertimbangkan untuk menggunakan teknik STAR. Diskusikan situasi yang Anda hadapi dan tugas apa yang perlu Anda selesaikan agar berhasil. Uraikan tindakan yang Anda lakukan, dan jelaskan hasil dari upaya Anda.

Contoh: “Di posisi saya sebelumnya, saya sering menangani penjangkauan pelanggan dan sesekali mendapat ulasan negatif. Salah satu pelanggan tidak puas dengan layanannya dan mengatakan dia ingin pengembalian dana. Saya pertama kali menyelidiki topik komentarnya, yaitu bahwa aplikasi terus mogok. Saya meninjau pembaruan kami dan memperhatikan bahwa selama masa layanannya, kami menemukan bug yang menyebabkan crash ini.

Setelah berbicara dengan manajer saya tentang cara mengatasi masalah kepuasan pelanggan, saya meminta pelanggan untuk menghubungi alamat email dukungan pelanggan kami sehingga saya dapat menangani masalahnya. Saya mengirim email kepadanya dan berterima kasih atas tanggapannya. Kemudian saya memberi tahu dia bahwa kami memperbarui aplikasi agar lebih kompatibel dengan perangkatnya. Saya mendorongnya untuk membuka aplikasi dan menggunakannya untuk melihat apakah masalahnya telah diperbaiki. Kemudian saya menawarinya layanan gratis selama seminggu untuk menebus ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkan oleh bug tersebut.

Dia menjawab dan mengatakan bahwa aplikasi itu tampaknya berfungsi lebih baik dan mogok telah berhenti. Dia dengan senang hati menerima minggu layanan gratis dan berterima kasih kepada saya karena telah mengatasi masalahnya. Dalam situasi ini, saya selalu tetap sopan dan hormat untuk menjunjung tinggi citra profesional perusahaan. Saya lebih suka pelanggan menjangkau langsung ke tim dukungan sehingga solusi apa pun dapat didiskusikan secara lebih pribadi.”

Bagaimana Anda mengelola peluncuran produk baru?

Anda dapat menggunakan pertanyaan ini untuk menunjukkan pengalaman kepemimpinan Anda. Tunjukkan bagaimana Anda merencanakan, menguji, dan berhasil meluncurkan kampanye. Ini dapat mencakup strategi tingkat tinggi atau detail kecil yang membuat peluncuran menjadi bagus. Seluruh proses harus mencakup langkah-langkah berikut:

  • Tentukan target audiens.
  • Tentukan cara menjangkau audiens target.
  • Pahami produk dan masalah yang dapat dipecahkannya.
  • Mengetahui proses pembelian.
  • Mengembangkan rencana strategis.
  • Buat garis waktu untuk proyek.
  • Bentuk tim peluncuran produk.

Contoh: “Saya memulai proses dengan mengidentifikasi dan memahami audiens target dan proses pembelian mereka sebelum memilih strategi yang tepat untuk menjangkau mereka. Saya juga mengevaluasi produk secara menyeluruh dan solusi yang diberikan untuk target konsumen. Kemudian, saya dapat membuat rencana strategis untuk menarik dan melibatkan pembeli yang dituju, mendapatkan umpan balik dari mereka dan menilai risiko yang terlibat.

Setelah saya mengembangkan rencana yang efektif, saya menetapkan tanggal peluncuran yang paling tepat waktu dan menetapkan garis waktu yang jelas untuk tenggat waktu kampanye. Kemudian, saya mengambil stok sumber daya yang diperlukan dan orang-orang yang dibutuhkan untuk peluncuran yang sukses, dan saya membentuk tim proyek yang terdiri dari para pemimpin departemen yang bertemu secara teratur untuk membahas kemajuan, mengidentifikasi tantangan, dan menghasilkan solusi yang tepat untuk setiap masalah yang muncul. Saya juga meminta umpan balik kepada anggota tim tersebut tentang rencana untuk menemukan area yang dapat ditingkatkan atau disederhanakan.”

Baca juga:  Alasan mengapa orang lain mendapatkan pekerjaan dan Anda tidak

Bagaimana Anda tetap up-to-date dengan tren dan teknik pemasaran terbaru?

Di sini, diskusikan bagaimana Anda berinvestasi dalam industri Anda dan sumber daya apa yang Anda gunakan untuk terus mempelajari lebih lanjut tentang tren dan strategi yang efektif. Buat daftar teknologi dan tren yang saat ini diadopsi oleh pemasar, dan kutip publikasi yang Anda baca untuk mempelajari informasi ini. Pertimbangkan juga untuk menyebutkan ekstrakurikuler terkait karier yang Anda ikuti untuk menjaga pengetahuan Anda tetap terkini, seperti:

  • Mendaftar di kursus pelatihan atau seminar
  • Membaca publikasi dan blog industri
  • Menghadiri konferensi pemasaran, periklanan, atau media digital

Contoh: “Saya menghabiskan waktu untuk mempelajari teknologi dan tren terbaru dalam industri pemasaran. Saya berlangganan beberapa blog pemasaran dan buletin yang saya baca dalam perjalanan ke tempat kerja. Saya juga mengikuti kursus online tentang strategi media sosial untuk melihat apa yang dilakukan pemasar saat ini tentang algoritme yang berubah di banyak platform. Dalam kursus itu, saya telah belajar bahwa semakin banyak pemasar yang menggabungkan media sosial, chatbots, konten video interaktif, dan pencarian suara ke dalam strategi mereka.”

Apa yang membuat Anda menonjol dari kandidat lain yang melamar posisi ini?

Ini adalah kesempatan Anda untuk menonjolkan keterampilan, sifat, dan pengalaman unik yang Anda bawa. Saat menyebutkan keterampilan dan sifat khusus, fokuslah pada bagaimana hal itu dapat bermanfaat bagi perusahaan. Contoh kemampuan dan sifat yang dapat membantu Anda menonjol meliputi:

  • Kreativitas tingkat tinggi
  • Kualitas kepemimpinan
  • Keterampilan negosiasi dan persuasi
  • Kemampuan presentasi
  • Motivasi diri
  • Kemampuan untuk tetap tenang dan fokus di bawah tekanan

Jika Anda ahli dalam jenis pekerjaan tertentu yang terkait dengan pemasaran, Anda juga harus membicarakannya. Beberapa contoh termasuk:

  • Pembuatan konten
  • Pengeditan gambar
  • Manajemen media sosial
  • Analitik web

Contoh: “Saya memiliki keterampilan presentasi yang hebat, dan saya seorang pendongeng yang luar biasa dengan kemampuan untuk tetap tenang di depan banyak orang. Selain itu, saya memiliki pengetahuan dan pengalaman substansial dalam analisis web. Keakraban saya dengan alat analitik populer, seperti Google Analytics, Spring Metrics, dan Woopa, dapat berguna dalam membantu perusahaan Anda memantau dan mengevaluasi lalu lintas web dan merancang strategi pemasaran yang tepat.”

Related Articles