Karir

Apa itu manajemen berbasis kompetensi

Manajemen berbasis kompetensi adalah praktik mengidentifikasi keterampilan utama yang diperlukan bagi seorang karyawan untuk mencapai kinerja target dalam peran khusus mereka, dan kemudian mengembangkan dan mengoptimalkan keterampilan tersebut agar selaras dengan strategi bisnis organisasi.

Ketika melihat arti dari manajemen berbasis kompetensi, ada baiknya untuk melihat kompetensi itu sendiri terlebih dahulu.

Kompetensi juga dikenal sebagai keterampilan, nilai atau perilaku, dan mewakili ‘bagaimana ini harus dicapai’ daripada ‘apa objective’ dari suatu goal.

Memiliki kompetensi yang didefinisikan dengan jelas memungkinkan karyawan untuk mengetahui dengan tepat apa yang diharapkan dari mereka dan bagaimana mereka harus menyelesaikan tugas-tugas mereka. Contoh kompetensi adalah integritas, fokus pelanggan, keselamatan atau kemampuan teknis dan banyak lagi.

Definisi manajemen berbasis kompetensi juga mencakup kompetensi inti organisasi itu sendiri.

Setiap organisasi harus memiliki kerangka kompetensi, yang terdiri dari empat sampai enam kompetensi inti. Ini berfungsi untuk memperkuat dan menggambarkan budaya inti organisasi, sambil menyoroti perbedaan dari pesaing.

Saat melihat secara mendalam apa itu manajemen berbasis kompetensi, tim manajemen harus membuat daftar tujuh hingga sepuluh kompetensi untuk setiap peran dalam organisasi.

Kompetensi ini akan menciptakan model kompetensi yang akan menginformasikan karyawan apa yang diharapkan dari mereka dalam pekerjaan mereka, dan memungkinkan mereka untuk mencapai target kinerja mereka dengan lebih mudah.

Mengapa manajemen berbasis kompetensi itu penting?

Pentingnya manajemen berbasis kompetensi semakin meningkat setiap tahunnya.

Organisasi menghadapi tantangan yang semakin besar untuk mempertahankan karyawan yang sangat terampil di pasar yang kompetitif sambil meningkatkan kinerja dan mengembangkan bakat kepemimpinan dari dalam.

Manajemen berbasis kompetensi dapat membantu dengan masalah-masalah tersebut, antara lain:

Manfaat untuk manajemen kompetensi

  • Manajemen kompetensi dapat mengidentifikasi keterampilan mana yang dibutuhkan seseorang untuk berkinerja baik agar berhasil dalam peran khusus mereka.
  • Kemampuan untuk mengidentifikasi keterampilan mana yang diperlukan untuk suatu pekerjaan berarti bahwa SDM dapat mengidentifikasi kandidat yang akan berhasil dalam peran tersebut dengan lebih baik.
  • Orientasi dan pelatihan karyawan menjadi lebih mudah, karena ada strukturnya. Karyawan yang menerima instruksi yang jelas dan memahami tentang parameter pekerjaan mereka akan bekerja lebih baik dalam peran mereka.
  • Produktivitas ditingkatkan dengan kemampuan untuk mengevaluasi keterampilan, mengidentifikasi mana yang kurang dari seorang karyawan, dan memberikan pelatihan yang diperlukan.
  • Kesalahan dan masalah lainnya akan berkurang sebagai hasil dari pelatihan yang ditingkatkan ini.
  • Retensi karyawan ditingkatkan, karyawan yang merasa bahwa tim kepemimpinan mereka berinvestasi kepada mereka lebih mungkin untuk bertahan dalam pekerjaan mereka, menjaga keterampilan dan pengetahuan mereka yang berharga di dalam organisasi.
  • Pemahaman yang lebih baik tentang keterampilan apa yang diperlukan bagi organisasi untuk tumbuh dan berhasil di masa depan, serta kemampuan untuk memilih atau melatih keterampilan ini pada karyawan baru dan saat ini.
  • Pemimpin bisa diciptakan dari dalam. Peluang kepemimpinan penting bagi karyawan, dan membangun tim kepemimpinan yang terampil dan loyal melalui manajemen kompetensi yang efektif akan melibatkan karyawan dan mengubahnya menjadi aset jangka panjang.
Baca juga:  10 Tanda sebuah pekerjaan menipu

Mengidentifikasi kompetensi inti dari suatu peran menciptakan karyawan yang lebih kuat.

Memahami dan mengkomunikasikan dengan jelas nilai-nilai dan keterampilan yang diperlukan untuk berhasil dalam peran itu akan memungkinkan karyawan untuk menghabiskan waktu mereka lebih produktif, menguasai keterampilan yang dibutuhkan, daripada mencoba memahami apa yang diharapkan dari mereka.

Budaya manajemen kompetensi yang kuat akan memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan kompetensi karyawan dan organisasi, sehingga memberikan nilai tambah bagi perusahaan secara keseluruhan.

Semakin lama, jenis manajemen ini akan membuat perbedaan dalam merekrut dan mempertahankan karyawan yang paling berbakat.

Related Articles

Back to top button