Karir

Contoh integritas di tempat kerja

Anda mungkin menemukan integritas yang disebutkan sebagai salah satu nilai inti yang ingin dimiliki oleh banyak karyawan agar unggul di tempat kerja. Namun, kata tersebut dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda, karena ada banyak aspek yang terlibat dalam integritas. Mempelajari lebih banyak tentang integritas dapat membantu Anda membangun ide Anda sendiri tentang konsep ini. Dalam artikel ini, kami akan memberikan contoh menunjukkan integritas.

Apa itu integritas?

Integritas adalah ciri orang jujur dan memiliki prinsip moral yang kuat. Pengusaha mencari karyawan yang berintegritas karena merupakan salah satu nilai fundamental yang menentukan karakter pribadi dan kinerja karir. Integritas adalah dasar untuk membangun kepercayaan dalam hubungan interpersonal yang efektif, dan agar organisasi mana pun dapat beroperasi secara efektif, harus ada kepercayaan di antara rekan kerja.

Orang-orang dengan integritas biasanya mematuhi kode etik di mana mereka melakukan atau mengatakan sesuatu ketika mereka yakin ini waktu yang tepat untuk melakukannya. Seseorang dengan integritas menempatkan nilai tinggi pada hubungan dengan pelanggan, rekan kerja dan pemangku kepentingan, dan biasanya dapat diandalkan dan dapat dipercaya.

Bagaimana menunjukkan integritas di tempat kerja

Berikut adalah beberapa cara umum untuk menunjukkan integritas di tempat kerja:

  • Datang tepat waktu dan siap bekerja. Beri tahu manajer dan rekan kerja jika Anda mungkin terlambat sehingga mereka dapat mempersiapkan ketidakhadiran Anda. Dengan cara ini, Anda dapat membangun integritas dengan menjadi orang yang dapat diandalkan dan dapat dipercaya.
  • Tunjukkan rasa hormat kepada orang lain setiap saat, bahkan jika Anda tidak setuju dengan mereka. Anda dapat mempertahankan pendapat Anda sendiri, tetapi tetap mendengarkan dan mempertimbangkan apa yang mereka katakan dan menanggapi dengan hormat. Jika Anda menunjukkan rasa hormat kepada orang lain, mereka akan menunjukkan rasa hormat kepada Anda.
  • Buat diri Anda bertanggung jawab atas tindakan Anda. Jika Anda membuat kesalahan, bertanggung jawablah dan jelaskan bagaimana Anda berencana untuk memperbaikinya. Ini adalah cara lain untuk menunjukkan rasa hormat Anda kepada orang lain.
  • Mengikuti dan menegakkan kebijakan perusahaan. Banyak kebijakan perusahaan membantu karyawan bekerja sama dengan baik, membina hubungan yang lebih baik. Mengikuti kebijakan standar perusahaan dapat membantu kemampuan Anda untuk unggul di tempat kerja.
  • Selesaikan pekerjaan Anda dengan kemampuan terbaik Anda. Anda harus selalu berusaha menyelesaikan pekerjaan Anda dengan benar dan tepat waktu untuk membangun ketergantungan Anda. Jika Anda memerlukan bantuan untuk menyelesaikan tugas, mintalah bantuan rekan kerja lain atau manajer Anda.
  • Hormati properti pribadi dan perusahaan. Perlakukan milik orang lain seolah-olah itu milik Anda sendiri, dan itu termasuk milik perusahaan. Kembalikan barang milik orang lain dan hindari penggunaan barang pribadi atau perusahaan lain untuk penggunaan pribadi.
Baca juga:  Apa itu Phlebotomist?

Contoh integritas di tempat kerja

Orang dengan integritas menarik orang lain karena mereka dapat dipercaya dan dapat diandalkan. Mereka jujur ​​dan terhormat, bahkan ketika tidak ada konsekuensi yang dapat diamati. Ini adalah orang-orang yang dicari oleh majikan dan sangat diinginkan sebagai karyawan. Akan lebih mudah untuk mengolahnya dengan mengikuti beberapa contoh untuk menjadi lebih sukses dalam karir Anda:

  • Membangun kepercayaan
  • Meningkatkan rasa hormat
  • Menunjukkan ketergantungan
  • Mengakui rekan kerja
  • Membuat keputusan yang efektif
  • Membentuk hubungan
  • Mengambil tanggung jawab
  • Meningkatkan kerjasama
  • Memimpin orang lain

Membangun kepercayaan

John menyadari bahwa beberapa peralatan yang dibutuhkan untuk stand display yang berkaitan dengan suatu acara kerja tidak akan tiba tepat waktu karena ia telah memasukkan tanggal yang salah pada delivery order. Dia dapat dengan mudah menuduh perusahaan pengiriman melakukan kesalahan karena insiden serupa pernah terjadi sebelumnya. Namun, John pergi bekerja dan mengatur pengiriman cepat yang hanya akan terlambat beberapa jam. Dia kemudian memberi tahu atasannya tentang kesalahan tersebut dengan permintaan maaf yang tulus. Supervisor menyatakan penghargaan atas upaya John.

Meningkatkan rasa hormat

Trudy telah mencari promosi selama berbulan-bulan dan siap melangkah maju ketika kepala departemen meminta sukarelawan untuk kampanye pemasaran baru. Penugasan itu melibatkan lebih banyak tugas yang dapat ditangani Trudy bersama dengan beban kerjanya yang biasa. Trudy masih bertekad dan mencari solusi dengan rekan-rekan yang lebih berpengalaman. Dia bekerja dengan bantuan Joe di departemen lain, dan mereka menyelesaikan proyek tepat waktu. Trudy memuji Joe karena membantunya, meningkatkan rasa hormat kepala departemen dan Joe.

Menunjukkan ketergantungan

Marci menyadari aki mobilnya mati dan tidak akan berhasil tepat waktu. Dia segera menelepon atasannya untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini dan memberi tahu mereka bahwa dia akan mencoba untuk mulai bekerja sesegera mungkin. Karena ini adalah musim sibuk di tempat kerja, Marci tahu anggota timnya membutuhkannya. Dia memiliki hari libur berikutnya, jadi dia berencana untuk mengganti aki mobilnya saat itu. Kemudian dia meninjau jadwal bus dan memilih rute yang tepat untuk pergi bekerja.

Baca juga:  Apa itu direktur eksekutif?

Dia datang untuk bekerja 30 menit terlambat dan tinggal 30 menit setelah shiftnya untuk menyelesaikan beberapa tugas yang belum selesai. Rekan kerja dan supervisor Marci berterima kasih atas usahanya untuk datang bekerja, bahkan setelah tantangan.

Mengakui rekan kerja

Manajer Naomi, Kevin, memuji dia untuk proyek yang tidak diselesaikan Naomi. Naomi dapat dengan mudah menerima pujian itu, tetapi memberi tahu Kevin bahwa Carol-lah yang mendesain formulir, dan dia harus diakui karena kreativitasnya. Dengan kejujurannya, Naomi menunjukkan bahwa dia adalah orang yang berintegritas, membuat manajernya terkesan. Carol juga menerima pujian yang layak untuk pekerjaannya, meningkatkan rasa hormatnya kepada Naomi.

Membuat keputusan yang efektif

Setelah menulis kode untuk aplikasi baru selama enam bulan, Doug menyadari bahwa dia akan terlambat dengan kiriman. Alih-alih menambahkan modul sumber terbuka yang dapat menyelesaikan pekerjaan tetapi tidak menawarkan penyesuaian yang sama, Doug melibatkan seluruh tim dalam prosesnya. Melalui pendampingan sesi brainstorming, Doug mampu menyelesaikan aplikasi lengkap dengan komponen yang dibutuhkan. Dia ingat untuk memberikan kredit kepada seluruh timnya juga.

Membentuk hubungan

Di departemen pemasaran, Michael dan Ellen perlu membuat keputusan mengenai alokasi dana untuk kuartal berikutnya. Michael berpendapat bahwa mereka menghabiskan sebagian besar anggaran untuk kampanye pemasaran besar-besaran di awal kuartal, sementara Ellen yakin tidak akan ada cukup waktu untuk merencanakan dan melaksanakan kampanye. Akhirnya, Ellen dan Michael setuju untuk menunda kampanye Michael ke kuartal berikutnya ketika mereka memiliki cukup waktu untuk perencanaan dan pelaksanaan.

Mengambil tanggung jawab

Tim Joey melewatkan tenggat waktu kritis untuk kiriman penting. Joey kesal dan khawatir tetapi mengambil tanggung jawab untuk melewatkan pengiriman alih-alih menyalahkan. Pada pertemuan tim berikutnya, mereka membahas semua masalah dan melakukan revisi terhadap kebijakan dan prosedur untuk menghindari masalah yang sama di masa depan. Meskipun tim berterima kasih karena Joey mengambil tanggung jawab, mereka tahu bahwa mereka perlu berusaha lebih keras untuk memenuhi tenggat waktu berikutnya.

Meningkatkan kerjasama

Andre dan Sophie, supervisor, bertemu untuk diskusi dua mingguan mengenai kemajuan pekerjaan. Andre mengungkapkan bahwa ia sedang berjuang dengan beberapa masalah yang meliputi beban kerja yang berat dan harus menghadiri beberapa pertemuan harian. Sophie memperkenalkan proses baru di mana rapat berlangsung tidak lebih dari 30 menit dan mengikuti agenda yang ketat. Dia juga menerapkan konferensi kelompok sehingga anggota tim dapat berkomunikasi lebih mudah dan lebih cepat.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika karyawan resign?

Memimpin orang lain

Josephine adalah manajer proyek untuk sebuah perusahaan konstruksi. Dia telah bekerja dengan klien yang ingin membangun sebuah kondominium besar yang akan memakan waktu setidaknya satu tahun yang dapat memberikan gaji lebih banyak kepada karyawan dalam jangka waktu tersebut. Karyawan bersemangat untuk mulai bekerja, tetapi klien lambat dalam menyetujui kontrak. Mereka mulai bertanya kepada Josephine kapan mereka bisa mulai bekerja.

Alih-alih membuat janji, dia tidak yakin dia bisa bertemu untuk memuaskan anggota timnya, dia memberikan jawaban langsung, menjelaskan garis waktu yang realistis. Dapat dimengerti bahwa karyawannya kecewa, tetapi mereka menghormatinya karena memberikan tanggapan yang jujur.

Related Articles

Back to top button