Karir

Cara menjawab pertanyaan interview “Seberapa kompetitif Anda?”

Dalam wawancara kerja Anda berikutnya, manajer perekrutan mungkin bertanya seberapa kompetitif Anda. Majikan dapat mengajukan pertanyaan semacam ini untuk lebih memahami kepribadian dan motivasi Anda. Jika Anda sedang mewawancarai pekerjaan, mempelajari mengapa majikan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dan melatih jawaban Anda sebelumnya dapat bermanfaat. Dalam artikel ini, kami menjelaskan mengapa manajer perekrutan mungkin bertanya tentang daya saing, merinci langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk menjawab pertanyaan dan memberikan contoh jawaban yang dapat Anda gunakan sebagai inspirasi saat membentuk Anda sendiri.

Mengapa majikan bertanya tentang seberapa kompetitif Anda?

Mempekerjakan manajer merancang pertanyaan wawancara mereka untuk memahami siapa Anda dan bagaimana Anda dapat berkontribusi di tempat kerja. Ini adalah beberapa alasan mereka mungkin bertanya tentang daya saing Anda:

Pahami motivasi kerja Anda: Dengan mengetahui seberapa kompetitif Anda, manajer perekrutan dapat menentukan apa yang memotivasi Anda untuk berhasil di tempat kerja. Memahami motivasi Anda memungkinkan mereka untuk mempertimbangkan apakah Anda cocok untuk posisi itu.

Tentukan tempat kerja ideal Anda: Jika seorang kandidat berkembang pesat dalam suasana kompetitif, tetapi manajer perekrutan mencari seseorang yang berfokus pada kolaborasi dan kreativitas, memahami daya saing dapat membantu mereka memilih kandidat terbaik untuk peran tersebut.

Menilai kemampuan kolaborasi Anda: Pertanyaan ini memungkinkan Anda untuk menunjukkan kemampuan kolaborasi Anda karena Anda dapat menjelaskan bahwa Anda menikmati bersaing sebagai sebuah tim, menyoroti kolaborasi dan dorongan Anda.

Evaluasi alasan persaingan Anda: Saat Anda menjawab pertanyaan ini, manajer perekrutan dapat menentukan alasan persaingan Anda dan menggunakannya untuk membuat keputusan perekrutan. Seseorang mungkin kompetitif untuk perbaikan diri, dedikasi untuk tim, cinta untuk menang atau takut kalah.

Bagaimana cara menjawab pertanyaan interview “Seberapa kompetitif Anda?”

Anda dapat mengikuti langkah-langkah ini untuk membentuk jawaban atas pertanyaan wawancara ini:

Tentukan pendekatan yang ingin Anda ambil

Langkah pertama untuk menjawab pertanyaan ini adalah menentukan pendekatan yang ingin Anda ambil saat merespons. Untuk jawaban positif, Anda dapat menyoroti daya saing sebagai motivator yang sehat untuk sukses, cara untuk meningkatkan diri, atau motivator untuk kolaborasi yang luar biasa. Pertimbangkan untuk meninjau daftar pekerjaan dan informasi perusahaan untuk menilai apa yang mungkin dicari oleh manajer perekrutan. Anda juga dapat mempertimbangkan pengalaman Anda sendiri dan menentukan pendekatan mana yang paling sesuai dengannya.

Baca juga:  Formula sederhana untuk menjawab "Ceritakan tentang diri Anda"

Gunakan contoh dari posisi sebelumnya

Untuk menjawabnya, jelaskan pengalaman Anda menghadapi persaingan melalui contoh dari posisi atau pengalaman sebelumnya. Selama bagian tanggapan Anda ini, Anda memberikan konteks untuk pengalaman tersebut. Bagian dari respons ini paling baik jika singkat, memungkinkan Anda untuk fokus pada tindakan dan hasil Anda.

Contoh: “Dalam peran terakhir saya sebagai pemimpin penjualan, manajer kami menerapkan kompetisi penjualan sebelum liburan. Tim pemenang akan menerima bonus yang lebih besar dan hari libur ekstra. Tim saya memiliki banyak tenaga penjualan baru, dan kami berjuang untuk mempertahankannya. dengan kelompok penjualan lainnya.”

Jelaskan tanggung jawab atau peran Anda

Setelah memberikan konteks untuk pengalaman Anda, Anda dapat menjelaskan peran Anda. Jelaskan tujuan dan tugas yang terkait dengan peran Anda dan apa yang harus Anda lakukan untuk memperbaiki situasi. Berikan satu atau dua tujuan yang Anda rencanakan untuk diselesaikan. Ini memungkinkan Anda untuk menunjukkan pemikiran kritis dan kemampuan pemecahan masalah Anda.

Contoh: “Sebagai pemimpin tim, adalah tugas saya untuk mengumpulkan tim saya dan memotivasi mereka untuk bersaing dengan yang lain. Kami harus memberikan pelatihan yang cepat dan efisien kepada tenaga penjualan baru di tim jika kami ingin bersaing dengan grup penjualan lainnya. .”

Detail tindakan yang Anda ambil

Setelah manajer perekrutan memahami konteks dan tujuan Anda, Anda dapat menjelaskan tindakan yang Anda ambil untuk memperbaiki atau memperbaiki situasi. Ini adalah bagian penting dari jawaban Anda karena memungkinkan Anda untuk menunjukkan keahlian unik Anda dan bukti kemampuan Anda. Fokus pada aspek tindakan Anda yang paling sesuai dengan peran atau posisi yang Anda kejar.

Contoh: “Saya menerapkan sistem yang memasangkan tenaga penjualan berpengalaman dengan anggota tim baru kami, menjelaskan bahwa ini akan memungkinkan tenaga penjualan baru untuk mempelajari trik dan keterampilan di luar dasar-dasar yang mereka terima dalam pelatihan. Anggota tim yang berpengalaman termotivasi untuk memberikan bimbingan yang sangat baik karena mereka ingin hadiah dari kompetisi tim. Saya menjadwalkan pertemuan pagi sebelum hari kerja dimulai, di mana kami mendiskusikan bagaimana kinerja semua orang, memberikan ide kelompok untuk meningkatkan.”

Baca juga:  5 Cara sederhana untuk meningkatkan peluang mendapatkan pekerjaan

Ceritakan kembali hasil dari tindakan Anda

Bagian terakhir dari tanggapan Anda dapat merupakan hasil dari tindakan yang Anda ambil. Ini penting karena menunjukkan bahwa tindakan Anda menghasilkan nilai positif bagi perusahaan dan berkontribusi terhadap kesuksesan bersama. Anda juga dapat menggunakan ini sebagai kesempatan untuk menjelaskan bagaimana Anda mengembangkan keterampilan Anda atau menjadi pemimpin yang lebih kuat karena kesempatan tersebut.

Contoh: “Saya sengaja berfokus pada peningkatan anggota tim terbaru kami dan menunjukkan kepada tenaga penjualan berpengalaman bahwa kami memiliki kesempatan. Rapat pagi kami meningkatkan motivasi dan memungkinkan kami untuk meninjau penjualan pesaing kami. Kami menetapkan tujuan dan mencapainya setiap hari karena saya mengumpulkan tim saya menjadi kolaborasi yang sangat baik. Tim lain percaya bahwa mereka sangat jauh di depan sehingga kami tidak akan pernah bisa mengejar, tetapi kami terus bekerja keras. Kami menang dengan beberapa penjualan dan setelah itu, kami mempertahankan pertemuan pagi kami dan sistem memasangkan tenaga penjualan baru dengan tim yang berpengalaman anggota.”

Contoh jawaban pertanyaan interview “Seberapa kompetitif Anda?”

Saat menjawab pertanyaan wawancara ini, sebaiknya spesifik dan berikan bukti dari pengalaman sebelumnya. Ini adalah beberapa contoh tanggapan yang efektif:

Contoh 1

“Saya kompetitif dalam hal hasrat saya untuk pekerjaan yang saya sukai. Misalnya, pekerjaan pertama saya sebagai seorang anak adalah mengantarkan koran, dan suatu musim panas, manajer mengumumkan kepada saya dan petugas pengiriman lainnya bahwa tidak ada cukup minat. di koran, jadi mereka hanya bisa mempekerjakan salah satu dari kami pada musim panas berikutnya. Saya sangat menyukai pekerjaan itu dan ingin mempertahankannya, jadi saya mulai mencari jalan pintas untuk membuat rute saya lebih efisien. Saya menyadari bahwa anak lain memiliki ide yang sama dengan saya , dan kami berdua selesai pada waktu yang sama.

“Saya perlu berbuat lebih banyak, saya menyadari, jadi saya mulai mengirimkan surat kabar kepada penduduk yang lebih tua sehingga mereka tidak perlu berjalan keluar dan mengambilnya. Untuk orang-orang dengan anjing, saya menaruh surat kabar di kotak surat mereka sehingga anjing-anjing akan ‘jangan kunyah. Di akhir musim panas, manajer mengumumkan bahwa, untuk beberapa alasan, minat pada surat kabar meningkat lebih dari dua kali lipat musim panas itu, dan mereka akan mempertahankan kami berdua.”

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Bagaimana Anda menangani kritik?"

Contoh 2

“Saya paling kompetitif dalam hal kompetisi tim. Saya suka bekerja dengan tim dan berkolaborasi untuk meningkatkan diri dan mendorong tim lain untuk meningkatkan untuk mengikuti. Misalnya, di posisi saya sebelumnya, saya bekerja sebagai insinyur. Suatu hari nanti , saya membawa poster yang merinci kompetisi desain untuk produk ramah lingkungan baru yang inovatif. Pemenangnya akan menerima hadiah uang tunai dan ditampilkan di majalah teknik. Tim saya mulai bertemu setelah bekerja untuk merancang produk kami, dan tim teknik lainnya belajar tentang kompetisi dan mulai mengerjakan entri mereka juga.

“Dengan berkolaborasi di luar pekerjaan bersama, kami mengembangkan keterampilan kami dan mulai menghasilkan pekerjaan berkualitas lebih efisien selama jam kerja. Itu sama untuk tim lain, dan manajer kami sangat senang. Tak satu pun dari grup kami yang akhirnya memenangkan penghargaan. kontes desain, tetapi saya segera mencari kompetisi lain untuk kami ikuti. Sudah menjadi rutinitas bagi kami untuk berkolaborasi di luar pekerjaan kami, dan efisiensi kami saat bekerja meningkat sebesar 31%.”

Contoh 3

“Saya kompetitif, tetapi kebanyakan dengan diri saya sendiri. Tumbuh, saya selalu sangat tertarik pada olahraga solo, di mana saya dapat mengukur kesuksesan dengan kinerja saya sebelumnya. Misalnya, suatu musim panas, saya menurunkan waktu lari 3 mil saya dari 38 menit menjadi 28 menit melalui pelatihan dan konsistensi Saya menggunakan kompetisi diri ini secara profesional untuk memotivasi peningkatan yang konsisten dalam diri saya.

“Misalnya, di posisi saya sebelumnya sebagai perancang busana, saya membandingkan desain terbaru saya dengan yang dari musim sebelumnya. Saya membuat KPI untuk efisiensi, kreativitas, dan produksi saya untuk mengukur kemajuan dan kesuksesan saya dengan lebih baik. Karena itu, tiga dari sembilan desain yang saya buat musim ini dipilih untuk pertunjukan musiman.”

Related Articles

Back to top button