Karir

12 Pertanyaan interview yang sulit berikut jawabannya

Selama interview kerja, Anda mungkin akan ditanyai pertanyaan-pertanyaan sulit. Pertanyaan interview yang sulit sangat bervariasi antar industri, tetapi ada beberapa pertanyaan sulit yang biasanya digunakan oleh pemberi kerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang Anda sebagai kandidat.

Dalam artikel ini, kami melihat mengapa perusahaan mengajukan pertanyaan sulit dan apa yang mereka cari dalam jawaban Anda. Kemudian, kami mengeksplorasi contoh pertanyaan interview yang sulit dengan jawaban yang sederhana.

Mengapa pewawancara mengajukan pertanyaan interview yang sulit?

Pewawancara mengajukan pertanyaan interview yang sulit karena beberapa alasan berbeda. Salah satu alasan pewawancara mengajukan pertanyaan sulit adalah untuk mencari informasi penting tentang Anda. Misalnya, pewawancara mungkin meminta Anda untuk memberi tahu mereka tentang diri Anda. Meskipun sulit untuk memberikan ringkasan singkat dan memahami diri Anda sepenuhnya, namun ini adalah konteks yang dapat membantu pewawancara untuk memahami apa yang dibutuhkan oleh perusahaan dan menentukan apakah Anda merupakan orang yang tepat untuk bergabung bersama mereka.

Alasan lain mengapa pewawancara mengajukan pertanyaan interview yang sulit adalah untuk mempelajari proses berpikir Anda. Misalnya, mereka mungkin menanyakan Anda pertanyaan yang tidak terduga dan abstrak seperti, “Jika Anda adalah pohon, Anda akan menjadi pohon jenis apa?” Pewawancara tidak mencari jawaban spesifik di sini melainkan meminta untuk melihat apakah Anda dapat berpikir cepat dan mendukung jawaban Anda dengan beberapa logika atau penjelasan.

Terakhir, pewawancara mungkin mengajukan pertanyaan interview yang sulit untuk mengukur tingkat pengalaman dan kenyamanan Anda dengan tugas-tugas yang sulit. Ini lebih umum dalam peran teknis seperti pemrograman komputer atau akuntansi. Pertanyaan-pertanyaan ini harus dijawab dengan kemampuan terbaik Anda. Tanyakan kepada teman atau kolega di industri Anda untuk contoh soal ujian yang mereka terima.

Pertanyaan interview umum yang sulit dengan jawaban sederhana

Mari kita lihat beberapa pertanyaan interview umum yang sulit dengan contoh bagaimana Anda bisa menjawabnya. Saat mempersiapkan interview Anda, pikirkan beberapa skenario pertanyaan sulit yang mungkin ditanyakan kepada Anda tergantung pada industri Anda.

Umpan balik kritis apa yang paling sering Anda terima?

Pertanyaan ini mirip dengan “Apa kelemahan terbesar Anda?” Pewawancara mengajukan pertanyaan ini untuk melihat apakah Anda memiliki kesadaran diri dan bahwa Anda secara aktif berupaya meningkatkan diri. Untuk menjawab pertanyaan ini, pikirkan kritik tulus yang diberikan kepada Anda, atau kelemahan yang Anda sadari. Berikan penjelasan singkat tentang kritik dan cara Anda memperbaikinya.

Contoh: “Dulu, saya diberitahu bahwa saya cenderung lebih banyak berbicara dalam rapat. Meskipun saya merasa senang dengan proyek yang sedang saya kerjakan dan senang berkolaborasi dengan orang lain, saya sangat memahami nilai dari mendengarkan secara aktif dan menggunakan keragaman ide di dalam ruangan. Saya telah memutuskan untuk mendengarkan secara aktif dengan membuat catatan dan menjadikan diri saya orang terakhir yang berkontribusi sementara orang lain berbagi.”

Ceritakan tentang saat Anda mengatasi hambatan.

Pewawancara mengajukan pertanyaan ini untuk memahami bagaimana Anda menghadapi kesulitan. Anda dapat menggunakan metode STAR saat menjawab pertanyaan interview perilaku seperti ini. Berikan ringkasan singkat tentang situasi, peran Anda dalam situasi tersebut, tindakan yang Anda lakukan untuk menyelesaikan masalah, dan bagaimana masalah tersebut diselesaikan sebagai hasilnya.

Baca juga:  Pertanyaan interview: "Bagaimana Anda mengatasi stress?"

Contoh: “Saya bekerja sebagai manajer ritel di department store selama musim prom. Seorang pelanggan membeli gaun secara online dan mengirimkannya ke toko tempat gaun itu dibeli secara tidak sengaja oleh pelanggan lain. Sebelum menelepon pembeli asli, saya menemukan gaun yang sama di lokasi lain di dekatnya. Saya memesannya untuk ditekan dan dikirim ke rumahnya pada pagi hari prom dengan kartu hadiah untuk berterima kasih atas pengertiannya. Pelanggan segera menulis ulasan bintang lima kepada kami di beberapa situs ulasan.”

Bagaimana cara Anda mengatasi stres?

Stres adalah komponen dalam banyak pekerjaan, pengusaha ingin tahu bahwa Anda akan menanganinya secara konstruktif dengan sikap yang baik untuk mempertahankan budaya perusahaan yang baik. Anda dapat menjawab pertanyaan ini dengan menjelaskan bagaimana Anda biasanya merespons dengan sebuah contoh untuk mendukungnya.

Contoh: “Komunikasi adalah kunci bagi saya dalam situasi stres, bahkan jika komunikasi berlebihan diperlukan untuk memastikan semua orang berada di halaman yang sama. Misalnya, saya sedang mengerjakan sebuah proyek dengan tim lain dan kami menemukan ada pekerjaan duplikat yang sedang dilakukan. Dengan menjadwalkan standup mingguan dan menjaga jalur komunikasi yang jujur ​​​​dengan tim dan manajer kami, kami mendorong proyek ke depan dan akhirnya berkontribusi pada tujuan perusahaan yang signifikan secara besar-besaran.”

Apa pengalaman manajemen Anda yang paling positif dan negatif?

Pewawancara mungkin menanyakan pertanyaan ini kepada Anda untuk memahami apa yang Anda suka dan tidak suka dalam gaya manajemen tertentu. Ini mungkin membantu mereka memutuskan apakah Anda cocok atau tidak di bawah manajer tertentu. Anda harus menjawab pertanyaan ini dengan jujur ​​dan sebijaksana mungkin.

Contoh: “Salah satu manajer saya sebelumnya, meskipun sangat berbakat, cenderung mengelola pekerjaan tim kami secara dekat dengan sedikit fleksibilitas tentang bagaimana sesuatu harus dilakukan. Itu membuat saya merasa seperti saya tidak dipercaya dan tidak ada banyak ruang untuk perbaikan proses. Manajer terakhir saya sangat hebat dalam mendengarkan kebutuhan saya dan membantu saya mendapatkan sumber daya yang saya butuhkan untuk mencapai tujuan saya. Saya berkembang di bawah manajer yang menciptakan lingkungan tim yang kolaboratif dan saling percaya.”

Apa kelemahan terbesar Anda?

Pewawancara mungkin bertanya tentang kelemahan Anda untuk melihat apakah Anda memiliki kesadaran diri dan bagaimana Anda bekerja untuk meningkatkan.

Contoh: “Satu kelemahan yang saya perbaiki adalah kemampuan saya untuk memberikan kritik yang membangun. Saya mengerti bagaimana memberikan umpan balik pada pekerjaan atau proyek yang bisa ditangani dengan lebih baik sangat berharga. Untuk memperbaiki ini, saya menuliskan umpan balik saya sebelum saya mendekati rekan-rekan saya. Ini membantu saya untuk merencanakan jawaban saya, memberikan kritik sebaik mungkin dan tidak terlalu gugup.”

Mengapa Anda meninggalkan posisi Anda saat ini?

Ini adalah informasi yang berharga untuk dipahami oleh pemberi kerja. Ini membantu mereka memastikan pembukaan akan lebih cocok, memastikan mereka dapat menyediakan apa yang tidak dimiliki oleh perusahaan Anda sebelumnya atau melihat apakah Anda mungkin telah berkontribusi pada pengalaman negatif bagi Anda dan atasan. Jawab pertanyaan ini dengan jujur, tetapi jangan memberikan terlalu banyak detail pribadi atau negatif.

Baca juga:  11 Keuntungan menjadi akuntan

Contoh: “Meskipun saya sangat menghargai waktu saya di perusahaan saya sebelumnya, tidak ada lagi banyak peluang untuk pertumbuhan yang selaras dengan tujuan karir saya. Posisi ini sangat sesuai dengan keahlian saya dan bagaimana saya ingin memajukan karir saya.”

Berapa sen, jika ditumpuk satu sama lain, akan sama dengan tinggi gedung Empire State? (Atau pertanyaan lain tanpa jawaban benar atau salah)

Pewawancara mungkin mengajukan pertanyaan seperti ini untuk memahami proses berpikir Anda. Mereka ingin mengukur apakah Anda dapat berpikir secara analitis, mengatasi ambiguitas, dan berkomunikasi dengan jelas. Sangatlah tepat dan bahkan dianjurkan untuk meminta beberapa menit untuk mengumpulkan pemikiran Anda. Bahkan jika jawaban Anda tampak konyol atau salah, pewawancara hanya mencari jawaban dengan dukungan logis. Juga tepat untuk mengajukan pertanyaan lanjutan untuk informasi atau konteks lebih lanjut, meskipun pertanyaan tersebut mungkin atau mungkin tidak memberikan jawabannya.

Contoh: Mulailah dengan memecah solusi berdasarkan informasi terkait yang mungkin sudah Anda ketahui. Berapa perkiraan ketinggian Empire State Building? Anda mungkin dapat menyimpulkan bahwa 500 kaki terlalu pendek dan 5.000 kaki terlalu tinggi. Katakanlah Anda menebak kira-kira 1.500 kaki. Dari sana, pertimbangkan ketebalan satu sen. Untuk melakukan ini, Anda mungkin berpikir tentang berapa banyak uang yang ditumpuk sama dengan satu inci. Katakanlah 15. Selanjutnya, karena Anda tahu ada 12 inci dalam satu kaki dan Anda telah memperkirakan tinggi bangunan pada 1500 kaki, Anda mengalikannya untuk mendapatkan jawaban perkiraan 270.000 sen untuk menyamai ketinggian Empire State Building.

Mengapa Anda ingin bekerja di sini?

Pewawancara sering menanyakan pertanyaan ini untuk memastikan Anda telah memikirkan dan meneliti keputusan Anda untuk mencari pekerjaan di perusahaan mereka. Pertanyaan ini mungkin sangat penting jika Anda mengubah industri atau peran pekerjaan.

Contoh: “Ketika saya mulai mencari posisi baru, saya sengaja mencari perusahaan yang berkomitmen pada integritas, filantropi, dan inovasi, dan perusahaan Anda menempati urutan teratas dalam daftar. Perusahaan Anda selalu fokus ke depan dan menggunakan teknologi untuk membantu meningkatkan pengalaman pelanggan, dan saya mencari peluang di mana saya dapat menempatkan hasrat saya untuk UX yang hebat untuk bekerja.”

Mengapa kami harus mempekerjakan Anda?

Pewawancara mungkin menanyakan pertanyaan ini untuk memahami apa yang membedakan Anda dari kandidat lain yang mungkin mereka wawancarai. Untuk menjawabnya, jelaskan bagaimana pengalaman, keterampilan, dan atribut Anda membuat Anda paling cocok untuk pekerjaan itu. Pastikan untuk meninjau deskripsi pekerjaan dengan cermat sebelumnya untuk memahami kualitas apa yang mereka cari.

Contoh: “Anda harus mempekerjakan saya karena hasrat dan kemampuan saya yang telah terbukti dalam organisasi untuk efisiensi kantor. Dalam peran saya sebelumnya sebagai asisten administrasi, saya membuat rencana untuk mengatur ulang lemari peralatan kantor berdasarkan kategori. Karena barang lebih mudah ditemukan, kami memesan lebih sedikit dan menghemat 30% untuk perlengkapan kantor dari tahun ke tahun. Saya senang membawa keterampilan saya ke peran ini.”

Baca juga:  Bagaimana menjawab pertanyaan interview "Apakah Anda bersedia relokasi?"

Apakah Anda menyesal?

Pewawancara mungkin menanyakan pertanyaan ini untuk mendapatkan penilaian diri tentang kemungkinan kekurangan dalam hidup Anda. Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda mungkin memilih untuk mengatakan bahwa Anda tidak memiliki penyesalan dalam hidup karena alasan tertentu. Pastikan untuk memberi tahu mereka bahwa Anda telah membuat kesalahan, Anda telah belajar dari mereka untuk menjadi lebih baik. Jika tidak, Anda mungkin memilih penyesalan atau kekurangan yang bersifat profesional dan tidak akan menghalangi kemampuan Anda untuk melakukan pekerjaan dengan cara apa pun.

Contoh: “Saya selalu berharap saya tahu apa yang ingin saya lakukan sejak awal karir saya. Memiliki lebih banyak tahun untuk tumbuh dan maju akan membantu saya menjadi lebih baik dalam pekerjaan saya. Namun, saya mempelajari keterampilan dalam karir saya sebelumnya yang tidak akan saya pelajari jika tidak, yang membantu saya dalam pekerjaan saya hari ini.”

Ceritakan tentang diri Anda

Pewawancara kemungkinan akan menanyakan pertanyaan ini di awal proses interview, atau Anda mungkin harus menjawabnya dalam interview telepon tahap awal atau layar perekrut. Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda harus memberikan sinopsis singkat tentang pendidikan Anda, sorotan dari pengalaman dan pencapaian profesional Anda dan apa yang membawa Anda ke posisi yang Anda lamar.

Apa pencapaian terbesar Anda?

Pewawancara mungkin menanyakan pertanyaan ini untuk memahami apa yang Anda anggap sebagai pencapaian Anda yang paling berharga. Untuk menjawabnya, pikirkan tentang contoh terbaru yang idealnya terkait dengan pekerjaan dalam beberapa hal. Jelaskan secara singkat pencapaian tersebut, peran Anda di dalamnya dan mengapa itu berharga bagi Anda.

Contoh: “Tahun lalu, tim saya memenangkan penghargaan untuk peningkatan proses paling inovatif. Peran saya adalah mengatur tim untuk bertukar pikiran tentang cara-cara yang dapat kami lakukan untuk mempercepat proses produksi. Kami menguji tiga cara yang telah terbukti dan menerapkan salah satu yang paling berhasil bagi kami. Perubahan dalam proses mengurangi waktu produksi sebesar 20%, memungkinkan kami untuk menggandakan output kami.”

Sementara beberapa pertanyaan interview umum dan diharapkan, yang lain mungkin mengejutkan Anda. Penting untuk mempersiapkan sebanyak mungkin skenario yang tidak terduga. Anda dapat melakukan ini dengan menyiapkan beberapa contoh dan bertanya kepada orang lain di industri Anda untuk pertanyaan tak terduga yang mereka tanyakan dalam interview. Anda juga dapat meminta waktu sejenak untuk memberikan jawaban yang bijaksana.

Terakhir, seringkali juga sulit bagi banyak orang untuk mendiskusikan gaji, tetapi Anda harus bersiap untuk mendiskusikan ekspektasi gaji Anda. Jika Anda tidak yakin tentang gaji apa yang sesuai untuk meminta posisi yang Anda wawancarai, silahkan cek situs-situs informasi lowongan kerja untuk mendapatkan informasi rentang gaji berdasarkan lokasi, industri, dan pengalaman Anda.

Related Articles

Back to top button