Karir

Apa itu prinsip akuntansi?

Akuntan beroperasi di banyak industri dan organisasi dengan ukuran berbeda, yang semuanya membutuhkan catatan keuangan yang akurat dan andal. Para profesional ini menggunakan prinsip akuntansi sebagai aturan untuk membakukan praktik mereka di berbagai organisasi.

Ada banyak prinsip akuntansi, beberapa di antaranya bervariasi dari satu industri ke industri lainnya, tetapi Anda dapat menerapkan pemahaman dasar-dasarnya ke semua bidang. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu prinsip akuntansi, mengapa prinsip itu penting, dan informasi dasar yang Anda perlukan untuk memahaminya.

Apa itu prinsip akuntansi?

Prinsip akuntansi menstandardisasi data keuangan sehingga informasi ini mudah dikomunikasikan antara individu, perusahaan, dan pemangku kepentingan. Kumpulan prinsip akuntansi yang dikenal sebagai prinsip akuntansi yang berlaku umum AS, atau U.S. GAAP, memandu akuntan sehingga semua praktisi mengikuti pedoman yang sama.

Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) adalah badan yang mendefinisikan dan menunjuk prinsip-prinsip yang terdiri dari GAAP. GAAP memandu pencatatan transaksi, pengungkapan, pengeluaran, pendapatan, dan banyak lagi.

Untuk membantu Anda memahami cara kerja kumpulan prinsip ini, Anda dapat menganggap GAAP sebagai tiga hal:

  • Aturan dan standar resmi FASB
  • Prinsip akuntansi dasar untuk organisasi yang berbasis di AS
  • Praktik akuntansi yang umumnya diterima oleh industri Anda

Ketika ada perubahan prinsip akuntansi yang banyak digunakan di AS, FASB memoderasi dan mendistribusikan informasi tentang perubahan ini. Ini memastikan bahwa akuntan menerapkan perubahan ini di semua industri dan organisasi untuk meminimalkan kesalahan dan kebingungan serta mempromosikan pelaporan yang konsisten di satu organisasi dan bahkan di seluruh industri.

Mengapa prinsip akuntansi penting?

Prinsip-prinsip akuntansi, bila diterapkan dengan benar dan konsisten, memberikan catatan keuangan yang akurat dan mudah ditafsirkan untuk suatu organisasi. Sebuah organisasi perlu menghasilkan catatan tersebut jika menjalani audit eksternal atas permintaan investor, kreditur, pemberi pinjaman atau pemangku kepentingan lainnya.

Untuk tetap berada di bursa saham A.S., perusahaan publik harus menggunakan prinsip akuntansi untuk mengajukan laporan keuangan, tetapi banyak perusahaan non-publik menggunakan prinsip yang sama atas kemauan mereka sendiri untuk alasan yang tercantum di atas.

Baca juga:  Apa itu akuntansi penggajian (Pengertian dan contohnya)

Secara umum, prinsip akuntansi penting karena memungkinkan akuntan untuk memberikan profil keuangan yang holistik, dapat diverifikasi, dan faktual untuk organisasi mereka. Dengan kerangka akuntansi yang koheren, laporan keuangan konsisten, menghasilkan catatan yang akurat dan peluang untuk meningkatkan pendapatan.

Apa prinsip dasar akuntansi?

Sementara FASB secara teratur memperbarui prinsip-prinsip akuntansinya, lima prinsip membentuk dasar-dasarnya. Kelima prinsip tersebut adalah:

Prinsip konsistensi

Di bawah prinsip konsistensi, organisasi setuju untuk menerapkan seperangkat prinsip akuntansi yang sama sampai dan jika metode yang lebih efektif diterapkan. Ini memastikan bahwa organisasi menggunakan prinsip yang sama secara teratur di semua catatan akuntansi.

Prinsip pencocokan

Prinsip ini menyatakan bahwa organisasi harus mencatat semua pengeluaran dengan pendapatan yang terkait. Dengan kata lain, organisasi mencatat seluruh efek keuangan dari suatu transaksi pada saat yang sama, daripada mencatat biaya transaksi dan pendapatan terkaitnya secara terpisah.

Prinsip materialitas

Prinsip ini mengatakan bahwa akuntan dapat memilih untuk tidak menerapkan prinsip akuntansi, tetapi hanya jika hal itu berdampak kecil pada laporan keuangan sehingga penghilangan tersebut tidak akan menyesatkan orang yang membaca laporan tersebut. Gunakan prinsip ini hanya untuk data keuangan yang tidak penting yang tidak mempengaruhi atau membentuk keseluruhan laporan keuangan.

Prinsip objektivitas

Prinsip objektivitas ini penting karena menyatakan bahwa semua data akuntansi harus bebas dari bias atau opini pribadi. Prinsip objektivitas juga mengharuskan akuntan untuk membuat cadangan semua data keuangan dengan bukti bila memungkinkan sehingga pihak lain dapat dengan mudah memverifikasi data.

Prinsip pengakuan pendapatan

Prinsip ini menegaskan bahwa organisasi harus mengakui pendapatan yang diperoleh dari layanan hanya ketika organisasi telah menyelesaikan layanan itu. Misalnya, jika organisasi menagih pelanggan untuk suatu layanan, mereka hanya mencatat pendapatan yang diperoleh saat mereka menyelesaikan layanan, bukan mencatatnya saat pelanggan membayar di muka.

Industri Anda menentukan prinsip akuntansi mana yang paling sering digunakan. Setelah Anda mengenali prinsip-prinsip akuntansi yang sering Anda gunakan dalam pekerjaan Anda, Anda dapat lebih memastikan bahwa Anda mengikuti prinsip-prinsip tersebut dengan benar saat Anda mencatat informasi keuangan.

Baca juga:  Cara mendapatkan kenaikan gaji

Apakah prinsip akuntansi internasional berbeda?

Meskipun akuntan secara luas menerima dan menggunakan prinsip-prinsip akuntansi, mereka tidak universal: selain GAAP, variasi internasional yang penting termasuk Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS). Lebih dari 144 negara menggunakan IFRS, termasuk Inggris, Kanada, Meksiko, Australia, dan negara-negara Uni Eropa. Banyak negara di Amerika Selatan, Afrika dan Asia menggunakan kerangka IFRS juga.

Profesional menganggap IFRS sebagai standar akuntansi “berbasis prinsip”, sementara GAAP “berbasis aturan.” Misalnya, GAAP memberikan ruang untuk standar akuntansi khusus industri yang bervariasi dari satu bidang ke bidang lainnya, sementara IFRS tidakā€”ia hanya memberikan panduan yang memerlukan penilaian dan interpretasi untuk penerapannya.

Meskipun kerangka kerja GAAP dan IFRS efektif, perbedaan metodologi antara keduanya berarti bahwa perusahaan yang beroperasi di AS dan luar negeri menggunakan kedua kerangka kerja tersebut, sehingga akuntansi mereka mungkin lebih kompleks sebagai hasilnya.

Selain itu, sementara Inggris menggunakan IFRS, mereka juga memiliki kerangka kerja yang disebut FRS 102, sebelumnya dikenal sebagai GAAP Inggris. Meskipun kerangka kerja ini sebelumnya menggunakan akronim GAAP, FRS 102 masih mengandung perbedaan yang signifikan dari U.S. GAAP, sehingga setiap organisasi yang menggunakan kedua kerangka kerja harus memperhatikan perbedaan ini dalam penyimpanan catatannya.

Apa prinsip akuntansi lain yang perlu saya ketahui?

Selain GAAP, periksa apakah Anda mematuhi pedoman khusus perusahaan atau industri. Ini memastikan bahwa orang lain di industri Anda menerima dan memahami laporan Anda. Anda dapat menemukan daftar lengkap standar GAAP di situs web resmi FASB, bersama dengan pembaruan yang mereka buat dari tahun ke tahun.

Jika organisasi Anda beroperasi di dalam dan luar negeri, Anda mungkin perlu mempelajari kerangka kerja internasional yang berlaku. Anda juga dapat mengakses standar IFRS secara online.

Related Articles

Back to top button