Bisnis

9 Prinsip akuntansi yang diterima secara umum

Prinsip-prinsip akuntansi adalah pedoman yang memberikan dasar bagi standar dan peraturan akuntansi yang lebih formal. Ini menentukan aturan yang digunakan organisasi untuk menyiapkan dokumen keuangannya. Saat membuat catatan akuntansi, akuntan dan pemegang buku harus mengikuti prinsip-prinsip ini untuk memastikan transparansi dan keseragaman.

Pada artikel ini, kita akan mempelajari apa itu prinsip akuntansi dan memahami berbagai prinsip akuntansi yang digunakan dalam pembukuan India.

Apa itu prinsip akuntansi?

Prinsip akuntansi adalah aturan dan pedoman yang harus diikuti oleh akuntan dan perusahaan ketika melaporkan laporan keuangan mereka. Prinsip-prinsip ini membantu dalam mempertahankan akun yang seragam dan konsisten untuk setiap perusahaan. Standar Akuntansi India (Ind AS) memberikan prinsip akuntansi di India.

Prinsip-prinsip akuntansi ini menstandardisasi sistem akuntansi dengan memastikan setiap organisasi yang beroperasi di India jujur ​​dan transparan dalam melaporkan laporan keuangannya. Prinsip-prinsipnya sangat informatif dan mengurangi kebingungan terkait akuntansi. Ini berguna selama audit eksternal organisasi. Karena audit ini merupakan persyaratan kreditur, pemberi pinjaman dan investor, semua orang di bidang akuntansi perlu memahami prinsip-prinsip ini.

Seringkali, prinsip akuntansi ini dikenal sebagai Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP). Juga, beberapa prinsip akuntansi khusus industri dan mungkin tidak berlaku untuk organisasi lain. Saat bekerja di bidang akuntansi, Anda harus mengetahui tentang prinsip akuntansi umum dan prinsip khusus industri.

9 Prinsip akuntansi

Berikut 9 prinsip akuntansi yang harus Anda ketahui sebelum melangkah ke industri akuntansi:

Prinsip unit moneter

Prinsip unit moneter menyatakan bahwa semua transaksi bisnis harus dalam bentuk uang dan mata uang India (₹). Uang adalah unit umum yang digunakan untuk mencatat transaksi bisnis seperti modal, aset, dan kewajiban. Sebuah bisnis tidak dapat melaporkan asetnya sebagai tiga bangunan, dua mesin atau satu nama merek. Itulah sebabnya unit moneter menekankan pelaporan hanya transaksi-transaksi yang dapat Anda nyatakan dalam istilah moneter. Namun, Anda dapat mencatat jenis transaksi lain secara terpisah. Prinsip ini mengasumsikan bahwa daya beli uang tetap tidak berubah seiring waktu. Prinsip ini tidak mementingkan konsep inflasi.

Misalnya, organisasi Anda membeli bangunan senilai 20 lakh pada tahun 2012. Karena inflasi, biaya bangunan 40 lakh pada tahun 2016. Anda tidak dapat mencerminkan hal yang sama di akun Anda sesuai dengan prinsip unit moneter.

Baca juga:  Current ratio adalah: Pengertian dan contohnya

Prinsip going concern

Prinsip berjalan mengasumsikan bahwa bisnis kemungkinan akan melanjutkan kegiatannya untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Artinya organisasi tidak akan dilikuidasi dan tidak akan dibubarkan. Karena prinsip ini, akuntan dapat memperlakukan beberapa item sebagai aset alih-alih biaya karena bisnis akan beroperasi dan menuai manfaat dari aset di masa depan sebagai kelangsungan usaha.

Misalnya, akuntan melaporkan pembelian mesin sebagai aset dan bukan beban karena, sesuai dengan prinsip kelangsungan usaha, organisasi akan terus berlanjut di masa mendatang. Ini membantu akuntan mengalokasikan biaya mesin selama masa manfaatnya.

Prinsip kelangsungan usaha bermanfaat bagi investor, karena memberikan jaminan bahwa mereka akan menerima pengembalian investasi mereka. Tidak adanya prinsip akuntansi kelangsungan hidup akan memastikan bahwa organisasi melaporkan pengeluaran mereka tanpa menunda mereka.

Aspek ganda dari prinsip dualitas

Prinsip dualitas akuntansi menyarankan bahwa setiap bisnis harus mencatat transaksinya dalam dua akun terpisah. Setiap transaksi memiliki dampak yang sama dan berlawanan pada bisnis. Konsep ini adalah dasar dari pembukuan double-entry dan penting untuk membuat laporan keuangan. Persamaan prinsip aspek ganda adalah:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Prinsip tersebut menjelaskan bahwa akan ada kredit dan debit untuk jumlah yang sama ketika terjadi transaksi. Misalnya, ketika organisasi membeli komputer dan laptop melalui cek, akuntan mempertimbangkan efek dua kali lipat dari transaksi tersebut. Sisi kredit memiliki mesin dan sisi debet adalah pengurangan saldo bank.

Prinsip akuntansi ini membantu auditor menemukan potensi celah dan kesalahan dalam laporan keuangan.

Prinsip biaya

Prinsip biaya menyatakan bahwa bisnis harus mencatat asetnya pada harga beli dan bukan harga pasar. Harga pembelian sudah termasuk biaya pemasangan dan transportasi.

Misalnya, jika sebuah organisasi membeli sepotong mesin manufaktur kosmetik seharga 2,00,000 dan membelanjakan 2,000 untuk pemasangan dan 800 untuk transportasi, harga pembelian mesin tersebut adalah 2,02,800. Jika harga pasar mesin yang sama saat ini adalah 5,00,000, pembukuan akan tetap mencerminkan 2,02,800 sebagai harga pembelian.

Karena prinsip biaya berkaitan dengan biaya di masa lalu, harga pembelian dikenal sebagai biaya historis. Jadi, prinsip biaya menyiratkan bahwa jika organisasi tidak membayar apa pun untuk memperoleh aset, mereka tidak dapat memasukkan aset tersebut dalam laporan keuangan mereka. Untuk alasan ini, niat baik muncul dalam laporan keuangan hanya ketika organisasi membayar harga untuk aset tidak berwujud ini.

Baca juga:  4 Rahasia untuk mendapatkan kesetiaan pelanggan

Prinsip realisasi

Prinsip realisasi menyatakan bahwa bisnis harus mencatat pendapatan dari setiap transaksi bisnis hanya ketika direalisasikan. Menurut prinsip ini, bisnis memperoleh pendapatan ketika organisasi memberikan barang dan jasanya kepada pelanggan melalui uang tunai atau beberapa aset sebagai gantinya. Singkatnya, prinsip akuntansi realisasi menyatakan bahwa pendapatan direalisasikan saat bisnis menghasilkannya dan bukan saat mengumpulkan pendapatan.

Misalnya, perusahaan SaaS menerima pesanan untuk memasok perangkat lunak senilai 4.00.000. Perusahaan memasok perangkat lunak SaaS senilai 1,00,000 pada tanggal 31 Desember 2021 dan sisa pesanan yang mereka suplai pada Januari 2021. Pendapatan tahun 2020 untuk perusahaan SaaS akan menjadi 1,00,000 karena hanya mendapatkan pesanan bukanlah pendapatan sampai barang atau jasa sampai kepada pelanggan.

Prinsip akrual

Salah satu prinsip penting akuntansi adalah prinsip akrual. Ini menyatakan bahwa bisnis harus mencatat transaksi selama periode akuntansi di mana mereka terjadi, terlepas dari kapan bisnis menerima arus kas untuk transaksi tersebut. Singkatnya, bisnis harus mencatat pendapatan yang masih harus dibayar pada periode saat pendapatan tersebut muncul daripada periode berikutnya saat bisnis akan menerima pendapatan. Demikian pula, bisnis harus mencatat biaya yang masih harus dibayar dalam periode akuntansi di mana hal itu terjadi daripada periode di mana bisnis menerima pembayaran.

Selanjutnya, prinsip akuntansi ini menganjurkan bahwa bisnis harus menunjukkan semua biaya dibayar di muka dalam periode akuntansi di mana bisnis membayarnya. Prinsip akuntansi akrual sangat penting karena memastikan bahwa biaya sesuai dengan pendapatan dalam suatu periode akuntansi.

Misalnya, perusahaan utilitas di India biasanya menagih pelanggan sebulan sekali untuk layanan mereka, apakah itu listrik, air, atau gas. Akuntan perusahaan mencatat pendapatan saat menagih pelanggan di akhir bulan, meskipun pelanggan akan menyerahkan pembayaran di bulan berikutnya.

Prinsip pencocokan

Prinsip pencocokan mengarahkan bahwa bisnis harus melaporkan pengeluaran pada laporan laba rugi untuk periode akuntansi di mana bisnis memperoleh pendapatan terkait. Jadi, begitu pendapatan menjadi piutang, bisnis harus mengalokasikannya ke periode akuntansi yang sesuai dengan bantuan prinsip akrual. Jika bisnis menunda pendapatan ke periode akuntansi berikutnya karena beberapa keadaan, itu harus menunda pengeluaran ke periode akuntansi itu.

Baca juga:  20 Alasan untuk memulai bisnis Anda sendiri

Misalnya, jika sebuah toko perhiasan menghabiskan 1,80.000 untuk pemasaran media sosial pada tahun 2018 dengan strategi pemasaran yang kemungkinan besar akan menguntungkan tiga periode akuntansi, 2018, 2019 dan 2020, maka dalam kasus seperti itu, hanya 60.000 yang merupakan biaya yang dikeluarkan pada tahun 2018. Akuntan akan melaporkan jumlah yang tersisa pada tahun 2019 dan 2020.

Prinsip konsistensi

Menerapkan prinsip konsistensi berarti bahwa setelah bisnis mengadopsi prinsip atau metode akuntansi, mereka harus mengikuti metode atau prinsip ini untuk semua periode akuntansi mereka sampai metode atau prinsip alternatif masuk ke pasar.

Prinsip konsistensi bermanfaat bagi auditor, karena membantu dalam membandingkan hasil keuangan dari periode akuntansi yang berbeda. Menjaga konsistensi dalam pembukuan sangat penting untuk menghindari kebingungan dan memberikan wawasan tentang bagaimana bisnis melaporkan angka dan informasi tertentu pada laporan keuangannya. Misalnya, jika toko ritel menggunakan metode masuk terakhir, keluar pertama (LIFO) untuk pelaporan laporan keuangan tahun 2018, mereka tidak dapat beralih ke metode masuk pertama, keluar pertama (FIFO) pada tahun 2019.

Prinsip pengungkapan penuh

Menerapkan prinsip pengungkapan penuh berarti akuntan memasukkan semua informasi yang relevan dan diperlukan dalam laporan keuangan. Informasinya bisa berupa bagaimana bisnis memelihara catatan keuangan dan bagaimana bisnis beroperasi. Prinsip ini memastikan bahwa pengguna, investor, kreditur, dan pembaca informasi keuangan tidak menerima informasi yang menyesatkan. Bisnis harus mencakup semua detail yang diperlukan seperti mengungkapkan metode akuntansi dan transaksi non-moneter, di antara informasi lainnya.

Related Articles

Back to top button