Karir

Perbedaan buku besar dan jurnal dalam akuntansi

Perusahaan menggunakan entri jurnal dan buku besar untuk mencatat informasi keuangan. Mereka dapat menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan tentang bagaimana mereka beroperasi dan membelanjakan uang mereka. Mempelajari perbedaan antara jurnal dan buku besar dapat membantu Anda memutuskan mana yang terbaik untuk digunakan dalam pekerjaan Anda sendiri. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan jurnal dan buku besar dalam akuntansi, memberikan perbandingan keduanya dan menawarkan contoh masing-masing.

Apa yang dimaksud dengan jurnal dalam akuntansi?

Jurnal dalam akuntansi adalah dokumen, seringkali berupa spreadsheet, yang digunakan oleh para profesional keuangan untuk mencatat transaksi. Jurnal dapat membantu organisasi memantau dan menyesuaikan perilakunya untuk kesejahteraan finansialnya. Seorang profesional keuangan dapat mencatat tiga jenis entri dalam jurnal:

  • Entri majemuk: Entri majemuk dalam jurnal mencakup informasi dari lebih dari dua akun.
  • Entri penyesuaian: Anda dapat menggunakan entri jurnal penyesuaian untuk memperbarui entri sebelumnya dalam jurnal. Contoh jurnal penyesuaian termasuk biaya dibayar di muka dan pendapatan yang masih harus dibayar.
  • Entri terbalik: Entri terbalik adalah pencatatan dalam jurnal yang menyederhanakan transaksi jurnal dengan menetralkan efek entri penyesuaian. Entri ini opsional dan membantu dalam mengatur dokumen keuangan perusahaan.

Ada beberapa jenis jurnal yang umum di kalangan perusahaan:

  • Jurnal umum: Akuntan dapat mencatat transaksi bisnis dasar dalam jurnal umum, kadang-kadang disebut jurnal yang tepat.
  • Jurnal penjualan: Anda dapat mencatat penjualan barang dagangan perusahaan dalam jurnal penjualan.
  • Jurnal pembelian: Jurnal pembelian adalah catatan pembelian perusahaan.
  • Jurnal pembayaran tunai: Anda dapat menggunakan jurnal pembayaran tunai untuk mencatat dan melacak pengeluaran dan hutang organisasi yang dibayar.

Apa itu buku besar dalam akuntansi?

Buku besar dalam akuntansi adalah perluasan dari jurnal. Ini mencakup informasi yang lebih mendalam tentang status keuangan perusahaan. Seperti jurnal, buku besar membantu organisasi memantau dan mengendalikan keuangan mereka. Informasi dalam buku besar dapat memberi perusahaan gagasan yang lebih spesifik tentang keadaan keuangan mereka daripada jurnal. Berikut adalah item yang dilacak oleh buku besar:

  • Aset: Perusahaan dapat mencatat item yang mereka miliki yang memiliki nilai dalam buku besar mereka. Contoh aset termasuk persediaan, uang tunai dan investasi, seperti ruang kantor.
  • Kewajiban: Anda juga dapat mencatat kewajiban, atau uang yang terutang perusahaan, dalam buku besar. Contoh kewajiban untuk perusahaan termasuk pinjaman, hipotek dan pajak terutang.
  • Pendapatan: Pendapatan perusahaan adalah pendapatan yang dihasilkan melalui penjualan, informasi yang dapat dicatat dalam buku besar.
  • Pengeluaran: Anda dapat mencatat pengeluaran operasional perusahaan, seperti utilitas, depresiasi dan iklan, dalam buku besar.
  • Modal pemilik: Terakhir, Anda dapat mencatat modal pemilik, juga disebut “ekuitas pemegang saham”, sebagai item dalam buku besar. Modal pemilik mewakili jumlah investasi dalam sebuah perusahaan.
  • Perusahaan dapat menggunakan item dari buku besar mereka untuk membuat neraca dan dokumentasi keuangan lainnya untuk pelaporan internal dan eksternal. Ada beberapa jenis buku besar:
  • Buku besar umum: Buku besar adalah kompilasi transaksi keuangan perusahaan, termasuk hutang, pengeluaran, pendapatan dan kreditnya, bersama dengan ekuitas pemegang sahamnya.
  • Buku besar pembelian: Buku besar pembelian mencatat pembelian yang dilakukan perusahaan secara kredit, seperti persediaan. Nama lain dari buku besar pembelian adalah hutang dagang.
  • Buku besar penjualan: Buku besar penjualan adalah catatan penjualan kepada pelanggan secara kredit. Buku besar ini dapat menunjukkan berapa banyak uang pelanggan berutang bisnis.
Baca juga:  Pertanyaan interview untuk pramugari

Buku besar akuntansi vs. jurnal

Di bawah ini adalah perbandingan antara buku besar dan jurnal dalam akuntansi:

Format

Format pencatatan informasi keuangan dalam jurnal berbeda dengan format buku besar. Namun, kedua bentuk pencatatan keuangan tersebut dapat ada dalam buku fisik atau perangkat lunak.

Dalam jurnal, Anda dapat mencatat entri dalam tiga kolom. Kolom pertama untuk kredit, kolom kedua untuk debit dan kolom ketiga untuk saldo. Anda dapat menyertakan kolom tambahan untuk tanggal dan deskripsi transaksi.

Anda dapat merekam entri menggunakan format “T” dalam buku besar. Format “T” adalah tata letak dengan utang di sisi kiri jurnal dan kredit di sebelah kanan. Setiap sisi buku besar memiliki empat kolom: tanggal, deskripsi, folio jurnal (referensi ke tempat entri ada di jurnal) dan jumlahnya.

Rekaman

Perbedaan lain antara buku besar dan jurnal dalam akuntansi adalah cara mereka menampilkan rekaman. Transaksi memiliki urutan kronologis dalam jurnal. Dalam buku besar, profesional keuangan memesan entri berdasarkan akun mereka.

Pentingnya

Salah satu cara di mana buku besar berbeda dari jurnal dalam akuntansi adalah kepentingannya. Jurnal lebih penting daripada buku besar karena memuat pencatatan transaksi pertama. Informasi dalam entri jurnal memberikan dasar untuk entri dalam buku besar.

Persyaratan

Buku besar dan jurnal memiliki persyaratan yang berbeda dalam pencatatan dan penyeimbangan. Dalam jurnal, merekam narasi—atau deskripsi transaksi—adalah persyaratan karena narasi membantu profesional keuangan memahami jenis entri. Narasi bukanlah persyaratan untuk entri buku besar, meskipun beberapa profesional masih menyertakannya.

Sangat penting bahwa seorang profesional keuangan menyeimbangkan transaksi dalam buku besar. Namun, penyeimbangan bukanlah persyaratan untuk entri jurnal.

Kebutuhan

Ada beberapa perbedaan antara buku besar dan jurnal dalam akuntansi, tetapi satu kesamaan yang mereka miliki adalah kebutuhan mereka. Sementara jurnal dan buku besar memiliki tujuan dan isi yang berbeda, sebagian besar organisasi menggunakan keduanya untuk melacak keuangan mereka. Praktik ini disebut akuntansi entri ganda.

Contoh jurnal dan buku besar dalam akuntansi

Di bawah ini adalah contoh entri jurnal umum dan entri buku besar:

Baca juga:  Pertanyaan interview kerja: "Apakah Anda Memiliki Motivasi Diri?"

Contoh entri jurnal umum

Entri jurnal umum mencakup informasi tentang entri dan bagaimana perusahaan berencana untuk membayar biaya atau mencatat pendapatannya. Berikut adalah contoh entri dalam jurnal akuntansi umum:

Date Description Credits Debits
3/21/2021 Inventory $5,000
Cash $5,000

Contoh entri buku besar

Tata letak buku besar memiliki hutang di sebelah kiri dan kredit di sebelah kanan. Berikut adalah contoh entri dalam buku besar akuntansi umum:

Cash account
Date Description Amount Date Description Amount
12/27/2020 Purchases $5,000 12/13/2020 Sales $15,000
12/28/2020 Salaries $10,000
Total $15,000 Total $15,000
Balance $15,000

 

Related Articles