Karir

Apa itu database management system (DBMS)

DBMS adalah singkatan dari “sistem manajemen basis data” dan mengacu pada perangkat lunak yang memantau dan memelihara data yang akurat dan berkualitas dalam struktur data. Secara khusus, DBMS membantu organisasi mengoptimalkan, menyimpan, mengambil, dan mengelola data dalam database. Ini berfungsi sebagai antarmuka antara database dan pengguna akhir untuk memastikan data terorganisir dengan baik dan mudah diakses. Sebuah DBMS menggunakan perintah sistem untuk memanipulasi dan mengotomatisasi proses database penting, seperti menyiapkan data untuk penyimpanan. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa yang dilakukan DBMS, jenis-jenis utama, dan manfaat menggunakannya untuk bisnis Anda.

Apa yang dilakukan DBMS?

Tiga fungsi manajemen utama DBMS adalah proses pendukung yang dapat diterapkan pada data, misalnya, modifikasi, pemeliharaan struktur logika basis data, dan pengelolaan penyimpanan informasi di dalam basis data. DBMS dapat digunakan untuk tetap mematuhi peraturan organisasi, sebagai bagian dari rencana pemulihan bencana (misalnya, memfasilitasi penyimpanan data di luar lokasi) atau untuk melakukan pemantauan kinerja, untuk menyebutkan beberapa penggunaan umum perusahaan.

Sebuah DBMS memiliki beberapa komponen penting:

  • Data: Melakukan fungsi yang berkaitan dengan akses data merupakan fitur penting dari DBMS. Tanpa data untuk dikelola, tidak akan ada sistem untuk mengelolanya.
  • Aplikasi: DBMS memerlukan antarmuka aplikasi untuk meluncurkan fitur manajemen dan pemantauan. Ini biasanya berbentuk konsol manajemen tempat pengguna akhir dapat mengeluarkan kueri dan perintah.
  • Bahasa yang berlaku: Basis data memerlukan bahasa kueri untuk mengeluarkan perintah. Satu bahasa kueri yang umum adalah SQL, tetapi ada yang lain, banyak di antaranya adalah milik.
  • Pemrosesan kueri: Pemrosesan kueri adalah inti dari DBMS, karena kueri mengarahkan DBMS tentang apa yang harus dilakukan dengan data. Bahasa pengkodean mengeluarkan kueri, DBMS memprosesnya dan merespons dengan melakukan perintah pada data.
  • Sumber daya manajemen: Manajer basis data run-time dan pengelola basis data diperlukan untuk fungsionalitas. Pengelola basis data run-time memproses, menyetujui, dan melakukan kueri yang dikeluarkan, sementara pengelola basis data mengizinkan pengguna akhir untuk memelihara data, tanpa persyaratan run-time.
  • Database: Mesin yang menyimpan semua data dan merupakan dasar dari DBMS adalah database. Database hanyalah sekelompok catatan digital yang dapat digunakan dalam berbagai cara.
  • Pelaporan: Dengan menggunakan alat pelaporan, bisnis perusahaan dapat mulai menarik kesimpulan dari data.
Baca juga:  Pertanyaan interview: “Apa hobi Anda?”

Jenis DBMS

Ada empat jenis sistem manajemen basis data. Ini adalah:

  • Model hierarki
  • Model jaringan
  • Model berorientasi objek
  • Model relasional

Model hierarki

Basis data hierarki adalah basis data umum yang menggunakan struktur tingkat seperti pohon untuk membuat hubungan antara titik data yang berbeda. Ini hierarkis karena data terstruktur dalam mode induk-anak di mana satu akun (induk) memiliki akun dependen (akun anak).

Dalam model ini, akun induk dapat memiliki beberapa akun anak, tetapi akun anak hanya dapat memiliki satu akun induk.

Model jaringan

Dalam DBMS model jaringan, Anda juga memodelkan catatan berdasarkan hubungan induk-anak. Namun, akun anak dapat memiliki beberapa hubungan induk. Jenis database ini menangani penyimpanan data dengan hubungan yang lebih rumit seperti hubungan “banyak ke banyak” di mana beberapa akun ditautkan ke beberapa akun lainnya.

Model berorientasi objek

Dalam database berorientasi objek, data disimpan sebagai objek. Ini terstruktur dengan kelas yang menunjukkan data apa yang disimpan. Basis data ini berguna untuk mengurangi jumlah pemeliharaan data yang diperlukan dan meningkatkan keandalan dan fleksibilitas untuk mempertahankan pertumbuhan.

Model relasional

Model relasional adalah salah satu yang termudah, dan sebagai hasilnya, banyak digunakan. Dalam model relasional, data yang dinormalisasi disimpan dan diedit dalam tabel, dan dikelola menggunakan bahasa pemrograman SQL.

Manfaat DBMS

Ada banyak manfaat untuk mengimplementasikan DBMS, ini termasuk:

  • Integritas data
  • Keamanan dan Privasi
  • Pemulihan
  • Mengurangi redundansi
  • Berbagi data

Integritas data

Jika data memiliki integritas, itu akurat dan konsisten. Mungkin ada banyak database dalam DBMS, jadi integritas data di seluruh aplikasi itu penting. Ketika informasi konsisten di seluruh database, pengguna akhir dapat menggunakannya untuk keuntungan mereka. Selain itu, akses cepat ke data memberikan informasi kepada manajemen untuk membuat keputusan waktu nyata, tetapi hanya data dengan integritas tinggi yang dapat dianggap berguna untuk tujuan itu. Integritas data sangat penting untuk bisnis digital dan DBMS membantu menjaga data tetap berguna dengan memastikan integritasnya.

Baca juga:  Apa tugas manajer?

Keamanan dan Privasi

Karena data sangat penting, keamanan dan privasi adalah salah satu perhatian utama bagi bisnis. Keamanan data mengacu pada proses memastikan hanya pengguna yang berwenang yang memiliki akses ke data. Profesional basis data memastikan keamanan dengan memastikan pengguna menjalani proses otentikasi setiap kali mereka masuk. Ini adalah bagian yang tidak terpisahkan dari DBMS. Privasi juga dapat dicapai dengan menghormati proses otentikasi.

Pemulihan

Sistem manajemen basis data memastikan pemulihan dan pencadangan. Individu tidak diharuskan untuk membuat cadangan data, secara manual, dan secara terjadwal. Sebaliknya, fitur ini melekat pada DBMS. Memiliki cadangan data penting yang konsisten adalah bagian penting dari rencana pemulihan bencana. Ini, bersama dengan fitur seperti penyimpanan cloud, memungkinkan pengguna untuk mengakses data di mana saja, bahkan ketika mereka tidak dapat masuk ke kantor karena bencana, atau jika server tidak dapat dijangkau.

Mengurangi redundansi

Redundansi adalah masalah bagi administrator database karena file yang berlebihan memakan ruang dan mungkin tidak berisi informasi terbaru. Dengan memusatkan beberapa database dengan DBMS, pengelolaan semua data terjadi dari satu lokasi. Ini mengurangi kemungkinan redundansi dan membuat semua data lebih mudah dikelola dan diperbarui.

Berbagi dan akses data

Sistem manajemen basis data adalah sumber daya yang memungkinkan banyak orang untuk mengakses data yang sama dari beberapa lokasi pada satu waktu. Berbagi data juga terjadi antara anggota yang berwenang. Tingkat otorisasi dapat memastikan bahwa privasi data dipertahankan pada tingkat pengguna dan hanya orang-orang tertentu yang memiliki akses ke bagian data tertentu.

Konsistensi

Sistem manajemen basis data memungkinkan Anda menggunakan data yang sama di semua aplikasi yang terintegrasi ke dalam sistem. Ini memungkinkan konsistensi yang lebih besar di seluruh organisasi. Dengan redundansi yang lebih sedikit, semakin kecil kemungkinan data akan muncul secara berbeda antara pengguna yang membuat pengalaman basis data yang sangat konsisten di mana perubahan segera tercermin di semua platform yang mengakses data.

Related Articles