Karir

Apakah Anda harus tetap bekerja selama satu tahun?

Pekerjaan terakhir saya mengharuskan saya untuk menandatangani komitmen kerja selama dua tahun. Dan sementara kewajiban profesional untuk jangka waktu itu mungkin membuat beberapa orang takut, saya justru malah senang.

Karena pada saat itu dalam karir saya, terlepas dari pepatah klasik bahwa Anda harus menghabiskan setidaknya satu tahun di suatu posisi, saya belum menghabiskan 12 bulan di perusahaan yang sama kemudian meninggalkan pekerjaan saya.

Alasan saya bervariasi, dan sejujurnya, beberapa lebih baik daripada yang lain. Jadi ambillah dari seseorang yang pernah bekerja dan meninggalkan beberapa pekerjaan—ada kalanya Anda dapat membenarkan bekerja dengan singkat (untuk diri Anda sendiri dan perusahaan) dan ada saat-saat ketika Anda benar-benar harus bertahan jika Anda bisa.

Tidak apa-apa untuk pergi ketika: Pekerjaan tidak akan masuk ke resume Anda

Ketika mantan bos memberi Anda rekomendasi, Anda berharap dia akan memuji Anda, menggunakan kata-kata seperti “berdedikasi” dan “profesional” untuk menggambarkan Anda. Dan, hadapi saja: Meninggalkan pekerjaan beberapa bulan setelah mengambil pekerjaan pasti dapat merusak pendapat manajer tentang Anda.

Tapi itu bukan sesuatu yang perlu Anda khawatirkan jika Anda tidak berencana memasukkan pekerjaan ini ke resume Anda di masa mendatang. Katakanlah, misalnya, Anda berada di pekerjaan yang tidak Anda sukai hanya untuk membayar tagihan Anda. Anda tidak perlu mencantumkan pengalaman kerja tersebut di resume Anda, jadi tidak apa-apa untuk mengakhiri pekerjaan dua bulan sebelum setahun demi kewarasan Anda.

Pengecualian: Anda akan menghancurkan koneksi di Industri

Tidak ada salahnya keluar lebih awal dari pekerjaan yang tidak pernah Anda rencanakan lagi—sebagian besar. Tetapi jika bos Anda terhubung dengan baik di seluruh industri Anda atau Anda telah membangun jaringan profesional Anda melalui kontak dan acara yang berhubungan dengan pekerjaan, Anda harus berpikir dua kali untuk meninggalkan pekerjaan, jika Anda belum bekerja minimal satu tahun.

Mengapa? Karena ini adalah dunia kecil. Dan bahkan jika Anda mengirimkan resume Anda tanpa pekerjaan saat ini, manajer perekrutan dapat menelepon kenalannya (alias, bos Anda) untuk mendapatkan informasi tidak resmi. Dan Anda pasti tidak ingin dikenal sebagai karyawan yang meninggalkan tim Anda dalam kesulitan.

Baca juga:  Cara mengatasi kehilangan ketika rekan kerja keluar dari perusahaan

Tidak apa-apa untuk pergi ketika: Anda kurang dimanfaatkan

Terkadang sebuah organisasi tidak memiliki dana, staf, atau bandwidth untuk mendukung Anda. Bayangkan, misalnya, Anda dipekerjakan untuk membantu perusahaan berekspansi ke luar negeri, tetapi perubahan kepemimpinan baru-baru ini menyebabkan semua upaya untuk maju akan difokuskan di dalam negeri.

Jika Anda menghabiskan hari-hari Anda hanya untuk mencari cara untuk menjadi produktif, Anda memiliki hak untuk mengejar peluang baru. Tentu saja, ini harus menjadi pilihan terakhir (yang pertama adalah diskusi dengan atasan Anda tentang tanggung jawab atau peran lain yang dapat Anda ambil). Tetapi jika Anda berdua tahu bahwa ini bukan tempat yang tepat untuk Anda, tidak apa-apa untuk melanjutkan lebih cepat dari yang Anda rencanakan.

Pengecualian: Anda tidak pernah memberitahu bos Anda

Anda tidak memiliki cukup pekerjaan. Anda bosan dan tersiksa. Dan semua orang tahu itu. Seorang manajer yang baik akan selalu mengawasi apa yang sedang dikerjakan karyawannya, tetapi jika Anda benar-benar bosan, tugas Anda adalah untuk berbicara dan mencoba menyelesaikan situasi tersebut. Cobalah untuk tetap bertahan dan beri perusahaan Anda saat ini kesempatan untuk membuat Anda bahagia.

Tidak apa-apa untuk pergi ketika: Pekerjaan impian Anda menanti

Kita semua memiliki satu: pekerjaan impian. Saya ingat melihat video amal: Hari Air Sedunia 2009 selama presentasi YouTube di konferensi tahun itu dan berpikir: Wow, jika saya memenuhi syarat untuk posisi di organisasi itu, saya akan melamar!

Percayalah: Pekerjaan impian tidak datang setiap hari. Jadi, jika Anda memiliki kesempatan, ambillah.

Pengecualian: Anda belum memikirkannya

Ada sesuatu yang sangat menyenangkan tentang meninggalkan kesibukan sehari-hari untuk “pekerjaan impian” Anda: Anda memajukan karir Anda dan mengikuti kata hati Anda. Namun jangan pernah melakukan hal tersebut, jika Anda belum tahu apa passion atau apa pekerjaan yang dapat membuat Anda bahagia.

Intinya adalah, jangan melompat kapal tanpa melakukan uji tuntas yang serius, bahkan jika peluang yang Anda dapatkan sepertinya cocok untuk Anda. Hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah meninggalkan pekerjaan Anda untuk pekerjaan yang belum tentu Anda cintai.

Baca juga:  6 Tips berpakaian untuk interview kerja

Tidak apa-apa untuk pergi ketika: Masalah pribadi muncul

Anda tidak dapat merencanakan semuanya, dan Anda mungkin menghadapi situasi di mana bahkan jika Anda ingin tetap di pekerjaan Anda, Anda merasa harus pergi untuk menangani masalah pribadi. Mungkin orang yang dicintai membutuhkan perawatan, atau mungkin pasangan Anda baru saja mengambil pekerjaan impian di kota lain.

Jika ini masalahnya, jujurlah dengan atasan dan rekan kerja Anda. Luangkan waktu untuk mengatakan, “Ini bukan karena perusahaan ini, tapi ini karena keinginan saya,” menunjukkan pertimbangan dan bahwa keadaan berada di luar kendali Anda, yang akan mempertahankan pendapat atasan Anda tentang Anda sebagai karyawan yang akan tetap tinggal.

Pengecualian: Anda tidak tahu bagaimana Anda menghabiskan hari-hari Anda di masa depan

Meninggalkan pekerjaan karena kehidupan pribadi Anda membutuhkan banyak perhatian merupakan hal yang penting. Tapi jangan sampai jatuh ke dalam perangkap meninggalkan pekerjaan Anda tanpa mengantisipasi apa yang akan terjadi di masa depan.

Sebelum Anda berhenti dari pekerjaan Anda karena alasan pribadi, tanyakan pada diri Anda: Apa yang akan saya lakukan setiap hari? Jika itu akan menghabiskan seluruh waktu Anda, itu satu hal, tetapi jika Anda takut Anda akan sulit mendapatkan pekerjaan atau hal lainnya, maka cobalah pertimbangkan untuk berbicara dengan perusahaan Anda tentang mengambil cuti atau memotong jam kerja Anda. Anda tidak selalu harus berhenti dari pekerjaan sehari setelah Anda dihadapkan pada keputusan pribadi.

Ingat, tidak ada saran yang berlaku 100% setiap saat. “Aturan satu tahun” adalah panduan yang baik, tetapi jika insting dan pengalaman Anda mengatakan sebaliknya, jangan takut untuk mencari pengecualian untuk aturan tersebut.

Related Articles

Back to top button