Karir

Alasan mengapa orang lain mendapatkan pekerjaan dan Anda tidak

Sebagian besar dari kita pernah berada di sana setidaknya sekali: Anda telah melamar posisi tersebut, melalui proses wawancara dan cukup yakin Anda berhasil. Mungkin Anda bahkan diberi tahu bahwa itu tergantung pada Anda dan satu kandidat lainnya. Tetapi pada akhirnya, orang lain mendapatkan pekerjaan itu, dan Anda kecewa dan bertanya-tanya apa yang terjadi. Mengapa mereka memilih orang lain daripada Anda?

Ternyata ada kemungkinan besar mereka lebih antusias.

Sebuah survei Workopolis terhadap lebih dari 300 manajer perekrutan menemukan bahwa antusiasme sejauh ini merupakan faktor tip paling populer ketika harus memilih satu kandidat daripada kandidat lainnya. Ini diikuti di tempat kedua yang jauh dengan kesesuaian dengan budaya perusahaan – tanggapan tertulis.

Kami mengajukan pertanyaan, “Jika ada dua kandidat pekerjaan dengan keterampilan dan pengalaman kerja yang sama, faktor mana yang akan menggerakkan Anda untuk merekrut satu dari yang lain?” Hampir separuh responden (45,37%) menyatakan akan memilih calon yang lebih antusias.

Berikut adalah hasilnya. Melengkapi kalimat, “Saya akan memilih kandidat…”

  • yang tampak lebih antusias: 45,37%
  • yang tampaknya lebih cocok dengan budaya perusahaan: 13,4%
  • dengan selera humor yang lebih baik: 11,82%
  • dengan siapa saya memiliki kesamaan yang paling: 7,03%
  • dengan pendidikan terbanyak: 5,75%
  • yang sudah bekerja: 3,83%
  • siapa yang lebih membutuhkan pekerjaan: 3,51%
  • siapa yang berpakaian lebih baik: 0,96%
  • dengan kehadiran online yang lebih baik: 0,32%
  • lainnya (tulis dalam): 13%

Perhatikan bahwa “sesuai dengan budaya perusahaan” bukanlah respons yang kami sertakan. Tapi kita jelas harus memiliki. Tanggapan tertulis yang tersisa termasuk memilih kandidat “yang paling saya sukai,” “siapa yang paling beragam,” “dengan sikap terbaik,” “siapa yang paling asli,” “siapa yang lebih stabil secara emosional,” dan jumlah variasi yang mengejutkan pada “dengan keterampilan yang lebih baik” atau “pengalaman”, membuktikan bahwa tidak semua orang membaca pertanyaan itu.

Kami tidak bertanya tentang industri, jadi perlu diperhatikan juga bahwa ini adalah pertanyaan umum. Meskipun kehadiran online mungkin tidak memiliki peringkat yang sangat tinggi di sini, orang-orang dalam pemasaran atau konten, misalnya, akan memberikan bobot lebih di sana (bos saya mengatakan dia akan memilih kandidat dengan kehadiran online yang lebih baik). Toko lelucon mungkin menginginkan kandidat dengan selera humor.

Baca juga:  Cara memilih pekerjaan yang tepat

Faktor penentu di sini sangat jelas: antusiaslah untuk peran itu, dan tunjukkan itu. Biarkan manajer perekrutan tahu bahwa Anda menginginkan pekerjaan itu. Seperti yang telah kita bahas di masa lalu, Anda bahkan harus mengatakannya dengan lantang.

Juga, lakukan penelitian sebanyak mungkin tentang budaya perusahaan, dan, jika Anda diperkenalkan kepada orang-orang, pastikan untuk menunjukkan minat dan libatkan mereka dalam percakapan.

Kami juga meminta beberapa komentar. Berikut adalah beberapa tanggapan yang kami terima:

“Saya memiliki tim kecil (saya dan orang lain) sehingga saya membutuhkan seseorang yang memiliki kesamaan dengan saya, karena kami harus dapat terhubung pada tingkat tertentu untuk menyelesaikan proyek dan inisiatif lain.”

“Anda tidak bisa mengajarkan budaya atau kecocokan, tetapi Anda bisa mengajarkan keterampilan dan proses. Jika seorang kandidat memiliki pengalaman yang luar biasa dan beberapa tahun dalam peran yang Anda inginkan, tetapi mereka tidak dapat menyesuaikan diri dengan budaya atau bekerja dengan tim mereka, mereka tidak akan berhasil. Namun, jika seorang kandidat akan cocok dengan sempurna, dan memiliki kemampuan untuk belajar / keterampilan dasar yang dibutuhkan, kandidat ini adalah yang terbaik karena Anda dapat mengajari mereka apa yang Anda butuhkan agar mereka dapat melakukannya. Fit adalah kunci dalam proses rekrutmen.”

“Saya telah menemukan bahwa kandidat yang bersemangat dan antusias (yang juga memenuhi / melebihi kualifikasi lain) berkinerja lebih baik.”

“Saya ingin mengatakan pekerjakan orang yang lebih antusias, tetapi saya telah melihat orang menghidupkan dan mematikan antusiasme seperti saklar lampu. Dalam pengalaman saya, mempekerjakan orang yang lebih membutuhkan pekerjaan kemungkinan akan membuat Anda menjadi karyawan yang bersyukur dan mudah-mudahan, lebih setia dan berdedikasi.”

“Ketika mewawancarai dua kandidat, dan keduanya memiliki kualifikasi yang sama, saya akan membawa mereka untuk tur kantor dan memperkenalkan mereka kepada karyawan lain. Saya perhatikan bahwa salah satu kandidat mengajukan pertanyaan kepada staf yang ada dan menemukan mereka mencari kesamaan, kandidat lain menikmati tur, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun kepada mereka. Pada saat itu jelas bagi saya kandidat mana yang akan menjadi pemain tim yang lebih baik.”

Baca juga:  Apa itu siklus akuntansi?

“Anda tidak dapat melatih seseorang untuk memiliki watak positif atau pandangan yang antusias. Jadi selama ada beberapa demonstrasi kompetensi dalam peran sebelumnya, maka attitude adalah yang paling penting. ”

“Ketika dua kandidat memiliki kualifikasi yang sama, tetapi satu lebih antusias dengan peran tersebut (telah melakukan penelitian tentang peran / perusahaan, sangat menginginkan pekerjaan ini – bukan hanya pekerjaan apapun), saya pikir itu adalah pekerjaan yang lebih cocok dan mereka akan cenderung untuk bertahan di organisasi.”

“Anda berasumsi bahwa seseorang yang paling antusias akan memberikan lebih banyak energi ke dalam pekerjaan.”

“Anda tidak bisa membeli antusiasme atau bahkan berlatih untuk itu. Saya pernah mempekerjakan seorang pria tanpa pengalaman perdagangan untuk posisi yang sangat terampil. Kepribadiannya yang bersemangat, giat, antusias adalah wajar dan dia sangat cocok untuk pekerjaan itu. Dia menjadi karyawan top kami dalam waktu singkat.

Related Articles

Back to top button