Karir

6 Aturan untuk entri jurnal

Memahami cara membuat entri jurnal mungkin merupakan salah satu langkah terpenting untuk memastikan pencatatan keuangan perusahaan yang akurat. Akuntan mengikuti serangkaian dokumentasi, format, dan aturan gaya tertentu untuk memastikan profesional industri lainnya dapat memahami catatan mereka secara sekilas. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu entri jurnal, aturan yang digunakan akuntan untuk membuatnya, dan memberikan contoh entri sampel dalam berbagai situasi fiksi.

Apa itu entri jurnal?

Entri jurnal adalah jenis catatan yang digunakan dalam akuntansi untuk melacak transaksi keuangan melalui debit dan kredit. Akuntan mencatat entri jurnal dalam buku catatan akuntansi resmi perusahaan, jurnal umum. Menjaga entri jurnal yang akurat dapat membantu akuntan mempersiapkan dan menganalisis neraca dan laporan laba rugi. Beberapa jenis entri jurnal dapat mencakup:

  • Entri jurnal sederhana: Sertakan satu debit dan satu kredit.
  • Entri jurnal gabungan: Sertakan lebih dari dua akun atau lebih dari satu kredit dan satu debit.
  • Menyesuaikan entri jurnal: Dibuat pada akhir periode akuntansi untuk menyelesaikan masalah seperti faktur yang belum diproses untuk membuat saldo buku.
  • Entri jurnal penutup: Dibuat pada akhir periode akuntansi untuk mengatur ulang pendapatan dan pengeluaran ke nol dan mempersiapkan siklus berikutnya.
  • Entri jurnal pembalik: Dibuat pada awal periode akuntansi untuk membatalkan entri jurnal penyesuaian dari siklus sebelumnya.

Apa itu debit dan kredit?

Dalam entri jurnal, debit adalah item baris yang meningkatkan akun aset atau beban. Debit mengurangi dana perusahaan. Sebaliknya, kredit adalah item baris yang meningkatkan akun kewajiban atau ekuitas. Mereka meningkatkan dana perusahaan. Dalam akuntansi, kredit adalah kebalikan dari debit.

Apa itu aset dan kewajiban?

Aset adalah barang atau jasa yang meningkatkan nilai perusahaan. Mereka juga dapat menguntungkan prosedur operasional perusahaan. Sebaliknya, kewajiban adalah biaya atau reparasi yang harus dibayar perusahaan kepada orang lain. Contoh kewajiban dapat mencakup pinjaman, hipotek, obligasi, jaminan, hutang, pendapatan ditangguhkan atau biaya yang masih harus dibayar.

Tiga aturan emas akuntansi

Tiga aturan emas akuntansi—juga dikenal sebagai aturan akuntansi tradisional atau aturan debit dan kredit—adalah tiga prinsip paling dasar yang digunakan untuk membantu melacak pendapatan dan pengeluaran akun. Akuntan dan pemegang buku menggunakannya untuk mengingat informasi mana yang harus dicantumkan di kolom entri jurnal mana. Mereka termasuk:

Baca juga:  Tujuh alasan mengapa Anda tidak diterima kerja dan bagaimana memperbaikinya

Pemberi dan penerima

Akuntan menggunakan aturan ini ketika berurusan dengan transaksi akun pribadi. Ungkapan mengatakan: Debit penerima dan kredit pemberi. Ini berarti bahwa jika Anda melakukan pembelian atau menerima faktur untuk suatu layanan, itu merupakan debit ke perusahaan. Orang yang mendapatkan uang atau memberikan faktur mendapat kredit.

Masuk dan keluar

Akuntan menggunakan aturan ini dengan bekerja dengan akun nyata. Akun-akun ini, secara default, memiliki saldo debit dan perusahaan menggunakannya untuk melakukan transaksi untuk mesin, ruang bangunan, tanah dan produk dan layanan serupa. Ungkapan mengatakan: Debit apa yang masuk dan kredit apa yang keluar. Artinya setiap pembelian atau tagihan tambahan yang masuk menambah saldo rekening yang ada dan menjadikannya lebih besar, yaitu debit. Namun, jika Anda melunasi sebagian dari saldo yang ada, uang akan keluar ke organisasi lain, yang merupakan kredit.

Kerugian dan keuntungan

Akuntan menggunakan aturan ini ketika membahas akun nominal. Kebalikan dari akun riil, jenis ini memiliki saldo kredit default. Akun nominal, juga dikenal sebagai akun sementara, ditutup pada akhir setiap periode akuntansi. Ungkapan mengatakan: Debit kerugian dan keuntungan kredit. Ini berarti bahwa setiap pengeluaran yang dibayarkan mengurangi jumlah di akun, yang merupakan debit. Namun, setiap pendapatan tambahan yang ditambahkan ke akun adalah keuntungan, yang merupakan kredit.

Tiga aturan entri jurnal lagi yang harus diikuti

Akuntan juga mengikuti aturan tata letak dan gaya saat membuat entri jurnal, selain prinsip akuntansi. Beberapa pedoman ini mungkin termasuk:

Jumlah akun

Dalam akuntansi entri ganda, setiap entri jurnal harus memiliki setidaknya dua akun: satu debit dan satu kredit. Di luar dua akun awal, tidak ada batasan berapa banyak lagi yang dapat dimasukkan oleh akuntan dalam entri jurnal.

Format

Entri jurnal mengikuti format tertentu sehingga siapa pun yang melihat laporan dapat memahami informasinya. Sebagian besar mencakup antara empat dan lima kolom dengan informasi seperti tanggal transaksi, nama dan deskripsi transaksi, debit dan kredit. Terkadang, setiap transaksi juga memiliki nomor referensi. Elemen-elemen ini bergabung untuk membuat akun buku besar. Format ini mencantumkan semua transaksi dalam urutan kronologis dan menempatkan debet terlebih dahulu atau di sebelah kiri dan kredit di urutan kedua atau di sebelah kanan.

Baca juga:  Keuntungan bekerja di Universitas dan 7 pekerjaan yang bisa Anda dapatkan

Jumlah total

Dalam entri jurnal, jumlah total debit dan kredit selalu sama satu sama lain. Akuntan mencantumkan kedua kolom dalam entri jurnal agar pembukuan tetap seimbang.

Related Articles

Back to top button