Karir

Perbedaan debit dan kredit dalam akuntansi

Dasar-dasar debet dan kredit dalam akuntansi penting untuk diketahui, terutama untuk usaha kecil. Mempelajari perincian antara uang yang masuk ke rekening Anda dan dana yang keluar dapat membantu Anda menjaga agar catatan bisnis Anda tetap akurat dan memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang posisi keuangan perusahaan Anda. Pada artikel ini, kita membahas apa itu debit dan kredit dalam akuntansi dan menawarkan contoh masing-masing.

Apa yang dimaksud dengan debit dalam akuntansi?

Debit adalah catatan dalam akuntansi pribadi yang mewakili uang yang mengalir ke rekening. Dalam bisnis, debit akuntansi dapat menyebabkan penurunan kewajiban atau peningkatan aset. Debit ditambahkan ke sisi kiri akun-T dalam metode pembukuan entri ganda dan dianggap kebalikan dari kredit akuntansi.

Akun-akun ini biasanya ditambah dengan debit:

  • Dividen
  • Pengeluaran
  • Aktiva
  • Kerugian

Apa itu kredit dalam akuntansi?

Kredit adalah catatan dalam entri akuntansi yang akan mengurangi akun aset atau beban atau meningkatkan akun kewajiban atau ekuitas. Kredit ditambahkan ke sisi kanan akun-T dalam metode pembukuan entri ganda.

Akun-akun ini biasanya ditambah dengan kredit:

  • Keuntungan
  • Penghasilan
  • Pendapatan
  • Kewajiban
  • Ekuitas Pemegang Saham (Pemilik)

Debit vs kredit

Setiap kali transaksi akuntansi dilakukan, setidaknya dua akun terpengaruh. Tidak ada batasan jumlah akun yang dapat terpengaruh oleh suatu transaksi, tetapi setidaknya dua akun akan selalu terpengaruh. Debit dicatat pada satu akun dan kredit dicatat di akun lain. Agar laporan keuangan akurat, setiap debit dan kredit harus seimbang dan memiliki jumlah pencatatan yang sama pada akun-akun yang terpengaruh. Sebelum Anda dapat memahami cara kerja debit dan kredit dalam akuntansi, Anda harus terlebih dahulu memahami akun-akun yang dipengaruhi oleh transaksi debit dan kredit. Berikut adalah akun umum yang dapat dipengaruhi oleh debit dan kredit:

  • Pengeluaran: Setiap biaya operasi bisnis yang terjadi seperti upah atau perlengkapan
  • Aset: Barang-barang yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai ekonomi dan dapat dijual dengan nilai tunai, seperti properti, kendaraan, atau tanah
  • Kewajiban: Jumlah hutang bisnis ke bisnis lain, orang atau bank
  • Ekuitas: Aset bisnis dikurangi dengan kewajiban
  • Pendapatan: Uang tunai yang dihasilkan dari penjualan
Baca juga:  Apa itu conflict of interest?

Aturan debit dan kredit

Berikut adalah aturan yang mengatur penggunaan kredit dan debit dalam akuntansi:

  • Ketika hutang ditambahkan ke saldo debet, biasanya jumlah itu meningkat di semua akun dan jumlahnya diturunkan saat kredit diterapkan pada mereka. Aturannya konsisten dengan akun seperti biaya, aset, dan dividen.
  • Ketika akun memiliki saldo kredit, jumlahnya meningkat ketika kredit diterapkan padanya dan diturunkan ketika debit diterapkan padanya. Aturan ini konsisten dengan akun seperti pendapatan, kewajiban dan ekuitas.
  • Dalam suatu transaksi, setiap jumlah debit harus sama dengan jumlah jumlah kredit. Jika akun tidak seimbang, maka tidak akan diterima oleh software akuntansi.

Alasan mengapa debit dan kredit mempengaruhi akun secara berbeda adalah karena persamaan akuntansi mereka yang mendasari dan setiap transaksi akuntansi dimulai dengan persamaan akuntansi dasar: Aset = Kewajiban + Ekuitas.

Berikut adalah tabel yang menguraikan cara setiap debit dan kredit memengaruhi akun yang ditambahkan:

Account Increased by Decreased by
Expenses Debit Credit
Assets Debit Credit
Liabilities Credit Debit
Revenue Credit Debit
Equity Credit Debit

Debit dan kredit dalam transaksi akuntansi bisnis sehari-hari

Berikut adalah beberapa cara transaksi debit dan kredit digunakan dalam transaksi bisnis yang umum:

  • Penjualan tunai: Akun kas didebit dan akun pendapatan dikredit
  • Pembayaran tunai yang diterima atas piutang: Akun kas didebit dan piutang dikredit
  • Persediaan yang dibeli dari pemasok secara tunai: Akun beban persediaan didebit dan akun kas dikredit
  • Penggajian untuk karyawan: Akun pajak gaji didebit dan akun kas dikredit
  • Penjualan secara kredit: Akun piutang didebit dan akun pendapatan dikredit
  • Uang pinjaman disetujui: Akun kas didebit dan akun hutang pinjaman dikredit
  • Bayar uang pinjaman kembali: Akun hutang pinjaman didebit dan akun tunai dikreditkan
  • Persediaan yang dibeli dari pemasok menggunakan kredit: Akun beban persediaan didebit dan akun hutang usaha dikredit
  • Persediaan yang dibeli dari pemasok menggunakan uang tunai: Akun persediaan didebit dan akun kas dikredit
  • Persediaan yang dibeli dari pemasok menggunakan kredit: Akun persediaan didebit dan akun hutang dagang dikredit
Baca juga:  Cara sukses dalam wawancara virtual

Contoh debet dan kredit

Berikut adalah beberapa contoh dan visual dari cara debit dan kredit beroperasi dalam metode pembukuan double-entry:

Contoh 1

Treetop Company menjual layanan kepada pelanggan seharga $3.000 tunai. Hasil dari transaksi ini adalah perusahaan sekarang memiliki peningkatan pendapatan sebesar $3.000 dan peningkatan kas sebesar $3.000. Treetop kemudian mencatat kenaikan tersebut sebagai debit dengan menambahkannya ke akun kas atau aset. Perusahaan kemudian akan menambahkan kredit ke akun pendapatan. Entri atau transaksi dapat diwakili oleh tabel di bawah ini:

Debit KreditCash $3,000

Pendapatan

$3,000

Contoh #2

Sebuah gedung baru juga dibeli secara kredit oleh Treetop Company seharga $200.000. Hasil dari transaksi ini menambah debit pada akun aktiva tetap. Kredit ditambahkan ke akun hutang atau kewajiban, menghasilkan peningkatan akun. Entri atau transaksi dapat direpresentasikan menggunakan tabel di bawah ini:

Debit KreditGedung- aset tetap $200.000

akun kewajiban

$200.000

Related Articles