Karir

Apa itu job insecurity?

Job insecurity adalah keadaan ketidakpastian tentang pekerjaan yang berkelanjutan. Pekerja mungkin mengalami job insecurity yang akut—seperti ketika PHK atau pemutusan hubungan kerja mengancam—atau job insecurity kronis, yang merupakan ketakutan yang lebih umum karena tidak dapat mempertahankan pekerjaan mereka.

Banyak pekerja mungkin mengalami job insecurity di beberapa titik dalam karir mereka dengan menghabiskan sebagian besar kehidupan profesional mereka dalam situasi kerja yang kurang stabil. Namun, itu tidak semua berita buruk. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang job insecurity, dan bagaimana kaitannya dengan karir Anda dan tenaga kerja secara keseluruhan.

Pengertian dan contoh job insecurity

Job insecurity terjadi ketika pekerjaan pekerja kurang stabil—atau pekerja merasa seperti itu. Ini kebalikan dari keamanan kerja, ketika seorang pekerja memiliki keyakinan bahwa kelanjutan pekerjaan mereka sedikit banyak dijamin.

Dalam beberapa hal, tidak masalah apakah job insecurity itu objektif atau subjektif. Efek negatif dari ketidakamanan kerja—stres, kecemasan, dan dampak kesehatan mental dan fisik—adalah nyata, terlepas dari apakah kehilangan pekerjaan akan segera terjadi.

Salah satu contoh job insecurity adalah bekerja di industri yang mempekerjakan pekerja musiman. Anda mungkin merasa mudah untuk mendapatkan pekerjaan sebagai rekanan pusat pemenuhan sebelum liburan musim dingin, tetapi kehilangan kontrak Anda setelah kesibukan berakhir, atau Anda dapat menghasilkan banyak uang sebagai instruktur renang di resor selama musim panas, tetapi kecuali Anda bekerja di lokasi tropis, pertunjukan mungkin akan berakhir pada akhir musim.

Jenis job insecurity

Ada dua jenis utama job insecurity: akut dan kronis. Misalnya, jika Anda menduga Anda akan diberhentikan dalam beberapa minggu mendatang, Anda mengalami job insecurity yang akut. Di sisi lain, jika perusahaan Anda baik-baik saja dan atasan Anda tampaknya cukup puas dengan pekerjaan Anda, tetapi tidak ada jaminan bahwa ini akan tetap menjadi status quo dan industri Anda rentan terhadap PHK, Anda mengalami job insecurity yang kronis.

Jika tipe yang terakhir terasa familiar, itu karena mayoritas karyawan A.S. bekerja di bawah kondisi tersebut. Di 49 negara bagian dan Distrik Columbia, pekerja sektor swasta dianggap dipekerjakan sesuka hati kecuali dicakup oleh kontrak kerja yang menyatakan sebaliknya. Hanya Montana yang mewajibkan pemberi kerja untuk menunjukkan “tujuan baik” saat memberhentikan karyawan, dan hanya setelah kewajiban masa percobaan. Ini berarti bahwa di sebagian besar negara bagian, pekerja dapat diberhentikan dari pekerjaan mereka kapan saja, untuk hampir semua alasan, tanpa pemberitahuan atau penjelasan.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Seperti apa Anda 5 tahun ke depan?”

Bahkan jika Anda dipekerjakan sesuka hati, perusahaan Anda tidak dapat memecat Anda karena alasan yang dianggap diskriminatif menurut undang-undang ketenagakerjaan federal atau negara bagian.

Di tingkat federal, karakteristik yang dilindungi meliputi jenis kelamin, kehamilan, ras, agama, asal negara, informasi genetik, dan usia (40 tahun ke atas). Majikan Anda juga tidak dapat memberhentikan Anda untuk membalas Anda karena mengajukan keluhan diskriminasi.

Ada jenis lain dari ketidakamanan kerja, yaitu kehilangan status pekerjaan. Misalnya, katakanlah perusahaan Anda sedang melakukan restrukturisasi. Anda mempertahankan pekerjaan Anda tetapi dipindahkan ke departemen atau peran lain—yang kurang memuaskan atau kurang selaras dengan tujuan Anda. Pekerjaan baru bahkan mungkin membayar lebih sedikit atau menawarkan lebih sedikit peluang untuk kemajuan.

Meskipun tidak stres secara finansial dalam jangka pendek seperti kehilangan pekerjaan Anda, job insecurity semacam ini dapat menggerogoti kepuasan dan keterlibatan kerja Anda.

Bagaimana job insecurity mempengaruhi pekerja

Job insecurity dapat memiliki efek negatif yang parah pada kesehatan fisik dan mental pekerja. Penelitian telah menunjukkan hubungan antara job insecurity dan penyakit jantung, diabetes, maag, sakit kepala, sakit punggung, dan insomnia. Selain itu, pekerja yang tidak aman dalam pekerjaan lebih cenderung terlibat dalam perilaku tidak sehat, seperti merokok

Penelitian telah menunjukkan bahwa bahkan persepsi job insecurity dapat berbahaya bagi kesehatan pekerja. Para peneliti menghubungkan ini dengan kurangnya dukungan dan strategi koping. Dengan kata lain, jika Anda diberhentikan, Anda mungkin memiliki beberapa gagasan tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya—hubungi HR tentang langkah selanjutnya, tanyakan tentang pesangon atau bantuan pelatihan, riset tunjangan pengangguran, dll. Tetapi jika Anda hanya mencurigai posisi Anda tidak aman , Anda mungkin tidak tahu apa langkah Anda selanjutnya.5

Job security vs. job insecurity

Job security berarti dapat mengharapkan pekerjaan yang berkelanjutan, umumnya pada pekerjaan atau perusahaan yang sama. Beberapa pemberi kerja dan posisi menawarkan jumlah keamanan kerja yang tidak biasa untuk lingkungan kerja saat ini. Ini termasuk pekerjaan serikat pekerja, pekerjaan pemerintah, dan pekerjaan yang tercakup dalam kontrak kerja atau perjanjian perundingan bersama.

Baca juga:  Cara menjadi lebih sabar di tempat kerja

Sebagian besar pekerjaan sektor swasta lainnya tidak aman sampai batas tertentu, yang berarti mereka datang tanpa jaminan pekerjaan yang berkelanjutan.

Selain itu, beberapa budaya perusahaan diatur berdasarkan hasil jangka pendek dan bukan masa kerja pekerja. Bukan hal yang aneh bagi perusahaan teknologi yang sangat sukses untuk memiliki masa kerja rata-rata hanya satu atau dua tahun

Ada juga segmen angkatan kerja yang berkembang di mana job insecurity mungkin tidak dapat dihindari. Pekerja lepas, kontraktor, dan wirausahawan mungkin perlu bekerja berdasarkan proyek atau secara terbatas dengan klien alih-alih pemberi kerja. Pekerja wiraswasta ini tidak selalu tahu dari mana datangnya gaji minggu depan atau bulan, dan, tergantung pada jumlah klien, mungkin tidak memiliki fleksibilitas untuk meningkatkan atau menurunkan bisnis mereka sesuai kebutuhan.

Cara menangani job insecurity

Kecuali jika Anda memiliki pekerjaan pemerintah atau serikat pekerja, Anda mungkin akan mengalami beberapa tingkat ketidakamanan pekerjaan sepanjang karir Anda. Cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan mengakui kenyataan itu dan membuat rencana yang sesuai. Berikut adalah beberapa tips.

Setia pada diri sendiri, bukan majikan: Bahkan jika Anda mencintai pekerjaan Anda, tim Anda, dan misi perusahaan Anda, ketahuilah bahwa sangat sedikit pekerja AS yang tinggal di perusahaan yang sama selama bertahun-tahun. Perbarui resume Anda, perbarui keterampilan Anda, dan buka mata dan telinga Anda, baik untuk peluang kerja maupun untuk tanda-tanda bahwa PHK mungkin akan segera terjadi.

Targetkan peluang yang lebih aman: Tidak bisa hidup dengan ketidakpastian? Putar karir Anda ke arah yang lebih aman. Carilah pekerjaan di pemerintahan, industri yang didukung serikat pekerja, atau di perusahaan yang memiliki reputasi panjang umur karyawan.

Teliti keterampilan yang dibutuhkan di bidang Anda: Tambahkan keterampilan ini ke kotak peralatan Anda. Memiliki keterampilan atau sertifikasi yang bagus mungkin tidak membantu Anda mempertahankan pekerjaan, tetapi itu pasti akan membantu Anda menemukan peluang baru jika Anda membutuhkan atau menginginkannya.

Related Articles

Back to top button