Karir

18 Alat gigi yang biasa digunakan dokter gigi

Saat mengisi rongga, mencabut gigi dan melakukan prosedur saluran akar, dokter gigi menggunakan berbagai alat. Mereka bahkan menggunakan alat yang berbeda untuk menjaga kebersihan mulut dan gigi. Jika Anda memiliki minat di bidang kedokteran gigi atau ingin menjadi dokter gigi, mempelajari lebih lanjut tentang alat-alat ini dapat bermanfaat untuk karir yang bermanfaat. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu alat kedokteran gigi, mengeksplorasi berbagai jenisnya dan memahami bagaimana alat itu berguna bagi seorang profesional yang bekerja di industri kedokteran gigi.

18 Alat gigi yang umum digunakan

Berikut beberapa alat kedokteran gigi yang banyak digunakan oleh dokter gigi:

Mouth mirror

Mouth mirror membantu dokter gigi melihat gigi pasien, terutama gigi belakang di mana rongga atau plak mungkin bersembunyi. Biasanya, dokter gigi menggunakan cermin memanjang yang menunjukkan area yang tidak mungkin terlihat selama flossing dan menyikat gigi. Dokter gigi menempatkan cermin di dalam mulut dan memeriksa bagian dalam gigi. Kebanyakan dokter gigi lebih suka menggunakan cermin cekung karena memberikan gambar rongga yang diperbesar. Cermin cekung ini mengungkapkan perubahan warna atau gigi berlubang yang dapat menyebabkan sensitivitas pada gigi. Cermin membuat tugas mengisi rongga dan pekerjaan yang berhubungan dengan gigi lebih mudah.

Dental probe

Ahli kesehatan gigi menggunakan probe periodontal, alat pengukur kecil yang mengevaluasi kesehatan tulang dan gingiva di sekitar gigi. Probe gigi sangat penting untuk mengukur area pembusukan atau rongga karena celah yang lebih besar dapat menyebabkan infeksi. Alat ini berguna saat mengevaluasi area peradangan. Ini membantu dalam mendiagnosis masalah seperti resesi gusi. Sabit probe adalah alat lain yang banyak digunakan oleh dokter gigi untuk menemukan gigi berlubang dan masalah gigi lainnya. Sebuah probe Briault menjelajahi saku di antara gigi sambil mengikis plak dan karang gigi.

Dental drill

Dental drill adalah bor kecil berkecepatan tinggi yang digunakan oleh dokter gigi untuk menghilangkan kerusakan gigi dan membentuk struktur gigi sebelum memasukkan mahkota atau tambalan. Seorang dokter gigi banyak menggunakan bor gigi untuk melubangi email gigi dan membersihkan serta menghilangkan plak dari permukaan gigi. Hanya melalui pengeboran, dokter gigi dapat memastikan bahwa semua plak dihilangkan.

Baca juga:  Mengapa anda bekerja begitu keras?

Scaler

Pasien yang memerlukan proses scaling memiliki masalah yang signifikan dengan penyakit periodontal. Menggunakan probe sabit, dokter gigi dapat menghilangkan area kecil plak. Sebagai perbandingan, skalar menghilangkan penumpukan yang lebih signifikan. Sebuah skalar biasanya memiliki ujung yang melengkung sehingga ahli kesehatan berjalan di sepanjang permukaan gigi untuk menghilangkan karang gigi dan plak.

Saliva ejector

Seorang dokter gigi membutuhkan permukaan yang kering saat menjelajahi mulut untuk memeriksa kemungkinan gigi berlubang. Untuk meningkatkan visibilitas bagi ahli kesehatan dan memberikan kenyamanan bagi pasien, dokter gigi sering menggunakan ejektor air liur atau alat penghisap. Alat penghisap adalah tabung panjang yang dipasang pada ruang hampa yang membantu mengeluarkan air liur dari mulut. Ketika seorang dokter gigi menggunakan ejektor air liur, pasien dapat merasakan alat itu menempel di pipi dan lidah.

Burnisher

Alat kedokteran gigi penting lainnya adalah burnisher. Ini adalah instrumen tangan gigi yang digunakan pada akhir operasi dan prosedur gigi. Dokter gigi banyak menggunakan burnisher untuk memoles tambalan amalgam. Dalam restorasi dan pemolesan gigi, burnisher menghilangkan goresan yang mungkin terjadi pada permukaan selama perawatan. Dokter gigi dapat menggunakan pembakar bola, beavertail, rotary atau acorn selama proses perawatan gigi.

Moulds

Seringkali untuk menyelesaikan prosedur seperti memasang mahkota, dokter gigi mengambil cetakan gigi Anda. Seorang dokter gigi menggunakan cetakan untuk menyelesaikan prosedur gigi tersebut. Cetakan adalah bingkai kecil berisi cairan yang mengeras seiring waktu dan membentuk kontur gigi pasien yang sempurna. Biasanya, jamur meninggalkan rasa asam di mulut pasien.

Smooth condenser

Kondensor halus adalah ujung datar dan bergerigi yang terbuat dari baja tahan karat. Dokter gigi terutama menggunakannya untuk menekan amalgam, komposit atau foil emas ke dalam rongga gigi. Bentuk ujung mungkin tergantung pada bentuk rongga. Itu bisa berbentuk oval, bulat atau persegi panjang. Biasanya, kondensor memiliki kepala silinder yang berbentuk ergonomis.

Spoon excavator

Alat kedokteran gigi penting lainnya adalah ekskavator sendok. Alat ini terutama menghilangkan kotoran dari saluran dan kamar pulpa menggunakan shank ekstra panjang. Dokter gigi terutama menggunakan ekskavator sendok untuk menghilangkan dentin karies dari gigi. Alat ini membantu membersihkan dan membentuk rongga karies sebelum mengisinya.

Baca juga:  Bagaimana meningkatkan karir mengajar Anda

Chisel

Pahat adalah instrumen genggam manual yang memiliki bilah datar kecil yang berisi ujung tombak di satu sisi di ujung distal. Seorang dokter gigi menggunakan pahat saat menumpahkan email gigi, menciptakan dinding rongga yang halus dan mengasah preparasi rongga.

Currete

Sementara scaler menghilangkan plak dari bagian gigi yang mudah terlihat, kuret menghilangkan plak dari bagian yang tersembunyi di bawah garis gusi. Alat ini memiliki dua ujung, dengan masing-masing ujungnya menyerupai kait kecil. Kait ini membantu menghilangkan kalkulus dan melakukan saluran akar dan kuretase. Ukuran dan panjangnya dapat bervariasi tergantung pada pasien.

Polisher

Polisher adalah alat kedokteran gigi penting lainnya yang menyerupai sikat gigi elektrik kecil. Saat menggunakan pemoles, dokter gigi sangat berhati-hati untuk mencegah hilangnya email dari gigi pasien. Ujung pemoles berputar, yang dengannya dokter gigi dapat mengoleskan pemoles untuk menghilangkan noda potensial dari gigi.

Intraoral camera

Kamera intraoral adalah bagian teknologi gigi zaman baru yang memberdayakan dokter gigi untuk melihat gambar gigi pasien yang jelas dan real-time. Dokter gigi perlahan beradaptasi dengan alat zaman baru ini karena membantu mengevaluasi kesehatan mulut pasien dan menunjukkan sesuatu yang spesifik kepada mereka. Karena intraoral dilengkapi dengan LED, kamera ini tidak memerlukan pencahayaan eksternal untuk mengklik gambar. Masalah seperti kaki patah lebih mudah divisualisasikan dengan gambar yang diklik dari kamera ini.

Dental syringe

Dokter gigi menggunakan jarum suntik gigi untuk memberikan mati rasa ke mulut pasien. Dibandingkan dengan jarum suntik tradisional, ukuran jarum suntik gigi jauh lebih panjang sehingga dokter gigi dapat memasukkan anestesi di tempat yang diinginkan. Sebelum menusuk jarum, banyak dokter gigi sering memberikan anestesi topikal untuk mengurangi tusukan jarum.

Explorers

Perangkat penting lain yang digunakan dokter gigi adalah explorer, yang memeriksa kalkulus, pembusukan, dan kelainan gigi lainnya. Para profesional medis ini menggunakan perangkat ini untuk menjelajahi mulut dan menemukan masalah gigi yang mengganggu pasien. Alat ini memiliki titik tajam untuk meningkatkan sensasi taktil. Ini membantu dalam mendeteksi cacat jaringan keras seperti karies dan cacat dentin.

Baca juga:  Apa itu model relasional?

Forceps

Forceps adalah instrumen gigi yang digunakan untuk memindahkan material ke dalam dan ke luar rongga mulut. Sebagian besar, dokter gigi menggunakan forsep untuk memegang kapas. Seorang dokter gigi menggunakan tang pembalut untuk memindahkan obat di antara paruh tertutup untuk disimpan di area gigi atau mulut. Forceps lain yang umum digunakan adalah forsep ekstraksi yang membantu mencabut gigi.

Air-water syringe

Seorang dokter gigi menyuntikkan air atau udara ke dalam rongga mulut menggunakan jarum suntik air-air. Karena cara mereka menyuntikkan udara dan air, dokter gigi menyebut instrumen ini sebagai jarum suntik. Sangat penting untuk mensterilkan jarum suntik setelah setiap penggunaan. Ujungnya memiliki anodisasi di bagian luar dan bagian dalam terdiri dari bahan mentah yang menimbulkan korosi pada penggunaan pertama.

Dental elevator

Lift gigi membantu dalam pencabutan gigi. Dokter gigi menggunakan elevator ini untuk mengangkat gigi di soketnya sebelum mencabutnya. Ini mencegah trauma pada sekitar mulut. Lift ini membantu menghilangkan gigi dan akar dan memobilisasi gigi. Biasanya, selama prosedur gigi, dokter gigi menempatkan permukaan lift yang cekung atau datar di bawah gigi atau akar yang memerlukan ekstraksi.

Tips merawat instrumen gigi

Berikut adalah beberapa tips untuk merawat instrumen gigi:

  • Membersihkan bagian luar: Untuk menjaga kebersihan yang tepat, bersihkan casing luar instrumen menggunakan sikat berbulu lembut atau sedang dengan air hangat. Hindari merendam perangkat dalam bahan kimia atau air atau menempatkannya di pembersih ultrasonik.
  • Lumasi secara internal: Karena Anda tidak akan pernah bisa melumasi perangkat internal, lumasi head menggunakan oli. Bergantung pada penggunaannya, fokuslah untuk melumasi spindel atau chuck setidaknya sekali sehari.
  • Disinfeksi: Untuk mendisinfeksi instrumen, jangan pernah meninggalkannya di dalam mesin cuci semalaman atau lebih lama dari siklusnya.
  • Bagging: Untuk menjaga sterilitas instrumen gigi, pastikan untuk menempatkan handpiece dalam tas yang tepat. Menempatkan instrumen dalam kantong yang tidak bersih tidak dapat menjamin kebersihan.

Related Articles

Back to top button