Karir

Cara training karyawan baru

Training karyawan baru dengan benar dan menyiapkan mereka untuk sukses memungkinkan perusahaan mendapatkan manfaat dari keterampilan terbaik mereka. Orientasi karyawan baru membutuhkan waktu, kesabaran, dan banyak komunikasi yang jelas. Saat perekrutan baru dimulai dalam bisnis Anda, Anda perlu memberi tahu mereka apa yang diharapkan dari mereka, prosedur perusahaan Anda, dan bagaimana mereka akan dievaluasi.

Penting juga untuk diingat selama proses orientasi bahwa semua individu belajar dengan cara yang berbeda dan tingkat yang berbeda. Tugas melatih karyawan baru bisa sangat melelahkan bagi kedua belah pihak, tetapi dengan fokus yang tepat, baik perusahaan maupun karyawan baru akan mendapat manfaat.

Saat membuat rencana pelatihan untuk karyawan baru Anda, pertimbangkan tiga tahap orientasi ini.

Sebelum memulai training

Sebelum karyawan baru Anda untuk bekerja pada hari pertama mereka, Anda harus memeriksa proses training Anda. Anda tahu apa yang diharapkan dari karyawan di posisinya, tetapi apakah ekspektasi tersebut dinyatakan dengan jelas dalam proses training Anda? Jalani prosesnya sendiri dari sudut pandang karyawan baru untuk memastikan Anda menjawab semua pertanyaan dan masalah umum yang mungkin ada. Konsultasikan dengan staf Anda untuk melihat apakah Anda kehilangan informasi relevan yang mungkin tidak Anda pertimbangkan.

Siapkan paket orientasi yang terorganisir dan menyeluruh saat karyawan tiba di lokasi. Pastikan paket menyertakan alur proses yang jelas untuk hari atau minggu pertama mereka. Memberi terlalu banyak detail bukanlah hal yang buruk karena mereka dapat membaca materi ini selama waktu senggang mereka juga. Paket ini akan menjadi sumber daya mereka untuk diperiksa sebelum mereka pergi ke siapa pun untuk meminta klarifikasi.

Minggu awal

Lakukan hal-hal secara perlahan dalam beberapa hari pertama. Jika Anda membanjiri peserta training baru Anda, Anda akan mempersulit mereka untuk menyimpan informasi. Setiap orang memiliki ambang batas yang berbeda tentang seberapa banyak informasi yang dapat mereka ambil, jadi amati dan tanyakan bagaimana karyawan Anda bereaksi selama proses tersebut. Jika mereka beradaptasi dengan cepat dan tidak mengalami masalah, atau membawa pengalaman yang relevan ke posisi tersebut, jangan biarkan mereka bekerja di bawah nilai mereka lebih lama dari yang seharusnya.

Baca juga:  Pertanyaan interview: "Berapa lama Anda akan bekerja di sini?"

Begitu mereka mulai merasa nyaman, mulailah menantang mereka. Beri mereka tujuan dan tanggung jawab yang dapat dicapai, dan biarkan mereka melakukannya. Selalu tersedia untuk klarifikasi tetapi Anda tidak perlu mengarahkan kursor. Ketersediaan adalah kunci selama periode ini. Semakin lama keragu-raguan atau perilaku buruk berlanjut, semakin sulit untuk memperbaikinya.

Tawarkan pujian dan kritik dalam ukuran yang sama, sebagaimana layaknya. Dorongan sangat penting pada tahap ini. Kurangnya apresiasi dan umpan balik selama awal waktu karyawan baru dengan perusahaan mungkin membuat mereka mempertanyakan mengapa mereka mengambil pekerjaan itu. Kritik memungkinkan Anda untuk mencegah dan memperbaiki perilaku buruk sebelum menjadi kebiasaan. Menawarkan umpan balik ini menunjukkan kepada semua orang bahwa Anda memperhatikan apakah karyawan Anda berada di jalur yang benar.

Umpan balik berkelanjutan

Saat karyawan menetap di posisinya, pastikan untuk menjadwalkan check-in mingguan. Ini waktu yang ditentukan untuk menyampaikan masalah, memberikan umpan balik, mendapatkan umpan balik, dan menjaga jalur komunikasi tetap terbuka. Menjaga mingguan tidak diperlukan di luar beberapa bulan pertama tetapi Anda tetap harus menjelaskan kepada karyawan Anda bahwa Anda tersedia untuk membicarakan masalah mereka kapan saja. Ini adalah titik dalam perjalanan mereka yang Anda butuhkan untuk menjaga kesadaran dan mendorong kreativitas mereka.

Dorong karyawan Anda untuk berpikir di luar batasan aturan. Mengharapkan karyawan Anda untuk mengikuti prosedur secara membabi buta tanpa mempertimbangkan pilihan alternatif mungkin menyangkal perusahaan Anda beberapa inovasi yang akan membantu bisnis tumbuh. Beberapa aturan, tentu saja, harus selalu dipatuhi, seperti peraturan keselamatan atau undang-undang khusus industri. Pastikan karyawan Anda tahu apa aturannya dan mengapa aturan itu ada.

Jika Anda telah melakukan pekerjaan Anda dengan baik, Anda akan ditinggalkan dengan karyawan yang bahagia yang tahu bagaimana melakukan pekerjaan mereka, mengikuti aturan dan membengkokkannya jika perlu. Anda juga akan memiliki anggota tim dengan ambisi dan bakat untuk membantu bisnis Anda naik ke tingkat berikutnya.

Apa saja metode training karyawan?

Memilih metode terbaik untuk training karyawan baru Anda merupakan pertimbangan penting bagi perusahaan mana pun. Beberapa metode lebih terjangkau daripada yang lain tetapi Anda menginginkan opsi yang memberi karyawan Anda keterampilan yang dapat ditransfer untuk melakukan pekerjaan mereka dan mengakomodasi gaya belajar mereka. Tujuannya adalah memberi mereka keterampilan yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka dengan sukses.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: “Mata kuliah apa yang paling tidak kamu suka?”

On-the-job training

Ini adalah metode training di tempat kerja yang sebenarnya atau simulasi yang terjadi dalam pelatihan di tempat kerja. Metode training ini harus berlangsung di tempat yang dekat dengan tempat kerja. Karyawan akan mendapatkan instruksi rinci tentang cara menyelesaikan tugas pekerjaan mereka. Selama waktu ini, mereka akan mencoba keterampilan baru seperti mengoperasikan mesin kasir dan mendapatkan umpan balik dari sesama karyawan atau pelatih.

Bisnis yang memilih metode ini percaya bahwa metode training ini adalah cara yang paling membantu untuk mempelajari pekerjaan dengan cepat dan bagi mereka untuk menentukan apakah karyawan tersebut cocok. Beberapa bisnis mengharapkan seorang karyawan untuk terjun langsung tanpa training terlebih dahulu.

Pelatihan di kelas

Anda dapat menghemat biaya saat melakukan pelatihan di kelas. Anda hanya diharuskan memiliki satu pelatih yang bertugas untuk melakukan training kepada karyawan baru Anda.

Kelompok kecil yang terdiri dari lima sampai 10 orang atau kelompok besar yang terdiri dari hingga 40 karyawan baru dapat dilatih oleh satu pelatih. Pelatih ini harus membuat pembelajaran menjadi menyenangkan dan interaktif. Pelatihan kelas akan melibatkan bahan bacaan karyawan baru, presentasi oleh pelatih, diskusi kelompok, tugas kelompok kecil dan pemecahan masalah. Umpan balik diberikan ketika peserta training sudah mendapatkan materi pembelajaran dan pelatih ingin melakukan peninjauan tentang tugas yang sudah diberikan kepada para peserta training.

Pelatihan seminar web

Dengan perangkat lunak konferensi web, pelatih dapat menetapkan tujuan dan mengukur pembelajaran. Karyawan mungkin tidak menyimpan semua informasi yang diberikan di webinar hanya dengan mendengarkan secara pasif. Webinar ini dapat dirancang untuk menjadi interaktif dengan menggunakan alat dengan perangkat lunak. Webinar Anda juga dapat menampilkan diskusi di antara peserta, melalui konferensi audio atau video, dan pertanyaan pop-up visual.

Related Articles